Kalo membicarakan tentang pendidikan di Indonesia gak akan ada habisnya. Bakalan ngomel berkepanjangan, bikin mumet & bakalan ngeluh terus-menerus.. Tapi Chi sendiri dari awal udah bertekad gak akan menghabiskan waktu untuk hanya marah & mengeluh soal pendidikan. Alasan Chi adalah sistem pendidikan selalu berubah-ubah, tapi selalu aja ada orang yang sukses, apapun sistem pendidikan yang di terima. Chi merasa ada tantangan aja, kalo orang lain aja bisa, kenapa Chi enggak.. Harus berusaha dulu, gak boleh kebanyakan ngeluh

Bahkan untuk jaman sekarang yang katanya berat banget kurikulumnya Chi masih suka membandingkan antara SD swasta & SD negeri (kebetulan banyak sepupu-sepupu Chi yang sekolah di SD negeri). Dari jam pelajaran hari aja, SD swasta udah kayak orang kantoran. Sementara SD negeri paling cuma 3-4 jam aja sehari. Trus kalo Chi banding-bandingin sama sepupu-sepupu Chi, mereka semua cukup santai, gak ada yang ambil bimbel lagi sepulang sekolah. Tapi alhamdulillah nilainya bagus-bagus. Ada juga beberapa yang udah lulus SD, dan mereka tetep lulus dengan nilai yang cukup baik tanpa harus ikutan bimbel.

Chi pernah terpikir untuk homeschooling aja buat Keke & Nai. Tapi karena satu dan lain hal alasan pribadi, kami memutuskan untuk tidak homeschooling dulu. Dan sekarang Keke & Nai sekolah di salah satu sekolah swasta..

Ini cara Chi menyiasati beban pendidikan yang berat :



Tas

Pelajaran yang hampir seharian udah pasti mereka bawa beban buku pelajaran yang banyak & berat. Kalo ditimbang Chi yakin beratnya antara 10-15kg/hari *belom pernah nimbang secara tepat tapi kalo liat ebbannya Chi rasa memang sekitar segitu beratnya karena berasa berat banget buat kami yang orang dewasa juga. Bukan bermaksud sok-sokan kalo kami beliin Keke & Nai tas sekolah yang harganya cukup mahal. Tapi buat kami udah terbukti kalo tas itu "ada harga, ada kualitas". Tas gak mudah jebol. Tas sekolah Keke yang dari kelas 1 sebetulnya kualitasnya masih bagus dan layak pakai tapi Keke udah gak mau pake yang kartun-kartun lagi jadi tahun ini Keke beli tas ransel. Memang sebaiknya kalo pelajarannya banyak pake trolley bag, tapi Keke udah gak mau. Dan karena Chi liat dia gendong ranselnya paling hanya dari parkiran ke kelas, begitu sebaliknya jadi gak apa-apa deh pake tas ransel.. Tas bagus memang mahal, tapi kalo gak gampang rusak jatohnya malah jadi irit kalo kata Chi..

O'ya isi tas ini di luar dari bekel ya. Karena kalo untuk bekel Chi kasih mereka lunch bag terpisah..

Ini tas sekolahnya anak-anak sekarang.. Yang kartun, udah ketauan dong punya siapa.. :D Kalo Keke seari-harinya pake yang Nike.. 2 tas jansport itu di pake buat cadangan aja, siapa tau tasnya basah. Atau biasanya kalo buat jalan-jalan baru pake yang Jansport


Cari metode belajar yang tepat

Udah beberapa kali Chi tulis di blog ini tentang metode belajarnya Keke & Nai.. Chi yakin, sebetulnya semua anak itu pintar. Yang menghambat itu salah satunya adalah belom ketemu metode belajar yang tepat untuk anak-anak. Dan itu harus terus di cari karena setiap anak punya ciri khas masing-masing. Antara Keke & Nai aja beda-beda kok cara belajarnya, jadi ketika belajar tentu aja Chi gak bisa menyamaratakan caranya..

Jarang belajar di rumah

Walopun beberapa kali Chi tulis tentang metode belajarnya Keke & Nai di blog ini, tapi kadang liat sikon juga kalo mau belajar. Sekolah seharian itu buat Chi sebetulnya udah cukup buat mereka menyerap pelajaran. Kalopun mereka harus belajar lagi di rumah biasanya mereka belajar itu malam hari, setelah maghrib. Chi gak pernah kasih mereka belajar sepulang sekolah karena kasian udah seharian di sekolah, masih harus langsung belajar lagi di rumah. Otak juga butuh refresing, butuh istirahat. Jadi Chi biarkan mereka main sepuasnya sepulang sekolah. Baru belajar setelah maghrib, itu pun liat sikon aja. Kalo kami lagi asik main, ya main. Atau belajar kalo lagi ada PR (tapi sekolahnya anak-anak jarang kasih PR). Kalopun belajar Chi usahakan serius tapi menyenangkan, walopun kadang suka ngomel juga kalo kebanyakan becandanya.. Hehehe.. Tapi biasanya gak pernah pernah lama, paling 1 jam aja.. O'ya biasanya gak semua pelajaran hari itu kami ulang, tapi yang di kira-kira butuh di pelajari lagi aja..

Dan kalo di perhatikan banyak materi pelajaran yang mirip-mirip kok.. Kayak IPS kadang materinya ada yang mirip-mirip sama PKn.. Mengesalkan & cukup bikin tanda tanya sih. Kenapa harus ada 2 mata pelajaran kalo materinya mirip-mirip? Tapi Chi jadiin keuntungan aja lah, daripada mumet ngomel-ngomel. Keuntungannya berarti cukup 1 kali aja belajarnya tapi udah bisa dapet 2 pelajaran sekaligus. :)

Komunikasi & kerjasama antara guru & orang tua itu penting

Baru-baru ini Chi sedikit protes sama wali kelasnya Keke. Sebetulnya protes ini di tujukan untuk 2 orang guru agama di sekolah, tapi Chi sampaikan lewat wali kelas aja. Ulangan harian di sekolah Keke & Nai biasanya di adakan setiap minggu terakhir tiap bulannya.. Walopun kami udah hapal dengan jadwal itu, tapi tetep ada pemberitahuan jadwal ulangan & materi yang bakal di uji untuk mempermudah belajar tentunya. Udah 2x pekan ulangan gak ada juga pemberitahuan dari para guru agama. Kemudian Chi tau kalo untuk pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam (SKI) ulangannya mendadak. Untuk pelajaran Al-qur'an & Hadist memang gak mendadak, tapi materi yang di ujinya seabrek-abrek. 3 hapalan surat-surat yang cukup panjang plus artinya dan sedikit sejarah dari surat-surat tersebut..

Untuk pelajaran SKI katanya sih gurunya baru, jadi belom hapal kebiasaan di sekolah. Okelah Chi coba ngerti, tapi Chi minta untuk berikutnya ikut tradisi sekolah. Chi sih bilang aja kalo Chi gak setuju model ulangan mendadak, dan Chi terang-terangan bilang ke wali kelas kalo anak-anak memang kadang-kadang aja mengulang pelajaran di rumah. Alasannya ya karena udah seharian belajar di sekolah, mereka juga berhak untuk mengistirahatkan sejenak otaknya. Apalagi mereka masih anak-anak. Dengan adanya pemberitahuan, mereka memang akan belajar di rumah. Tapi setidaknya udah ada gambaran apa aja yang harus di pelajari. Untuk ulangan SKI waktu itu Keke dapet 80, gemes juga padahal pas UTS soalnya mirip-mirip Keke dapet 91. Ugh.. ini gara-gara karena mendadak & tidak mendadak.. :(

Untuk pelajaran Al-qur'an & Hadist memang ada pemberitahuan. Tapi Chi baru tau kalo guru bidang studi ini ternyata sempet gak masuk lumayan lama karena sakit. Dan gak lama setelah masuk, langsung ulangan dengan materi segambreng. Harusnya materi-materi itu bisa dicicil, karena untuk pelajaran lain aja udah 2x ulangan harian. Ini 1x ulangan harian trus langsung sebrek materinya.. Dan hasilnya ulangannya ngegemesin banget nilainya, yaitu 74. Nilai 74 itu harus di remedial karena di bawah KKM. Yang bikin ngegemesin karena nilai KKM itu 75. Dan untuk remedial, kalopun nanti hasilnya 100 sekalipun tapi yang akan di masukin ke buku nilai adalah 75 (angka minimum KKM). Tuh gimana gak ngegemesin, cuma kurang 1... Hiks :(

Itulah kenapa Chi akhirnya melakukan protes-protes kecil. Karena Chi pikir komunikasi & kerjasama yang baik antara pihak sekolah, orang tua & murid akan mampu membuat menyiasati beban pelajaran yang berat menjadi lebih ringan dan syukur-syukur terasa menyenangkan bagi anak-anak. Chi yakin anak-anak itu mampu kok di kasih ilmu apapun. Kan anak-anak itu copy cat yang ulung, otak mereka juga masih mampu menyerap banyak tapi yang harus di pegang "Dunia Anak adalah Dunia Bermain", jadi kalopun mau masukin berbagai macam ilmu ke mereka harus dengan cara mereka, jangan anak-anak yang masuk dengan cara orang dewasa.. Kasian, nanti gedenya mereka malah jadi robot bukan manusia kalo mereka di paksa :)

Itu menurut Chi, dan selama ini si keliatannya baik-baik aja. Mereka masih semangat sekolahnya, tetep ceria, masih bisa bilang pelajarannya asik-asik, nilai-nilainya juga masih bagus-bagus. Ya mungkin cara Chi ini belom tentu tepat bagi yang lain karena setiap keluarga pasti punya resep masing-masing kan? Kalo resepnya teman-teman gimana? :)