Baju Badut dan Rapor

Tanggal 20 Juni 2013, Keke dan Nai terima rapor. Biasanya sebelum terima rapor paginya pentas seni dulu, siangnya baru terima rapor. Tapi tahun ini dipisah. Pentas seni diadakan sehari sebelumnya. Denger-denger, sih, karena kalau disatuin orang tua banyak yang gak menonton anaknya pentas, lebih memilih nunggu di dalam kelas biar bisa duluan ambil rapor.

Tahun ini Chi dateng ke pentas seni lumayan pagi karena Nai ikut ekskul nari jadi pentasnya menari. Dan untuk anak yang ikut menari harus datang pagi-pagi karena harus pake kostum juga didandanin. Tapi ternyata Nai gak mau di make up sama sekali kecuali Chi yang dandanin. Jadi cuma dia satu-satunya penari yang berwajah polos tanpa make up :D

Dan karena pentas seni adalah hari spesial, Chi pun sedikit tampil beda. Biasanya cuma kaos, celana panjang, dan sering kali tanpa make up. Hari itu Chi pake gamis panjang motif bunga-bunga berwarna cerah dengan bergo panjang menutup dada, plus dandan, dong. Dan tanggapan Nai adalah ... "Bunda, kok, pake baju badut?" *(^$*$*&)*($#$#$%()_(_++)))&&^$#!! Giliran coba jadi feminin malah disangka pake kostum badut :r

Singkat kata pentas seni berjalan dengan sukses, Keke dan Nai semangat ngejalaninnya. Cuma kami gak sampe selesai, karena gerah dan lapaaaaarrr. Jadi pulang aja, ah :D

Oke, sekarang cerita ke rapor. Alhamdulillah rapor Keke dan Nai bagus semua. Keke rata-ratanya 94, sedangkan Nai rata-ratanya 93. Nilai mereka turun sedikit dari semester sebelumnya. Tapi masih bagus-bagus, kok. Nilai math Keke katanya tertinggi di kelasnya. Tingkah laku mereka di sekolah pun termasuk baik. Gak ada yang perlu diresahkan.
Untuk ranking, sejak awal masuk sana, orang tua dikasih tau kalo di raport gak ada sistem ranking. Tapi secara pribadi wali kelas akan kasih tau kira-kira anak kita ranking berapa di kelas. Tahun ajaran yang sekarang kayaknya bener-bener dirahasiakan. Wali kelas gak kasih tau sama sekali. Gak masalah, sih, sebenernya selama Chi tau nilai yang mereka dapet memang sepadan dengan usaha mereka belajar. Dan Chi merasa sepadan, kok. Nilai-nilai Keke-Nai bagus-bagus.

Tahun ajaran berikutnya berarti Keke udah kelas 4. Katanya, sih, mulai kelas 4 nilai-nilai pelajaran siswa sudah harus di setor ke Diknas. Katanya fungsinya itu, kalau pas UASBN nilai anak drop, maka nilai-nilai pelajaran yang udah disetor ke Diknas sejak kelas 4 itu bisa membantu anak untuk lulus. Tapi sempet denger-denger juga katanya tahun depan UASBN gak ada? Ah, gak tau, deh. Kalo Chi dan K'Aie, sih, mikirnya selalu berusaha untuk siap aja ada atau gak ada ujian.

Kalau Nai, kayaknya Chi bakal lebih menekankan ke bahasa Inggrisnya. Chi perhatiin sekarang dia udah ngerti kalau diminta membaca soal dalam bahasa Inggris. Ngomong pun sedikit-sedikit mulai keliatan berani. Cuma penulisan yang masih kelihatan kurang. Apalagi kalo soal essay yang menuntut siswa harus menjawab panjang dengan bahasa Inggris. Biasanya soal essay di pelajaran science, tuh. Kalo udah gitu suka gak dijawab sama Nai atau dia cuma jawab dengan 1 kata aja. Bukan karena gak ngerti, karena kalo Chi tes secara lisan biasanya dia bisa jawab. Cuma menuliskan dalam bahasa Inggris yang masih bikin dia bingung. Mungkin Chi akan coba dengan cara menuliskan 1 kata setiap hari dalam bahasa Inggris, supaya kosa katanya bertambah.

Ya, pokoknya semangaaaatt!! Bunda yakin kalian bisa. Insya Allah

38 comments

  1. wah selamat ya mbak, senang deh kalau punya anak pintar :)

    BalasHapus
  2. Saya kira waktu pengambilan rapot ada tontonan badutnya bunda, ternyata badutnya adalah bunda sendiri, hehe

    Anak anak bunda memang terbiasa jujur dan ceplas ceplos bunda :D

    BalasHapus
  3. Top bt keke sm nai....
    Biasanya ank suka sdkt malu kl ngomong bhs inggrs sm ortunya tp di srkolah ngecewes aja tuh anak *kbykn kasusnya kyk gtu mnurut pngalamn ank2 dtmptku sih mbk hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biasanya kl sm temen-temennya lebih berani :)

      Hapus
  4. Serunya pentas seni menjelang ambil rapor itu. Jadi inget jaman SD dulu Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas SD suka ikutan pentas seni juga, ya :)

      Hapus
  5. Chi...selamat buat prestasi Keke dan Nai...
    Alhamdulillah, kerja keras mereka dan orang tuanya berbuah manis ya, Chi!
    Smoga prestasi tersebut terus meningkat seiring bertambahnya usia mereka.
    Amiiin...

    BalasHapus
  6. wah hebat...
    tetap semangat ya keke sama nai belajarnya...
    buat bundanya juga lebih semangat dong :D

    BalasHapus
  7. Hebat ya.. Keke dan Nai nilai rata2nya tinggi banget uey... Tapi sayang ya, bundanya dah dandan cantik2 kok dibilang badut...wakakak *dikira mau ikutan pentas kali yeee ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk berhasil bikin sy ngikik seklaigus salah tingkah :D

      Hapus
  8. Hahaha... ngakak abis ketika Nai bilang bunda kayak badut (maaf ya?). Memang anak2 kalo melihat kita berbeda dari biasanya, komennya suka aneh2 ya? betewe.. Selamat ya, untuk Keke dan Nai. Semoga nilainya naik terus ya Nak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gp,Mak, ketawa aja yg keras hehe

      thx, ya :)

      Hapus
  9. Berarti, Bunda gak perlu feminin, ya? :D
    Mulai kelas 4 juga, nilai rapor sudah dipakai untuk acuan ke SMP.

    Tetap rajin belajar ya Kekenai. Selamat, nilainya 90+.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak boleh feminin kayaknya :D

      denger2, sih, gitu. Makanya hrs semakin diperhatiin :)

      Hapus
  10. pinter yah nai sama keke, nilai2nya bagus banget.

    Pasti mba chi rajin dan telaten deh ngajarinnya, terbukti nilai rapornya bagus2...

    Selamat kenaikan kelas ke dan nai :D

    BalasHapus
  11. mantap bener...
    bisa dilihat kok seperti apa didikan ortunya dari nilai anak anaknya...

    BalasHapus
  12. bahasa inggris emang perlu, namun kurikulum berubah, bahasa inggris bukan lagi prioritas, sebatas untuk mendukung kecakapan hidup. selamat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak2 sy sekolahnya bilingual. Dan sempet sy tanya ke sklh ttg kurikulum baru itu, katanya, sih, gak akan ada perubahan. Tetep bahasa inggris dipakai untuk beberapa pelajaran

      Hapus
  13. hihihi.. seru dong mak jadi badut? wkwk..

    alhamdulillah ya raport kakak Keke dan kakak Nai bagus semua, wah hebat deh.. pinter-pinter semua kakak-kakak.. ;-)

    selamat yaa.. tetap semangat belajarnya.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, tau, tuh, Nai ada2 aja :D

      terima kasih, Mbak :)

      Hapus
  14. Selamat buat keke & Nai yaa nilai rapornya bagus2 semua ;))

    Baju badutnya kayak gimana sih Chi..?? hihihihi Naiii kamu ada2 aja...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. thx :)

      Baju gamis biasa. Mungkin dia gak biasa kali liat bundanya pake gamis :D

      Hapus
  15. Kalo di sekolah anakku pentas seninya barengan dengan pembagian raport. Tapi bagi raportnya belakangan dan selama pentas seni, kelas ditutup :D

    Selamat ya, Keke & Nai hasil raportnya bagus-bagus. Bundanya pasti bangga banget deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya gitu, kali, ya. Kelas dikunci selama pentas seni :D

      Thx, ya. Alhamdulillah senang :)

      Hapus
  16. hhihihi masak disangkai baju badut sih
    hehhee anak anak ada aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin krn gak terbiasa liat sy bergamis :D

      Hapus
  17. jadi penasaran gak fotonya myr :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sbg tukang foto, sy jd jarang difoto, Lid :D

      Hapus
  18. wkwkkwkwk......masak bundanya di bilang badut :D makin pinter aja nih keke dan nai.....selamat yaa...minta hadiah apa nih?

    BalasHapus
  19. pokoknya maju terus bersama bunda

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^