Bolos

"Keke dan Nai bolos lagi?", "Kok sering banget sie bolos?", "Cuek banget ya lo Myr", dll. Kira-kira gitu deh beberapa pertanyaan yang suka di tanyain ke Chi kalo anak-anak lagi gak sekolah.

Iya sie kalo dipikir2 dalam 1 bulan pasti mereka ada bolosnya, minimal 1 hari (termasuk cukup sering ya? Hehehe...). Yang pasti bolos itu biasanya kalo pelajaran berenang. Chi males aja, abis berenang 'ma sekolahnya paling cuma sebentar tapi abis itu merekanya susah banget di keluarin dari air. Pada doyan banget main aer.

Pernah sekali nyobain ikut berenang bareng sekolah, yang laen udah pada pulang tapi Keke & Nai masih nanti-nanti pulangnya. Males banget nungguinnya, ngantuk. Belom lagi repotnya ngurus mereka setelah berenang. Kelaperan, abis kelaperan ngantuk berat karena kelamaan berenang. Ujung-ujungnya rewel trus bundanya repot deh. Nyetir juga, nanganin anak-anak yang rewel juga. Jadi mendingan gak deh...

Trus bolos apa lagi ya..? Yang rutin sie berenang itu. Hehehe... Tapi pada dasarnya Chi emang rada nyantai. Dalam arti gak mau terlalu memaksa mereka harus sekolah, yang penting di rumah tetep belajar. Jadi kalo mereka sampe gak sekolah mereka gak ketinggalan pelajaran.

Cuma ya bukan berarti nyepelein sekolah juga loh. Kalo sama sekali gak ada alesan ya jangan sampe bolos juga. Nanti kebiasaan. Biar yang namanya bangun pagi itu sangat nyebelin, tapi tetep aja status mereka saat ini kan pelajar. Jadi mau gak mau, suka gak suka tetep harus sekolah. Kalo sesekali ya boleh lah. Pokoknya kesimpulannya Chi gak mau terlalu ketat. Santai aja lah...

Kayak kemaren Chi lagi cape banget. Udah beberapa susah tidur. Sebetulnya kalo di paksain nganter sie bisa aja. Tapi daripada BT plus ngantuk berat di sekolah.

Trus pernah juga beberapa hari yang lalu sekolahnya (khusus TK) ngadain manasik haji. Cuma 3 anak yang gak ikut. Salah satunya adalah Keke.

Bedanya kalo yang 2 anak karena sakit, kalo Keke karena bundanya males. Hehehe... Tapi ada alesannya juga loh (tetep bikin pembelaan. Hehehe..). Chi udah ngebayangin bakalan repot banget, ngejagain 2 anak (Naima biarpun gak manasik tapi otomatis kan ikut nemenin) di siang hari yang panas (waktu itu udara lagi edan-edannya tuh panasnya).

Emang sie kayaknya lucu liat segerombolan anak-anak memakai ikhram/mukena trus ngelilingin ka'bah (kata orang tua yang pada ikut nemenin juga lucu liat anak-anak keci bermanasik haji). Tapi Chi pikir buat anak-anak belom tentu lucu.

Ketemu temen-temen pasti mereka seneng, tapi gak tau juga deh kalo di udara yang panasnya lagi gila-gilaan kayak gitu masih tetep happy apa jadi rewel. Ya udah daripada repot Chi mutusin untuk gak ikutan. Lagian secara ilmu untuk usia mereka kan gak perlu juga pelajaran manasik haji. Naik hajinya aja Insya Allah masih beberapa tahun ke depan, pelajaran manasiknya dari sekarang. Itu juga cuma sekali. Jadi emang cuma lucu-lucuan aja (buat yang ngeliatnya). Tapi ini menurut Chi ya...

Mungkin buat sebagian orang (bahkan keluarga sekalipun) kok keluarga kami kayaknya santai banget ya.. Tapi menurut kami, kadang kalo di bawa santai gini justru kita ngejalaninnya lebih happy. Termasuk anak-anak, biasanya lebih mudah di atur kalo gak terlalu banyak aturan. Buktinya semangat belajar mereka justru tinggi kalo gak di paksa tapi di ajak.

Chi nulis ini bukannya ngajakin untuk suka bolos loh. Cuma sekedar cerita aja. Syukur-syukur ada temennya. Hehehe...

Posting Komentar

0 Komentar