Senin, 30 Maret 2009

Raport

Raport



Raport ini terinspirasi dari mamah mertua. Mamah mertua itu rajin banget ngumpulin hasil karya anak-anaknya. Masing-masing anak punya map sendiri-sendiri. Waktu Chi baru-baru nikah sama Kak Aie, mapnya kak Aie diliatin. Ih... lucu banget deh. Walopun itu bukan hasil karya Chi, tapi ngeliat hasil karya suami ketika masih kecil rasanya seneng banget. Lucu-lucu aja gitu.. Gara-gara kejadian itu Chi jadi punya niat untuk ngumpulin semaksimal mungkin hasil karya anak-anaknya Chi..

Alhamdulillah niat itu terlaksana. Sedikit-sedikit Chi mulai ngumpulin. Masing-masing anak punya mapnya masing-masing. Sekarang udah lumayan banyak hasil karya yang udah Chi kumpulin.

Ternyata manfaat ngumpulin karya-karya itu gak perlu nunggu mereka udah gede trus bernostalgia loh. Sekarang pun Chi udah bisa ambil manfaatnya. Kayak misalnya nih, Keke itu suka gemes kalo liat hasil mewarnai adeknya yang menurut dia jelek. Banyak keluar garis & acak-acakan. Kalo udah gitu dia pengennya nyelesain aja semua kerjaan adeknya.

Berkali-kali Chi jelasin kalo adeknya masih harus banyak belajar. Nanti juga lama-lama tambah rapi mewarnainya. Tapi agak susah keliatannya. Udah berkali-kali di kasih tau, tetep aja Keke bilang kalo mewarnai Nai jelek banget.

Akhirnya Chi kasih liat hasil mewarnai dia waktu seumuran Nai. Ternyata sama "jeleknya". Hehehe... Pertama sih dia kayak gak yakin kalo itu adalaha hasil karyanya. Tapi lagi-lagi Chi jelasin kenapa dulu hasilnya seperti itu, ya karena Keke masih harus banyak belajar. Alhamdulillah sekarang gak selalu maksa. Bisa lebih ngerti kalo suatu saat nanti adeknya pun akan bisa mewarnai rapi.
Trus Insya Allah Chi kan ada rencana mau HS untu anak-anak ke depannya nanti. Untuk awalnya Chi rencana mau HS tunggal. Jadi karena gak ada raport, makanya Chi pikir perlu banget bikin raport sendiri. Sebagai catatan akademisnya anak-anak. Selain blog ini yang Chi anggap sebagai raportnya anak-anak, map hasil karya itu pun juga Chi anggap sebagai raportnya anak-anak deh..




post signature

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge