Senyum

Chi gak pernah melarang anak-anak untuk bersedih atau menangis. Termasuk ke Keola. Yang katanya kalo anak laki-laki itu gak boleh nangis.
Kalo kata Chi siapapun boleh bersedih. Menangis pun boleh. Termasuk untuk laki-laki. Karena menurut Chi ini hal yang manusiawi banget. Laki kan juga manusia. Punya rasa, punya hati.. *Halah kayak lagu banget. Hihihi...*
Yang dilarang sama Chi adalah sikap yang berlebihan. Silahkan bersedih, menangis pun boleh asal jangan berlebihan. Anak perempuan sekalipun gak boleh berlebihan kalo menangis..

Jadi tiap kali mereka abis bersedih atau menangis (setiap kali Chi anggap masalahnya udah selesai lah), Chi selalu minta mereka untuk tersenyum. Jangan pasang muka cemberut terus .
Kadang gak gampang. Mereka lebih seringnya tetep masang muka cemberut walopun Chi pikir masalahnya udah selesai. Cuma seperti biasa Chi itu kan pantang menyerah hehehehe... Tetep membujuk mereka untuk tersenyum.
Tapi cara membujuknya gak dengan dibarengin iming-imingin sesuatu alias nyogok mereka untuk tersenyum loh.. Cukup dengan membujuk plus sejuta pujian, apalagi kalo mereka lagi rada susah untuk tersenyum..
Ketika berhasil, senyuman dari mereka belom tentu terlihat cerah kadang-kadang senyumannya masih keliatan dipaksakan . Tapi gak apa-apa deh yang penting mereka udah mau tersenyum walopun terpaksa.
Ternyata kebiasaan ini secara gak sadar ditiru ma mereka *Anak-anak emang peniru ulung ya..*. Tiap kali Chi abis marahin mereka mereka suka bilang, "Bun, senyum dong..."
Bahkan sering juga Chi belom sempet ngomel-ngomel, tapi baru manggil nama mereka aja cuma merekanya udah berasa kali ya punya salah jadi langsung deh mereka buru-buru bilang... "Bun, senyum dong..."
Pengen marah tapi hati geli banget liat tingkah laku anak-anak. Tapi gak marah kayaknya lama-lama bisa ilang wibawa nih. Hihihi....
Seringnya sie Chi tetep pasang muka marah di depan mereka. Tapi mereka emang bener-bener niru ya.. Sejuta rayuan & pujian pun mereka lancarkan. Dari mulai "Bunda cantik deh kalo senyum..", "Keke/Nai sayang... deh sama bunda", dan lain-lain... Wah bener-bener niruin bundanya banget deh..
Senyum emang banyak manfaatnya. Senyum pun katanya ibadah... Tapi ternyata harus langsung tersenyum abis marah, seringkali kali terasa terpaksa ya.. Pantesan aja senyum mereka sering keliatan asem banget kalo dipaksa senyum sama bundanya. Karena bunda pun kadang merasa kayak gitu.Hihihi
post signature

0 Comments

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^