Rabu, 28 Januari 2009

Why Men Don't Listen, Women Can't Read Map


Chi lagi baca buku ini nie, judulnya "Why Men Don't Listen, Women Can't Read Map." Buku ini mengungkapkan tentang perbedaan pikiran pria & wanita agar sukses membina hubungan. Udah lama banget sie belinya, tapi baru di selesain sekarang (kepotong-potong 'ma buku yang lain).

Kalo dipikir-pikir kadang kita itu suka susah banget ya berkomunikasi dengan pria, dengan kata lain suami. Padahal untuk hal yang sepele sekalipun. Ujung-ujungnya kalo kita gak bisa nahan perasan suka terjadi keributan-keributan kecil. Yang kalo dipikir-pikir kenapa juga harus diributin sie...

Salah satu contohnya gini, Chi tuh suka sebel banget kalo Chi lagi pengen ngobrol apalagi curhat 'ma suami sementara dia lagi asyik ngerjain hal-hal lain misalnya nonton TV atau baca majalah. Kayaknya percuma deh Chi ngobrol, pastinya bakal dicuekin.

Kalo kayak gitu Chi suka minta Kak Aie untuk brenti dulu dari aktifitasnya untuk dengerin Chi ngobrol. Tapi seringnya Kak Aie gak mau nurut. Katanya kalo mau ngobrol ya ngobrol ajah, dia bisa didengerin kok walopun sambil melakukan sesuatu. Tapi kenyataannya gak tuh.. Malah kadang dia suka gak sadar kalo cerita Chi udah selese..

Heran juga sie, kok susah banget ya buat Kak Aie dengerin Chi ngobrol sambil ngerjain sesuatu. Sementara perasaan Chi, kalo chi di ajak ngobrol 'ma Kak Aie padahal chi lagi nonton TV, baca buku, nyulam atau apalah Chi tetep bisa tuh nyimak..

Kalo mood Chi lagi enak, Chi yang ngalah. Mendingan nunggu dia lagi gak ngapa-ngapain. Tapi kalo sensinya lagi dateng, Chi suka ngerasa kalo Kak Aie tuh udah gak sayang deh 'ma Chi. Abis cuek kayak gak peduli gitu. Hahahaha...

Nah setelah Chi baca buku ini, ternyata ada penjelasan secara ilmiah kenapa laki-laki berbuat seperti itu. dan perempuan seperti itu. Salah satunya seperti yang Chi ceritain di atas tadi. Jadi bukan karena suami udah gak sayang lagi. Hihihi... Pokoknya Chi banyak senyum-senyumnya deh baca buku ini. Karena ternyata gak perlu ribut kok hanya masalah sepele. Semua ada penjelasan ilmiahnya.

Saking senengnya 'ma ini buku, Chi minta Kak Aie juga untuk baca. Tujuannya supaya dia juga bisa paham perasaan & pikiran istrinya. Ya iyalah masa' istrinya aja yang makin ngertiin suaminya. Hehehe.. Di rekomendasiin banget deh ini buku..

post signature

17 komentar:

  1. ayooo jgn2 chi jualan buku ini yah *menatap curiga* kikikikik...becanda loooh.
    tx dah main ke MP kel cakranegara yah....semoga kak aie gak baca bukunya sambil nonton tv atau ngerjain sesuatu he..he...

    BalasHapus
  2. wah buku yg bagus tuh Chi.. mau cari juga ah....

    BalasHapus
  3. Jadi pengen baca juga nich...Boleh tebak gak??? Pasti Ayahnya Ke2Nai susah dech buat baca bukunya...hehehehe
    Abis klo buat keprluan cewek atau buat ngertiin cewek cowok agak susah komprominya nich!!!

    BalasHapus
  4. Memang dalam hubungan pernikahan terdapat 2 pribadi yang jelas-jelas mempunyai sifat dan karakter yang berbeda, saling mengerti dan memahami serta menerima kekurangan dan kelebihan penting dalam membina hubungan yang harmonis walaupun untuk itu memerlukan pengorbanan...Mudah2an kita menjadi keluarga yang penuh kasih dan sayang ya Tante Chie...

    BalasHapus
  5. makasih atas referensi buku bagusnya mba Chie, jadi pingin beli pas ke kota nanti (hhiii maklum kami tinggal di remote area sih..)
    Memang salah paham selalu saja ada dalam kehidupan rumah tangga ya..dan rasa selalu ingin disayang serta diperhatikan juga hak dari suami maupun istri.

    BalasHapus
  6. hahha bunda Chie, kita sama suka gondok kalo dicuekin kita lagi ngomong. kadang malah jadi berantem karna beginian doang, padhaal kan sepele banget ya. cuma kalo lagi sensi bisa jadi ribut hihi:p

    bagus juga tuh buku dibaca pasangan suami istri, biar saling ngerti keadaan pasangannya hehe:p

    BalasHapus
  7. Jadi penasaran ama penjelasan ilmiahnya..thanks ya infonya :)

    BalasHapus
  8. Makanya bun...kalo dicuekin kasih teh hangat dulu donng, kyk diiklan tv itu loh...hahahaha

    BalasHapus
  9. Hihi..iya bener kata Bunda Nay, disogok dulu pake teh anget, asal kepalanya jd ga ikut anget hihihi...

    Pinjem doong bukunya *gak ngemodal yah hehehe..*

    BalasHapus
  10. hihihi chi sama aja nech ama aku...klo dicuekin suami suka merasa klo doi dah gak sayang sama istri, ternyata memang begitu sifat laki2 yahhh....wah jadi penasaran nech sama isi bukunya, knapa gak dibahas sekalian disini chi heheheheh.......

    BalasHapus
  11. Aduh Mam... penasaran nich ma isi bukunya lebih dalam.. dibedah sekalian dhonk.. mang iya sih.. kesel klo' kitanya mo' cerita or curhat disambi ngerjain yang lain..tapi klo' pas berhadapan mata ketemu mata malah ga' jadi crita dech..acara laen yach...

    Makasih yaa... pengen nyari buku itu juga ah..

    Hayo kita juga sering gitu kant ma anak pas lagi sibuk ngerjain sesuatu padahal anak antusias mo' cerita he..ga' ya..

    BalasHapus
  12. klo baca judulnya dan diartiin secara harafiah aja, kok daku malah kebalik ya:
    Daku don't listen, suami can't read map..ha..ha

    BalasHapus
  13. Jadi teringat Mam.. pernah baca tentang jeritan kaum laki laki he..

    1. Tidak Semua lelaki seperti Dedy Cobuzer.
    Jadi jangan harap kami bisa membaca isi pikiranmu disaat kamu manyun tanpa suara. Apa susahnya sih bilang : "Aku Laper, Aku minta dibeliin pakaian, Tolong Rayu Aku...!!"

    2. Hari Minggu itu waktunya istirahat setelah 6 hari bekerja, jadi jangan harap kami mau menemani seharian jalan2 ke mall.

    3. Berbelanja BUKAN olahraga. Dan kami gak akan berpikir ke arah situ.

    Bagi kami belanja ya belanja, kalau sudah pas ya beli saja, perbedaan harga toko A dan B
    cuma 1,000 perak jadi nggak usah keliling kota untuk cari yang paling murah, buang2 bensin aja.

    4. Menangis merupakan suatu pemerasan.

    Lebih baik kami mendengar suara petir, guntur , bom meledak daripada suara tangisanmu yang membuat kami tidak bisa berbuat apa2.

    5. Tanya apa yang kamu mau. Cobalah untuk sepaham tentang hal ini.

    Sindiran halus tidak akan dimengerti.
    Sindiran kasar tak akan dimengerti
    Terang2an menyindir juga kita gak ngerti!

    Ngomong langsung kenapa!?

    6. Ya dan Tidak adalah jawaban yang paling dapat diterima hampir semua pertanyaan. It's
    Simple.!!

    7. Cerita ke kami kalo mau masalah kamu diselesaikan. Karena itu yang kami lakukan. Pengen dapet simpati doang sih, cerita aja ke temen2 cewekmu.

    8. Sakit kepala selama 17 bulan adalah penyakit. Pergi ke dokter sana !

    9. Semua yang kami katakan 6 bulan lalu gak bisa dipertimbangkan dalam suatu argumen. Sebenernya, semua
    komentar jadi gak berlaku dan batal setelah 7 hari.
    Janji kami untuk menyebrangi lautan dan mendaki gunung itu hanyalah klise, jangan dianggap serius.

    10. Kalo kamu gak mau pake baju kayak model2 pakaian dalam, jangan harap kita seperti artis sinetron dong.

    11. Kalo kamu pikir kamu gendut, mungkin aja. Jangan tanya kami dong.

    Cermin lebih jujur daripada Lelaki.

    12. Kamu boleh meminta kami untuk melakukan sesuatu atau menyuruh kami menyelesaikannya dengan cara kamu. Tapi jangan dua2nya dong. Kalo kamu pikir bisa
    melakukannya lebih baik, kerjain aja sendiri.

    13. Kalau bisa, ngomongin apa yang harus kamu omongin pas iklan aja.

    Ingat, jangan sekali2 ngomong apalagi pas saat tendangan finalty.

    14. Kami bukan anak kecil lagi, jadi tak perlu mengingatkan jangan lupa makan,
    selamat tidur, dll.
    Menurut kami itu hanyalah pemborosan pulsa saja.

    15. Kalo gatel kan bisa digaruk sendiri. Kami juga kok.

    16. Kalo kami nanya ada apa dan kamu jawab gak ada apa2, kami akan berpikir memang gak ada apa2. Ingat, seperti no.1 kami bukanlah pembaca
    pikiran. Ngomong baby...ngomong. ...!!

    17. Kalo kita berdua harus pergi ke suatu tempat, pakaian apapun yang kamu pakai, pantes aja kok. Bener. Jadi tidak ada alasan gak mau pergi ke pesta karena
    tidak ada baju.

    18. Jangan tanya apa yang kami pikir tentang sesuatu kecuali kamu memang mau diskusi
    tentang bola, game, billyard, memancing atau mungkin juga ttg teknik
    mereparasi mobil.

    19. Kami malas berdebat secara hati dan perasaan, ingat!! kami hanya pakai logika.

    20. Terima kasih sudah mau baca ini. Iya, aku akan
    tidur di sofa nanti malam.

    BalasHapus
  14. Dari dulu udah tau buku itu, tp sampe skr blom beli.. hehehe.. kayaknya perlu tuh...

    BalasHapus
  15. Interesting..

    Tapi ada versi bahasa Jermannya gak ya?! :D
    Para suami harus baca juga tuh, secara mereka kan yang suka angin2an dengerin curhat istri hehehe...

    Bukan suami Mbak Chi aja kok, suamiku juga... kalo diajak ngomong lagaknya cuek, kalo kusemprot katanya "Lah, lanjutin aja ngomong... kan aku dengerin pake kuping, bukan pake mata ?!" hahahaha... tapi ya mana enak aku ngoceh dia matanya mantengin komputer ke tipi kekekee...

    BalasHapus
  16. saya beli buku itu juga mbak... tp belum sempat diposting... udah lama juga sih belinya...emang bagus kok isinya

    BalasHapus
  17. ceritanya mirip2 juga dgku Chi...sebel dan bete deh kalo sdh gitu... O ya, mirip nggak nih buku ini dg Mens are from Mars and Womans are from Venus?

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge