Minggu lalu jadi juga kami datang ke acara hari ayah sekolahnya anak-anak. Hari ayahnya ini di bagi 2 bagian. Minggu kemaren untuk anak-anak TK & ayah-ayahnya. Minggu depan untuk anak-anak playgroup & ayah-ayahnya.

Acara di mulai jam 07.45. Tapi lagi-lagi kami terlambat (hehehe...). Baru dateng 1 jam kemudian sekitar jam 08.45. Padahal lapangan futsalnya deket banget 'ma rumah. Paling 5 menit, jalan kaki juga bisa. Hehehe.. Penyebab telatnya kali ini karena Chi bikin macaroni schotel dulu. Kali aja abis bertanding anak-anak pada laper..

Sampe sana acara udah di mulai. Di lapangan lagi bertanding antara kelas TK A1 & A2. Yang ikut bertanding ayah & anak-anaknya. Karena kelasnya Keke udah mulai bertanding (A1) jadi sampe sana Keke & Ayah langsung masuk ke lapangan.

Jangan bayangin pertandingan futsalnya kayak pertandingan yang serius. Karena ada anak-anak di situ jadinya banyak kejadian lucu aja.. Kebanyakan anak-anak yang ikut pertandingan kayak bebek. Kemana bola gelinding, mereka lari ke arah bola. Jadi gak mencar-mencar..

Cuma segelintir anak yang cuek. Diantaranya adalah Keke & ayahnya. Mereka berdua asik di pojokan aja. Bisik-bisik terus berdua. Paling kalo bola dateng ke arah mereka baru deh mereka coba nendang. Tapi kalo bolanya menjauh, ya gak di kejar juga. Hehehe...

Selesai bertanding, giliran para ayah dari TK A yang bertanding. Nah kalo para ayah yang bertanding baru keliatan deh pada serius maennya. Kak Aie juga yang tadinya cuma asik lari-lari kecil di pojok (tau sendiri kan kalo Kak Aie itu gak suka sepakbola) jadi ikutan semangat mainnya. Kebawa suasana kali ya... Hasil pertandingan antara TK A1 & A2 seimbang, yaitu 1-1.

Waktu para ayah lagi bertanding, anak-anak pada duduk di kursi penonton sambil teriak "Ayah... ayah... ayah... ayah...!!!" Cuma satu anak yang berteriak "Udin... udin... udin...!!!" Yup! Sapa lagi kalo bukan Keke...


Mama Rasta : "Ke, kok manggilnya Udin sie?"
Keola : "Kan nama ayahku Udin penyok tante.."

Mamanya Rasta ngakak denger penjelasan Keke. Hhhh... Ini gara-gara Keke suka nonton Abdel & Temon nie. Jadi sekarang dia mengganti nama ayahnya udin penyok. Hihihi....

Selesai TK A bertanding giliran TK B yang bertanding. Sama aja bertandingnya. Pertama ayah & anak. Pertandingan berikutnya para ayah. Chi gak terlalu menyimak pertandingan yang TK B. Karena selesai bertanding, kami di kasih game menyusun kalimat dari potongan kata-kata.. Serius nie nyusun kata-katanya. Abis potongan kata-katanya banyak banget..

Kegiatan hari ayahnya sie cuma pertandingan futsal aja. Jadi gak terlalu lama juga.. Sekitar jam 11 acara udah selesai. Singkat sie, tapi cukup seru.


Ayah Sakit


Pas pertandingan futsal itu Kak aie juga lagi sakit sebenernya. Sakitnya sendiri udah dari 1 hari sebelumnya. Tapi Chi gak nyadar.. Abis ayah itu jarang banget sakit. Hampir gak pernah deh. Udah gitu hari Jum'atnya juga keliatan biasa-biasa aja (padahal sebenernya udah mulai sakit tuh).

Jum'at malam, di telepon..

Bunda : "Halo yah, dimana nie?"
Ayah : "Di kantor"
Bunda : "Kok, masih di kantor. Banyak kerjaan?"
Ayah : "Gak, bentar lagi mau pulang kok"
Bunda : "Trus kenapa belom pulang?"
Ayah : "Badan Aie gak enak nie. Perut juga sakit terus, berapa kali bolak-balik ke WC hari ini. Kenapa ya? Apa karena semalem makan nasi padang itu ya?"
Bunda : "Masa sie? Chi gak kenapa-napa tuh ya.. Kan kita makannya barengan.."
Ayah : "Iya sie..."
Bunda : "Ayah grogi kali karena besok mau futsal. Kan ayah gak suka futsal.Hihihi..."
Ayah : "Ya enggak lah..."
Bunda : "Masa? Hihihi... Ya udah cepet pulang ya.. Jangan sampe kemaleman.."

Cara ngomong ayah juga biasa aja. Maksudnya tetep ketawa-ketawa di telepon. Sampe rumah juga gitu. Biasa aja ceritanya. Makanya Chi masih ngeledekin kalo Kak Aie itu sebenernya demam panggung karena mau maen futsal.

Besoknya juga biasa aja. seperti yang Chi ceritain di atas, lama-lama Kak ikut semangat mainnya. Gak keliatan tuh kalo lagi sakit. Malah abis futsal kami langsung ke PIM cari sepatu buat Keke. Abis dari PIM ke rumah tante yang tinggal di Serpong karena denger-denger tantenya Chi ini abis kecelakaan motor. Dirumah Inong sampe jam 7 malem-an gitu deh..

Emang sie pas pulang dari PIM diparkirannya Kak Aie sempet ngomong gini...
Ayah : "Chi nanti malem pijitan Aie ya.. Badan rasanya kinyis-kinyis nie.."
Bunda : "Deuuuuu....... manja amat sie Ayah. Baru juga di ajakin futsal sekali udah minta dipijitin. Nanti pas Nai pasti minta pijit lagi deh.."
Ayah : "Tapi ini beneran bun. Badan gak enak aja rasanya.."
Bunda : "Iya... iya nanti Chi pijitin deh. Anggap aja hadiah buat ayah. Hehehe..."

Tapi lagi-lagi Chi gak nyadar kalo ayah emang sakit. Abis ayah juga biasa aja ngomongnya.. Bener-bener gak keliatannya. Chi sempet pegang badannya, tapi juga biasa aja...

Pas malemnya baru deh Chi mulai heran.. Kok tumben ayah tidurnya peke kaos panjang & celana panjang, biasanya gak pernah. Trus pas ayah minta dipijitin pake minyak tawon, ternyata punggungnya berasa panas. "Wah beneran nia ayah sakit!"

Semaleman ayah menggigil, badannya tambah panas. Agak turun setelah dikasih obat penurun panas. Karena gak biasa stok obat penurun panas untuk dewasa, jadi ayah Chi kasih tempranya anak-anak. Dosisnya aja di tambahin.

Alhamdulillah ampuh. Panasnya mulai turun.. Bisa agak nyenyak tidurnya. Walopun kemudian panas lagi. Pokoknya sampe hari Minggu tuh panasnya turun naek terus. Seharian tidur, anak-anak ak ada yang boleh deketin. Biarin ayah istirahat sampe full.


Hari Senin udah mulai enakan keliatannya (untung libur juga ya hari seninnya). Udah gak terlalu banyak tidur. Udah bisa maen sama anak-anak. Hari selasa udah bisa kerja deh.. Alhamdulillah.. Maap ya yah kalo Chi sempet gak sadar kalo ayah lagi sakit :)