Selasa, 20 Oktober 2009

Keke Itu Cerminnya Bunda... part 2

Lanjutan postingan kemaren

Keke : "Bunda.. Keke takut masuk SD.. kayaknya pelajaran SD susah deh bun.. Kayaknya Keke gak bakalan bisa nih sama pelajarannya.."

Setelah berhari-hari di manjain, di bujukin, di ajak bicara lagi.. Keluar deh pengakuan Keke.. Dia takut masuk SD.. Pengakuan Keke ini persis sama yang Chi pikirin..

Chi tanya ke Keke kenapa dia bisa kepikiran kalo dia gak akan bisa sama pelajaran SD. Katanya dia pernah liat-liat pelajaran SD, trus kan dia juga denger-denger termasuk dari Chi kalo semakin tinggi tingkatannya pelajaran akan semakin susah...

Yang pertama Chi lakuin ke Keke pertama kali adalah minta maaf.. Chi minta maaf karena udah bikin Keke jadi merasa takut, walopun Chi gak bermaksud begitu. Lalu Chi kasih semangat & motivasi ke Keke.. Chi bilang ke Keke selama kita mau berusaha & belajar kita pasti bisa.. Chi cerita kalo dulu, jangankan Keke bisa berhitung mengenal angka pun belom bisa. Tapi semua itu kan perlu belajar.. Terbukti sekarang Keke gak cuma kenal angka, tapi udah mampu berhitung. Dan terbukti juga kalo sejauh ini nilai akademis Keke selalu memuaskan.. Semua itu pasti kan karena Keke selalu belajar..

Chi juga bilang ke Keke kalo Chi lebih menilai ketekunan.. Gak apa-apa kita melakukan salah asalkan kita lalu berusaha untuk terus belajar, jangan jadi males apalagi kapok.. Pokoknya Chi kasih Keke motivasi, semangat & bukti-bukti pencapaian Keke selama ini.. Dari situ mulai deh timbul semangat dia lagi... Alhamdulillah...

Dari sini Chi bisa ngambil beberapa pelajaran berharga yaitu..


Akhir-akhir Chi ini mudah termakan omongan / pendapat orang..

Sebentar lagi Keke mau masuk SD. Seperti yang udah Chi ceritain di postingan beberapa waktu lalu, Chi bener-bener pemilih banget dalam memilih pendidikan. Bahkan sakin pemilihnya Chi sampai bener-bener berniat untuk memilih jalur Home Schooling bagi anak-anak setelah mereka lulus TK nanti. Tapi kemudian Chi menemukan SD yang sreg. Jadi sekarang pilihannya ada 2, SD Al-Alaq atau Home Schooling.

Tapi akhir-akhir ini pemikiran Chi mudah goyah. Banyak denger pendapat atau bahkan sekedar mendengar atau mencari info dari pihak-pihak atau media-media lain bikin keinginan Chi jadi agak goyah.. Apalagi Keke juga sekarang mulai suka ikutan temen-temen.. Walopun keinginannya juga masih berubah-ubah sih.. Keke pernah minta SDnya nanti di SD A, karena temennya nanti mau masuk SD A. Tapi beberapa hari kemudian, Keke minta ke SD B karena ada temennya yang lain pengen masuk SD B.

Ya.. intinya semua itu sempet bikin Chi goyah pendiriannya. Sempet terpengaruh.. Dan justru permasalahan itu di mulai..


Mulai nge'push' Keke

Walopun Chi gak pernah setuju sama yang namanya ujian masuk kalo kita mau masuk SD, tapi kenyataan banyak sekali SD yang bikin ujian masuk untuk menseleksi para siswa baru termasuk sekolah-sekolah yang di favoritkan.

