Rabu, 18 Maret 2009

Jarimatika

Sebelumnya Chi mau cerita.. Chi punya temen, dia cerita ke Chi kalo sejak sekolah anaknya jadi susah di ajak belajar sama dia, terutama dalam belajar membaca. Dia mengajarkan anaknya membaca dengan cara mengeja, sementara gurunya mengajarkan membaca dengan metode suku kata. Sejak di ajarin sama gurunya, si anak gak mau lagi di ajarin dengan cara ibunya. Kata temen chi sekarang anaknya lebih nurut sama ibu guru. Temen Chi pun menyerah. Lebih memilih urusan belajar ke gurunya (dengan kata lain jadi tanggung jawab ibu guru seluruhnya..).

Cerita kedua, dari Jakarta menuju Bandung banyak rute yang bisa kita pilih. Bisa lewat Cipularang, Jalan Cikampek yang lama, Puncak, Sukabumi, atau mungkin ada rute lain yang Chi belom tau. Chi sendiri lebih milih rute tol Cipularang. Jarak tempuh lebih pendek (jadi lebih cepet sampe), jarang kena macet. Beda sama temen Chi yang lain. Dia lebih milih jalur puncak. Alasannya walaupun lebih jauh & macet, tapi dia bisa lebih menikmati perjalanan. Bisa berwisata kuliner di puncak, udaranya pun lebih sejuk. Gak ada yang salah dengan pilihan kami berdua. Semua pilihan ada plus-minusnya. Tapi tujuannya tetep sama kan, sama-sama menuju Bandung.

Terus apa hubungannya kedua cerita diatas dengan judul postingan? Tentu aja ada.. Jadi ceritanya awal tahun kemaren chi ngalamin kejadian yang mirip-mirip pengalaman temen chi yang pertama. Keke gak mau diajarin lagi 'ma Chi. Cuma bedanya untuk kasus Chi dalam hal pelajaran berhitung..

Alhamdulillah Keke udah lumayan lancar belajar berhitung (tambah-tambahan). Bahkan sebelum sekolahnya ngajarin. Cara Chi ngajarinnya adalah simpan angka pertama di mulut, lalu angka kedua di jari. Contohnya gini.. 5+2=.... Nah Chi ajarin Keke untuk simpan anagka 5 dimulut. Angka 2 di jari. Nanti dia tinggal ngitung angka di jari. Mulai ngitungnya dari angka 6 karena yang 5 kan udah di mulut. Alhamdulillah sih Keke udah lancar, jadi Chi tinggal ngulang-ngulang aja..

Nah ternyata di sekolahnya diajarin berhitungnya beda. Pake metode jarimatika gitu. Waktu Chi ajak untuk ngulang pelajaran berhitung, dia gak mau pake cara Chi. Awalnya Chi sempet kaget, ngebujuk dia untuk pake cara Chi aja. Paling gak kalo di rumah pake cara Chi, tapi di sekolah caranya bu guru. Tapi Keke tetep gak. dia bener-bener menolak keras. Ya.. sedikit terjadi ngotot-ngototan sih.. Maklum deh sama-sama keras kepala dua-duanya. Hehehe...

Sempet terpikir untuk bersikap seperti temen Chi yang pertama. Lebih baik menyerahkan saja masalah akademis sepenuhnya ke guru. Apalagi selama ini kan Keke gak nemuin masalah dalam hal akademis. Lagian percuma juga, anaknya gak mau di ajarin 'ma bundanya.. Dan Chi sempet sesaat menikmati masa-masa itu. Gak ngasih dia pelajaran. Paling cuma tanya ke Keke & gurunya setiap hari gimana pelajarannya hari itu. Alhamdulillah laporan dari gurunya selalu memuaskan ya.. Trus Chi juga gak pusing mikirin hari ini belajar apa ya?

Cuma kok lama-lama Chi berasa ada yang ilang. Kayaknya gak nyaman aja buat Chi menyerahkan semua kegiatan akademis ke guru.. Mungkin karena sebelumnya terbiasa ikut terjun langsung kali ya.. Gak tau juga sie tapi berasa ada aja yang ilang gitu..

Chi mulai mikir, apa sebaiknya Chi mulai 'merubah rute' ya? Mulai ikutan belajar jarimatika. Tapi gimana caranya? Bener-bener blank sama jarimatika. Tanya ke Keke sih dia suka ngajarin, tapi bener gak sie yang dia ajarin itu.. Sementara dia juga kan baru belajar. Browsing lewat inet, bingung juga.. Harus mulai dari mana? Jangan-jangan ada banyak metode jarimatika lagi.. Mau nanya ke gurunya kok rada-rada malu ya.. Biarpun hampir setiap hari Chi berusaha menjalin komunikasi dengan gurunya Keke tapi kok agak-agak malu kalo harus belajar sama gurunya Keke....

Satu hal lagi kayaknya Chi rada males kalo harus belajar lagi. Kalo Chi harus ngajarin Keke pake jarimatika berarti kan Chi juga harus belajar dari nol. Karena Chi bener-bener gak ngerti dengan jarimatika. Duh!!

Gak cuma sekali - dua kali Chi mikir. Chi juga diskusi juga sama Kak Aie. Keputusan kami akhirnya sebaiknya Chi tanya ke gurunya Keke dulu.

2 hari yang lalu Chi mulai tanya-tanya. Minta di ajarin sama gurunya Keke. Ceritanya kursus kilat gitu deh. Hehehe... Abis itu mulai browsing lewat internet seperti apa jarimatika itu. Mungkin Insya Allah kalo ke toko buku kami juga akan cari buku tentang jarimatika.

Kemarin Chi mulai praktekin ke Keke. Hasilnya ternyata luar biasa.. semua menang, semua senang... Gimana gak senang coba, sekarang Chi bisa ngajak Keke untuk belajar bersama-sama lagi. Rasa kehilangan Chi karena Keke sempet nolak di ajarin sekarang udah gak lagi. Gak perlu ribut 'ma anak lagi. Aman, damai, happy.. Yippie...!!!

Keke pun merasa senang.. Kalo Chi pikir mungkin Keke senang karena dia merasa pilihannya di hargai oleh bundanya. Pilihan Keke adalah memilih cara jarimatika daripada cara yang diajarin bundanya untuk saat ini. Ya emang sih kalo dipikir-pikir gak ada yang salah juga dengan jarimatika. Toh mau pake cara apapun tujuannya tetep sama, Keke bisa lancar berhitung...

Hubungannya dengan cerita ke dua adalah, walopun Chi udah nyaman lewat tol Cipularang rasanya sesekali gak apa-apa juga kalo harus lewat Puncak. Memang sie lebih lama & banyak nemuin macet, tapi di nikmati aja perjalanannya.. Kalo cape ya brenti, nikmati suasana alam sekaligus wisata kuliner.

Nah begitu juga dengan jarimatika, walopun Chi rada males karena harus belajar dari awal tapi ya dinikmatin aja. 'Perjalanannya' kan berdua sama Keke ini... malah enak kan belajar bersama-sama.. Pusing sama-sama. Bisa juga sama-sama.. Malah tambah 1 penumpang lagi tuh.. Ayah ikutan juga belajar jarimatika. Jadi sama-sama merasakan suka-duka. Taelah... Hehehe...

Yuk belajar jarimatika :Dpost signature

22 komentar:

  1. waktu SD kyknya pernah diajarin jarimatika. tp kok saya gak mudeng2 ya hehhe... dasarnya oon matematika :D

    BalasHapus
  2. horeee...jadi menang semua...alhamdulillah

    BalasHapus
  3. wah...klo Vica dah besar, bisa niru neh gaya mengajarnya bunda ama anak2.....telaten banget ya bun....moga ntar aku jg bisa telaten deh, skr aja aku dah mulai kualahan neh ama Vica yg dah mulai kritis dan criwis bgt...

    BalasHapus
  4. betul bun, metode belajar di rumah dan di sekolah sering kali berbeda. dulu anakku belajar sempoa di tk tapi kalah cepat berhitungnya sama anak yg belajar jarimatika. akhirnya ikut kursus jarimatika juga, nah di sd ada pelajaran sempoa juga. tapi guru msh mengajarkan dg metode lama. pusing deh ... ibunya ga bisa ngikutin, ga tau sempoa ... ga tau jarimatika ... nah lho kasihan juga anaknya kan. Tapi benar bun jarimatika menurut anakku lebih mudah & cepat berhitungnya

    BalasHapus
  5. belajar ya?
    hehehehe..., belum2 kok udah pusing duluan ya? :-P

    BalasHapus
  6. Eh.. nita juga dapet emailnya yg tentang jarimatika itu.. tp kok nggak mudeng ya? hihihi..

    BalasHapus
  7. Aku juga dapet email ttg jarimatika itu mba Chi. Hebat iih diri mu...bener2 demi anak...apa pun dilakuin :D


    Semangat nya mba Chi perlu ditulari juga nih :D

    BalasHapus
  8. andai zaman saya dulu udah ada sistem jarimatika, mungkin sekarang saya nggak akan membenci Matematik. Hahaha

    Yang semangat ya Keola, Naima :)

    BalasHapus
  9. sekolah jaman sekarang susah2 ya bund... bundanya harus banyak belajar lagi huehehe

    BalasHapus
  10. aku sampai punya video ttg jarimatika ini lho mba Chie..
    biar bisa belajar bareng di rumah ama anak-anak hehehe

    BalasHapus
  11. hebat bunda!! *two thumbs up* memang musti gitu ya bun, jangan ketinggalan ama pelajaran anak sekarang..tetep semangat ya bun :)

    BalasHapus
  12. iya bunda,,,aq jg sering pusing sm metode cara mengajar anak yg beda dgn yg kita ajarkan dirumah ,,makanya Annin sering protes memilih cara gurunya,jd kita sebagai ortu nurut aja,,asalkan hasilnya jg sama jdkan aman,,ya ga bun....

    BalasHapus
  13. Wuih bisa diterapin deh gaya mengajarnya Bunda Chi ini, berarti intinya harus sabar & mau sedikit 'ngalah' to be the winner ya Mbak? hehehe....:)

    Keep smart ya Ke, two tumbs up buat Keke & Bundanya juga :)

    BalasHapus
  14. jarimatika itu apa ya?
    wkt kecil dulu, saya cuma diajarin pake jari kalo hitung2 sesuatu. kadang pake benda2 yang ada disekitar.

    BalasHapus
  15. wah ada info baru nih, makasih ya Chi ^o^

    BalasHapus
  16. Waaah hebat niy Kkeek udah bisa berhitung.

    Chi, aku pernah beli buku jarimatika karena penasaran, tp belom sempet baca eeh baca postingannya mbak femmy yg ttg anaknya sejak ikut les jarimatika jd ga pk logika berhitungnya..

    BalasHapus
  17. hehehe... sm kyk daku plg pusing itung2an. btw kl da lancar terima private gak neh?

    BalasHapus
  18. Hahahahaha...
    kecil2 dah pintar, kayak saya waktu kecil dulu (maunya....)

    kalau bilangan nya udah terlalu banyak dan jarinya dah ga cukup lagi buat itung2an, tar kakak ajarin gimana caranya rambutmatika ya...hahahahaha
    yang botak ga bisa ikut....
    :P

    BalasHapus
  19. Memang susah kalo kita udah biasa pake satu jalan, lalu diajarin jalan yang lain lagi. Tapi keputusan Mbak Chi untuk membiarkan Keke milih jalannya sendiri udah tepat. Senang denger ada perempuan yang mau berpikir terbuka seperti Mbak Chi..

    BalasHapus
  20. Mau dong diajarin juga chi, supaya bisa ngajarin Raka juga niiih...

    BalasHapus
  21. salut deh sama bunda satu ini, beneran terlibat total sama segala urusan anak2nya....doooh jadi puyeng ngebayangin suatu saat harus ikutan blajar berhitung sama si neng, apa main ke rumah chi aja ya? minta diajarin chi n keke? boleh kan? kan? kan?

    BalasHapus
  22. Duhhh... aku nggak tau sama sekali soal ini >_<
    Barusan browsing, kereeennnnn banget!!! Pengen belajar, pengen bisa, pengen mengaplikasikan dalam bahasa Jerman buat anak2ku kalo memang mudah dipahami :)
    PENGEN BANGET!

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge