Saturday, October 25, 2008

Raport

Hari Jum'at kemarin Chi abis ambil raport di sekolahnya Keke & Nai. Harusnya sie hari Sabtu ini, tapi gurunya nawarin kalo mau di ambil hari Jum'at juga boleh. Baik ya guru-gurunya.. Chi pikir daripada besok harus berantri-antri nunggu giliran, mendingan hari Jum'at aja lebih sepi.

Raportnya bisa di bilang puas & tidak puas. Puas kalo dinilai bagus, gak bagus kalo dinilai kurang. Hehehe... Tapi cukup memuaskan lah keseluruhannya. Alhamdulillah...

Lagipula Chi emang gak mau terlalu berpatokan sama raport juga. Karena menurut Chi hasil raport itu adalah hasil akhir dari para siswa bukan hasil keseluruhan. Bingung ya... ya pokoknya gitu deh. Hehe...

O'ya sebelum cerita tentang hasil raport anak-anak, Chi mau cerita dulu kenapa kok udah ada pembagian raport. Menurut kepsek di sekolah anak-anak sebetulnya kalo menuruti aturan pemerintah terima raport itu cuma 2 x setahun. Tapi karena menurut kepsek sepertinya terlalu lama bagi murid-murid PG/TK kalo raportnya cuma 2 kali makanya di tengah-tengah semester 1 ada raport lagi jadinya 3 kali deh.. Malah untuk play group setiap hari ada raportnya loh.. cuma kalo untuk raport harian orang tua gak perlu dateng untuk ngambilnya.

Chi sendiri hampir setiap hari selalu tanya tentang perkembangan anak-anak ke guru Keke & Nai walopun setiap hari dapet raport. Tapi gak afdol kayaknya kalo gak tanya langsung. Hehe... Makanya pas terima raport kemarin ya berasa banget formalitasnya. Hehehe...

Keola

Menurut gurunya secara akademis sie Keke gak ada masalah. Termasuk yang terbaik di kelasnya. Kata gurunya ada 2 anak yang menonjol di kelas yaitu Keke & Amira. Mereka berdua saling bersusulan kemampuannya. Alhamdulillah...

Masalah untuk Keke adalah masalah perilaku. Kadang-kadang suka ngambek. Biasalah lah namanya juga anak-anak. Tapi sifat yang khas dari Keke adalah terlalu cuek termasuk dalam hal berteman.

Sebetulnya sie sifat cueknya ini ada bagus & enggaknya menurut gurunya (menurut Chi juga gitu). Positifnya itu Keke ini gak punya sahabat dekat. Dia bermain & dekat sama semuanya. Nah enaknya dia gak gampang terpengaruh sama temen-temennya. Kata gurunya biasanya anak yang punya teman akrab itu moodnya bisa saling mempengaruhi. Kalo salah satu gak masuk, pasti yang masuk moodnya jadi turun. Duduk di kelas pun harus selalu dekat sahabatnya.

Kalo Keke kan enggak, mo main sendiri mo rame-rame ayo ajah... Duduk pun dia oke aja dimana juga. Tapi biar gitu kalo Chi perhatiin temennya banyak loh cuma emang gak ada yang bener-bener jadi sahabat dekat yang selalu bersama-sama. Kalo kayak gini jadi inget gimana pemalunya dia dulu waktu pertama masuk sekolah..

Negatifnya dari sifat cueknya adalah dia agak kurang peduli sama lingkungan sekitar. Mo ada temen yang nangis, gak masuk atau gimana ya dia cuek aja... gak pernah nanyain. Duh... kayak siapa ya sifat ini? Hehe...

Trus masih tentang sifat cueknya. Di kelas pun dia gak gampang terpengaruh temen-temennya. Jadi mo kelas berisik kayak gimana, kalo dia lagi pengen belajar ya dia cuek aja belajar, gak merasa terganggu atau gimana gitu. Malah kadang-kadang kalo lagi semangat banget belajarnya dia suka sampe gak mau ikutan istirahat nunggu selesai dulu tugasnya. Makanya kadang dia suka beda sendiri jam istirahatnya. Hehe... Dan percuma juga nyuruh dia main kalo lagi semangat belajar.

Cuma menurut gurunya gak enaknya itu temen-temen Keke justru yang gampang terpengaruh sama Keke. Misalnya Keke kan sering selese duluan kalo ngerjain tugas atau yang tadi Chi cerita dia suka telat istirahatnya karena selesain tugas dulu, nah pas Keke lagi istirahat main temen-temennya banyak yang pengen ikut main juga padahal kata gurunya Keke itu sama sekali gak pernah mempengaruhi apalagi mengganggu temennya kalo dia lagi istirahat. Ya... namanya juga anak cuek. Hehe...

Naima

Ada yang mengejutkan & menggembirakan dari laporan akademisnya Nai. Sebetulnya sie gak mengejutkan banget karena tiap hari kan Chi selalu tanya tentang perkembangan Nai di kelas.

Sejauh ini Nai masih banyak diemnya di kelas. Suaranya pelan... banget. Malah seringnyanya dikunci mulutnya. Kadang-kadang malah pasang muka jutek, gak ada suara senyum pun gak ada. Padahal aslinya Nai itu cerewet.... banget. Senengnya nyanyi & menari. Makanya Chi pun banyak beliin Nai mainan yang sesuai sama hobby menyanyi & menarinya. Tapi di sekolah dia gak terlalu menonjol untuk urusan menyanyi & menari. Kebanyakan diemnya. Kalo pun mau nyanyi suaranya pelan.... banget.

Menurut gurunya Nai justru menonjol di bidang tulis menulis, mewarnai, mengecat, sebangsa itu lah... Tarikan garisnya udah bagus, bahkan megang pensil, krayon atau kuasnya pun menurut gurunya baru dia yang benar di kelas.

Ini berita yang menggembirakan. Menggembirakan karena itu berarti apa yang Chi ajarin ke dia mulai ada hasilnya. Ngajarin Nai untuk suka kegiatan tulis menulis & sebangsanya itu bukan persoalan gampang. Kalo dibandingin waktu Keke seumuran Nai kayaknya jauh lebih gampang ngajarin Keke. Nai itu boro-boro mau nulis, di suruh megang alat tulis aja kayaknya anti. Selalu jawabnya "Gak mau, bunda aja sana..".

Tiap hari Chi ngajarin dia. Metodenya di ganti-ganti, di buat semenarik mungkin. Metode gado-gado lah. Ngajarinnya pun bertahap. Dari mulai ngajak dia supaya mau megang alat tulis, kalo udah berhasil ngajarin dia untuk mau corat-coret sampe tekanannya mantap, begitu seterusnya sampe nanti dia mahir tulis-menulis. Masih panjang banget ya perjalanannya.. Hehe...

Sekarang sie udah udah mulai minat untuk mewarnai. Walopun menurut mata orang dewasa mewarnainya masih jauh dari rapi, masih corat-coret abis. Tapi kalo liat penekanan, tarikan & ketekunannya Chi sie udah bersyukur banget. Makanya waktu gurunya bilang gitu Chi seneng... banget karena apa yang Chi ajarin udah mulai ada hasilnya.

Untuk masalah sifat ada yang mirip ma Keke yaitu cuek. Hehe... Tapi gak secuek Keke sie... Nai cuma agak cuek dalam hal berteman. Maksudnya sama kayak Keke gak ada sahabat dekat. Main sama siapa aja..

Tadinya sie dia punya sahabat namanya Lyra, kemana-mana selalu berdua. Tapi akhir-akhir ini dia cuek tuh. Ada gak ada Lyra ya cuek.. Positifnya ya kalo Lyra gak masuk dia ngaruh apa-apa, tapi kalo ada Lyra ya dia mau main sama Lyra.

Biarpun cuek tapi Nai juga gampang terpengaruh.. Kata gurunya Nai itu sebenernya tekun. Gak gampang nyerah kalo di kasih tugas asal jangan di ganggu sama temen-temennya. Kalo diganggu, dia akan terpengaruh trus tugasnya di tinggalin. Makanya sama gurunya Nai suka di taro di pojok sendirian. Karena kalo ditaro di pojok dia tekun kerjain tugasnya, selama temennya gak nyamperin tapinya..

Kasian juga ya denger Nai di taro di pojok, kayak di setrap aja. Hehe... Tapi gak apa-apa daripada dia banyak main. Lagian di rumah Chi juga suka gitu. Nai Chi biarin jangan ada gangguan kalo lagi belajar, masih gampang terpengaruh soalnya..

Sifat Nai yang khas adalah sifatnya yang nyeleneh. Tingkat tinggi banget deh tuh nyelenehnya. Jadi gini... kita tuh tau kalo Nai udah bisa sama pelajaran ini misalnya tapi kalo dia lagi gak mau ngerjain alesannya tuh macem-macem (kecil-kecil udah banyak alesan. Hehe...). Alesan yang paling sering adalah bilang gini "Nai lagi pingcan nie..." (sambil tiduran & pura-pura merem).

Duh Nai... Nai...!! Tapi ya gitu emang sifatnya Nai. Nyeleneh abis, banyak becandanya. Keke juga banyak becandanya, tapi ketika waktunya serius dia bisa serius. Apa mungkin karena Keke udah gede ya...?

Begitulah kira-kira hasil raportnya anak-anak. Cukup memuaskan menurut Chi sie... Mudah-mudahan untuk selanjutnya juga tetap memuaskan.. Amin..

Keke Naima
Keke Naima

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^