Kamis, 05 Agustus 2010

Ketika Anak-Anak Mulai Sekolah

Di postingan sebelumnya Mbak Motik (Bunda Kyara), tanya ke Chi gimana perasaan Chi ketika anak-anak mulai sekolah.. Chi pikir Chi akan jawab di postingan ini y.. ^^

Keke & Nai di PG/TK

Ketika anak-anak masuk PG & TK bukan perasaan kehilangan yang Chi rasain karena di awal-awal kan mereka masih Chi anterin bahkan Chi temenin. Lagian jam sekolahnya kan belom terlalu panjang, 3 jam untuk TK, 2 jam untuk PG.

Justru yang ada perasaan ragu, udah siap gak ya mereka masuk sekolah?? Apalagi mereka, terutama Nai akhirnya sempet masuk fase bosen sekolah.

Di PG & TK ini Chi gak mau terlalu ketat sama urusan sekolah. Kalo mereka mau bolos ya gak apa-apa deh sesekali. Kenapa Chi gak terlalu ketat, karena buat Chi yang penting mereka mau sekolah dulu. Caranya dengan bikin hati mereka seneng dulu. Jangan sampe bosen sekolah, kalopun sempet masuk fase itu jangan sampe berkepanjangan. Repot nanti kalo udah masuk ke jenjang SD.


Keke masuk SD

Nah ketika Keke masuk SD baru deh mulai ada rasa kehilangan. Jam sekolahnya lebih panjang sekarang dari jam 07.30 s/d 12.10. Belom lagi dia ikut ekskul di sekolah, bisa sampe 14.30 di sekolah. Waaaaaa.... kangen Kekeeeeee ^^

Selain itu kalo udah di SD dia kan harus mulai serius belajar di rumah setiap hari (kalo di TK, kadang belom tentu dia setiap hari belajar. Hehehe...). Ya gak perlu lama-lama sih, cukup 1 jam aja paling lama.

Cuma selain merasa kehilangan juga ada perasaan kasian. Dulu dia begitu banyak waktu bermain, sekarang kan banyak kepangkas. Tapi ya gimana lagi, suka gak suka semuanya harus di jalanin kan? ^^

Keke sendiri alhamdulillah gak banyak ngeluh cuma di awal aja di pernah bilang kalo tas sekolahnya sekarang berat. Ya iyalah kalo dulu kan cukup bawa bekel, sekarang buku paketnya udah banyak. :)

Ada cerita waktu beli perlengkapan sekolah Keke udah kayak belanja lebaran aja. Wkwkwk.. Ya kalo dulu kan cukup tas & bekel sekolah. Itu juga 2 tahun belom ganti-ganti. Pas dia masuk SD belanjanya lumayan banyak, antara lain :
  1. Tas sekolah (udah 2 tahun belom ganti, lagian butuh yang agak besar karena sekarang kan udah ada buku pelajaran)
  2. Tempat makan (karena jam sekolahnya yang lumayan panjang, jadi bawa bekelnya juga harus lebih banyak sekarang)
  3. Kaos kaki putih (di SD kaos kakinya harus putih, sementara anak-anak gak pernah punya kaos kaki putih. Hehehe...)
  4. Sepatu hitam (SD juga harus pake sepatu warna hitam, selama ini gak pernah punya sepatu hitam)
  5. Alat tulis dari mulai tempat pensil, pensil, penghapus, rautan, penggaris, crayon, lem (kalo dulu kan di sedian sama sekolah, sekarang harus sediain sendiri. ^^)
Pokoknya uda kayak lebaran aja belanjanya. Hehehe.. Mana Keke kan sekarang maunya milih sendiri, jadi belanjanya lama dan cukup 1x jalan ke mall. Hehehe...

Waktu lagi belanja perlengkapan sekolah itu ada rasa haru juga, ternyata anak-anak udah mulai gede. Chi sempet ngomong gini ke K'Aie

Bunda : "Gak nyangka ya yah, ternyata anak kita udah ada yang SD. Berarti pernikahan kita lebih dari 7 tahun ya.."
Ayah : "Makanya jangan suka diitungin kalo waktu bun"

Gubrak!!! K'Aie ini kalo nanggepin apa-apa suka datar-datar aja deh... Gak sensitif banget kalo perasaan istrinya lagi mengharu-biru. Hehehe....

Bunda : "Siapa juga yang suka ngitungin waktu. Maksud bunda itu artinya kita udah tambah tua. Hehehe...." *ngeles.com :p*
post signature

10 komentar:

  1. seneng ya bun bisa mendampingi anak 2 melewati fase sekolah ... smoga Farras seberuntung nai & keke ..:)

    BalasHapus
  2. ah, emang laki kan gitu.. suka gak sensitif..gak maen perasaan, semua dg logika. jadi biar aja tanggapan ayah datar, yg penting kan langgeng dan mesra selalu.
    suka kasian lihat anak2 SD jaman skrg,tasnya berat. sekolahnya lama. dulu sih aku hepi banget masih SD. bu guru selalu free PR kalo dah weekend. terus bawa buku juga sesuai jadwal aja. senin bawa apa, selasa bawa apa. gka usah semua dibawa..berat tasnya. dari Sd sampai SMA tetap aja jam belajarnya cuman setengah hari. gak pernah yg seharian full di sekolah dari pagi sampai sore. gak kayak jaman sekarang, ekskul bejibun. kecian...

    BalasHapus
  3. Wah mbak myra.. Jd terharu pertanyaanku di jawab dgn postingan tersendiri :)
    Kalo TK berarti blm berasa kehilangannya ya mbak hehe.. dipikir2 bener jg ya anak SD sekarang bebannya berat. Dulu jaman aku SD kelas 1-2 sekolahnya hny jam 7-10. Kelas 3-6 jam 7-12. Ke2nai, semangat terus ya sekolahnya.. :)

    BalasHapus
  4. Allhamdulillah ya bundanya selalu setia mendampingi. Mudah2an ga jenuh ya keke & Nai

    BalasHapus
  5. @Motik : Kalo SD negeri jam pelajarannya masih cepet kok mbak, kayak yg mbak Motik tulis :)

    BalasHapus
  6. aiiiihhhh, apa kabar......????rasanya anakku masih kecil nih di bandingkan ana ke2nai...hehe tp lumayan lah sdh mo nyusul sekolah nih...... :p

    BalasHapus
  7. persiapa blanja mau skulnya pasti heboh ya, tetep smangat skul ya nai...

    BalasHapus
  8. Nay aja yg TK A, sekolahnya sampe jam 12...kdang mikir apa nanti gak bosen ya?? tapi kalo aku tanya, menyenangkan katanya :)

    Gak terasa ya sama kyk aku nanti okt 7thn juga, dirimu udah punya 2 buntut aku baru satu, qiqiqi

    BalasHapus
  9. tul banget mbak apalagi yang sekolah PG nya ditemenin ma bunda nya, jadi tetep bisa sama-sama, kalopun ditinggal, itu cuma beberapa jam aja. untuk pembelajaran kemandirian juga kali ya

    BalasHapus
  10. enak banget yah di temenin ama bundanya....

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge