Minggu, 26 Juni 2016

Tersenyumlah Sebagai Bentuk Rasa Bersyukur

kaos dakwah

Sudah berapa hari blog ini gak diisi? Sudah 10 hari! Buat Chi yang terbisa menulis blog setiap 2-3 hari sekali, gak ngeblog selama 10 hari itu rekor hehehe. Bahkan, gak hanya absen menulis blog tapi juga kegiatan ngeblog lainnya seperti blogwalking, share di berbagai komunitas, dan lain sebagainya.

Bahkan kalau diperhatikan lagi, kegiatan ngeblog mulai menurun sejak bulan Maret. Sejak Maret hingga sekarang, jumlah postingan gak sampe 10 setiap bulannya. Lumayan menurun dibandingkan bulan-bulan lainnya.

Berawal dari mulai fokus untuk mempersiapkan Keke yang akan menghadapi UN. Kemudian berlanjut dengan berbagai kegiatan Keke dari mulai UN, perpisahan, hingga wisuda. Dan, sekarang sudah lebih dari 2 minggu Keke terbaring sakit. Keke terkena typus untuk kedua kalinya :(

Yup! Rasanya kangen banget sama normal life. Kehidupan yang biasa aja. Ngeblog, ke pasar, jemput anak sekolah, sesekali jalan-jalan, dan kehidupan standar lainnya. Tanpa harus ada rasa deg-degan apakah Keke bisa mengerjakan ujiannya, gimana hasil ujiannya, kenapa Keke sakitnya lama, dan berbagai pertanyaan lainnya. Udah kayak naik roaller coaster. Kadang tegang tapi kadang bahagia.

Eits! Postingan ini bukan bermaksud untuk curhat apalagi mengeluh, ya. Apalagi Chi tuh paling males mengeluh, terutama di social media. Bukan berarti gak pernah. Justru karena pernah melakukan jadi Chi tau bagaimana rasanya. Kayaknya Chi lebih suka nyetatus yang happy aja, deh. Kalaupun gak ada berita baik yang bisa dibagikan. Setidaknya bisa bikin status ringan yang menghibur.
I always thought smiles meant that people were happy. But lately, I've realized smiles aren't always what they seem. -a.m-
Setuju gak mau quote di atas? Kalau Chi sih setuju. Kadang suka mikir kalau orang yang selalu tersenyum berarti hidupnya bahagia. Padahal belum tentu, ya. Tapi, Chi lebih suka ketemu dengan orang yang seperti itu di dunia nyata atau maya. Sesekali galau boleh aja. Namanya juga hidup dan manusia punya perasaan. Tapi kalau keseringan ngegalau mendingan Chi pelan-pelan menjauh, lah. Kalau di socmed biasanya udah Chi hide, unfollow, hingga unfriend. Tergantung dari mana tingkat kegalauannya hahaha.

Lagipula Chi percaya banget kalau sikap positif atau negatif itu menular. Kalau pengen bahagia, mending sering dekat sama orang-orang yang terlihat bahagia. Chi pun berusaha seperti itu. Lagipula senyum kan ibadah. *ihiiiyy!*

Senyum juga sebagai bentuk dari rasa syukur. Walaupun lagi punya masalah tapi setidaknya sedang berusaha untuk bersyukur masih bisa tersenyum. Bukankah bersyukur itu lebih baik daripada mengeluh?
Barang siapa yang tidak mensyukuri yang sedikit, maka ia tidak akan mampu mensyukuri yang banyak (HR. Ahmad)
kaos dakwah

Kaos yang Chi pakai ini tidak hanya nyaman bahannya. Tapi tulisan di kaosnya juga bisa sebagai pengingat agar Chi senantiasa bersyukur. Untuk teman-teman yang membaca pun bisa menjadikannya sebagai pengingat. Tidak hanya tentang bersyukur, kaos dakwah seperti yang Chi pakai ini juga ada beberaoa tulisan lain. Semuanya bagus-bagus dan bisa menjadi pengingat bagi diri sendiri.

Teman-teman, tertarik dengan kaos dakwah seperti ini?

Website:  https://ayobelanjabaju.com/blog/jual-kaos-dakwah/
Fanpage: Alhamdulilah Islam

0852 8820 2838 (SMS/WA)
5E0DDB48          (BBM)

27 komentar:

  1. sulitnya lagi bersyukur saat sedang menerima cobaan ya mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju. Saya tetap berusaha tersenyum. Tapi kalau tidka bisa juga, mending melipir sejenak :)

      Hapus
  2. Saya setuju dengan quote-nya soal senyum. Untuk kalimat yang kedua, memang benar, mereka yang tersenyum (baik yang lagi happy atau tidak) karena itu sudah menjadi bagian dari SOP perusahaannya dalam hal berinteraksi dengan klien / pelanggannya.

    Jadi, pengen beli kaos dakwahnya. Pesan juga ah .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tidak hanya untuk perusahaan, Pak. Untuk diri sendiri juga saya sedang berusaha seperti itu :)

      Hapus
  3. Senyum adalah ibadah yang paling mudah !

    Semoga Keke sudah sembuh sekarang. Dan siap untuk menjalani tahun ajaran baru di sekolah yang baru

    salam saya Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah tapi kadang sulit dipraktekkan, Om hehehe

      Alhamdulillah sudah semakin membaik. Terima kasih :)

      Hapus
  4. Bener mbak. Bersyukur secara teori mudah. Tapi yg secara ikhlas sulit diterapkan. Tapi sulit bukan berarti gak bisa. Semangat! Ini nasehat bagus buat aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. teori memang selalu lebih mudah dari praktek hehe. Yuk, semangat! :)

      Hapus
  5. kadar ikhlas tiap org itu beda2 mbak. liat org rasanya kadang pengen bilang gitu aja ngeluh, jadi yang pasti ikhlas itu diri sendiri yang tau dan ngerasain hehehe
    tadinya mau beli kaos gini..takut ga muat :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang iya. Makanya saya mengukur diri sendiri aja. Dan tidak berkenan mengukur kadar ikhlas orang lain. Jatuhnya bisa berprasangka.

      Kalaupun saya memilih hide atau unfollow, kadang kan bisa terlihat apakah orang tersebut sedang galau atau bahagia. Kalau terlihat galau melulu ya mending saya hide. Jadi bukan untuk mengukur kadar keikhlasan melainkan demi kenyamanan saya saja :)

      Kan, ada berbagai size. Atau bisa tanya sizenya secara detil kepada penjualnya

      Hapus
  6. kaosnya cocok banget buat hadiah ya mbak kayaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat dipakai sendiri juga cocok :)

      Hapus
  7. ada masalah, nggak ada masalah harus tetap tersenyum
    kaosnya keren,,,bisa request kah kata2nya???

    salam kenal dari blog sebelah,, mampir +komen balik yaa buk

    http://ekienglandmuse.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau untuk request, mending coba tanya ke penjualnya langsung, Mas :)

      Hapus
  8. Semoga badai segera berlalu mbk :)

    BalasHapus
  9. kebayang kalo jalan2 ketemu mak chi pakai kaos ini,langsung deh nginget2...sudah bersyukur belum hari ini....^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ... mudah-mudahan kita selalu menjadi orang yang bersyukur. aamiin

      Hapus
  10. Liat yg ngegalau terus rasanya jadi bawa energi negatif kekita sendiri... yg aku lakukan juga biasanya sama... melipir sejenak...

    BalasHapus
  11. duuuh mbak, jd inget blog sendiri yg suka lupa diupdate :D.. padahl dulu targetku ya seminggu sekali, jd minimal 4 postingan.. tetep aja ga kecapai -__- .

    bener tuh, bersikap negatif, srg galau di medsos, suka bikin sbel.. aku udh bnyk ngedelete-in temen2 yg tipe begini nih.. abisnya baca status2 mereka yg slalu pesimis, galau, marah2, jd bikin perasaan juga ga enak -__-. yg ada kebawa seharian sampe di kantor. Ya mending aku unfriend toh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang saya juga lagi agak lama ngepost.

      sama, paling gak saya hide, deh

      Hapus
  12. Lagi galau ni, ga berani komen ah :)

    BalasHapus
  13. Tertarik bgt kaosnya.. kira2 ada yg model gamis gak yah. Biar ga usa pke manset segala hihihi

    BalasHapus
  14. Bersyukur supaya hidup lebih bahagia, bersyukur sebelum hal yang kita anggap tidak penting hilang. Kerasa banget waktu aku kehilangan kamera DSLR gara2 ngebet pengen Mirrorless mbak. :D

    BalasHapus
  15. Lihat orang senyum itu sudah adem mbak. Saya juga suka senyum. #eh :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge