Hampir Tertipu (Hati-Hati Teman-Teman!!)

Sebetulnya Chi udah lama baca tentang modus penipuan ini, bahkan gak cuma sekali tapi berkali-kali, cuma gak pernah nyangka aja keluarga besar bakalan ngalamin sendiri.

Ceritanya siang itu Chi lagi ngantuk beraaaattt.Mungkin karena malamnya Chi pulang larut malam, trus pagi-pagi udah harus bangun lagi. Jadi siang hari udah bener-bener ngantuk banget, dan kayaknya harus bener-bener tidur siang karena udah gak tahan ngantuknya.

Baru juga mulai tidur siang, tau-tau Chi denger mamah teriak-teriak "Chiiiiiiiiiiiiiiiii, Chiiiiiiiiiiii!!!!!!!!!". Karena msih ngantuk, Chi gak langsung nyamperin, tapi lama-lama nyadar juga kok tumben teriakannya kayak orang yang jerit-jerit gitu???

Pas Chi keluar kamar, Chi liat mamah lagi turun dari tangga sambil nangis-nangis.

Mamah : "Chiiiiiiii!!!!!! Mang Ilan meninggal!!!!!!!! Waaaaaaaa...." *Mamah teriak-teriak sambil histeris. FYI, Mang Ilan ini adik bungsu dari mamah Chi*
Chi : "Hah?!! Innalillahi wa inailahi roji'un. Gimana ceritanya??"

Mamah : "Katanya kecelakaan motor.. Coba Chi telepon ke Bandung!!"

Mamah terus aja menangis, Chi coba nenangin mamah sambil coba telepon ke Bandung. Keselnya gak ada satupun yang bisa di hubungin lagi!!

Setelah beberapa kali coba, akhirnya berhasil juag nelpon ke salah satu tante Chi di Bandung, namanya bi Nta.

Bi Nta : "Halo iya Chi, udah tau kan beritanya? Waaaa...."

HP langsung diambil mamah, Mamah & bi Nta pun nangis-nangisan di telepon.

Chi sendiri mungkin karena lagi ngantuk berat plus kaget denger beritanya malah, gak tau harus ngapain. Boro-boro beresin baju, cuma duduk diem, nangis juga ketahan gitu sambil coba telpon keluarga-keluarga yang lain.

Gak lama Chi coba telepon Bi Nta lagi...

Chi : "Halo bi, jadi gimana ceritanya sih kok bisa kecelakaan?"

Bi Nta : "Bi Nta juga gak tau persis , tapi tadi ada telepon katanya mang Ilan kecelakaan & jenazahnya lagi ada di rumah sakit Hasan Sadikin"

Chi : "Trus sekarang udah ada yang ke rumah sakit belom?"

Bi Nta : "Bi Ati (Istri mang Ilan) lagi jalan kesana, tapi belom ada kabar dari bi Ati. Cuma yang bi Nta bingung, barusan mang Ait telepon katanya tadi mang Ait abis nelepon mang Ilan di telpon dan sehat-sehat aja. aduh gimana ini Chi???"

Blassss!!!!!!! Dari situ Chi langsung teringat sama cerita-cerita penipuan..

Chi : "Bi, hati-hati jangan-jangan itu penipuan. Yang nelpon minta uang gak?"

Bi Nta : "Enggak.. Emang penipuan apa Chi??"

Chi trus ceritain penipuan yang udah sering terjadi. Chi minta kalo ada orang yang minta di transfer sejumlah uang sebaiknya jangan di turutin sampe kita melihat dengan mata kepala sendiri kondisi mang Ilan sebenarnya. Chi juga langsung kasih tau mamah, yah minimal bisa bikin mamah tenang sedikit sampai kabar yang sebenarnya datang.

Gak lama kemudian Bi Nta telepon lagi dan bilang kalo semuanya ternyata penipuan. Mang Ilang udah berhasil di hubungin dan sama keluarganya di suruh pulang untuk mastiin kalo yang di telepon itu bener-bener Mang Ilan. Alhamdulillah..

Setelah tenang Chi tanya kronologisnya :

1. Ada yang telepon ke HPnya Mang Ilang, ngaku-ngaku dari Kepolisian dan bilang kalo sedang ada pemeriksaan apa gitu deh (mang Ilan lupa). Jadi yang nelepon minta mang Ilang untuk matiin HPnya

2. Ada yang telepon ke rumah, bilang kalo mang Ilan kecelakaan motor dengan kondisi mengenaskan. Tempurung kepala pecah, kaki kemungkinan di amputasi dan kalo gak segera ditolong bisa meninggal (tapi belum minta transferan)

3. Mendengar kata-kata meninggal dari si penelepon jelas bikin keluarga panik. Sehingga beredar berita kalo Mang Ilan sudah meninggal apalagi mang Ilan gak bisa di hubungin ke HPnya (kerena udah di matiin HPnya)

4. Si penipu nelepon lagi minta tebusan 15 juta untuk biaya operasi mang Ilan, tapi karena keluarga di Bandung udah di kasih tau tentang modus penipuan ini jadi mereka beralasan kalo ini harus dirembukin sama keluarga besar

5. Si penelepon marah dan mengancam kalo gak segera di transfer, keluarga kami akan di laporkan ke polisi karena terbukti gak mau bantuin keluarga sendiri hingga menyebabkan meninggal

6. Alhamdulillah, HP mang Ilan di aktifin lagi. Jadi akhirnya keluarga pun bisa menghubungi mang Ilan dan minta mang Ilan segera pulang apalagi 2 orang putrinya udah histeris banget dari tadi

Setelah kejadian itu nomer telepon si penipu udah kami serahin ke pak RT buat di laporin ke polisi. Tapi apa berhasil ketangkep atau gak, kami sih pasrah aja. Yang penting keluarga kami selamat dari penipuan.

Tapi penipuan seperti itu memang keji. Dia memanfaatkan kepanikan orang untuk menguras tabungan orang lain. Dan gak cuma itu, gimana kalo yang nerima telepon itu sedang sakit jantung misalnya? Bener-bener jahat!!!!

Tapi di balik cerita heboh itu, selalu ada aja cerita bahagia & lucu (mencoba mengambil sisi positifnya aja. Hehehe...). Katanya rumah di Bandung jadi sempet rame banget kayak suasana lebaran. Sampe malem tamu gak putus-putus. Keluarga, tetangga, teman-teman, bahkan guru-gurunya anak-anak mang Ilan pada berdatangan ke rumah. Yah itu artinya mereka semua peduli sama keluarga kami. Alhamdulillah...

Belom lagi cerita mang Ait, orang pertama yang berhasil nelepon mang Ilan, begitu teleponnya diangkat mang Ilan bukannya seneng malah HPnya mang Ait spontan di lempar sambil teriak "Hantuuuuuuuu!!!!!!". Wkwkwkkw....

Trus ada cerita temennya mang Ilan yang ikut ke RS Hasan Sadikin jadi terpaksa harus melihat muka mayat satu per satu di ruang jenazah. Jengkel banget tuh begitu tau cuma penipuan. Hahahah....

Masih ada beberapa cerita lucu yang lain sih. Ya walopun begitu Chi tetap mengutuk ulah penipuan seperti itu. Hati-hati ya teman, kalo ada berita sepeti itu sedih boleh, tapi jangan langsung panik & main transfer gitu aja sebelum kita melihat orang yang di kabarkan meninggal secara langsung.

4 comments

  1. thanks untuk info nya ya, memang harus hati2 bgt ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. Sampai sekarang juga masih ada yang begini

      Hapus
  2. Model penipuan seperti ini memang sepertinya bakal terus marak, chie. Soalnya kalau sudah menyangkut keluarga,pastilah kita panik dan suka lupa logika kan?
    Aduhhh semoga aku dijauhkan dari penipu2 kayak begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Makanya usahakan jangan panik

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^