Kamis, 15 Oktober 2009

Toko Online dan Rapor

Udah beberapa hari gak update ini blog karena Chi lagi 'sok sibuk nih' :D. Ceritanya setelah berpikir cukup lama Chi kepengen mulai usaha kecil-kecil lagi (syukur-syukur kalo lama-lama jadi gede. Aamiin..).

Sebetulnya sebelum ini Chi pernah beberapa kali nyobain jualan. Jualannya ganti-ganti mulai dari jilbab, sprei, stationary, bahkan makanan pun pernah nyoba. Tapi semuanya itu gak ada yang terus. Alhamdulillah pembeli sih ada, cuma kenapa akhirnya brenti karena alasannya anak-anak. Walopun cuma jualan online (pernah juga nyobain offline), tapi berasa aja anak-anak tuh kayaknya agak berkurang diperhatiinnya.. Intinya Chi cukup keteteran lah.. Jadi dengan alasan anak-anak dengan berat hati, Chi brentiin usaha yang sebelumnya..

Makanya waktu kepikiran untuk mulai usaha lagi, Chi sempet mikir yang lumayan panjang. Ya biar gimana kayaknya capek aja. Begitu dapet beberapa pembeli, terpaksa brenti karena anak-anak. Trus mulai usaha baru lagi, berarti harus cari pelanggan lagi dan ternyata ujung-ujungnya brenti lagi.. Hhhh.. Jadi males juga kayaknya..

Tapi setelah di pikir begini-begitu, terutama tentang anak-anak kayaknya Insya Allah Chi siap deh. Untuk awal Chi bukanya toko online aja, lagi-lagi dengan pertimbangan anak-anak. Kayaknya kalo buka toko offline akan lebih banyak menyita waktu.

Ngomong-ngomong tentang buka usaha offline, Chi mau cerita dikit ya.. Ceritanya beberapa waktu yang lalu Kak Aie nawarin Chi untuk buka tempat makan. Kebetulan di deket tol jatibening bakalan di buka tempat makan baru. Buat yang tinggal di daerah Jatibening & sekitarnya mungkin tau, namanya de' koeliner. Kak Aie nawarin Chi untuk buka 1 tempat makan disana, karena menurut prediksinya Kak Aie itu tempat kayaknya bakalan oke.

Tawaran emas banget sebenernya. Feeling Chi pun bilang gitu juga, itu tempat kayaknya bakalan rame. Tapi lagi-lagi pertimbangannya ya anak-anak. Kalo Chi buka rumah makan, otomatis Chi bakalan banyak di sana. Apalagi kan baru buka, rasanya riskan ya kalo langsung percayain ke orang lain gitu aja. Cari ART atau BS buat anak-anak juga rasanya bukan solusi terbaik (Chi masih gak rela nih.. pengennya anak-anak bener-bener di asuh sama Chi :D).

Sekarang tempat makan itu udah buka. Buka dari bulan puasa kemaren sih.. Sampe sekarang itu tempat masih rame keliatannya.. Berarti bener kan feeling & prediksi Chi sama Kak Aie. Nyesel gak sih gak jadi buka di sana? Ada sih sedikit... Tapi ya.. anggap aja deh emang belom rejeki kita.. Lagian kan itu artinya Chi bisa terus deket sama anak-anak :)

Balik lagi ke cerita toko online.. Itu dia salah satu alasan kenapa akhirnya buka toko online. Biar bisa sambil ngawasin anak-anak. Dipilih toko online untuk barang fashion, karena Chi emang suka sama yang namanya fashion (walopun untuk penampilan sehari-hari sih lebih keliatan cuek. Hihihi...). Untuk saat ini baru ada aneka jilbab sama pakaian untuk wanita. Insya Allah nanti bakalan koleksinya bakalan lebih lengkap lagi, pengennya sih ada kebutuhan anak-anak juga. Makanya di beli dong lumayan kan buat nambah-nambahin modal. Hehehe...

Toko onlinenya di namain Butik Mysha. Butik, karena jualannya kan kebanyakan produk-produk fashion. Mysha, karena Chi suka aja sama nama itu. Lagian artinya bagus, merasa senang seumur hidup. Ya kali aja, dengan adanya butik ini mau itu penjual atau pembeli merasa senang & puas. Amin.. :)

Ya gitu dulu deh cerita tentang toko online-nya Ke2Nai. Do'ain ya semoga usahanya lancar, gak brenti-brenti lagi. Aamiin.. :)



Rapor

Sekarang cerita tentang ngambil rapor. Di Al-Alaq rapornya emang dibangiin 3x dalam setahun. Hari Sabtu kemarin itu pengambilan rapor pertama. Untuk Naima, Alhamdulilah hasilnya memuaskan. Ada 3 kategori penilaian, yaitu kurang, cukup & memuaskan. Bisa dibilang sekitar 90 % nilai-nilai Naima memuaskan. Sisanya cukup, gak ada nilai kurang. Alhamdulillah..

Kelebihannya Nai di sekolah antara lain, Naima itu tekun. Emang sih walopun dia nyeleneh, tapi kalo udah belajar dia bisa yang serius duduk manis di meja. Bener-bener tekun deh...

Menurut gurunya, Nai suka sama dramatisasi. Jadi kalo waktunya mendongeng, dia gak suka gak betah kalo cuma disuruh duduk manis mendengarkan. Malah keliatannya dia gak tertarik sama dongeng itu. Tapi kalo dia di jadiin bagian dari dongeng itu misalnya ketika dongeng tentang binatang, Nai diminta jadi salah satu dari binatang yang ada di dongeng itu. Trus dia melakukan apa yang di ceritain sama gurunya, nah biasanya dia seneng banget tuh..

Yah.. kesimpulannya gak ada laporan kurangnya deh untuk hasil rapornya Nai. Trus gimana dengan rapornya Keke? Di postingan berikutnya aja kali ya.. :)

Keke Naima
Keke Naima

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^