Kalo Chi suka denger cerita dari temen-temen Chi yang anaknya udah pada SD katanya sekarang pelajaran SD dari kelas 1 aja udah susah-susah. Jadi kasian juga ke anaknya.. Dan Chi memang sempet beberapa kali baca juga kalo standar kurikulum pendidikan di Indonesia ini ketinggian. Dari TK anak udah di jejalin sesuatu yang ngebebanin otak. Sementara kalo di luar negeri bahkan di negara maju katanya sih Chi banyak dapet info kalo di TK itu masih bener-bener bermain. Memasuki SD awal juga masih pelajaran yang sederhana banget. Makanya dengan alasan seperti itu akhirnya Chi sempet berpikiran untuk homeschooling.

Tapi dengan beberapa pertimbangan akhirnya Chi mutusin untuk masukin anak-anak ke sekolah formal, walopun Chi tetep mempelajari tentang HS. Ya kali aja suatu saat nanti jadi HS.

Di sekolah anak-anak ini Chi sampe saat ini suka dengan kurikulumnya. Materinya masih sederhana banget. Untuk pelajaran math & science aja yang katanya sekarang ini dari kelas 1 udah njelimet, di SDnya Keke gak kayak gitu. Masih hitung-hitungan sederhana bahkan di bab-bab awal masih mengenal angka. Kalo Chi perhatiin untuk math & sciencenya lebih banyak belajar tentang logika & juga mengeluarkan pendapat (diskusi/debat). Emang sih untuk math & science pake bahasa Inggris termasuk buku paketnya, jadi paling Chi minta Keke untuk pelajarin bahasa Inggrisnya dengan benar supaya paham. Lagian kalo di kelas 1 kata Keke gurunya masih campur-campur bahasanya. Jadi Insya Allah Keke bisa ngikutin..

Untuk pelajaran-pelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia pun Chi perhatiin juga masih sederhana materinya. Paling pelajaran agama aja yang lumayan sulit. Bukan sulit sih sebenernya tapi lumayan banyak hapalannya.

Intinya Chi suka dengan kurikulum di sekolahnya Keke. Tapi beberapa hari yang lalu, ada temen Chi yang kebetulan lagi cari-cari sekolah buat anaknya yang mau masuk SD tahun depan. Trus dia dapet info dari tetangganya yang suka ngajar privat untuk anak-anak SD.

Menurut info dari tetangganya ini, katanya untuk bobot materi pelajaran memang sekolah Keke lebih rendah di banding sekolah lain. Tapi umumnya mereka pada jago-jago bahasa Inggris & pinter mengeluarkan pendapat. Tapi ketikan masuk kelas 5 umunya mereka mulai keteteran pelajaran. Karena mereka kan harus mulai fokus ke ujian nasional. Sementara bobot pendidikan di Indonesia yang lebih tinggi, mau gak mau mereka harus mampu mengejar.

Dari sekolah sendiri sih katanya (tapi info ini baru dari tetangga, Chi sendiri belom tanya ke sekolah) mulai kelas 5 mereka menggunakan kurikulum Indonesia. Termasuk untuk pelajaran math & sciencenya. Tujuannya ya untuk unjian nasional itu.

Denger cerita dari temen Chi itu sempet bikin Chi jadi bingung juga. Di satu sisi Chi cocok dengan kurikulum yang sekarang. Tapi di sisi lain kasian juga kalo anak-anak nanti sampe keteteran pas kelas 5nya.. Apa Chi harus ngasih pelajaran tambahan juga di rumah mengikuti kurikulum Indonesia ya?? Atau jalanin aja dulu apa yang ada??

Setelah diskusi sama Kak Aie, kami akhirnya ambil keputusan mendingan jalanin aja dulu apa yang ada. Alasannya kasian kalo anak terlalu di forsir sejak dini. Biarkan mereka menikmati masa anak-anaknya dulu. Kami gak mau membenani anak-anak sejak dini hanya untuk mengejar selembar ijazah. Ya walopun kami berharap juga mereka lulus ujian. Tapi sekali lagi, biarkan mereka sekarang menikmati masa anak-anaknya dulu.

Masalah nanti kelas 5 akan gimana, ya kita ikutin aja. Insya Allah kalo sejak dini mereka udah terbiasa & menyukai belajar mungkin gak akan keteteran banget. Kaget dikit sih mungkin iya. Hehehe... Tapi itu sih gimana nanti deh.. Kali aja beberapa tahun ke depan udah berubah lagi kurikulumnya :)