Jumat, 22 Agustus 2008

Hari Bersejarah

Judulnya lebay banget sie sebenernya. Hehe.. Jadi gini kemaren itu, setelah beberapa bulan nemenin anak sekolah baru kali itu Chi yang bener-bener bisa gabung sama ibu-ibu dari mulai dateng sampe pulang. Malah gak cuma gabung tapi juga ikutan cari sarapan di luar sekolah.

Kemaren-kemaren mah boro-boro. Paling cuma bisa senyum-senyum atau say hallo aja kalo ketemu. Bukannya Chi gak mau gabung sama mereka, cuma waktu itu Keke masih gak mau di lepas. Kalo dia tau bundanya gak nungguin di sekolah, wah... bisa-bisa dia gak mau sekolah lagi. Repot kan..

Jadi selama Keke belom bisa di lepas, Chi nunggu aja di sekolah. Tapi itu juga tetep belom bisa gabung sama ibu-ibu yang lain, walau sekedar ngobrol aja karena Chi kan juga harus jaga Nai. Nai itu masih harus di awasin kalo main. Soalnya dia lebih grasa-grusu anaknya. Chi suka ngeri kalo dia udah main perosotan, pokoknya yang naik-naik gitu deh. Sebenernya sie dia udah bisa naik sendiri, tapi karena grasa-grusu jadinya Chi suka takut jatoh (kemaren aja hampir jatoh dari perosotan). Akhirnya selama Chi nungguin Keke sekolah, Chi jaga Nai deh..

Kalo sekarang udah rada tenang. Keke udah mulai mau di tinggal. Nai juga udah mulai sekolah (senin-rabu-jumat). Dalam hal bersosialisasi Nai lebih gak terlalu sulit. Dari awal udah mau di tinggal, ya... paling sesekali aja minta di temenin. Jadi kalo Nai lagi sekolah Chi bisa deh mulai ikutan ngobrol, apalgi kalo Nai nya lagi anteng gak nyari-nyari bundanya.

Trus untuk hari Selasa & Kamis Nai kan gak sekolah, tapi sekarang dia udah punya solumate namanya Lyra. Tiap hari juga ke sekolah, jadi lah kalo mereka lagi gak sekolah, mereka asik main berdua. Tapi untuk selasa & kamis ini Chi lebih memilih untuk mengawasi mereka, maklum deh 2 orang krucil-krucil kalo gak di awasin takut pada manjat-manjat ato ngapain gitu yang berbahaya.

Kemaren itu Nai kan gak sekolah kebetulan Lyra juga keliatannya gak dateng. Ngobrol sebentar sama ibu-ibu (sambil matanya trus merhatiin Nai. Hehe...). Mereka akhirnya ngajak Chi cari sarapan. Ya udahlah keliatan Lyra juga gak ada (kalo ada Lyra, Nai pasti gak akan mau ikut & otomatis Chi pun gak bisa ikut), jadi deh hari itu Chi ikut mereka cari sarapan.

Ngobrolin tentang sarapan, ternyata lucu juga. Mereka ngajakin makan soto yang katanya enak banget. Chi tanya makan soto dimana? Salah satu ibu bilang soto di ruko. Abis itu chi gak tanya lagi ruko yang mana (disini ada beberapa ruko) pokoknya ikut lah. Hehe...

Eh, ternyata soto yang dimaksud adalah soto mie di kompleknya Chi. Hahaha... ini mah langganan atuh. Ternyata salah satu tempat nongkrongnya ibu-ibu kalo lagi nganterin anak-anak sekolah di komplek Chi. Emang gak salah sie pilihannya, soto mienya enak banget.

Tadi siang Chi coba ikutan gabung lagi. Lagi-lagi makan soto. Cuma kali ini Nai gak ikut karena sekolah. Agak ragu sie, takut Nai tiba-tiba nyari trus nangis. Tapi udah lah ikut aja. Eh, ternyata bener, balik dari makan soto ibu-ibu yang di sekolah bilang kalo Nai nangis dari tadi gak brenti-brenti. Pas Chi ketemu dia mukanya udah sembab banget. Duh Nai maap ya... bundanya baru keasikan bergaul nie.. :)

4 komentar:

  1. Duh Nai sedih ya kehilangan mama nya.

    Ternyata klo selera mah gag bisa di boongin ya..klo enak pasti diincer kemana aja. Coba pengen nyoba nih soto langganan ibu2 di sekolahnya Nai.

    BalasHapus
  2. u/ Ryuta - Yang pasti gak kalah enak sama bentonya mama Ryuta deh. Hehe... nanti di kirim deh buat Ryuta & mamanya. hehe...

    BalasHapus
  3. Jadi inget pas msh tinggal di Serpong, kalo nungguin anak2 sekolah, pasti nongkrongnya ngerumpi sambil makan soto mi... jadi kangen nich ma soto mi.....

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge