Chi pernah bercerita (salah satunya di Menjadi Cerdas Dengan Gaya Masing-Masing) tentang Nai yang masih ogah-ogahan belajar bahasa Inggris. Bahasa Inggris susah kata Nai..

Nai yang sehari-hari berbahasa ibu, dan paling baru sedikit sekali mengenal kosa kata bahasa Inggris. Ci bisa paham kalo dia agak kerepotan.. Di tambah lagi untuk beberapa mata pelajaran kan buku paketnya pake bahasa Inggris, walopun gurunya sendiri mengajarnya masi campur-campur bahasanya.. Karena belum semua anak bisa lancar bahasa Inggrisnya..

Yang paling ribet itu pelajaran Math.. Contohnya di chapter 1, adalah pelajaran tentang number.. Kalo hanya mengucapkan angka one s/d ten aja sih dia udah bisa dari TK. Tapi yang arus di pelajari berulang-ulang adalah cara menulis angka-angka tersebut kedalam huruf-huruf..

Chi akhirnya nemuin cara cepet (kapan-kapan Chi cerita tentang cara ini..). Cuma untuk angka three & eight, Nai paling lama menghapalnya terutama yang eight. Belum juga hapal semua angka, tau-tau materinya udah sampe ke first s/d tenth..

Nai sempet bilang kalo dia bingung, kenapa di soal cerita yang ini dia harus jawabnya one s/d ten. Kenapa di soal cerita yang lain dia harus jawab menggunakan first s/d tenth.

Chi berusaha jelasin kapan kita harus menjawab dengan one s/d ten & kapan kita harus menjawab dengan first s/d tenth.. Tapi masalahnya di bahasa Indonesia kan gak ada perbedaan gitu ya.. angka satu ya satu, dua ya dua.. Paling kalo peringkat di tambahin kata "ke" aja di depannya, misalnya kesatu, kedua, ketiga, dll. Jadi Nai masih bingung-bingung memahaminya.. Belum lagi dia juga harus menghapal cara penulisan first s/d tenth..

Itu hanya dari math, belum dari pelajaran lain.. English, Science, bahkan pelajaran-pelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia pun harus tetep di pelajari kan..

Tapi yang bikin Chi seneng walopun Nai seringkali bilang susa untuk pelajaran yang berbahasa Inggris, semangat belajarnya tinggi banget.. Selalu aja di semangat untuk belajar.. Alhamdulillah..

Awal September kemarin, sekolahnya anak-anak ngadain pekan ulangan yang pertama.. Untuk Keke sih Chi udah ketemu lah polanya.. Jadi cukup santai.. Tapi yang Nai ini rada tegang.. Kayak untuk math aja, lagi-lagi dia masi salah menulis three & eight. Apalagi pelajaran first s/d tenth.. Masih harus banyak belajar banget..

Akhirnya Chi pasraaaaaaaahhhhh... Berapapun nilai yang Nai dapet nanti, yang jelas Chi tau pasti kalo dia udah berusaha keras.. Chi yakin Nai bukan gak bisa.. Suatu saat Nai pasti bisa, setiap anak kan punya kecepatan masing-masing dalam hal menangkap pelajaran.. Lagian dia baru masuk SD masih harus adaptasi banyak..


Nai Bisa

Mengejutkan, ketika Chi melihat hasil-hasil ulangannya.. Semuanya 100. Termasuk semua pelajaran yang pake bahasa Inggris.. Lebih menggembirakan lagi ketika gurunya ngasih laporan "Nai itu anaknya pinter & mandiri ya ma.. Waktu ulangan aja dia termasuk yang gak tanya-tanya, misalnya harus di gimanain soalnya.. Pokoknya begitu dapet kertas ulangan, dia langsung kerjain. Begitu selesai dia kembaliin, dan hasilnya bagus semua ya ma..". Alhamdulillah.. Nai Bisa. Ayo semangat terus ya nak belajarnya.. Karena pasti Nai Bisa.

Angka 8 yang selalu bikin Nai sulit untuk menulis huruf-hurufnya.. Ternyata pas ulangan Nai Bisa.