Libur tlah tiba.. libur tlah tiba... Hore... Hore... Hore...!!!

(lagunya Tasya)

Asik nih bentar lagi libur panjang... Biarpun ibu rumah tangga tapi tetep seneng dong kalo ada libur panjang. Kenapa? Karena anak-anak kan libur sekolah, dan itu artinya Chi juga bebas dari rutinitas anter jemput ke sekolah (malah kadang-kadang nungguin). Bisa bangun agak siang dari biasanya (ini dia yang ditunggu-tunggu. Hehe...). Apalagi kalo ayah juga ikut cuti, pasti bakalan lebih asik lagi...

Tadinya sie kami gak punya rencana apa-apa buat ngabisin libur panjang ini. Lagi pengen di rumah aja. kalopun jalan-jalan ya jalan-jalan seputaran Jakarta aja.. Tapi rencana kayaknya bakalan berubah.. Kayaknya kami bakal ngabisin liburan panjang ini di Ciamis. Karena setelah tanya sana-sini keluarga besar juga bakal liburan ke sana. Kayaknya bakalan seru nie... Jadi mungkin kami bakal liburan kesana...

Cuma kalo kami liburan kesana itu artinya Chi bakal ngilang sementara dari peredaran terutama di dunia inet.. Karena boro-boro bisa inetan, signal HP aja gak sampe ke sana. Kalo mau nelpon harus naik ke bukit dulu. Hahaha....

Kali ini Chi mau nulis tentang pemikiran Chi... Serius amat ya kesannya.. hihihi... Ada 2 hal sie yang lagi Chi pikirin... Ganggu banget sie enggak, cuma pengen aja di tulis di blog... kali aja kita bisa berbagi pendapat...



Denger-denger abis liburan ini, mulai January 2009 anak sekolah di DKI bakalan masuk lebih pagi ya.. Jam 06.30!! Wiii gile aje tuh...

Sebenernya sie gak akan ngaruh apa-apa ke Chi. Karena anak-anak kan sekolahnya gak masuk wilayah DKI. Lagian emang TK juga termasuk ya..? Hehehe...

Temen Chi udah ada yang ngeluh tentang hal ini. Padahal rumah & sekolahnya jaraknya gak terlalu jauh. Cuma ya Chi tetep aja kasian... 06.30 gitu loh... Matahari aja masih males-malesan kali kerjanya...

Chi jadi mikir gimana ya yang rumahnya di pinggiran Jakarta tapi sekolahnya di Jakarta? Harus bangun jam berapa? Harus berangkat jam berapa? Pasti banyak banget deh yang kondisinya kayak gitu... Duh jadi kasian 'ma anak-anak sekolahan. Belom lagi katanya beban anak sekolah jaman sekarang itu lebih berat dari jaman kita sekolah dulu ya.. Paling gak kalo Chi liat anak-anaknya temen-temen Chi yang udah pada SD jam sekolahnya emang lebih lama dari kita dulu.. Sekarang masih harus di tambah pula masalahnya dengan masuk lebih pagi...

Katanya sie peraturan ini untuk mengurangi kemacetan.. Ngomongin kemacetan di Jakarta, Chi punya pendapat & pertanyaan sendiri nih... Kenapa sie kita gak pernah bisa bikin transportasi yang nyaman. Mungkin gak sie transportsi di Jakarta itu di rombak total? Kayaknya udah benang kusut banget ya...

Ya ini sie pendapat Chi aja. Chi bukan ahli transportasi.. Cuma Chi pernah ngerasain dulu waktu masih kerja, Chi lebih milih untuk naik kendaraan umum daripada bawa mobil sendiri. Padahal kantor Chi dulu di Karawaci (rumah di Bekasi). Tapi Chi lebih milih naik kendaraan umum. Kenapa? Karena transportasinya nyaman...

Pagi-pagi Chi nebeng papah sampe polda, kalo lagi gak nebeng naek omprengan sampe polda juga. Trus naek metromini sampe terminal blok M. Gak apa-apa lah naek metromini, deket ini jaraknya. Hehehe... Tapi kalo lagi banyak duit naek taksi bayar 10 ribu. Abis itu naik bisnya karawaci deh.. Ini bis nyaman. Apalagi kalo dapet tempat duduk. Tapi gak dapet tempat duduk juga tetep nyaman kok...

Kalo pun males berdiri di bis, ya tinggal tungguin aja bis berikutnya. Bisnya terjadwal. Dan hampir selalu on time. Kalopun ngaret biasanya ada kejadian yang gak biasanya di jalanan (macet total misalnya).

Karena transportasinya yang menurut Chi lumayan nyaman, ya Chi lebih milih untuk naik kendaraan umum lah.. Enak kan bisa tidur atau paling gak dengerin lagu-lagu.. Kalo bawa mobil kan gak bisa istirahat. Macet jadi bete, karena kaki juga jadi pegel-pegel. Kecuali kalo di supirin ya.. Hehehe... Makanya Chi cuma kuat bawa mobil di bulan-bulan pertama ngantor aja. Hehehe...

Seperti yang Chi tulis di atas, walopun peraturan ini gak ngaruh 'ma Chi tapi jadi pegangan deh buat Chi kalo nanti cari sekolah buat anak-anak harus yang deket 'ma rumah.. Kasian kalo nanti sampe kena peraturan yang aneh-aneh..


Artis

Abis ngomongin macet, sekarang bahas tentang artis.. Gak nyambung banget ya... Hihihi.... Jujur nie.. makin kesini Chi udah gak pernah lagi nonton acara gosip. Tapi tetep bisa ngikutin sie sedikit-sedikit. Kenapa? Karena orang-orang di rumah masih suka nonton infotainment, otomatis ini kuping ikut denger. Hahahaha....

Tapi kalo di niatin beneran nonton gitu, kayaknya gak deh. Males banget. Abis isinya kayaknya makin aneh-aneh, minim prestasi.. Yang di beritain yang negatifnya aja, prestasinya gak ada.. Emang sie yang namanya gosip katanya makin di gosok makin sip.. tapi masa sie susah amat dapet berita positif?

Cuma di sini Chi gak mau bahas tentang artis ini lagi di gosipin apa, artis itu lagi di gosipin apa.. Chi cuma lagi mikir, dengan segala pemberitaan negatif tentang artis.. Dengan segala kesebelan Chi liat gosip artis. Gimana ya kalo suatu saat nanti entah itu Keke atau Nai bilang.. "Bunda, aku mau dong jadi artis.."

Wah gimana ya harus jawabnya? Hihihi... Kalo masih kecil kali bisa di belokin ya keinginannya. Tapi kalo udah gede, dimana mereka bisa ngungkapin alasannya secara masuk akal. Gimana tuh?

Kalo Chi pikir sie, mungkin Chi akan ngijinin. Tapi Chi akan melarang keras keinginan mereka untuk jadi artis, kalo hanya untuk 'sekedar' jadi artis. Makksudnya.... jangan jadi artis kalo hanya ingin terkenal. Apalgi kalo kerjaannya cuma muncul di infotaninment aja.. Prestasinya gak ada.. Kayaknya disini Chi akan menggunakan hak Chi sebagai orang tua nih. Hehehe...

Sempet mikir juga, bisa gak sie artis Indonesia itu berprestasi.. Kalo menurut Chi untuk penyanyi sie mungkin mereka banyak yang berprestasi ya... Paling gak udah jadi tuan rumah di negeri sendiri lah.. (Chi ngebahas tentang artis pop ya.. dangdut no comment. karena gak suka. Hehehe...). Kalo artis sinetron atau film.. ya mungkin udah bisa di terima juga. Walopun banyak cercaan sana-sini. Tapi buktinya peminatnya tetep gak kalah banyak kan.. Hehehe... Cuma kalo sampe anak-anak Chi yang pengen terjun ke dunia ini, bener-bener rambu-rambunya harus ditegakkan. seperti yang Chi tulis di atas tadi.. Gak boleh cuma jadi artis infoteinment.. Kalopun menghasilkan karya jangan yang aneh-aneh... Misalnya kayak di sinetron, banyak sie sinetron di tv-tv cuma banyak yang aneh. Tapi biar gitu masih ada juga yang bener-bener bagus (Chi suka 'ma sinetron-sinetronnya Dedy Mizwar). Atau di film, katanya perfilman Indonesia udah bangkit.. Tapi kok judulnya banyak yang "nyerempet-nyerempet" gitu ya... Walaupun para kru & pemainnya bilang kalo isi filmnya gak ada unsur pornonya tapi gak banget ah...

Ya udah deh gitu aja.. Ini cuma mau ngungkapin pemikiran Chi aja... Kali aja suatu saat nanti ketika Keke & Nai udah sekolah tiba-tiba jam sekolahnya di majuin. Atau ketika mereka sudah besar mereka akan bilang "Bunda, aku mau jadi artis...". Hihihi....