Hari Jum'at, tanggal 30 Januari kemarin Chi ngadain reunian 'ma temen-temen SMP. Rencananya sie di Urban Kitchen-Pacific Place tapi sampe sana ternyata semua tempatnya udah ada yang booking jadi dadakan pindah ke warung pojok.

Gak ada yang berubah dari wajah-wajah mereka. Paling ukuran tubuh aja yang berubah. Hahahaha... Eh, tapi banyak yang bilang kalo ukuran badan Chi gak berubah loh. Tetep kurus. Alhamdulillah... :)

Seperti banyak cerita reunian semua orang, ketemuannya seru, saling bercerita tentang kegiatan masing-masing, saling bernostalgia, seperti itu lah. CLBK? Rasanya enggak.. tapi sedikit bernostalgia boleh lah. Hehehe...

Di reunian itu cuma Chi satu-satunya yang bukan orang kantoran. Waktu temen-temen pada cerita aktifitas mereka di kantor, jujur aja ada sedikit rasa ngiri & juga ada rasa penyesalan sedikit. Ngiri karena mendengar mereka bercerita kayaknya kok asik banget ya... Kayaknya gaya aja.. Trus rasanya enak aja kalo punya uang dari hasil keringat sendiri (masih bisa merasakan nikmatnya saat -saat gajian nie..).

Di otak Chi pun langsung berpikir kalo Chi gak memutuskan untuk resign mungkin Chi akan seperti mereka sekarang. Mungkin sekarang Chi udah punya rumah sendiri. Mungkin Chi bisa lebih memberikan apapun yang anak-anak inginkan. Mungkin... mungkin... dan mungkin...

Pikiran itu terus terbawa sampe reunian selesai, di mobil bahkan sampai di rumah... Tapi Chi lalu berpikir lagi.. Chi mungkin sekarang cuma di rumah aja.. Tapi kebutuhan materi apa sie yang gak dipenuhin 'ma suami? Alhamdulillah samapi saat ini Ayah masih memenuhi semua yang kami butuhkan. Terutama kebutuhan pokok. Bahkan untuk kebutuhan yang lain pun selalu di penuhi oleh Ayah. Memang sie terkadang gak semua permintaan kami langsung di penuhin oleh ayah, tapi cepat atau lambat ayah pasti akan mengabulkan permintaan kami. Jadi semuanya cuma masalah waktu kan..

Walaupun semua keinginan kami selalu di penuhi oleh ayah, terkadang masih juga ada rasa pengen punya uang dari hasil keringat sendiri. Pernah beberapa kali coba, tapi jalannya masih setengah-setengah. Penyebabnya adalah karena anak-anak masih kecil. Masih butuh banyak pertolongan. Tapi Chi pikir lagi-lagi ini semua masalah waktu. Kalo anak udah mulai mandiri juga nanti Chi akan punya banyak waktu untuk diri sendiri, dan Chi bisa melakukan apa saja di sana (asal yang positif ya...). Buktinya sekarang aja Chi mulai punya waktu untuk diri sendiri. Mulai bisa agak puas inetan, bikin kristik, baca buku, dll.

Gimana dengan anak-anak? Bahagia rasanya kalo inget Chi bisa memberikan mereka ASI eksklusif sampai 6 bulan. Trus lanjut lagi kasih ASInya sampai mereka di atas 2 tahun.

Bahagia rasanya selalu menjadi orang yang pertama kali tau setiap perkembangan anak. bagaimana tangisan pertama mereka. Apa kata pertama mereka. Seperti apa langkah pertama mereka. Dan segala perkembangan lainnya..

Bahagia karena setiap saat bisa berbicara, mencium & memeluk mereka. Begitu juga dengan anak-anak bisa kapan pun berdekatan 'ma bundanya. Mereka bisa curhat 'ma bundanya kapan pun mereka mau..

Bahagia karena ketika mereka sakit Chi bisa selalu berada di dekat mereka. Bisa menghibur mereka. Bisa menggendong mereka. Bisa ngusap-ngusap mereka. Bahagia banget deh...

Berjuta-juta kebahagiaan (bahkan bermilyar-milyar ya..) yang Chi dapetin ketika mengasuh anak, bisa jadi gak akan Chi dapetin kalo Chi masih jadi kerja kantoran. Bukan berarti kalo kita kerja kantoran kita gak akan sayang 'ma anak cuma terbatasnya waktu bertemu 'ma anak-anak itu yang bikin berkurangnya kenikmatan berdekatan 'ma anak.. (menurut Chi loh...).

Tapi sesekali Chi pusing juga 'ma urusan rumah tangga, 'ma anak-anak.. Cuma bukannya kalo kita kerja kantoran gak jamin juga kalo kita gak akan bebas dari rasa pusing? Kayaknya masalah bisa dateng dimanapun & kapanpun ya... Malah kalo di rumah Chi pikir lebih enak. Kan Chi bossnya, jadi apaun masalahnya Chi bebas menentukan solusinya.

Oops, tapi enggak juga ding... Yang jadi bossnya kan ayah (iya lah namanya juga kepala rumah tangga). Tapi kalo di boss-in 'ma ayah mah enak, karena ayah itu boss yang sangaaaaat pengertian.... Coba kalo dikantoran, belom tentu bisa kayak gitu kan.. :)

Jadi masihkah Chi merasa ngiri? Masih nyesel? Pengen cari kerjaan lagi? Rasanya enggak... Yang Chi dapatkan sekarang jauuuuhhhhh.... lebih nikmat. Rasanya semua rasa-rasa negatif itu harus Chi ganti dengan rasa syukur. Alhamdulillah...

O'ya waktu di reunian itu ada temen yang ngomong gini..

Temen : "Chi, lo bisa ya ketemuan 'ma temen-temen bawa anak-anak.. Kalo gue sie gak bisa. Anak-anak gue mana betah, bisa-bisa ngambek.."
Chi : "Anak-anak gue sie cukup pengertian lah. Mereka cuek, yang penting perut kenyang. Hehehe..."
Temen : "Mereka gak pernah ngerengek gitu ya.. Wah kalo anak gue gak bisa tuh! Makanya gue males ketemuan 'ma temen-temen sambil bawa anak."
Chi : "Hampir gak pernah. Tapi kalo pun gue kelamaan ketemuan 'ma temen-temen gue, biasanya ayahnya mau ngajak mereka main dulu. Jadi mereka gak akan bosen juga kalo gue ajakin ketemuan kayak gini."
Temen : "Wah, suami gue mana di suruh gantian jagain anak-anak. Bisa cemberut, trus ngambek ngajakin pulang deh!"

Nah enak banget Chi punya anak-anak & suami yang sangat pengertian. Jadi rasanya Chi emang perlu banyak bersyukur nie...