Rabu, 02 September 2009

Budaya Oh Budaya...

Akhir-akhir ini heboh di beritakan tentang kebudayaan Indonesia yang katanya lagi-lagi di klaim oleh Malaysia.. Seperti kebanyakan masyarakat Indonesia lainnya, Chi juga merasa geram. Udah liat iklannya juga di youtube. Indosia banget tuh... Gak cuma tari pendetnya aja, tapi Raflesia arnoldi & wayang juga Indonesia lah... Apalagi belom lama ini kan lagi-lagi Indonesia ada tragedi bom yang lagi-lagi otaknya adalah WN Malaysia yang katanya ngetop itu loh.. (males ah nyebutin namanya, nanti berasa ke-GR-an lagi namanya di sebut-sebut mulu.. :D). Duh bener-bener emosi jiwa deh!!

Cuma kok makin kesini Chi justru makin jengah ya liat beritanya terutama yang Chi liat di tv atau media internet.. Males banget liat kemarahan masyarakat Indonesia yang disalurkan dengan cara caci maki atau sumpah serapah.. Yah.. mungkin postingan kali ini akan ada pro-kontra. Tapi moga-moga gak akan tejadi salah paham ya.. Cuma Chi mau coba menilai dari sisi lain aja dari masalah ini.. Semoga bisa di jadikan pelajaran & bahan untuk introspeksi kita semua..

Mungkin gak kalo kita pinter menjaga & melestarikan kebudayaan kita, kebudayaan kita akan dengan mudah di ambil bangsa lain? Rasanya enggak ya... Walopun hati lagi panas tapi kita juga harus mengakui kalo selama ini kita memang sangat kurang menjaga & melestarikan kebudayaan negeri sendiri.. Ada kesan kita akan menjadi orang yang kampungan kalo lebih mencintai budaya sendiri, sementara akan jadi orang yang keren kalo bisa ikut-ikutan budaya luar..

Jauh sebelum Malaysia melakukan pengklaiman ini-itu, Chi udah cukup sering denger kalo bangsa asing lebih menghargai budaya kita daripada kitanya sendiri.. Banyak orang-orang asing yang tertarik untuk mempelajari budaya Indonesia. Para seniman tradisional Indonesia banyak yang berkiprah di luar negeri karena merasa mereka lebih dihargai disana.. Bahkan yang melakukan penelitian & publikasi seni budaya adalah kebanyakan orang asing. *Cari sendiri beritanya di google, ya :)

Nah sekarang ketika ada pihak luar mengklaim budaya kita, yang kita lakukan hanyalah marah & mencaci-maki.. Padahal kenapa sih gak kita jadiin pelajaran untuk lain kali lebih bisa menghargai budaya sendiri? Untuk lebih bangga mengatakan saya orang Indonesia loh!!

Banyak yang bilang Indonesia adalah negara miskin padahal enggak juga.. Budaya kita sangat banyak.. Kenapa gak kita manfaatkan? Jadiin deh tuh kebudayaan sebagai jualan negara kita yang no.1.. Bukan sesuatu yang aneh kok.. Buktinya negara lain aja menjadikan budaya kita sebagai dagangannya, masa' kita enggak?

Trus gimana 'ma Chi sendiri nih.. dari tadi udah nulis panjang lebar, Chi sendiri cinta Indonesia gak sih? Tantunya dong... Emang sih ada satupun tarian tradisional yang bisa Chi tariin (kaku banget deh kalo disuruh nari). Tapi bisa kok menikmati tarian daerah..

Bahasa daerah pun gak ada yang fasih kalo bicara. Chi orang sunda, tapi kalo disuruh ngomong kalo pake bahasa sunda rasanya kaku. Tapi Chi ngerti kalo ada orang ngobrol pake bahasa sunda (jadi coba main rahasia-rahasiaan pake bahasa sunda ya... hehehe). Lebih suka ngobrol pake bahasa Indonesia ketimbang inggris, kecuali kalo terpaksa.. Hehehe...

Lagu daerah pun enak, terutama sunda ya... karena hampir tiap hari mamah stel lagu & nyanyi lagu sunda.. Jadi otomatis ini kuping udah terbiasa banget...

Untuk soal makanan, makanan Indonesia itu menurut Chi justru makanan yang paling nikmat. Karena makanan Indonesia itu kaya bumbu.. Mantap lah.. Walopun tetep gak alergi sama makanan asing. Tapi tetep aja jawaranya itu ya makanan Indonesia...

Jadi sebenernya tinggal kitanya aja mau gak sih cinta sama negeri sendiri baik itu budaya daerah atau apapun yang di hasilkan sama anak negeri.. Selama ini kan pemerintah di bilang lambat, tapi kalo kata Chi sih masalah ini gak semata-mata tanggung jawab pemerintah kok.. Pemerintah boleh lambat, tapi kita juga jangan ikutan lambat dong.. Segala sesuatu kan berawal dari diri kita dulu.. Masa harus nunggu pemerintah bilang cintai budaya Indonesia baru kita inkutan.. Nah kalo pemerintahnya gak mendukung juga gimana tuh? Tapi moga-moga enggak ya.. Pemerintah harus sangat mendukung budaya Indonesia dong!!!

Contohnya nih ya.. di Bali.. Kalo dipikir-pikir kenapa sih Bali lebih terkenal di dunia Internasional ketimbang Indonesia? Kalo menurut chi sih semuanya itu karena masyarakat Balinya sendiri yang tetep kuat menjaga kebudayaan mereka. Walopun banyak wisatawan asing yang datang, tapi kebudayaan & tradisi mereka tetap dijaga.. Dan justru itu yang jadi salah satu nilai jual yang kuat di mata para wisatawan asing.. Jadi kalo Bali bisa, derah lain juga bisa ya...

Cuma sayangnya niiiihh... kalo Chi liat iklan-iklan pariwisata Indonesia (liat youtube deh banyak iklan-iklan pariwisata Indonesia), kebanyakan kok menggambarkan Bali ya... Gimana wisatawan asing mau banyak tau tentang budaya yang lain, kalo selalu Bali yang banyak di promosiin... pliss buat para pembuat iklan jangan Bali terus yaaaaa.....

Festival-festival tentang kebudayaan Indonesia dia negara kita juga sangat kurang atau kurang kedengaran promosinya... Chi pernah posting kan kalo Chi suka ngajak anak-anak jalan ke berbagai festival atau event-event.. Salah satunya Chi pernah ngajak mereka ke festival kebudayaan Jepang, kepengen banget liat festival budaya Thailand (sayang waktunya barengan sama IIMS), trus pernah tau juga ada festival budaya India (sayang telat taunya...). Tapi kebudayaan Indonesia belom pernah Chi denger sama sekali. Coba search di google, ternyata festival Indonesia sering diadainnya di luar negeri.. Sayang banget ya... padahal kalo ada di Indonesia kan bisa jadi ajang buat kita mengenalkan & lebih mencintai budaya sendiri.. Ya udah lah kalo gak ada di Indonesia, berarti harus rajin ngajak anak-anak ke TMII kali yaaa...

Contoh lain yang kayaknya bisa dimulai dari kita.. sekarang ini kan masyarakat kita udah gak malu tuh pake batik.. Padahal dulu yang pake batik kayaknya cuma PNS, di jadiin seragam sekolah, atau sama ibu-ibu kalo di rumah ya alias dasteran.. Hihihi... Tapi sekarang batik kan jadi trend tuh... ya walopun katanya sempet di klaim juga sama negara tetangga, tapi paling gak jangan sampe memudarkan kecintaan kita sama batik yang udah mulai timbul..

Oke deh kalo gitu... saran Chi sih mulai sekarang kita harus berbuat sesuatu... Minimal kita udah harus bangga sama Indonesia.. Jangan cuma mencaci maki aja.. Malu ah ngeliatnya, bisa-bisa bangsa lain menilai kita itu cuma bangsa yang bisa mencaci maki ketika harta kita diambil.. Tetapi ketika harta itu ada bersama kita ya gak kita jaga & hargai juga.. (Minta tolong juga buat pers Indonesia, tolong dong bikin beritanya juga berimbang.. boleh kesel karena kebudayaan kita diambil tapi bikin ulasan juga kenapa bisa terjadi seperti itu.. Kita udah menghargai budaya sendiri belom? Jadi yang nontonnya juga gak jengah..).

Jadi inget waktu ada acara dialog Jero Wacik dengan para mahasiswa/i di salah satu stasiun TV.. Pak Jero Wacik bilang, "Mungkin ada beberapa mahasiswa yang hadir disini ikut mencaci maki negara tetangga. Tapi sekarang saya mau tanya, kalo saya ajakin nonton wayang pada mau gak?" Mereka cuma cengangas-cengenges (mungkin bbrp diantara mereka ada yang mau, tapi ada juga yang lebih memilih nonton drama Korea.. Hehehe). Maap kalo ada yang gak berkenan dengan postingan ini, tapi jangan isi komentar dengan caci maki ya... Gak enak dibacanya nanti... :) I love you full Indonesia...

post signature

8 komentar:

  1. Media juga tuh.. kayaknya manas manasin banget.. harusnya (menurut Nita) nggak perlu kesannya manas manasin orang Indonesia. Emang sebel ya, budaya kita diklaim, tapi semestinya media bersikap lebih netral lah..

    Pemimpin kita juga harusnya jangan diem aja.. klo mo perang, perang sekalian! (hihihihi.. jadi kacow nih komen nya.. nggak sinkron)

    BalasHapus
  2. Kalau saya melihatnya harus hati-hati, jangan2 kondisi yang panas ini ada pihak yang diuntungkan. Saya melihat hubungan yang tidak baik Indonesia dengan Malaysia akan merugikan kedua negara. Yang diuntungkan yaa Singapura dan konco2nya. Pelecehan TKI banyak dilakukan oleh etnis non melayu, iklan tari pendet dibuat di Singapura. Jadi kita jangan mudah terpancing

    BalasHapus
  3. kemarin sempet nonton talk show di metro TV, kalau ga salah demo crazy ya?
    pak jero wacik bilang gini:
    "sekarang wayang sudah dipatenkan jadi milik indonesia, dan pengakuannya sudah dicatat di unesco. nah, sekarang... jangan cuman ribut2 nyari pengakuannya aja, tapi kita harus lebih sering nonton wayang juga.... "

    gitu deh, kalau dicuri ribut. tapi kalau udah ada, dicuekin...

    BalasHapus
  4. I love u Full Indonesia...tapi emang Pemerintah dan kita harus introspeksi juga, trus buat jaga2 harusnya Pemerintah kita ngelist semua kebudayaan indonesia, all about indonesia's culture trus dipatenin deh biar gak di aku2 lagi sama Malaysia..

    BalasHapus
  5. ya, keknya perebutan hak milik budaya kayak gini ga bakal selesai kalau cuma kasih sumpah serapah aja.

    perlindungan budaya seharusnya dimulai dari masyarakat sendiri. Pemerintah juga harus turun tangan. Misalnya saja setiap pemerintah daerah membuat data base adat dan kebudayaan di wilayahnya kemudian didaftarkan ke Dirjen Haki. Nah kalau sudah gitu kita kan punya bukti otentik kalau suatu adat/budaya itu adalah milik kita. Kalau pun ada yang mengaku2 budaya tersebut, kita bisa men-somasinya.

    i love you indonesia

    BalasHapus
  6. setujuuuu dgn pendapat chie...mantap deh pokoknya

    BalasHapus
  7. Orang Indonesia kan memang panasan ya mbak, apalagi hari susah begini. Kesenggol dikit aja lgsg emosi, hehee...
    Mudah2an sih segera kelar. Tp emg kita sendiri jg hrs ada kesadaran utk mempertahankan budaya kita....

    BalasHapus
  8. tul banget, protes keras tanpa diiringi dengan usaha untuk mencintai dan melestarikan budaya negeri sendiri sih gak ada artinya. Prihatin banget tuk masalah ini, lama kelamaan budaya Indonesia bisa dicuri sana sini karna kurangnya generasi penerus yang peduli. Padahal bangsa yang besar adalah bangsa yang menjunjung tinggi kebudayaannya. ngiri ama Jepang, Cina, dll.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge