Jumat, 16 Januari 2015

Nai dan Marshmallow

Nai: “Ayah/Bunda! Kapan beli marshmallownya?”

Nai dan marshmallow itu udah kayak teman baik hihihi. Setiap kali mau camping ke Tanakita, marshmallow adalah bawaan wajib buat Nai. Kalau belum dibeliin, bakalan ribut gak brenti-brenti.

Nai dan marshmallow
Camping 2 tahun lalu. Kegiatan yang ditunggu anak-anak, bakar marshmallow di api ungun

Marshmallow itu makanan ringan yang kalau dipegang teksturnya kayak busa. Trus, kenyal kalau digigit. Marshmallow ada yang bagian dalamnya isi selai ada juga yang enggak. Kalau Nai suka yang isinya coklat. Walopun gak seheboh Nai kalau minta marshmallow, Keke suka yang isinya strawberry.

Keke dan Nai memang suka sama marshmallow. Tapi, mereka hanya minta saat pergi camping. Atau kalau lagi ada acara kumpul keluarga yang bikin bakar-bakaran. Alasannya, karena Keke dan Nai lebih suka makan marshmallow yang udah dibakar.

Marshmallow ditusuk dulu pake tusuk sate, atau kalau gak ada ditusuk pakai ranting pohon juga gak apa-apa. Setelah itu dibakar di api ungun atau di panggangan. Setelah dibakar, bagian luar marsmallow akan mengalami karamelisasi. Trus, bagian dalamnya akan sedikit lengket dan mirip kayak mozzarella. Tentu aja bukan dari rasanya, ya. Tapi dari teksturnya yang dapat mulur (bahasa Indonesianya ‘mulur’ apa, ya? Hihihi) panjang dan agak lengket setelah dipanggang.

Bakar marshmallownya cukup sampai kecoklatan aja biar masih bisa dimakan. Kalau sampe gosong, bagian luarnya harus dibuang karena pahit. Padahal bagian luar marsmallow yang sudah dibakar itu enak, lho. Ada tekstur ‘kres-kres’ kalau dimakan. Renyah gitu, deh.

Marshmallow bisa dicamil, dicampur sama makanan/miniman lain seperti es krim atau susu, atau dibakar. Buat kami, paling enak memang dibakar di perapian, apalagi di depan api ungun. Pernah beli buat makan di rumah. Karena males nyiapin panggangan cuma buat sekedar manggang marsmallow, akhirnya Keke dan Nai manggangnya di kompor gas! Hahahaha. Tapi, sensasinya memang beda, ya. Jadi, sekarang mereka cuma minta marsmallow kalau lagi mau camping atau acara BBQ party seperti tahun baru.

Liburan sekolah kemaren, kami sekeluarga camping lagi di Tanakita. Seperti biasa, Nai udah ribut aja pengen marshmallow. Dan, baru berhenti minta setelah dibeliin. Padahal perjalanan masih jauh banget. Malah kami masih harus menuju gunung padang.

Sayangnya, perjalanan kali ini Nai kurang jaga asupan makanan. Chi juga kurang cerewet saat itu. Biasanya, Chi rada cerewet kalau anak-anak mulai susah makan saat lagi jalan-jalan. Rada nyesel juga, sih. Karena akhirnya Nai sempet sakit masuk angin. Rewel dan nangis terus saat camping. Dibujukin sama marshmallow pun gak mempan. Baru diam setelah Chi kasih obat, olesin perutnya pakai minyak kayu putih, trus dia tidur nyenyak sampai besok pagi.


Nai dan Marshmallow
Camping pas liburan kemaren. Padahal udah semangat mau bakar marshmallow. Gak taunya, gak lama kemudian Nai malah sakit. Batal deh, kegiatan yang udah ditunggu.

Besoknya, udah siap-siap mau pulang. Walopun masih utuh marshmallownya, tapi Nai gak mau kalau gak dipanggang. Ya udah, mudah-mudahan masih akan ada camping lagi. Makan yang bener ya, Nai. Biar malamnya, setelah makan malam, bisa puas makan marshmallow.

Teman-teman, suka marshmallow juga?

post signature

43 komentar:

  1. Jadi penasaran pengen makan marshmallow enak kali ya kayak gulali yang lengket-lengket manis hehehe

    BalasHapus
  2. Widiiiiih.... serunya bikin mashmallow... ikut dong

    BalasHapus
  3. aku belum pernah makan. jadi penasaran juga.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain aja. Di minimarket juga ada yang jual :)

      Hapus
  4. Saya baru tahu makanan ini, bagi dong resepnya biar istri buatin anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan diawal cerita udah saya tulis, kalau marshmallownya beli. Di minimarket juga banyak yang jual. Kalau gak mau ribet belanja online aja :)

      Hapus
    2. jangan dimarahin donk mak. Mas Edi kan bertanya
      Pisssss

      Hapus
    3. Hihih enggak lah, Kang Asep. Masa' saya marahin Mas Edi :)

      Hapus
  5. Mak, dulu pernah dapat info. Hati2 makan ini halal atau tidak. benar ngga sih??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Marshmallow kan sekarang udah ada yang halal, Mak :)

      Hapus
  6. baru saja saya mau buat postingan ttg ini wah sudah keduluan heiheihiehie. Marsmellow ini banyak dijual juga di Pontianak. Ada berbagai macam bentuk dan harganya tentu. Kalau menurut versi film film BARAT sih dibakar ya. Seperti dalam foto foto di sini. Padahal MarsMellow sudah siap dimakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. marshmallow memang siap dimakan. Tapi kembali ke selera lagi, sih. Ada yang suka dimakan begitu aja, dibakar, atau dicelupin ke minuman

      Hapus
  7. serius banget ya, bakar marshmallow nya :)

    BalasHapus
  8. Jd keinget patrick spongebob squidword waktu mereka lg kemping..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada ya episode camping? Saya udah lama gak nonton sponge bob :)

      Hapus
  9. belum pernah nyoba marshmallow, dan juga belum pernah campinf ke Tanakita, walau kepengen

    BalasHapus
  10. Sy baru tahu kalo marshmallow bisa dibakar kemudian enak dimakan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat saya sekeluarga marshmallow memang lebih enak kalau dibakar dulu, Mak :)

      Hapus
  11. Saya baru tau ada makanan namanya kayak sherif di film-film lama "marshal" hahha. Terima kasih sudah berbagi

    BalasHapus
  12. Kecium bau Marsmallow sampe sini euy... bau2 gula kebakar. Mungkin baunya mirip kayak ini ya. (*lagi manggang ubi Cilembu*)

    BalasHapus
  13. Hihi jadi inget episode Spongebob ama Patrick yg lagi kemping di depan rumah Squidward. :D
    Aku cuma pernah nyobain marshmallow yang siap makan, dan gak doyan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain dibakar. Kali aja jadi doyan :)

      Hapus
  14. blum pernah nyobain marshmallow dipanggang :D

    BalasHapus
  15. Ouw..saya belum tau marshmallow mak..tapi membakar/memanggang makanan di tempat yg hijau itu,,sesuatu yg bikin hati bahagia,.:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau di alam terbuka, makan apa aja kayaknya enak :)

      Hapus
  16. Terus terang, saya belum pernah makan marshmallow, cuma lihat di tv aja.. Jadi penasaran, hehe...

    BalasHapus
  17. jadi berasa katrok
    sering denger marsmallow tapi ga ngerti kalo itu makanan. kirain film kartun macam masha and the bear.. :D

    BalasHapus
  18. suka yang langsung dimakan, gak perlu mbakar segala. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kembali ke selera masing2, sih :)

      Hapus
  19. aku makannya kok gak dbakar dulu ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gak apa-apa juga langsung dimakan

      Hapus
  20. mau donk mak pastinya, itu mah enak banget,,,nai aja mau apalgi aku hahaha

    BalasHapus
  21. suka sih mba.... tp blm prnh coba yg dibakar..biasanya aku campurin ke milo panas :D.. Aku suka marshmallow krn dulu pembaca setia lima sekawan, pasukan mau tau, dan semua novel karya enid blyton deh... kan suka diceritain mrk piknik bawa marshmallow. hihihihi...sjk itu penasaran cari tau itu makanan apa sih... :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge