Thursday, March 1, 2012

Alhamdulillah, Nai Lulus..

Nai bulan Juli nanti insya Allah akan resmi menjadi anak SD.. Karena Nai anak ke-2 jadi kayaknya Chi gak pusing untuk cari SD. Tinggal samain aja sama SDnya Keke. Lagian Nai juga mau sekolah disana..

Walopun gitu bukan berarti Chi gak deg-degan.. Tetep aja deg-degan menjelang ujian tes.. Ya walopun ada beberapa yang bilang kalo ada kakaknya di sekolah yang sama paling tesnya formalitas aja.. Chi sndiri gak tau bener apa enggak, atau mereka hanya ingin menghibur Chi yang deg-degan..

Terlepas dari apakah cuma formalitas atau bener-bener tes, tapi di Al-Azhar Syifa Budi pengumuman tesnya itu orang tua dipanggil untuk menghadap kepala sekolah. Nanti di ruangan kepsek, hasil tes anak kita di review.. Nah kan gak enak kalo sampe kepseknya bilang "hasil Nai sebetulnya kurang, tapi karena ada kakaknya di terima deh..".. Hehehe..

Chi udah daftar dari gelombang pertama, tapi ternyata tes gelombang pertama berbarengan dengan rencana Chi untuk jalan-jalan ke Tanakita.. Setelah ngobrol sama pihak sekolah akhirnya boleh diundur ke gelombang kedua..

Mendekati gelombang kedua, Chi baru nyadar kalo hari tesnya berbarengan dengan rencana Chi ke Bandung... Sempet bingung juga tuh... Mau minta di undur lagi, tapi kayaknya kok kebangetan banget ya.. Hehe.. Tapi membatalkan pergi ke Bandung, gak relaaaaa...... :p

Coba-coba ah ngomong lagi ke sekolahnya, ternyata di kasih.. Alhamdulillah.. Jadi deh ke Bandung... Yesssssss....

Tesnya 2 hari. Hari pertama akademis, hari kedua psikotes.. Hari pertama sih bisa ngikutin, yang hari keduanya aja diundur.. Dan karena cuma 1 tes yang di undur, jadi kami di minta untuk datang ke kantor psikolognya.. Untuk waktu, di serahkan ke kami karena kalo pihak sekolah yang nentuin nanti takutnya kami gak bisa lagi *hahahha... jadi maluuuu... :p

Chi gak terlalu khawatir dengan tes akademik, Chi lebih khawatir sama tes psikotes.. Apalagi dia terus Chi kasih latihan-latihan dan Nai emang termasuk tekun... Cuma kadang-kadang suka nyeleneh.. Nah nyelenehnya itu yang kadang Chi suka khawatirin :D

Tes hari pertama kayaknya lancar, Nai sih bilangnya bisa-bisa aja.. Dan dia keliatannya nyantai aja pas selesai tes.. Tapi gak tau deh waktu tesnya, karena kan kita gak bisa liat.. Kalo di tanya dia cuma bilang bisa, gampang sambil cengar-cengir tapi gak mau cerita soal tesnya apa aja..

Tes hari kedua, kami sepakat datang di hari Selasa di kantor psikolognya di gedung Bidakara jam 10 pagi.. Berangkat dari rumah jam 1/2 8 lewat dikit. Tapi ampuuuuuuuunnnnnn deeeehhh..... Jakarta emang gak pernah berubah yaaaaa.. Udah berangkat pagi, teteuuuuuppp aja telat.. Maceettnya minta ampuuuunnnn... Jam 10 lewat 10, kami baru sampe!! Udah kayak ke luar kota aja..

Nai sempet uring-uringan karena kelamaan di jalan.. Duh jadi ketar-ketir, kalo ngambeknya panjang trus dia mogok tesnya gimana?? Untung aja Chi inget kalo Chi bawa NDS, jadi dia tenang lagi setelah di kasih NDS..

Tesnya sekitar 1 jam, dia keluar dengan cengar-cengir dan lagi-lagi gak banyak cerita cuma bilang tesnya bisa & gampang.. Udah itu aja dia ceritanya.. Gak tau apa ya dia kalo bundanya deg-degan.. Hehe..

Dari Bidakara langsung jemput ke sekolahnya Keke.. Gak macet, dan cuma 30 menit aja!! Beda banget sama tadi pas berangkat hanpir 3 jam... Emang capek banget jalan -jalan di Jakarta ya.. :(

Hari Jum'at, Chi di telpon diminta untuk dateng ke sekolah hari sabtu pagi jam 09.50 ketemu kepsek untuk terima hasil tes.. Hari Sabtunya lumayan deg-degan.. Pas waktunya ketemu kepsek, alhamdulillah lega karena kepsek menyodorkan 1 amplop & 1 map.. Karena kata temen Chi yang anaknya gak keterima di sana, kepsek hanya memberikan 1 amplop tanpa map kalo anak kita gak lulus.. Amplop itu isinya keterangan lulus/tidak & laporan hasil psikotes.. Sementara map isinya form daftar ulang & rincian biaya-biaya..

Hasil tesnya alhamdulillah bagus.. Untuk tes akademik, Nai dapet nilai 98 dari angka sempurna 100.. Kesalahannya pas diminta mengenalkan anggota tubuh, banyak yang dia udah hapal tapi dia bingung pas bagian dagu & bahu.. Ketuker-tuker katanya.. Hahha...

Trus pas sesi pengenal diri, Nai udah bisa cuma pas di tanya ulang tahun kapan Nai jawab gak tau.. *tepok jidat :p

Hasil psikotesnya baik semua nilainya, hanya 1 yang nilainya cukup.. O'ya ternyata Chi belum cerita tentang hasil tesnya Keke waktu masuk Al-Azhar Syifa Budi ya.. Nanti kapan-kapan Chi posting deh.. :)

Ngomong-ngomong tentang tanggal ulang tahun, ini dialog antara Naima & Chi..

Bunda : "Nai, kok ditanya kapan ulang tahunnya jawabnya gak tau sih... Ka tiap hari Nai bikin kartu ulang tahun.."
Nai : "Ima tau kok, tanggal 12 Mei"
Bunda : "Nah itu tau.. kok pas tes jawabannya gak tau.."
Nai : "Ima lagi males aja jawab, lagian pasti udah tau lah yang nanyanya tanggal ulang tahun Ima"

%%#%&()&%()_.. Itulah Nai kalo lagi nyeleneneh.. Untung cuma pas bagian ulang tahun aja dia nyelenehnya.. :D

Lain lagi jawabannya pas di tanya sama ayahnya..

Ayah : "Nai ulang tahunnya kapan?"
Nai : "Gak tau..."
Ayah : "Nai ulang tahunnya tanggal berapa?"
Nai : "Tanggal 12 Mei.."
Ayah : "Kayaknya kemaren Nai ditanyanya kapan bukan tanggal bun, makanya dia jawab gak tau.."

Iya juga ya.. bisa jadi.. :D

Nai sendiri sempet Chi kerjain.. Chi bilang kalo dia gak lulus.. Dengan cueknya Nai bilang, "Ya udah gak apa-apa.. Tapi cari sekolahnya yang gak usah pake tes ya..". Pas ternyata tau dia lulus, dia seneng banget karena emang dia udah kepengen banget satu sekolah lagi sama Keke :)

O'ya waktu Keke di terima SD kan Chi rada-rada mellow tuh.. Kayaknya antara sedih & terharu aja punya anak yang udah SD.. Sedihnya karena dia udah makin gede.. Padahal rasanya Chi masih pengen nganggap dia seperti balita.. Tapi teharu juga, kayaknya gimanaaaa... gitu.. Chi pikir pas Nai nanti gak akan mellow karena udah terbiasa.. Eeehhh ternyata rada mellow juga ya.. Anak-anak udah pada gede-gede berarti.. Padahal masih pengen nganggap mereka balita.. Hiks.. Waktu gak berasa ya..
Keke Naima
Keke Naima

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^