Chi bukannya gak yakin sama kemampuan Keke. Dengan pancapaian akademis Keke selama ini, Insya Allah Keke mampu.. Tapi masalahnya sekarang, Keke itu anak yang agak-agak sulit beradaptasi.. Chi berpikir ketika di tes nanti apa Keke mampu menyelesaikannya? Terutama ketika ada tes lisan, yah.. tau sendiri deh kalo sama orang baru Keke itu kan lebih memilih untuk menutup diri.. Belom lagi Keke kadang suka minta di temenin sama Chi kalo berada di suasana atau ketemu orang baru. Kalo gak di turutin dia bisa nangis-nangis.. Masa' nanti di tempat tes minta di temenin?

Mulai deh Chi nge'push' Keke. Chi mulai maksa Keke untuk jadi anak yang lebih berani. Misalnya waktu ketemu sodara yang belum Keke kenal sebelumnya, Chi paksa dia untuk mau salaman. Udah bisa ketebak, Keke gak mau. biasanya sih Chi bujukin untuk mau salaman. Kadang berhasil tapi kadang enggak. Cuma kali ini Chi marahin bahkan kasih dia hukuman time out kalo dia gak mau nurutin..


Mulai milih-milih pelajaran

Karena info yang Chi dapet itu untuk tes masuk adalah tes baca-tulis-hitung (calistung), Chi mulai maksa Keke untuk belajar calistung terus setiap hari. Chi sering nolak keinginan Keke untuk belajar mewarnai, menggambar, menempel. Pokoknya hanya calistung, calistung & calistung...


Setiap anak punya gaya belajar yang berbeda

Mungkin banyak orang yang agak gak terbiasa dengan gaya belajar Keke. Kalo bisa belajar sambil nonton tv, sambil ngobrol, sambil makan atau sambil ngerjain aktivitas lainnya. Bahkan kadang Keke kayak gak merhatiin kita yang ngajarin. Tapi ya itu lah Keke... Walopu keliatannya dia kayak gak merhatiin tapi dia sebenernya merhatiin. Udah terbukti kan dengan nilai-nilai akademisnya..

Tapi akhir-akhir ini Chi memaksa Keke untuk duduk diam dengan manis. Menghadapi sejumlah worksheet yang Chi kasih & gak boleh kemana-mana kalo belom selesai. Cara ini ternyata bukannya bikin Keke jadi lebih maju tapi justru jadi mundur. Banyak worksheet-worksheet yang Chi yakin kalo Keke itu bisa dia kerjain tapi dia salah-salahin hasilnya. Atau lebih parah lagi cuma dia coret-coret gak karuan. Yang tentu aja bikin Chi keluar tanduknya, dan yang terjadi adalah marah..

Tapi kemarahan Chi justru gak bikin Keke jadi tunduk, yang ada malah bikin dia makin keras kepala. Makin gak mau belajar.. Yah perlu diakui kami berdua emang tipe orang-orang yang keras. Semakin di lawan justru semakin keras. Bener banget deh kata Kak Aie, walopun Chi & Keke banyak kesamaan sifatnya tapi gak otomatis bikin segalanya jadi lebih mudah. Malah kayak Tom & Jerry..

Chi lupa kalo anak punya sifat & tipe yang berbeda-beda. Termasuk dalam hal belajar. Naima mungkin tipe anak yang bisa diam, duduk manis ketika belajar. Tapi enggak buat Keke. Akibatnya ketika Chi memaksakan ke Keke ya seperti yang Chi ceritain diatas deh..


Gak sadar kalo udah nakut-nakutin Keke

Gak ada niatan dari Chi untuk bikin Keke takut sama apapun termasuk untuk masuk SD. Tapi itu yang terjadi. Selama ini Chi menuntut Keke untuk lebih serius belajar dengan alasan pelajaran di SD nanti lebih susah. Keke bisa gak naik kelas kalo gak belajar.

Maksud Chi ngomong gitu adalah supaya Keke mau serius belajar. Tapi Chi gak sadar kalo itu justru nakutin Keke. Selama ini Chi seolah-olah selalu ngejelasin hal-hal yang serius & menyeramkan tentang dunia SD. Chi kurang menjelaskan kalo SD itu pun menyenangkan.

Kalo dipikir-pikir salah satu pertanyaan yang sering di ajuinKeke adalah di SD ada mainan gak ya.. Nah Chi itu sering jawab kalo SD nanti fokusnya udah belajar, jadi jangan berpikir kayak di TK main-main terus.. justru itu sebenernya nakutin ya buat anak-anak.. Padahal bilang aja ada. Karena emang ada kan? Cuma emang gak sebanyak di TK tentunya..

Gak mendengarkan Keke
Keke sering protes sebenernya.. Keke sering bilang kalo dia bosen belajar calistung terus.. apalagi menulis. Dia paling sebel pelajaran menulis. Tapi justru itu yang paling sering Chi tes ke Keke. Karena Chi liat tulisan Keke gede-gede banget.. Udah gitu yang bikin Chi tambah stress nih, tiap kali Chi minta bantuan ke Kak Aie untuk mau bujuk Keke supaya mau belajar nulis, K'Aie malah nolak secara halus. Alasannya tulisannya Kak Aie sendiri jelek (yup tuilisan K'Aie emang jelek. Hehehehe...), masa' minta anaknya untuk nulis bagus. Nanti kalo di balikin sama anak kan repot sendiri... :D

Keke juga suka protes dengan cara belajar yang chi kasih akhir-akhir ini. Dia pengennya sambil nonton tv, sambil makan, dll. Tapi seringnya Chi larang.. padahal seperti Chi ceritain di atas, justru karena gak sesuai dengan gaya Keke, hasilnya malah sering berantakan..

Ya.. mungkin karena akhir-akhir sering gak mendengarkan keluhan Keke, pelan-pelan Keke pun mulai menutup diri.

Selalu menuntut Keke untuk berhasil

Chi akhir-akhir ini sepertinya lupa bahwa tanpa perlu di tuntut ini-itu pun alhamdulillah hasil akademisnya Keke selalu memuaskan. Tapi akhir-akhir ini Chi sepertinya menuntut lebih. Biasanya setiap pulang sekolah, Chi selalu tanya gimana sekolah hari ini? Seneng gak? Ada cerita seru apa di sekolah? Dan biasanya sering di jawab dengan antusias sama anak-anak. Karena menurut Chi yang penting anak seneng dulu. KAlo dia udah seneng insya Allah pelajaran pun akan lebih mudah di serap.

Tapi akhir-akhir pertanyaannya sering Chi ganti. Chi sekarang suka tanya, Hari ini pelajaran berhitung gimana? Bisa semua kan? Menulis gimana? Rapih kan? Membacanya gimana? Apa yang di baca tadi? Gimana dengan temen-temen Keke? Keke gak ketinggalan kan sama temen-temen?

Pernah beberapa waktu yang lalu, Keke cerita kalo di sekolah di kasih soal-soal berhitung, hasilnya Keke salah semua. Kaget dong Chi dengernya.. Selama ini Chi belom pernah liat Keke salah semua kalo di kasih soal. Termasuk soal-soal yang dikasih sekolah. Salah 1 atau 2 mungkin iya, tapi itu biasanya karena dia anaknya kurang teliti kadang-kadang, suka mau buru-buru.

Nah yang bikin Chi tambah marah, Keke ceritanya santai banget. Dia bilang "Perasaan sih Keke bener semua ngerjainnya, tapi gak taunya salah semua". Dia ngucapinnya dengan nada yang santai banget. Udah gitu waktu Chi marahin dia juga keliatan cuek banget.. Tambah kesel aja Chi liatnya..

Besoknya Chi tanya ke gurunya, ternyata ada kesalahan. Jadi waktu itu kan Keke sempet gak masuk 2 hari. Karena gak masuk, jadi Keke diminta mengerjakan soal-soal yang belom di kerjakan karena gak masuk itu, sementara temen-temennya di kasih soal lain. Tapi ketika diperiksa ternyata gurunya meyamakan hasilnya dengan soal-soal yang dikerjakan temen-temennya Keke. Ya udah pasti banyak salahnya..

Alhamdulillah gurunya segera nyadar. Karena gurunya juga heran kok gak biasa-biasanya Keke salah semua. Ternyata setelah di cek lagi, gurunya yang salah periksa. Alhamdulillah... ternyata bukan salah Keke.. Tapi Chi juga langsung merasa bersalah karena udah marahin Keke..

Yah inilah akibat Chi akhir-akhir ini jarang ngedengerin penjelasan Keke.. Dan mungkin ini juga salah satu hal yang bikin Keke tertutup sekarang. Abis dia pikir mungkin ngapain juga cerita kalo di marahin? Pantesan aja akhir-akhir Keke suka bilang kalo bunda sekarang jahat.. Bunda sering marah ya Ke sekarang.. Maafin bunda ya :)

Merasa jadi orang tua

Walopun Chi ini orang tuanya Keke, tapi Chi sering juga menempatkan diri sebagai temannya Keke & Nai. Terutama ketika sedang bercerita, sedang ngobrol. Tujuannya agar anak-anakjadi lebih bebas berbicara, lebih bisa terbuka.

Tapi akhir-akhir ini Chi sering bilang ke Keke, "Karena bunda itu orang tua Keke!!". Terutama ketika menghadapi perdebatan sama Keke atau menghadapi rasa ingin tau Keke yang gak putus-putus.. Ketika Chi mulai memaksa Keke untuk nurut sama Chi. Kalo Keke tanya kenapa harus nurut, Chi aka jawab "karena bunda orang tua Keke, jadi Keke harus nurut!!"

Dari wajahnya Chi suka ngeliat rasa gak puas. Mungkin Keke berpikir bukannya Keke gak mau nurut, tapi kenapa? Alasannya apa? Dan itu yang akhir-akhir bikin Chi males untuk jawab..

'Lupa' kalo Keke itu anak berumur 5 tahun

Cara bicara, cara berpikir yang kadang lebih dewasa dari umurnya. Belom lagi kalo ngobrol, Chi perhatiin dari dulu Keke lebih nyambung kalo ngobrol sama orang yang lebih gede (mungkin karena cara bicara & berpikirnya ya). Trus banyak juga hal-hal yang udah bisa Keke lakuin sendiri, akhirnya bikin Chi lupa kalo Keke itu masih anak-anak yang berumur 5 tahun.

Chi akui akhir-akhir Chi udah gak pernah dongengin Keke kalo malem. Chi lupa kalo Keke juga butuh dinyanyiin lagu anak-anak kayak balonku, bintang kecil, dll ketika mau tidur. Chi lupa kalo Keke itu masih anak-anak yang perlu di kelitikin, di kejar-kejar, main petak umpet, dll. Chi juga lupa kalo dia juga kadang-kadang pengen di suapin, pengen dimandiin, dll. Yah, namanya juga masih anak-anak..

Kalo Chi merasa Keke susah banget dibilangin, Chi suka merasa frustasi sendiri. Suka mikir "kenapa sih susah banget ngasih tau Keke?". Chi lupa kalo Keke masih umur 5 tahun, walopun cara berpikirnya sering kayak orang dewasa tapi tetep aja kadang-kadang dia berpikir seperti anak seumurnya..

Kak Aie sebenernya udah beberapa kali nginegtin Chi kalo Keke itu cuma anak-anak. Ya mungkin sifatnya sekarang ini kayak anak-anak seumurnya. Tapi Chi selalu menjawab, wlopun Keke baru 5 tahun tapi dari cara berpikirnya yang lebih dewasa dari umurnya harusnya dia bisa lebih ngerti dibandingin anak-anak seumurnya.. Chi selalu ngotot dengan jawaban itu. Untuk beberapa waktu Chi lupa kalo Keke emang anak yang berumur 5 tahun..

Menuntut Keke untuk sempurna dalam hal lain

Awalnya mungkin menuntut Keke untuk sempurna dalam hal akademis. Tapi karena berlarut-larut akhirnya Chi juga menuntut sempurna dalam hal lain. Seperti yang Chi ceritain di atas, yang tadinya Keke udah banyak mandirinya lalu Chi paksa dia untuk terus mandiri atau bahkan bertambah. Padahal Keke kan masih anak-anak yang kadang suka dateng juga manjanya.

Chi juga menuntut Keke untuk jadi kakak yang baik. Bukannya Chi gak kepengen Keke jadi kakak yang baik, Chi akhir-akhir ini Chi seperti memaksa Keke untuk jadi kakak yang baik. Setiap kali ada pertengkaran antara Keke & Nai, Chi langsung nyalahin Keke. Gak kasih kesempetan Keke untuk menjelaskan, padahal mungkin Nai yang salah sebenernya.. Yah.. mungkin itu juga yang menyebabkan Keke sering bilang "Keke gak mau jadi kakak lagi!!! Keke mau jadi adek ajaaaa!!!" atau "Ini bundanya Keke!!! Cuma Keke yang punyaaaa!!!"

Mulai merembet keluar

Tadinya sifat Keke yang bermasalah ini gak sampe keluar. Maksudnya dia cuma bermasalah kalo di rumah aja. Tapi kalo di luar dia masih jadi anak yang manis. Tapi lama-lama keluar juga. Ya di sekolah, di lingkungan keluarga besar. Keliatan kalo dia mulai suka nge ngeboss, kalo gak di turutin dia marah. Hmmm... Chi rasa dia ngikutin tingkah laku Chi akhir-akhir ini yang terlalu banyak menuntut ke Keke..

Sifat Keke yang dinilai gak peka, juga mungkin karena akhir-akhir Chi juga kayak gak dengerin apa yang dia mau, dia rasain. Pokoknya udah jarang saling bercerita lagi deh. Jadi dia lama bersikap masa bodo kali ya..

Masalah mulai selesai

Alhamdulillah, Chi di beri kesadaran dan di beri jalan keluar sama Allah untuk segera menuntaskan masalah. Seperti yang Chi ceritain sebelumnya, untuk sementara waktu Chi berusaha untuk manjain Keke. Memanjainnya gak berlebihan dengan membelikan ini-itu. Gak sampe segitunya lah.. Tapi mencoba untuk lebih bisa menahan emosi dengan sifat Keke yang bermasalah sekarang.

Ngebahas tentang menahan marah, sebenernya Chi juga dulunya gak segampang sekarang mudah marah. Terbukti kan Keke bisa terbuka sama Chi. Cuma akhir-akhir ini aja.. Dan percaya deh berdasarkan pengalaman Chi, sekali kita marah pasti kesana-sananya akan lebih gampang buat kita untuk numpahin kemarahan. Dan ketika kita mencoba untuk kembali menjadi lebih sabar, pasti akan terasa sulit.

Tapi Chi harus bisa.. Alhamdulillah Chi bisa. Karena Chi bener-bener gak pengen masalah ini tambah berlarut-larut.. Gak pengen Keke jadi tambah jauh.. Gak bisa ngebayangin deh kalo umur segini aja Keke udah jauh, gimana nanti ketika Keke remaja. Bisa-bisa dia gak mau deket sama orang tuanya.. Jangan sampe deh...

Pelan-pelan Keke mulai mau deket lagi mulai mau terbuka. Alhamdulillah sekarang malah Keke udah lebih terbuka. Malah sekarang Keke suka main rahasia-rahasiaan sama Chi.. Maksudnya gini, kalo ada sesuatu yang dia mau ceritain dia suka ngajak Chi ke suatu ruangan (ruangan mana aja yang penting gak ada siapa-siapa selain Chi sama Keke). Keke selalu bilang ada sesuatu rahasia yang mau dia ceritain. Padahal setelah cerita, ternyata dia cuma cerita kalo tadi dia abis liat mobil bagus di luar rumah. Hahaha... kayak gitu sih bukan rahasia ya.. Tapi Chi seneng kok karena itu artinya Keke mulai mau terbuka lagi sama Chi..

Dalam hal belajar juga gitu. Sekarang Chi kayak dulu lagi. Santai aja, tarik ulur.. Gak memaksakan lagi... Chi malah lebih sering kasih dia semangat, lebih memotivasi dia. Keke pasti bisa.

Dan Keke emang seperti itu tipenya.. Anak yang harus selalu di ajak bicara dari hati ke hati. Gak bisa dipaksa.. Justru dengan diajak bicara, dia akan lebih mudah untuk luluh.

Alhamdulillah Keke udah mulai kayak dulu lagi.. Cahaya di wajahnya udah mulai keliatan.. Udah jadi anak yang manis lagi.. Akademisnya juga mengalami peningkatan. Termasuk di pelajaran menulis yang dia paling gak suka. Sekarang nulisnya mulai rapi, mulai kecil-kecil. Padahal Chi udah lumayan lama gak pernah mintadia untuk belajar menulis, abis kesel dia ngelawan terus. Chi cuma minta & selalu ngingetin aja. Tapi dengan Chi gak maksa justru dia nunjukinkalo dia pun bisa.. Alhamdulillah.

Malah ada cerita yang mengharukan semalem. Ceritanya Chi minta Keke untuk belajar berhitung, tapi dia nolak katanya dia pengen nulis aja. Alasannya ada sesuatu yang dia mau tulis.. Wah kebetulan banget tuh dia mau belajar nulis. Langsung aja Chi kasih dia buku & pensil. Keke lalu nulis-nulis tapi Chi gak boleh liat. Katanya nanti aja kalo udah selesai.. Setelah selesai, dia ngasih kertas itu ke Chichi dan tulisannya ini...

"Keke suka sekali sama ayah & bunda"
Bunda : "Keke suka sama ayah & bunda? Maksudnya?"" *Pura-pura gak ngerti. Hehehe..*

Keke : "Artinya Keke sayang sama ayah & bunda"

Ya Allah... Chi bener-bener terharu dengernya... Kalimat itu Chi yakin gak cuma sekedar tulisan, tapi ungkapan yang Keke rasain sekarang.

Bunda : "Ke, kok Naima gak di tulis juga sih?"

Keke : "Keke gak sayang sama Naima" *Aduh dia masih aja ngiri sama adeknya*

Bunda : "Keke seneng gak jadi anak yang hebat?"

Keke : "Seneng."

Bunda : "Keke mau nambah 1 pujian lagi gak? Keke mau gak jadi kakak yang hebat?"

Keke : "Mau lah.."

Bunda : "Kalo mau, berarti Keke harus mau punya adik. Gimana Keke bisa dibilang kakak yang hebat kalo Keke gak mau jadi kakaknya Naima? Sekarang Keke mau gak jadi kakak yang hebat buat Naima?"

Keke : "Mau bun.."

Bunda : "Berarti Keke harus sayang ya sama Naima."

Keke : "Iya Keke sayang sama Naima."

Bunda : "Oke deh Keke hebat!!!"

Pembicaraan diakhiri dengan nyanyian balonku dan lagu kupu-kupu yang lucu. Karena Keke katanya ngantuk & minta dinyanyiin 2 lagu itu. Keke emang masih anak-anak ya.. :) I love you Keke.. Maafin kesalahan bunda yang kemaren ya.. :)

Btw, nyesel gak sih Chi sempet bikin Keke seperti itu walopun akhirnya sekarang pelan-pelan Keke udah kayak dulu lagi. Nyesel sih ada, tapi Chi lebih bersyukur lagi. Bersyukur karena masalahnya pelan-pelan selesai. Bersyukur karena di beri masalah yang membuat Chi belajar sesuatu yang berharga sambil berharap semoga tidak akan terjadi lagi.. :)

post signature

15 komentar:

  1. Alhamdulillah sekarang Keke dah ceria lagi ya...
    Jadi terharu baca nya mbak....mengingatkan aq juga supaya gak terlalu memaksakan sesuatu hal sama anak.

    BalasHapus
  2. Bund.. Aku ikut terharu bacanya..
    Menjaga komunikasi sama anak nggak gampang juga ya. Sama anak seumur keke aja bisa ada konflik, apalagi sama anak remaja ya. Pantesan banyak remaja yang jd jauh sama ortunya, mungkin karena komunikasinya nggak nyambung.
    Alhamdulillah akhirnya happy ending ya mbak hehe :)

    Thanks sharingnya nih bund, jd pelajaran banget buatku kalo suatu saat kejadian di kyara (moga2 sih nggak hehe..)

    BalasHapus
  3. Hi bun, senengnya tiap baca postingan bunda ke2nai. slalu bs bikin tambah semangat... bagus bgt buat motifasi... khususnya buat ibu bekerja ktr jg kyk aku... hikss... jd kangen bgt pgn ngurus anak2 sendiri... hopefully one day bisa...

    sukses ya bun dlm menjaga n membesarkan amanat Allah ini... keke n nai...

    mmkt

    BalasHapus
  4. makasih ya udah berbagi...
    pelajaran berharga banget buat aku mbak biar gak terlalu nge-push anak.
    Yang penting komunikasi ya...
    thanks bunda...

    BalasHapus
  5. alhamdulillah, syenang rasanya masalah syudah teratasi..kadang2 sebagai orang tua kita suka ngga sadar yah Bun, kalo anak kita tuh masih anak2, walau kadang mereka bicara layaknya orang dewasa..
    Thanks for sharing..salam cinta buat keke & nai :x

    BalasHapus
  6. alhamdulillah bun.. GOOD JOB MOM!!

    pelajaran buat aku nanti bun,...

    BalasHapus
  7. ayo keke semangat!! Pelajaran SD nanti gak susah kok, asal keke mau belajar, oke??

    Tambah sayang sama Naima juga yaa..
    Good brother..

    BalasHapus
  8. biarkan seperti air yg mengalir
    bundanya belajar, kekenya juga belajar jadi sama-sama belajar dan saling melengkapi deh
    semoga keke selalu bisa jadi anak dan kakak yg baik, amin

    BalasHapus
  9. Duuuh aku terharu bacanya Bun. Jadi banyak belajar dari cerita Bunda soal Keke. Ikut lega masalah sudah selesai. Ternyata jadi orang tua harus peka, banyak sabar dan pintar2 menjaga komunikasi dg anak yang tentu saja pasti beda anak, beda cara. Semoga Keke selalu bisa ceria ya Bun, yang tentu saja berimbas ke akademik yang Insya Allah selalu memuaskan :-)

    BalasHapus
  10. buah emang jatuh nya ngga jauh2 dr pohon ya Bun

    BalasHapus
  11. Hmmmm....... ternyata mendidik anak itu susah ya. Aku juga sekarang dapat pelajaran krn selama ini terlalu maksa disiplin sama anak, vaya harus berenang, hrs sekolah, semua pake jadwal. Dan tnyt vy sekarang ga mo berenang lagi, ketakutan tiap liat kolam hiks.. sekolah jg gt, ketakutan. Kayaknya jd pelajaran utkku agar jd ibu yg lebih sabar mendidik anak, ga bs dipaksa jd "tentara" kayak maminya kekekee...

    But soal sekolah, klo ada duit lebih aku lebih memilih home schooling aja deh....

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah, udah ada jalan keluarnya ya Chi..
    Ceritanya detail banget, bisa jadi pelajaran buat nanti klo udah punya anak ;-)

    BalasHapus
  13. emang ya bund...kadang kita sebagai ortu sering lepas kontrol...saya juga gitu...tapi alhamdulillah Allah selalu mengingatkan saya untuk lebih bersabar menghadapi anak2...meskipun kadang emosi ga bisa ditahan dan marah juga...

    BalasHapus
  14. Banyak orang bilang "Kalo jadi orangtua harus sabar, sabar... Tapi itu memang nggak gampang Chie... Semangat terus ya...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge