Tips Menjaga Berat Badan Selama di Rumah Aja

Sudah 2 bulan di rumah aja gara-gara pandemi COVID-19. Gimana kesehatan teman-teman semua? Semoga pada sehat, ya. Aamiin.

Banyak yang bilang kalau di rumah aja malah bawaannya lapar melulu. Timbangan? Buang ajah! Hahahaha.

Tips Menjaga Berat Badan Selama di Rumah Aja



Chi juga awalnya termasuk yang khawatir kalau selama di rumah aja, berat badan kami semua akan naik. Mau coba gak dipeduliin, tapi kepikiran juga. Bukan semata-mata karena penampilan. Tetapi, alasan kesehatan yang bikin Chi bertekad menurunkan berat badam

Dan, hampir 3 tahun ini, udah berhasil menurunkan berat badan. Rasanya kesel aja kalau nanti sampai naik lagi. Soalnya bisa turun sedikit aja prosesnya lama, Naiknya yang cepet hehehe.

Back to Content ↑


Menjaga Berat Badan Tetap Stabil Saat di Rumah Aja


"Chi gemukan! Alhamdulillah pada sehat, ya."

Setiap kali video call mamah, Chi selalu dibilang gemukan. Begitupun dengan Nai. Padahal sebetulnya berat badan kami berdua tuh turun. Memang cuma 1 kg, sih. Tetapi, mungkin karena di rumah aja jadi mukan bantal semua saat vidcam. Makanya dibilang gemukan hehehe.

Alhamdulillah, berat badan kami sekeluarga termasuk stabil. Malah turun sejak masa karantina. K'Aie turun sampai 2 kg. Keke yang paling juara. Berat badannya turun sampai 8 kg! Makanya neneknya protes. Katanya nanti kalau ketemu lagi mau dimasakin makanan kesukaan Keke biar dia lahap makannya hahaha.

Back to Content ↑


Mengatur Pola dan Porsi Makan

Sebetulnya kami sama aja kayak kebanyakan orang. Selama masa swa-karantina karena pandemi virus Corona, frekuensi makan kami lebih banyak, termasuk ngemilnya. Tetapi, frekuensinya memang teratur. Dalam sehari maksimal 3x makan utama dan 1-2x camilan.

Hanya di minggu pertama aja kayak kebablasan. Mulut gak berhenti ngunyah. Bahkan sampai menjelang tengah malah dapur masih saja ada aktivitas.

[Silakan baca: Tips Memasak Hemat dan Nyaman Selama di Rumah Aja]

Porsi makannya juga biasa aja. Tetap makan secukupnya. Setelah itu ya gak ngunyah lagi sampai waktu makan berikutnya.

Pola makan teratur dengan porsi secukupnya bukanlah proses instan. Sejak anak-anak mulai MPASI, sudah mulai disiplin dengan hal ini. Tidak ada susu sebagai pengganti makanan utama kalau mereka lagi susah makan. Tidak ada ngemil di luar waktu. Sejak MPASI waktunya makan harus duduk manis alias gak boleh sambil jalan-jalan. Masih ada lagi beberapa peraturan tentang kebiasaan makan. Dan kami termasuk yang tegas untuk hal ini hehehe.

Enaknya kalau teratur begini, kami jadi sering makan bareng. Sebetulnya Chi pengen kayak kebiasaan sama orang tua. Kalau waktunya makan tuh pada duduk semua di meja makan. Terserah deh mau sambil ngobrol juga yang penting makan bareng dan selesainya juga bareng.

Tetapi, kalau keluarga kami jarang banget makan bareng di meja makan. Tetap sering barengan juga, cuma suka pindah-pindah. Kadang-kadang sambil nonton tv, di kamar, dll. Ya gak apa-apa, lah. Yang penting masih ada barengnya.

[Silakan baca: Gerakan Tutup Mulut]

Back to Content ↑


Berolahraga dan Istirahat yang Cukup

Waktu minggu pertama memang kacau banget, deh. Pola makan bablas, tidur pun terlalu larut malam. Padahal anak-anak biasanya pukul 9 malam udah ngantuk.

"Kurang gerak, Bun. Kalau sekolah kan capek. Makanya jam 9 malam udah ngantuk," kata Keke.

Dalam kondisi normal, biasanya Chi masuk ke kamar anak begitu pukul 9 malam atau lebih sedikit. Untuk ngecek apakah mereka sudah tidur atau belum. Kalau lagi banyak tugas, boleh deh agak telat. Tetapi, gak lebih dari pukul 10 malam. Selesai gak selesai tugasnya, gak boleh tidur terlalu larut malam.

Kalau lagi libur, Chi agak melonggarkan aturan ini. Boleh tidur sekitar pukul 11 malam. Tetapi, gak boleh lebih dari itu. Chi langsung patroli ke kamar mereka hahaha. Konsekuensinya hp bisa disita hingga beberapa hari kalau melanggar.

Di masa karantina ini, apa yang Keke bilang memang ada benarnya. Kurang gerak juga bisa bikin susah mengantuk. Apalagi ditambah dengan pegang hp. Makanya mereka sempat sampai larut malam banget baru bisa tidur.

Untungnya dengan kesadaran sendiri, mereka pun berolahraga. Ini juga kebiasaan yang sudah rutin dilakukan sejak kecil. Selain pernah ikut kursus taekwondo dan berenang, mereka juga rutin berolahraga lari atau sepeda di komplek setiap sore.

Bedanya kalau dulu, Chi yang harus ngebujukin mereka. Sebelum olahraga, bikin smoothie dulu supaya pada semangat olahraganya. Kalau sekarang udah pada kesadaran sendiri. Selain peduli dengan kesehatan juga mulai memperhatikan penampilan. Malah sekarang Chi yang suka diingatkan sama anak-anak untuk oahraga.

Enaknya di zaman digital begini, tinggal buka internet dan cari olahraga yang diinginkan. Bisa yoga, zumba, atau lainnya. Makanya biarpun sekarang lagi di rumah aja, mereka tetap bisa berolahraga. Kalau Nai biasanya olahraga di pagi hari. Sedangkan Keke lebih memilih sore hari.

Saat bulan Ramadhan juga tetap konsisten olahraga. Sore hari menjelang waktu berbuka menjadi waktu yang dipilih. Supaya gak terlalu lama menahan hausnya.

[Silakan baca: Olahraga Gak Cuma Bikin Badan Bugar]

Back to Content ↑


Lebih Banyak Aktivitas

Kalau anak-anak awalnya merasa kurang capek selama di rumah aja, K'Aie kebalikannya. Salah satu kegiatan yang sering dilakukan selama masa pandemi COVID-19 adalah berkebun.

Berkebun memang jadi hobi K'Aie sejak dulu. Tetapi, biasanya hanya bisa mengurus tanaman sebelum berangkat kerja. Kalau lagi akhir pekan baru agak lamaan.

Nah, saat keadaan seperti ini, K'Aie jadi semakin berlama-lama di halaman untuk mengurus semua tanamannya. Termasuk aktivitas yang menguras keringat juga, tuh.

[Silakan baca: Tips Mencegah Obesitas Pada Anak]

Tetap aktif selama di rumah aja memang terbukti bisa menahan rasa ingin mengunyah terus di keluarga kami. Makanya sebisa mungkin tetap mencari kesibukan.

Back to Content ↑


Gak Makan Nasi Saat Sarapan

Kami sekeluarga tidak makan nasi saat sarapan. Bisa diganti dengan kentang, oatmeal, atau roti. Kadang-kadang segelas susu dengan cereal juga cukup.

Kebiasaan ini juga udah jadi sesuatu yang rutin. Terutama di hari kerja. Kalau akhir pekan atau libur pernah lah beberapa kali sarapan bubur. Atau malah pernah sarapan pakai nasi uduk komplit hehehe.

Chi sendiri sudah hampir 3 tahun ini memang diet carbo. Tetap makan nasi, tetapi porsinya sudah jauh berkurang. Bahkan sejak pandemi ini, kami sama sekali gak makan nasi pada saat sarapan.

[Silakan baca: 5 Resep Oatmeal Praktis untuk Sarapan]

Back to Content ↑


Berat Badan Turun di Masa Swa-Karantina



Kalau turun berat badan sekitar 1-2 kg memang sepertinya gak begitu kelihatan di kamera, ya. Apalagi di rumah aja kayak begini. Pada muka bantal banget. Makanya mungkin itu juga kenapa kelihatan tambah gemuk hahaha!

Tapi, kok bisa Keke turun sampai 8 kg? Apa gak terlalu kurus?

Jadi, berat badan Keke sebelum turun tuh termasuk ideal. Tetapi, pelatihnya pernah bilang kalau mau jadi atlet balap motor sebaiknya berat badan diturunin sekitar 8-10 kg.

[Silakan baca: Belajar Menjadi Pembalap Motor di 43 Racing School]

Di saat yang bersamaan, sabeum taekwondo pun pernah bilang hal sama. Keke diminta menurunkan berat badan sekitar 10 kg. Ya waktu itu memang Keke aktif di balap motor dan taekwondo.

[Silakan baca: Taekwondo Tournament]

Keke pernah berhasil melakukannya. Pola makannya diatur lagi. Porsi makannya juga begitu. Bahkan dia berhenti makan nasi putih. Diganti dengan nasi merah. Olahraganya semakin rutin.


Beberapa bulan lalu, Keke kecelakaan saat sedang latihan untuk menghadapi pertandingan balap motor. Tangannya patah dan harus digips selama 6 minggu. Selama itu pula dia gak bisa beraktivitas, termasuk olahraga.

Setelah itu, dia juga mulai disibukkan dengan berbagai kegiatan sekolah dan bimbel. Makanya mulai jarang banget olahraga. Perlahan berat badannya pun kembali naik.

[Silakan baca: Tips Menjaga Keluarga dari Virus Corona]

Sekarang, saat di rumah aja, Keke kembali disiplin. Tugas sekolah gak banyak menyita waktu. Malah banyak banget waktu dia untuk bersantai. Makanya Keke mulai mengatur lagi pola makan, istirahat, dan olahraga. Dan selama 2 bulan di rumah aja,  dia berhasil menurunkan berat badannya sampai 8 kg. Makanya dia seneng banget tuh.

Jadi ya di keluarga kami memang agak gagal nih jadi kaum rebahan. Tetapi, dengan beraktivitas seperti ini juga jadi semacam killing time. Gak mikirin wabah virus corona melulu. Insya Allah badan dan pikiran pun tetap sehat. Termasuk saat sedang beribadah puasa Ramadhan.

[Silakan baca: Tips Menyambut Ramadhan di Saat Pandemi COVID-19]

Back to Content ↑

20 comments

  1. tips dari mba ini boleh lah ya aku terapin, sejauh ini sih masih ngurangin nasi aja heheh sama minum air putih dan banyak bergerak

    BalasHapus
    Balasan
    1. 3 hal itu juga bisa kok mengurangi berat badan. Cuma memang biasanya gak cepat

      Hapus
  2. Masalah tidur malam, sama nih mba. Sekarang sering tidur jam 11 an semua. Selain waktu makn malam bergeser krn kekenyangan makan takjil, rasa kantuk datangnya lamaaa. Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya masih PR banget nih supaya bisa tidur cepet :(

      Hapus
  3. Sebelum puasa kemarin, beratku sepertinya naik karena jadi rajin bebikinan ke dapur. Karena anakku kadang menu makan siang dan malam harus berbeda. Belum lagi cemilannya, kayaknya saat puasa gini nih bisa menjaga berat badan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin harus ditambah dengan aktivitas lebih banyak :)

      Hapus
  4. Alhmdulillah bisa nurunin berat badan lumayan banyak ya... aku masih syusyah nih nurunin berat badan huhuhu...

    BalasHapus
  5. Ya Allah, aku masih ga berani nimbang swear deh takut malah jd bad mood kan... Soalnya skrg tiap stlh jam 7 aku masih aja nyemil, makan juga diloske banget Mbaa, cuma diseling2 sama ngejus juga sih sama ngemil buah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga suka deg-degan kalau mau nimbang hahaha

      Hapus
  6. Aku sungguh berharap bisa mengikuti jejak Keke, bisa turun 8 kg dalam 2 bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk cobain, Mbak. Siapa tau berhasil juga

      Hapus
  7. aku biasanya nimbang bulanan kan di rs sekalian checkup. tapi semenjak covid ini, aku jadi gak pernah nimbang lagi. nimbang di rumah takut :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho kok takut kalau nimbang di rumah? :D

      Hapus
  8. Iya nih, semenjak dirumah aja jadi banyak nyemil minim gerak. huhu. timbangan? untung ga punya 🤣

    ide ganti sarapan jadi bukan nasi boleh dicoba nih. secara orang Indonesia mah belum makan kalo belum nasi kan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha memang harus dijauhin deh timbangan

      Hapus
  9. Kalau saya ini stagnan kayaknya. Mungkin karena sikon yang seperti ini meskipun kerjaannya makan tidur tapi tetap pikiran. Jadi tetep ga jd daging makannya..hihi.. Yang penting asupan dijaga gizinya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau seperti itu, ya :)

      Hapus
  10. sama banget mom aku juga lagi diet lagi menjaga banget berat badan biar ga naik drastis juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! Kalau bisa dijaga kenaikan berat badannya

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^