Senin, 13 Oktober 2008

Hari Pertama & Ke-2 Berada Di Bandung

Hari Pertama

Kami berangkat ke Bandung hari Senin (30 Oktober 2008). Kira-kira jam 11 siang berangkat dari rumah. Jemput Nin (mamah mertua) dulu di Rawamangun. Nunggu sebentar (beberes) dulu disana sampe Bandung sekitar jam 1/2 5 sore.

Langsung menuju Sailendro. Sejak nikah, Chi emang lebih sering nginepnya di rumah keluarganya Kak Aie di Sailendro. Turun-turunin barang bawaan, istirahat sebentar, sekitar jam 5-an meluncur ke Naripan.

Enaknya gini nie kalo antara suami & istri sekampung dan deketan pula rumahnya. Antara Sailendro & Naripan paling cuma sekitar 15 menit aja, tanpa macet. Enak kan. Hehe...

Gak banyak cerita di hari pertama, setelah buka puasa di Naripan ngobrol-ngobrol bentar abis itu pulang deh ke Sailendro.

Hari ke-2


Hari ke-2 juga masih belom banyak cerita. Selain agak sedikit kecapean. Malem pertama tidur di Bandung, Nai rewel banget . Kayaknya sie dia kepanasan. Tadinya Chi ngarepin pas di Bandung bakalan ketemu udara yang adem, ternyata salah. Panas juga.

Tapi kalo di sailendro sampe kegerahan, berarti udara emang lagi panas-panasnya. Soalnya baru kali ini Chi ngerasain gerah di Sailendro. Walopun masih di daerah kota Bandung, tapi kalo kata Chi di Sailendro masih terasa dinginnya. Apalagi kalo pagi, wiii Chi masih suka ngerasain menggigil tuh. Sayang waktu ke bandung kemaren gerah

Hari ke-2 belom ada rencana kemana-mana. Selain udara yang lumayan hot, kayaknya bingung aja mo pergi kemana. Abis masih bulan puasa. Kami putusin buat main aja di Naripan. Karena di Naripan kan banyak pasukan krucil disana, berbanding terbalik dengan di Sailendro.

Ke Naripan ngajak sepupu Keke juga, Daffa. Kebetulan dia udah dateng duluan ke Bandung (tinggalnya di Balikpapan). Ternyata sampe Naripan, susana lagi sepi... banget. Pada kemana nie, terutama pasukan krucil? Gak taunya lagi pada nonton laskar pelangi. Sempet di telepon sie, ngajakin nonton. Tapi gak deh, antriannya gak tahan.. panjang banget pastinya..

Ya udah karena sepi banget, kami mutusin cabut ajah dari Naripan. Balik ke Sailendro tapi sebelumnya mampir dulu ke Giant BSM beli segala kebutuhan anak-anak abis itu balik.

Malemnya gak ada acara apa-apa. Paling sesekali keluar, duduk di teras rumah. Karena banyak yang nyalain kembang api. Nai tadinya takut. Karena di Naripan kan pada suka banget nyalain kembang api. Gak harus nunggu lebaran, asal ngumpul pasti main kembang api. Nah dia takut denger suaranya yang keras itu. Makanya waktu di Sailendro sempet gak mau ikutan liat, tapi begitu tau kalo bukan kita yang nyalain (kita sie cuma nikmatin kembang apinya di langit aja...) akhirnya dia mau nonton. Sambil dengerin jedar-jedernya kembang api, di mesjid deket rumah terdengar juga suara takbir. Wah biarpun lebarannya gak tradisi yang istimewa tetep aja merasa haru ya kalo denger suara takbir

O'ya ada cerita yang ketinggalan, waktu Senin malem Endriyani (Mama Talitha) sempet SMS kalo tadinya mau main ke rumah tapi gak jadi (kecapean abis belanja. Hehe...). Gak apa-apa kok mom. Kapan-kapan ya ketemuan...

Tradisi Yang Hilang

Waktu lebaran kemaren ada tradisi yang hilang sebenernya. Jadi dari dulu setiap kali lebaran, keluarga besar Chi tuh selalu bikin ketupat sendiri. Maksudnya kami cukup beli daun kelapanya aja di pasar abis itu di utak-atik sendiri deh...

Yang selalu bikin adalah almarhum Bapak (kakek), Mang Agus (adiknya mamah) sama Chi. Setelah Bapak meninggal, tradisi masih lanjut. Kan masih ada Chi & Mang Agus.. Tapi sejak nikah, Chi udah gak pernah lagi tuh bikin ketupat sendiri. Karena sejak nikah Chi selalu nginep di Sailendro. Udah gitu mudiknya selalu agak mepet ke Lebaran. Sedangkan kalo bikin ketupat sendiri kan enaknya harus agak santai waktunya.

Tradisi pun masih berlanjut karena masih ada Mang Agus. Tapi tahun ini Mang gus kan udah gak tinggal di Naripan lagi. Dan untuk masalah lebaran Mang Agus selalu berlebaran di kampung istrinya di Anjatan. Akhirnya tahun ini tradisi membuat ketupat resmi ilang..

Cerita hari lebarannya di lanjutin besok deh... udah sore...

post signature

9 komentar:

  1. PERTAMAAXXXX LAGEEEEHH...!!!! (rock)

    BalasHapus
  2. hehehe ceritanya seru banget sampe yg terakhir ga pake judul ya jeng.. dah abis judulnya ya :D

    BalasHapus
  3. Iya nich Mom...Gak tau kenapa Bandung lagi panas banget!!! Tapi masih enak di Bandung panasnya gak lengket...Klo waktu di Jakarta panasnya lengket banget!!!

    Iya Waktu itu rencananya mau mampir sekalian kan jalan ke arah Dago gitu...Taunya keliling-2 cari buat sepatu Talitha sampai sore dah pada abis dah jelek-jelek...Tapi akhirnya dapet juga!!! Jadinya kecapean duluan trus dah pada bau dari pagi jalan ampe malem...malu kan klo mampir dekil amat...hehehehe
    Padahal seru ya klo bikin ketupat sendiri!!! Saya gak bisa, pengen banget tuh belajar...!!!

    BalasHapus
  4. cerita pulkam memang gak ada habisnya...
    btw,bisa bikin ketupat ya bu..hebat banget..

    BalasHapus
  5. Aku malah seumur-umur gak bisa bikin ketupat...hehehe

    BalasHapus
  6. klo gak ada ketupat, gak afdol bg mbak :p, beli aja klo gt. so minal aidin wal faidzin ya Mbak! maap lahir dan batin!

    BalasHapus
  7. Seruuuuu bgt cerita lebarannya.... aq mlh gak kmn2. hiks

    BalasHapus
  8. @ Travellous - ketupat sie tetep ada. Cuma beli yang udah jadi, gak beli daun lagi. hehe...

    BalasHapus
  9. yaaaa kok gak jadi kopdarnya.... terus bikin tupatnyaaaa??? Turunin atuh sama keke n nai ilmu bikin ketupat, biar tradisinya tak putus

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge