Selasa, 21 Juli 2009

Hari Pertama Sekolah

Akhirnya Keke & Nai sekolah juga... Kelamaan liburnya.. Hehehe... Yup sekolahnya anak-anak emang baru masuk tanggal 21 Juli..

Tadinya Chi pikir bakalan lancar. Paling Keke yang rada mogok.. Ya biasalah masalah adaptasi.. Walopun udah 1 tahun lebih sekolah di sana, tapi masa libur yang panjang pasti bakalan bikin Keke rada mogok lagi di sekolah..

Ternyata gak.. Bangun sih jauh lebih pagi.. Karena Chi bertekad kalo Keke udah di TK B gak ada yang namanya terlambat.. Tapi ternyata gak selancar niatnya ya.. Walopun bahan-bahan makanan udah di siapin dari semalem tapi ada aja masalah.. Pertama masih nge-blank mau ngapain.. Hehehe.. Rencananya kan Chi mau bikin steak sayur (nyobain resep baru ceritanya). Semua bahan udah siap, tapi kelupaan menteganya.. Minta tolong pembantunya mamah untuk ke warung, ternyata warungnya belom buka.. Cari-cari mentega di lemari (nyari-nyarinya aja udah makan waktu sendiri), akhirnya ketemu juga walopun sedikit..

Pelajaran nih.. untuk selanjutnya jangan pernah nyobain resep baru kalo buat bekel.. Hehehe... Kalo gak mau hasilnya gagal total.. Gosong...!!! Duh, harus segera berpikir.. Akhirnya masak nasi goreng, sosis goreng sama jagung rebus..

O'ya tadinya steak sayurnya itu mau di barengin sama french fries, tapi lupa di keluarin dari freezer. Jadi aja kentangnya masih pada beku... Duh!!!

Alhamdulillah anak-anak gak pada rewel. Ya walopun gak keliatan semangat juga sih.. Mereka masih pada ngantuk banget... Bener-bener grabak-grubuk banget deh..

Sampe sekolah pas-pasan banget.. Padahal kalo tadi sukses masaknya kayaknya bakalan banyak waktu nih... Untung hari pertma jadi banyak yang lebih kesiangan dari Keke & Nai. Hahahha...

Seragam gak ada perubahan. Hari ini Keke pake baju bebas (untuk anak TK, setiap hari Selasa pake baju bebas). Kalo Nai pake baju kotak-kotak...

Untuk hari pertama ini Chi nganterin anak-anak dari pagi & ditungguin sampe pulang... Namanya juga baru masuk.. Bener aja ternyata Keke rada-rada mogok. Maunya di temenin. Tapi untuk TK B ini Chi agak tegas.. Gak begitu kasih toleransi.. Chi bilang ke Keke kalo gak mau masuk sendiri lebih baik pulang ke rumah sekarang... Akhirnya Keke mau juga masuk kelas, walopun mukanya keliatan mau nangis.. Tapi Chi percaya kalo itu paling cuma sebentar. Nanti juga kalo udah mulai belajar dia bakal ceria lagi.. Dan ternyata dugaan Chi bener.. Begitu di kelas dia udah mulai ceria lagi..

Kalo Nai itu masih suka ikut-ikutan anaknya.. Karena dia liat kakaknya mau nangis, dia pun ikutan mau nangis.. Cuma bedanya Nai masih mau di ajak sama gurunya, walopun keliatan banget mau nangisnya.. Tapi waktu istirahat Chi sempet tanya ke gurunya katanya sih di kelas dia aktif, cerewet malah.. Cuma begitu jam istirahat dia nangis lagi.. Minta di suapin sama Chi. Ya mungkin karena liat temen-temennya masih banyak yang di suapin.. Oke deh gak apa-apa untuk hari-hari pertama, moga-moga aja nanti kayak di PG kecil gak di suapin lagi ya..

Sekarang di Al-Alaq sekolahnya english oriented. Terutama untuk anak-anak TK. Manggil gurunya juga di ganti gak ibu guru lagi, tapi miss.. Kalo ngobrol pun pelan-pelan mulai di arahin pake bahasa Inggris...

Ngomong-ngomong tentang bahasa Inggris, Chi baru aja diskusi sama Kak Aie untuk cari kursus bahasa Inggris. Tapi pengennya sih nanti 1 tahun lagi kalo Keke udah masuk SD. Kenapa pengen di kursusin dari kecil, karena kami pengennya kalo nanti anak-anak udah SMP niatnya sih pengen cari SMP yang full english sekolahnya (semoga ada biayanya ya.. Amin..).. Dan itu kayaknya harus kursus dari kecil deh, yah... maklum aja deh orang tuanya terutama bundanya englishnya pasif. Ayahnya sih lancar kalo ngobrol, tapi kan sehari-hari ngantor. Hehehe.. Tapi walopun sekarang di Al-Alaq udah English oriented kayaknya rencana untuk kursusin Keke tetep gak berubah deh, nanti aja tahun depan..

Kejutan berikutnya adalah untuk anak TK B, mulai bulan Agustus nanti mau di pindahan sekolahnya ke SD Al-Alaq.. alasannya sekolah Al-Alaq makin banyak aja nih muridnya.. Malah ada TK A tahun ini yang masuk siang.. Emang sih belom ada pemberitahuan resmi, tapi kalo denger cerita dari orang tua murid TK A yang masuk siang, kalo mulai besok mereka masuk pagi gak jadi siang berarti ada besar kemungkinan kalo berita itu benar. Karena kalo enggak, anak TK A itu mau di tampung dimana? Kelasnya udah gak ada yang kosong..

Berita itu menuai kontra walau ada juga yang terserah aja.. Yang kontra ada yang menyarankan & mengajak kami untuk protes. Chi sih pada saat itu diem aja.. bukannya apa-apa, tapi salah satu SD yang jadi pilihan kami untuk anak-anak nanti kan Al-Alaq ini.. Jadi ya Chi harus hati-hati lah kalo mau protes-protes.. Ya gak enak aja kayaknya.. Lagian kalo nanti SDnya Keke jadi di Al-Alaq kan berarti sama aja harus bolak-balik TK-SD Al-Alaq..

Ada yang curiga jangan ini taktik dagang supaya anak-anaknya pada betah di lokasi yang baru, trus nanti ketika SD mereka minta di sekolahin disana.. Bisa iya, bisa enggak, Chi pribadi gak mau lah berpikir sampe ke situ.. Lagian buat kami kalo yang namaya pilihan sekolah itu tetep kami yang memutuskan, walopun kami berusaha sebaik mungkin mempertimbangkan anak-anak kami.. Tapi keputusan ada di tangan kami.. Jadi misalnya kalo anak-anak pengennya di Al-Alaq tapi kaminya tidak mau ya keputusan tetep di tangan kami...

Kak Aie sendiri waktu Chi ceritain juga gak protes.. Katanya daripada di sekolah yang lama sumpek kebanyakan murid ya gak apa-apa juga di pindahin.. Chi pun sependapat sama Kak Aie.. Lagipula pikir-pikir untuk anak yang agak susah beradaptasi kayak Keke mungkin ada bagusnya juga kali dipindahin lokasinya dari sekarang.. Ya kalo dia jadi sekolahnya di sana kan, insya Allah masa adaptasinya gak akan terlalu lama..

Yang jadi pikiran kami adalah naik apa kalo nanti Keke beneran jadi pindah ke SD lokasi belajarnya..? Kalo sekarang kan Chi bisa jalan kaki kalo jemput, malah pulangnya kalo anak-anak lagi semangat mereka lebih milih jalan kaki daripada naik ojek.. Nah kalo lokasinya pindah ke SD udah gak bisa jalan kaki karena lokasinya lebih jauh..

Sebetulnya lokasi SD AlAlaq udah kami pertimbangin dari jauh-jauh hari.. Karena kalo nanti Keke SD kan, Nai masih ada di TK Al-Alaq.. Tapi masalahnya sekarang jam pulang TK dan PG kan cuma selisih setengah jam, jadi bener-bener harus dipertimbangin gimana cara pulangnya.. Beda kalo udah SD beneran.. Selisih jam pulangnya agak jauh..

Mau bawa mobil lagi kayak dulu, males banget (males keluar masuk garasinya...). Mau naik ojek, itu sama aja artinya dengan pemborosan besar (ojek di sini mahal banget ongkosnya...). Mau naik angkot, gak jelas kapan datengnya.. Masalahnya selisih jam pulangnya Keke & Nai cuma setengah jam.. Kalo angkotnya gak jelas gitu kapan datengnya kasian kalo salah satu dari mereka harus nunggu kelamaan.. :(

Ibu-ibu di sekolah ada beberapa yang nyaranin bawa motor aja (sekarang ibu-ibu di sekolah lagi pada trend bawa motor.. Hehehe...). Kak Aie juga pernah nawarin buat beliin motor.. Tapi beneran deh.. Chi gak pernah bisa nih bawa motor... Padahal enak ya kalo bisa bawa motor... :(

Paling memungkinkan untuk sekarang kayaknya sih sepeda.. Tapi gak punya sepeda... Hehehehe... Ya.. walopun Kak Aie ngejanjiin mau beliin sepeda kalo beneran jadi pindah bukan berarti selesai gitu aja masalahnya.. Selisih waktu pulang yang cuma setengah jam, gimana cara ngaturnya..? Masa sih Nai duduk di depan? Badannya kan udah gede... Belom lagi kalo Jum'at kan jam pulangnya mereka sama.. Duh puyeng deh jadinya...

Semoga cepet nemuin jalan keluar deh.. Jalan keluar yang terbaik, karena biar gimana Chi pribadi masik suka banget sama ini sekolah.. :)post signature

19 komentar:

  1. Biasanya hari pertama, kompleks sekolah dipadati oleh mobil dan motor orang tua yang ngantar. Problem ortu sekarang ternyata nambah, harus antar jemput anak sekolah.... kalau dulu kita sekolah yaa dilepas begitu saja...

    BalasHapus
  2. wah, kecil2 di skolah sdh berbhs inggris. canggih yah bu..!

    BalasHapus
  3. @Big sugeng : pengennya sih anak2 juga gak di antar jemput ya pak.. brt ttg penculikan anak yg rame di media massa bikin ngeri sendiri.. :D

    @Yenni : tp itu artinya bundanya juga hrs mengaktifkan lagi bahasa inggrisnya.. hehehe...

    BalasHapus
  4. @Milla : iya mbak milla.. mumpung blm sekolah anaknya jd santai2 aja dulu.. pusingnya nanti2 aja... :D

    BalasHapus
  5. Wah...akan nambah cerdas nih Kak Keke dan Kak Nai kalau dikursus-in bhs Inggris. Tapi memang itu perlu banget Bun, asal anaknya belajar bhs Inggrisnya bisa enjoy tanpa keterpaksaan.

    Di sekolahan Keke dan Nai gak tersedia mobil jemputan, Bun? Hehe soal antar-jemput anak sekolah memang gak simpel ya? Ya, semoga segera ketemu jalan keluar terbaik ya Bun :-)

    BalasHapus
  6. @alumongga : ada sih mbak.. tp mahal biaya antar jemputnya.. sayang uangnya. Hehehe... lagian kl pk anter jemput kayaknya gak santai. Gak bs kesiangan. Hihihi...

    BalasHapus
  7. Mudah2an cpt nemu jln terbaiknya, baik bwt keke n nai nya, baik buat sekolahan nya, jg baik buat yg nganter jemputnya, hehe..

    Padahal chi, enak loh kalo dah bs pk motor sndri, mo ke mana2 jg tinggal ceklek aja. Mo deket, mo jauh, ga perlu repot2 ngelibatin misua.

    BalasHapus
  8. seru juga ya kalo lagi acara masuk sekolah di tahun ajaran baru. jadi ingat masa kecil nih.

    BalasHapus
  9. wah di indonesia sekarang banyak sekolah berbahasa inggris ya ? di sini malah saya kewalahan ngajarin anak bahasa indonesia. anak saya ngerti banget kalo saya ngomong bahasa indonesia, tapi dia susah untuk ngomong pake bahasa indonesia. logatnya jadi aneh gitu lho

    BalasHapus
  10. waahhhh suru bener neh suka dukanya yaaa...
    selamat buat Keke dan Nai masuk sekolah baru...
    kalo urusan pusing emnag dimana2 mamanya selalu pusing yaa..hehehe

    waduh mba segala alternatif ga pas trus gmn ..?bs ngga kira2 kl jalan kaki..? jauh ya sekulnya...?
    yah palingan ya diaterin naik mbl aja mba..kl males masuk keluar garasi ga usah dimasukin taruh aja dipinggir jalan atu di hal krn ntar jg buat jemput nak2 lagi..
    semoga bs membantu yaa..
    sukses ya buuuu!!!!

    BalasHapus
  11. Tapi mbak, naik motor itu rada2 serem lho. Kalo emg gak biasa, mending gak usah aja, soalnya takut bahaya tar sambil boncengin keke & nai..

    G ada bus jemputan dr sekolahnya ya?

    BalasHapus
  12. Wah mba Myr ... kayaknya mba Myra emang harus balik lagi kayak dulu deh, antar jemput anak2 pake mobil. Habis solusi yang lainnya kayaknya kurang meyakinkan sih ya, hehehe. Moga cepet ketemu solusinya ya mba :)

    BalasHapus
  13. Mbak, belajar motor aja pake yang mio dan semacamnya yg ga perlu mikirin pindah gigi hehehe. Tapi kalo memang ragu atau gak berani ya gak usah, takutnya malah grogi apalgi bw anak kecil. Tp lumayan lho bund kalo cuma untuk jarak dekat rumah hehe.. Jadi ngebayangin grabak grubuk dari subuh nyiapin bekal anak nih :)
    Btw thanks sharing cara menyapihnya ya mbak, berguna banget infonya :)

    BalasHapus
  14. hihihi.. sama nggak bisa naek motor :P. Mudah2an nanti ada solusi yang pas klo emang bener lokasi sekolahnya pindah ya..

    BalasHapus
  15. Mba Chi....belajar motor aja. MIO, HONDA BEAT dan yg sejenisnya gampang kok. Ga pake gigi jadi kek naik sepeda gitu mba. Malahan mba Chi bisa lebih cepet dari naik sepeda.

    Ayo mba....mumpung masih ada waktu...tetep semangat belajar naik motor nya :D

    BalasHapus
  16. @Desy : iya ya kl bs bawa motor kayaknya enak.. tp beneran deh, sy gak bisa2 mbak.. :D

    @sang cerpenis : apalagi kl tahun ajaran barunya anak2 PG/TK pasti heboh penuh dengan tangisan.. :D

    @Lisa : iya skrg byk seklah bilingual.. sy sih gpp, asal jgn di paksa aja ngajarnya krn u/ usia anak2 buat sy yg penting bhs ibunya dulu di utamain..

    @Lidya : sama mbak.. saya juga tunggu nanti SD aja..

    @Widie : kl di sklh yg skrg sy suka jalan kaki +/- 7 menit lah.. Kl jd pindah mungkin bs 20 menitan.. lumayan pegel & yang pasti bakalan keringetan bgt.. hehehe... Kl naik mobil juga selain males keluar masuk mobil, debunya gak tahan.. dipakenya cm sebentar tp mobilnya kotor apalagi kl musim ujan.. males cuci mobilnya mbak.. hehehe...

    @mami vaya : iya mbak.. itu juga yg sy takutin.. mobil jemputan ada.. tp sy ragu2.. krn anak2 sy kan suka telat, kl pulang suka pengen main dulu.. Jd kl sp sering2 gak naik jemputan kan sayang uangnya..

    @henny : dr semua pilihan yg paling memungkinkan sih emang kayaknya kl gak bw mobil lagi, ya peke sepeda mbak.. :)

    @motik : hehehe.. synya yg penakut kali ya, gak PD kalo bw motor makanya gak bisa2.. :D

    @mommy adit : thx ya.. moga2 ada jalan keluarnya nih.. :)

    BalasHapus
  17. moga2 solusinya cepet ketemu ya...

    BalasHapus
  18. hihhi sama aja kayak aku, gak bisa bawa motor....kalo emang males bawa mobil ya altenatif satu2nya cuma naik sepeda chi....masalah pulangnya barengan dipikirin nanti aja...kali aja nanti ada tetangga yg anaknya sekolah disitu juga trus dia bawa kendaraan, kan bisa titp anak satu ehheheeh.....

    BalasHapus
  19. mulai belajar naik sepeda motor dari skr Bun, benar2 praktis lho...dan katanya lg trend nih...hi hi..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge