Minggu, 22 Februari 2009

Reality Show

Walaupun gak maniak banget 'ma TV, tapi sesekali nonton TV masih lah.. Di bandingin nonton sinetron, Chi lebih suka nonton reality show. Mungkin karena satu episode abis ceritanya, gak bersambung-sambung kayak sinetron jadi chi lebih suka nonton reality show ya..

Cuma sekarang ini reality show kayak jamur ya, banyak banget. Apalagi sejak "termehek-mehek" tuh, banyak banget reality show yang menyajikan cerita kayak termehek-mehek. Tapi ya tetep... lebih suka nonton reality show daripada sinetron. Hehehe...

Tapi walopun suka 'ma reality show, Chi suka males kalo ngeliat episode perempuan yang di khianatin pacar/suaminya trus mengiba-iba ke pacar/suami di depan TV minta mereka balik ke kita. Trus ngeliat adegan 2 orang perempuan berantem ngerebutin 1 orang laki-laki (padahal udah jelas berarti itu laki-laki playboy kan).

Aduh... jadi perempuan jangan gitu ah.. Emang sie yang namanya dikhianatin pasti pedih, tapi jangan sampe mengiba-iba gitu di depan TV ah. Diliat 'ma jutaan orang. Apalagi kalo sampe berantem ngerebutin laki-laki.. Males deh liatnya.. Chi malah lebih suka kalo ada perempuan yang mergokin pacar/suaminya selingkuh itu di omelin atau di siram aja pake air minum (jangan pake air keras ya.. itu kriminal namanya. Hehehe...), trus tinggalin aja. Biarin pasangan kita yang mengiba-iba, kitanya sih tinggalin aja. Hehehe... Kalo pun emang mau mengiba-iba paling gak jangan di depan TV lah. Keliatan banget lemahnya. Jadi perempuan harus kuat.


Chi sempet berpikir gimana ya kalo udah gede nanti Nai ikutan reality show? Rasanya Chi akan ngelarang keras nie.. Ya... walopun banyak yang bilang kalo reality show itu sebenernya gak beda 'ma sinetron. Ceritanya di rekayasa. Modelnya kastingan semua. Tapi tetep aja masih lebih banyak lagi orang yang menganggap kalo reality show itu adalah kisah beneran.

Kebayang gak sie, kalo suatu saat ngeliat Naima mengiba-iba 'ma pacar/suaminya padahal udah jelas dikhianatin. Atau melihat Nai berantem 'ma perempuan lain untuk ngerebutin laki-laki. Ih... malu-maluin ajah. Masih mending (walo sedikit banget mendingnya..) kalo itu laki-laki akhirnya milih Nai, tapi kalo enggak? Udah mengiba-iba, udah berantem tetep gak kepilih. Aduh.. kayaknya gak banget deh!!


Main ke kantor ayah


Hari Sabtu kemarin kami main ke kantor ayah, kebetulan ayah ada janji mau ketemuan 'ma seseorang. Kalo main ke kator ayah, anak-anak pasti seneng banget. Betah, gak pernah minta pulang. Malah Keke suka ngajak nginep. Hahahaha.... emangnya kantor ayah hotel Ke.. :D

Hampir seharian (dari jam 12 siang sampe jam 1/2 7 malem) kami main di kantor ayah. Sebelum pulang, Chi sempetin nonton termehek-mehek dulu walo gak tuntas. Chi nontonnya gak sendiri tapi 'ma ayah dan beberapa temennya. Laki-laki semua (maklum deh kerja di event organizer adventure, jadi gak heran kalo banyak laki-lakinya).

Cerita termehek-mehek hari sabtu kemaren itu kurang lebih seperti ini...

Ada seorang perempuan, namanya Maya, baru kenal 'ma laki-laki namanya Doni. Doni ngakunya ini pengusaha bengkel. Gak lama mereka jadian. Trus Doni minta Maya untuk bantuin usahanya dia (minta modal lah ceritanya). Baru juga pacaran 4 bulan, Doni udah menghilang. Selama 2 dicari gak ketemu juga sampe Maya ini kaget waktu dia liat FBnya Doni (termehek-mehek kena demam FB juga nie... Hehehe...) ternyata ada seorang perempuan bernama Ajeng nulis di wall Doni kayak gini, "sayang kemana aja? Kok lama sie gak keliatan?" Karuan aja Maya panas, trus bareng tim termehek-mehek menghubungi Ajeng lewat e-mail ngajakin ketemuan di suatu tempat. Ajeng pun setuju.

Waktu mereka ketemuan, belom juga Panda & Mandala ngejelasin masalahnya ke Ajeng, Maya udah langsung ngelabrak. Ajeng yang gak ngerti persoalannya langsung emosi dan berteriak-teriak juga ke Maya. Sempet di lerai. Tapi baru sebentar ngejelasin masalahnya, Maya udah emosi lagi. Karena Maya & Ajengnya berantem terus, Panda sampe bilang ke Maya kalo Maya gak bisa nahan emosi maka kasusnya gak usah di lanjutin.

Setelah mereda dan Ajeng tau masalah sebenernya, Ajeng lalu ngejelasin kalo dia emang pacarnya Doni. Ceritanya kurang lebih sama kayak Maya. Baru pacaran 4 bulan yang lalu. Doni ngakunya seorang duda & pengusaha. Setelah pacaran minta bantuan dana ke Ajeng, gak lama setelah itu ngilang gak jelas kemana..

Panda sempet kasih komentar, "secakep apa sie doni sampe bisa nipu 2 perempuan sekaligus? Dapet uang pula.."

Terlepas dari seberapa cakep atau brengseknya Doni, Chi dalam hati berpikir, "2 perempuan ini juga payah. Masa' sie baru kenal udah mau di pacarin. Trus mau aja lagi dimintain ngemodalin usahanya Doni. Bener-bener cinta buta apa ya? Payah nih!! Malu-maluin ajah!"

Tapi beda banget 'ma reaksi para lelaki di kantornya ayah. Waktu ngeliat adegan Maya & Ajeng berantem. Mereka udah heboh. Pada ketawa-ketawa. Bahkan ada yang bilang, "Eh gedein suara TVnya!! Kalo liat cewek berantem seru nih!!" Dan bener-bener di gedein suara TVnya sodara-sodara...

Trus waktu udah jelas duduk masalah sebenernya, seperti yang Chi tulis di atas tadi dalam hati Chi justru menganggap 2 perempuan ini payah. Tapi buat para lelaki ini...?

"Hebat Doni!!!"
"Boleh juga nie Doni, sekali tepuk 2 cewek langsung dapet. Dapet duitnya pula"
"Mantap Doni!!"

Pokoknya sejuta pujian lah buat Doni. Kalopun gak ngeluarin puji-pujian (kayak ayah tuh.. hehe..). Tapi mereka ketawa-tawa ngakak liat masalah 2 perempuan ini. Pokoknya keseruan mereka nonton gak kalah deh kayak mereka nonton sepakbola atau tinju.

Chi sie emang gak nonton sampe abis karena udah keburu pulang. Tapi kembali ke pikiran Chi tentang gimana kalo Naima ikutan reality show seperti itu... Semakin memantapkan pendapat Chi. Walopun kita menagis-nangis, mengiba-iba bahakan sampe berantem sekalipun gak akan bikin semua penonton itu iba. Beberapa sie mungkin ada yang iba dengan kita.. Tapi ada juga yang jadi sebel (kayak Chi tuh..) atau ada juga yang malah mentertawakan nasib kita itu... (kayak temen-temennya ayah tuh..). Pokoknya dengan kata lain jadi perempuan harus kuat lah.. :)
Keke Naima
Keke Naima

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^