Sekarang cerita tentang proses sunatan Keke. Untuk tips gimana caranya supaya anak mau sunat, silakan baca postingan sebelumnya :)

Dari awal udah memilih rumah sunatan. Alasannya pernah baca blog mbak Fitri Anita waktu sunatin 2 jagoannya di rumah sunatan, keliatannya tempatnya bagus. Lagipula deket juga sama rumah ternyata. Oiya Rumah Sunatan ini ada di beberapa tempat, dan kami pilih yang di Jatiasih karena paling dekat sama rumah.

Tadinya kami pikir yang namanya disunat tinggal dateng aja, diproses, trus selesai. Tapi trus Chi kepikiran buat nelpon dulu dan ternyata harus konsultasi dulu karena anak yang kurus dan gemuk beda penanganannya. Jadi aja hari Minggu (30/6), Chi ngajak Keke ke Rumah Sunatan.

Setelah sampe lokasi, resepsionis bilang kalau untuk anak yang berbadan gemukharus nunggu 1 minggu lagi karena dokter yang khusus menangani anak gemuk lagi gak ada (kalo gak salah lagi cuti). Saat itu Chi berharap Keke gak termasuk anak yang gemuk, karena males aja baru masuk puasa sambil sunatan.

Setelah menunggu sebentar, kami pun dipanggil untuk konsultasi. Di ruang periksa, Keke diminta tiduran di kasur yang sudah disediakan dan diminta membuka sedikit celananya untuk dlihat alat vitalnya. Menurut dokter yang memeriksa, ukurannya termasuk normal. Masih bisa pake metode smart klamp. Hanya saja karena Keke memang agak gemuk, jadi setelah alatnya dilepas, kalo pipis harus sedikit ditarik ke belakang sampe lingkaran coklat bekas smart klampnya hilang. Karena gak harus pake dokter spesialis, kami pun tetap memutuskan hari Selasa disunat. Untuk  konsultasi kami dikenai biaya IDR 50k.

Selasa (2/7), Kami mendapat urutan pagi hari pukul 09.00. Pukul 08.00 udah jalan dari rumah. Sebetulnya lumayan deket lokasinya tapi karena harus lewat pasar, takutnya macet. Eh gak taunya jalanan lumayan kosong. Pas di rumah sunatan aja udah rame banget, sampe harus parkir di seberang. Kalo liburan emang identik dengan musim sunatan juga, ya :)

Sebelum cerita tentang proses sunatan, Chi cerita sedikit tentang rumah sunatan dulu, ya. Untuk masuk kedalam kita harus lepas alas kaki. Di luar udah disediain sendal rumah sunatan, model sendal kamar gitu, tapi banyak juga yang lebih memilih tanpa alas kaki pas masuk ke dalem.


Rumah Sunatan
Manjat-manjatan dulu sebelum disunat


Di dalem ada area kecil tempat bermain untuk anak, biar mereka gak bosen dan galau saat-saat 'eksekusi' kali, ya, hihihi. Ada area game, disedian PS2 dan Wii (tapi pas kami ke sana gak liat Wiimote, jadi gimana maininnya). Trus ada tempat buat manjat-manjatan, main lego, dan lainnya.

Rumah Sunatan
Area di luar sepi


Ada halaman belakang juga dengan beberapa permainan. Juga ada saung dan kolam ikan. Tapi Chi gak liat ada satupun anak yang main di sana. Menurut Chi kemungkinannya ada 2, yaitu :

  1. Area belakang tertutup karena harus melewati dapur kecil jadi gak banyak orang yang tau kalo di belakang ada halaman bermain
  2. Anak dilarang main di sana, seperti yang Chi lakukan waktu Nai kepengen main di halaman belakang. Chi melarang karena untuk masuk ke rumah sunatan, kan, harus buka alas kaki. Trus kalo main ke halaman belakang berarti kaki bakal kotor. Chi, sih, gak khawatir sama kotor tapi kalau anaknya masuk lagi ke dalem berarti kan bakal ngotorin ruangan kakinya. Percuma dong kita disuruh lepas alas kaki. Lagipula permainan panjat-panjatan gitu menurut Chi bagusnya pake sepatu. Supaya kaki gak luka kalo kena tambang yang kasar. Apalagi bahannya juga dari bambu, kadang suka ada bagian yang kasar juga jadi bagusnya emang pake sepatu.
 
Akhirnya Keke dipanggil untuk disunat. Wajahnya masih terlihat gembira. Sebelum masuk ke ruang tindakan, Keke ditimbang dulu. Ketika disuruh membuka seluruh celana dan tiduran di kasur pun dia kelihatan nyantai banget. Malah Chi yang deg-degan. Maunya, sih, nunggu di luar tapi Keke minta Chi nemenin di dalem.

Dokter kasih dia iPad untuk dimainin. Hmmm ... era gadget, untuk bikin anak tenang pun dikasih gadget :D Dari suaranya kayaknya Keke main game balap mobil. Proses pertama setelah dibersihkan adalah suntik bius. Chi deg-degan banget karena katanya bagian yang bikin sakit dan bisa bikin anak menangis adalah saat di suntik. Chi khawatir kalau Keke udah menangis ketakutan akan mempersulit proses sunatan.

5 ampul suntikan pun masuk ke alat vital Keke. Hadeuuuuhhhh kayaknya 1 aja udah bikin Chi cenat-cenut apalagi 5. Tapi alhamdulillah Keke gak nangis sama sekali, dia tetep anteng main iPad. Walopun belakangan Chi tau dari K'Aie kalo Keke sempet meringis ketika disuntik. Chi memang gak melihat, karena berdiri dibagian kaki, sementara K'Aie megangin kepala Keke. Makanya Chi taunya Keke anteng banget dan itu bikin Chi lega. Bahkan dokternya bilang kalo Keke keliatan siap banget karena gak nangis sama sekali.

Setelah penyuntikan selesai, dokter langsung mencapit menggunakan gunting capit. "Awww! Sakiiiiitttt!!!" Keke menjerit. Chi yang tadinya udah tenang jadi lemes. Kayaknya abis ini bakal terjadi drama. Bener aja sepanjang proses sunatan Keke ngamuk berat. Sampe harus ditahan sama 3 orang, itu juga masih kuat berontak. Dokter pun menambah lagi 1 ampul suntikan karena dipikirnya kurang dosisnya. Tapi, ya, biarpun biusnya udah bekerja sekalipun, Keke udah terlanjur takut dan mengamuk.

Chi dan K'Aie memang agak sedikit menyayangkan kejadian itu. Pengalaman Chi waktu operasi caesar, ketika dokter selesai menyuntik obat bius di tulang belakang, gak berapa lama dokter mengetuk-ngetuk bagian tubuh yang harusnya gak berasa. Kalo kita bilang gak berasa berarti biusnya udah mulai bekerja. Kalo masih berasa berarti kan harus dicari tahu kenapa biusnya belom bekerja juga. Nah, ini pas Keke selesai disuntik, gak nunggu sebentar tapi langsung main capit aja. Mungkin aja biusnya belum bekerja jadi Keke pun menjerit. Udah gitu pas operasi selesai baru tanya ke asistennya berapa berat badan Keke. Setelah diluar K'Aie ngomong ke Chi, bukannya harusnya sebelum dibius tanya berat badan supaya tau berapa dosis obat yang dibutuhkan? Lah, ini malah setelah proses selesai baru tanya pantesan dosisnya jadi kurang kali. Tapi ini hanya pemikiran kami, ya, yang merasa sepertinya ada sedikit kesalahan. Tapi gak tau, deh, pendapat dari mereka yang lebih mengerti tentang medis :)

Keke pake metode smart klamp. Untuk lebih lengkapnya apa itu smart klamp bisa cari di google. Pokoknya yang Chi tau dari info-info di internet, smart klamp ini katanya proses sunat terbaru tanpa dijahit dan tanpa keluar darah. Chi liat juga video dari rumah sunatan di youtube tentang proses sunat smart klamp, emang beneran gak dijahit dan gak keluar darah sama sekali. Tapi gak tau kenapa pas Keke disunat keluar darah karena ada sedikit pengguntingan di ujungnya. Chi sendiri gak tanya karena udah keburu heboh sama ngamuknya Keke.

Selesai sunat, Keke masih terus jejeritan dan nangis. Di rumah sunatan, anak yang baru disunat di kasih boneka bola. Tapi karena Keke lagi nangis dia gak mau terima bonekanya. Jadi aja rezeki buat adeknya. Trus waktu abahnya kasih uang, dia masih marah-marah. Katanya, "Buat Bunda ajah!". Tapi begitu sakitnya ilang, sih, ditagih juga uangnya sama dia :r Kira-kira 4 jam-an lah sampe akhirnya dia ketiduran karena kecapean nangis kali. Bangun tidur baru, deh, dia mulai mau jalan-jalan. Katanya udah gak terlalu sakit, walopun pas pipis pertama sempet nangis lagi katanya sakit. Tapi berikutnya udah lancar. Malah hari kedua udah pecicilan bahkan main drum pula. Hadeuuuhh ....

Dari hari pertama Keke langsung pake celana. Disarungin gak mau, bahkan pake celana dalem khusus sunat aja gak mau. Tapi emang gak apa-apa, sih. Langsung mandi juga bisa. Cuma karena Keke masih takut-takut, jadi dia baru mau mandi pas hari ketiga setelah sunat :D

Hari Sabtu besok kami masih harus kembali ke sana lagi untuk melepas tabung. Mungkin trauma pas proses sunat, Keke jadi agak takut untuk kembali ke sana. Sekarang kami lagi membesarkan hatinya supaya berani lagi. Ya, do'ain aja semoga nanti Keke jadi berani dan prosesnya dilancarkan, ya. Aamiin :)

Kalo di rumah sunatan untuk smart klamp dikenakan biaya IDR 950K, tapi karena Keke biusnya nambah jadi biayanya juga nambah *tepok jidat :D