Banyak orang yang bilang katanya kita sebaiknya tidah menabukan yang namanya sex education ke anak kita. Daripada si anak mencari-cari sendiri jawabannya di luar sana & ternyata salah jadi seaiknya kita sebagai orang tua menjelaskannya secara benar. Chi sih setuju dengan pendapat itu. Daripada anak kita nantinya salah jalan kan, lebih baik dia mendapatkan pendidikan tentang sex itu dari orang tua sendiri.

Tapi gimana kalo seorang anak berumur 5 tahu tanya gimana caranya bunda bisa punya bayi di perut? Reaksi pertama adalah kaget (gak nyangka bakalan dapet pertanyaan seperti itu. Masih kecil aja kan anaknya..). Kemudian berpikir keras (mencoba cari jawaban yang tepat. Tau sendiri deh anak seumuran Keke lagi besar rasa pengen taunya. Dikasih jawaban sekali, tanya lagi, tanya lagi...). Kalo gak bisa juga.. silahkan lemparkan pertanyaan itu ke orang lain. Hehehe....

Itu yang Chi alamin baru-baru ini.. Kaget trus bingung banget harus jawabnya gimana...

Bunda : "Ya.. yang kasih adek bayi itu kan Allah Ke.."Keke : "Iya tapi gimana caranya Allah bisa kasih ke perut bunda?"
Bunda : "Hmmm... gimana ya..?" *Duh bingung banget jawab!!*
Keke : "Emang Allah dateng gitu ke Bunda?"
Bunda : "Ya.. enggak gitu juga sih.. Tapi nanti Keke baru tau kalo Keke udah gede"
Keke : "Kenapa harus nunggu Keke gede sih. Emang kenapa Keke gak boleh tau sekarang?!!" *mulai protes nih Keke..*
Bunda : "Gimana ya.. Pokoknya nanti Keke akan lebih ngerti kalo Keke udah gede"
Keke : "Iya tapi kenapa bunda?"
Bunda : "Kayaknya Keke mending tanya ke ayah aja deh. Ayah biasanya lebih tau tuh jawabannya"

Chi mulai menyerah nih ceritanya. Hehehehe.... Gak lama ayah pun masuk ke kamar.. Keke pun langsung memberikan pertanyaan yang sama. Reaksi pertama ayah adalah.. bengong & kaget. Hehehehe... Sama aja yah ternyata.. Kemudian mulai bingung & garuk-garuk kepala. Hihihi...

Chi sih tadinya berusaha cuek, ceritanya ja'im... Tapi lama-lama gak kuat aja liat ekspresi ayah yang kayaknya bingung jawabnya (garuk-garuk kepala terus). Ketawa ngakak deh Chi. Hehehehe...

Ayah : "Jadi gini Ke.. Di perut bunda itu kan ada satu titik kecil. Nah nanti lama-lama titiknya itu besar. Trus keluar mata, tangan, kaki, sampe akhirnya jadi bayi deh.."
Keke : "Trus caranya titik itu bisa besar gimana?"
Ayah : "Kan bunda tiap hari makan. Makanan yang masuk keperut bunda itu masuk juga ke titiknya. Nah nanti lama-lama kan besar tuh sampe akhirnya jadi adek bayi trus dikeluarin dari perut"
Keke : "Oh... gitu ya Yah.."

Hah?! Udah gitu aja? Keke gak tanya-tanya lagi? Ampun deh.. ngobrol sama anak kecil emang gak bisa ketebak ya.. Kalo rasa ingin tahunya lagi besar banget dia bisa gak puas dengan satu jawaban. Trus bertanya kenapa, kenapa & kenapa? tapi kadang cukup 1-2 kali aja di jawab cukup. Ayah bener-bener beruntung nih. Gak perlu di tanya banyak-banyak 'ma Keke..

Lalu apakah kami sudah melakukan kebohongan atau pembodohan terhadap Keke? Karena orang dewasa pasti tau kalo gak mungkin tiba-tiba ada 1 titik di perut seorang ibu yang di kasih makan terus bisa jadi bayi. Emangnya tamagotchi. Hehehe...

Melakukan sedikit kebohongan mungkin iya. Tapi melakukan pembodohan rasanya gak deh. Kami pikir untuk saat ini itu jawaban yang terbaik yang bisa kami berikan untuk Keke. Karena rasanya gak mungkin banget menceritakan secara detil proses terjadinya seorang bayi kepada anak berumur 5 tahun.

Apakah temen-temen semua punya jawaban yang lain? Ya... kali-kali aja entah kapan Keke atau bahkan Naima bertanya pertanyaan yang sama lagi.. "Gimana caranya bunda bisa punya bayi?"