Kamis, 19 Juni 2008

Keke Gak Mau Nari

Hari Sabtu besok (21/6), sekolah Keke bakal ngadain acara perpisahan. Semua murid di Al-alaq dapet bagian, ada yang nari ada yang nyanyi. Keke & teman-teman sekelasnya kebagian menari.

Dari awal sebenarnya Chi udah gak yakin kalo Keke mau nari. Kalo di sekolah sie emang dia semangat. Tapi Keke kan gitu, kalo ketemu orang atau suasana baru dia suka malu-malu dulu. Dan malu-malunya lama banget. Sering acara udah mau selesai dia baru 'on'. Jadi akhirnya dia sering merasa gak puas.

Untuk acara perpisahan, Chi juga khawatirkan begitu. Karena acaranya gak diadain di sekolah, tapi di hotel Horizon, Bekasi. Tuh kan suasana baru! Belom lagi walaupun dia udah kenal sama teman-teman & guru-guru di sekolah tapi pastinya disana nanti akan ada banyak orang tua murid. Dan itu artinya dia akan bertemu dengan orang-orang baru.

Sekarang aja nie udah 2 hari terakhir kan (dari kemarin) latihan untuk perpisahan. Kemarin latihan nari, hari ini latihan wisuda. Dua-duanya mogok!! Kemarin-kemarin narinya udah semangat, tapi mungkin karena kemarin susana di sekolah udah agak sedikit beda. Semua anak playgroup gak pada berseragam, orang tua yang nonton kemarin itu agak banyakan. Trus mainan di aula sekolah pada disingkirkan, karena tempatnya kan di pake buat latihan. Walaupun berangkat ke sekolah yang sama, tapi karena menemukan 'suasana' yang sedikit berbeda langsung deh Keke ogah-ogahan lagi narinya.

Chi juga gak bisa paksa dia. kalo dipaksa bisa-bisa dia nangis. Trus malah kapok.

Tadi juga gitu. Pas latihan wisuda. Kalo kemarin Chi rada berhasil ngebujuk dia, walaupun harus ketinggalan setengah tarian (baru semangat di tengah-tengah). Tapi kalo wisuda ini, dari Chi nya sendiri udah gak yakin Keke mau. Soalnya tiap-tiap anak yang di wisuda harus maju sendiri-sendiri ke panggung, begitu namanya di panggil. Waduh nari yang rame-rame aja (+/- 20 anak) dia ogah-ogahan. Gimana harus maju sendiri? Kayaknya Chi cuma bisa pasrah sambil ngucapin basmalah, berharap di hari-H nanti tiba-tiba aja ada keajaiban Keke berani.

Untuk menimbulkan keberaniannya, macem-macem usaha yang Chi lakuin. Dari mulai ngomong baik-baik sampe mengiming-imingin. Tapi untuk masalah iming-iming Chi bilang sama dia kalo Chi baru akan kasih setelah dia berani. Karena kalo Chi kasih duluan, Chi khawatir dia cuma mau hadiahnya. Setelah itu lupa deh sama janjinya. Paling enggak sih selama beberapa hari terakhir ini Chi lebih menjaga lagi perasaannya, jangan sampe dia ngambek berkepanjangan deh. Apalagi untuk urusan sekolah. Phuih... bener-bener susah-susah gampang.
post signature

1 komentar:

  1. kalau sekarangg sudah tampil berani bangett yah keke... hehehe

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge