Rabu, 02 Juli 2008

Menghukum Anak


Jujur aja nih untuk soal menghukum anak Chi pribadi masih suka punya perasaan ragu. Hukuman seperti apa yang cocok untuk anak? apakah hukuman yang Chi kasih udah pas, terlalu ringan atau malah terlalu berat? Chi sendiri masih sering bertanya-tanya..

Cari info-info tentang parenting, rasanya ada sejuta tips tentang menghukum anak yang benar. Ada yang bilang jangan suka melabeli anak, jangan pernah main fisik, jangan ini-jangan itu..

Semua teori itu ada benarnya, tapi begitu dihadapkan ke dunia nyata rasanya mempraktekannya gak semudah membalikan telapak tangan ya. seperti dalam hal melabeli anak misalnya. Chi setuju banget kalo kita sebagai orang tua jangan pernah bilang kalo anak kita itu nakal, bandel atau cap-cap negatif lainnya. Tapi terkadang suka aja kelepasan. Biasanya kalo udah di kasih tau tetep gak nurut juga, Chi terkadang suka bilang "aduh... kamu kok nakal banget sih gak bisa di kasih tau!"

Tapi gak sering-sering kok (masih coba bela diri nih.. hehe...). Sering juga Chi cuma diem kalo anak-anak lagi pada gak bisa di kasih tau (pernah juga sie sampe nangis. Hehe..). Kami berdua pun sampai sekarang masih suka membahas masalah hukuman ini. Kami sih sepakat apabila anak salah sebaiknya di kasih tau dulu. Karena bisa jadi mereka melakukan kesalahan karena tidak mengerti. Kalo beberapa kali masih gak bisa di kasih tau juga, maka kami akan memberikan teguran & peringatan. Masih gak bisa dikasih tau juga, baru deh hukuman turun. Hukuman yang biasa Chi kasih biasanya mengurung sementara waktu di kamar (minta mereka untuk berpikir), atau terkadang memberikan sedikit hukuman fisik sih... Hukuman fisik biasanya memukul telapak tangan mereka, menyentil mulut atau telinga. Perasaan sih gak pernah keras-keras kalo menghukum fisik..

Sebenernya sih Chi gak mau menegur & menghukum anak dalam bentuk apapun, apalagi kalo sampe ke fisik (Chi & Kak Aie selalu menyesal udahnya). Karena yang namanya hukuman bahkan dalam bentuk nasehat sekalipun selalu ada aja efek negatifnya. Kalo kami beri nasehat, kadang-kadang anak-anak dengerin. Tapi terkadang mereka seperti nyepelein. Berkali-kali di kasih tau baik-baik, tapi sepertinya tidak didengarkan. Memberi peringata atau memarahi, secara gak langsung juga mengajari anak untuk berbicara keras. Mereka kadang jadi suka marah-marah juga. Memberi hukuman juga sama, mereka meniru. Kalo Keke biasanya dipraktekin ke adeknya. Kalo dia merasa adiknya lagi gak bisa di kasih tau, dia suka marahin, bahkan dia pernah mengurung & memukul adiknya.Waktu kami tanya, dia bilang "Kan bunda/ayah juga kayak gitu kalo Keke nakal". Waduh... serba salah deh!! Naima juga kurang lebih sama. Bingung deh!! Tapi yah gimana... seperti yang tadi Chi tulis diatas seringkali mempraktekan teori gak semudah seperti kita membalikan telapak tangan.

Biasanya sih setiap kali kami habis memarahi atau menghukum kami berdua selalu minta maaf kepada anak. Tapi sambil minta maaf itu kami juga menjelaskan kenapa kami tadi sampai marah atau menghukum mereka. Bukan karena gak sayang sama mereka, tapi karena merekanya yang gak bisa di kasih tau. Itu pun reaksi dari masing-masing anak berbeda-beda ya... Kalo Keke lebih mudah untuk memaafkan & melupakan. setelah suasana mencair dia pun akan segera ceria lagi dalam sekejap. Berbeda dengan Naima. Biasanya dia agak lama cairnya (murungnya suka agak lama).

Yah... rasanya kita semua emang harus terus & terus mencari ya. seperti apa sih hukuman yang paling tepat itu?

2 komentar:

  1. Bener setuju banget dah, klo habis marahin anak setelahnya kita harus memaafkan dan sambil meansihati titik kesalahan tsb.


    meminta maaf ke anak, itu jg melatih anak supaya selalu maaf memaafkan kdp org lain gt jeng ...


    btw, yg penting jng pake kekeraan yg membahayakan, hrs berprinsip klo itu hanya utk melatih kedewasaan/kedisiplinan/tanggung jwb hehheheee terlalu bnyk yak..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge