Senin, 06 Januari 2014

Garut Itu Ternyata...

K'Aie : "Nanti malem, kita mau nginep di Garut atau Lembang, Bun?"
Chi     : "Terserah aja. Enaknya dimana?"

Garut atau Lembang memang akan jadi kota terakhir yang akan kami datangi dalam jalan-jalan Tour D' Java, liburan kenaikan kelas lalu. Setelah menempuh perjalanan panjang selama beberapa hari, rasanya akan sangat nikmat kalau perjalanan ini ditutup dengan mandi air hangat alami. Pilihannya kalau gak Lembang, ya Garut. Dengan pertimbangan, jarak Garut lebih dekat, kami pun memilih Garut.

K'Aie pengennya menginap di Sabda Alam, Garut. Dari Jogja, Chi udah berkali-kali telpon ke Sabda Alam tapi gak diangkat terus telponnya. Chi tawarin penginapan lain, K'Aie gak mau. Tetep pengennya Sabda Alam. Dan, karena gak bisa ditelpon juga, kami memutuskan tetap berangkat ke Garut.

Berangkat dari Jogja sekitar pukul 11.00 siang. Perjalanan menuju Garut gak bisa dibilang cepat juga. Entah karena lagi musim liburan plus menjelang malam Minggu pula, banyak sekali motor yang bersliweran. Banyak yang jalannya lambat tapi posisi di tengah, bikin kami kagok kalau mau nyusul.

Menjelang tengah malam, kami baru masuk Garut. Kota Garut udah sangat sepi. Ada kejadian yang bikin Chi sempet tegang di sini. Tiba-tiba aja, ada sebuah sepeda motor mepetin mobil kami dari arah kanan. Pengendara motor selain mepetin terus, juga menunjuk-nunjuk dengan memasang muka garang, meminta kami meminggirkan kendaraan. Sesekali dia ngegerungin gas motornya.

Di dalam mobil, Chi udah jerit-jerit plus ngomel gak karuan. *Untung anak-anak udah tidur. K'Aie minta Chi tetap tenang. Tapi, gimana Chi bisa tenang? Itu motor terus mepet, sesekali kayak mau nyerempet. Muka pengendaranya keliatan garang banget, melotot-melotot kayak orang marah. Sambil terus nunjuk-nunjuk, minta kami meminggirkan kendaraan.

Perasaan, dari tadi mobil kami berjalan sangat pelan. Kota Garut pun terasa udah sepi banget karena udah menjelang tengah malam. Kondisi mobil kami juga gak kenapa-napa. Jadi, kami gak ngerti kenapa tiba-tiba ada motor yang kesannya mau cari gara-gara *beneran, sampe sekarang kalau inget ekspresi dan cara dia mepetin motornya ke mobil kami, susah buat Chi untuk berpikiran positif sama yang pengendara motor itu lakukan. Apalagi lagi marak cerita tentang genk motor. Asli, Chi takut banget saat itu.

K'Aie gak meladeni keinginan pengendara motor tersebut. Mobil terus melaju. Sampai kemudian kami melihat ada mobil polisi di depan. K'Aie langsung mengarahkan mobil mendekati mobil polisi. Setelah mobil kami mendekati mobil polisi, si pengendara motor pun menjauh. Mengambil jalan lain. Alhamdulillah. Dan, kami pun melanjutkan perjalanan.

Kota Garut yang terasa sangat sepi, berbanding terbalik ketika kami sampai Cipanas. Rameeee... Padahal udah tengah malam. Sayangnya semua penginapan penuh. Bahkan, boro-boro kami bisa masuk penginapan. Baru sampe depan pos satpam aja, udah dicegat satpam yang bilang udah gak ada kamar kosong. Dan semua penginapan seperti itu. Sama sekali gak bisa masuk.

Garut itu ternyata kecil. Terutama daerah Cipanas. Chi memang baru kali itu ke Garut. Selama ini Chi pikir Garut itu kayak Puncak atau Lembang. Dimana daerahnya cukup luas dengan banyaknya pilihan penginapan. Ternyata, Cipanas-Garut gak segede itu.

Chi sempet kecewa karena akhirnya gak jadi nginep di Garut. K'Aie sempet nawarin ke Lembang. Tapi saat itu udah pukul 01.00 dinihari, mau sampe jam berapa di Lembang? Kalopun dapet, kayaknya rugi banget. Siangnya kan udah harus check out.

K'Aie nawarin alternatif lain, yaitu cari hotel di Bandung. Chi udah males. Di Bandung itu banyak sodara, kalau nginep di hotel rasanya kurang enak. Mau numpang tidur di rumah sodara juga Chi males. Bukan gak mau silaturahmi, tapi saat itu yang Chi pengen adalah beristirahat di hotel sepuasnya. Apalagi udah sampe ngebayangin berendam air panas pula hahaha.

Akhirnya, kami mutusin pulang aja. Pukul 03.00 pagi kami sampai di rumah. Bener-bener cape. Ditambah lagi perjalanan yang berkesan ini harus ditutup dengan sedikit kekecewaan. Yang paling kecewa memang Chi, sih. *pengakuan :p Untungnya K'Aie dan anak-anak selalu punya cara untuk bisa bikin Chi ketawa lagi hihihi :L

Semoga lain kali masih dikasih rezeki untuk liburan lagi. Aamiin

Cerita sebelumnya tentang perjalanan ini :
  1. Liburan Setengah Nekat
  2. Gagal ke Masjid Demak
  3. Mencari Penginapan di Semarang, Susah-Susah Gampang
  4. Perjalanan Menuju Bromo
  5. Lava View Lodge - Bromo
  6. Bromo yang Menakjubkan 
  7. Kemegahan Semeru Dari Ranu Pane 
  8. Semalam di Blitar 
  9. Sang Fajar Suite 
  10. Menuju Jomblang
  11. Impian Yang (Terlalu Cepat) Menjadi Nyata  
  12. Jomblang Resort 
  13. Melihat 'Cahaya Surga' di Goa Jomblang 
  14. Sekejap di Jogja
post signature

48 komentar:

  1. ya ampun ya, itu yang mepet2, kalau kita ga kuat hati trus terpengaruh dan turun apa nggak 'habis' :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang saya takutin. Mana bawa anak :(

      Hapus
  2. Suka duka perjalanan wisata malam di daerah ya mba, memang menyimpan berjuta misteri, yang ditakutkan bukan penampakan dari yang tidak terlihat, namun seperti yang dialami di atas itulah kalau tidak bisa mengendalikan diri jadi bisa berabeh deh. he,, he, he,,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia, lebih ngeri kalau berurusan sama orang :D

      Hapus
  3. Ceritanya sangat menegangkan, untung selamat ya bu.

    BalasHapus
  4. serem juga kalo di kota kecil seperti Garut ada pengendara motor berprilaku seperti geng motor begitu..

    BalasHapus
  5. Ngeri juga ya ada pengendara motor kyk gitu... Untung ada mobil polisi... Serem ih..

    BalasHapus
  6. Iihh.. ngeri banget ya, dipepet motor kayak gitu. Alhamdulillah gak ada apa2 ya mak...

    BalasHapus
  7. untung ada mobil polisi yah :( tp sereemmm ya bun, aplg sepi gt

    BalasHapus
  8. igh, seram banget Mbak yang dipepetin genk motor itu,, sukur gak kejadian apa2 ya mbak....:)
    di Bombana sini juga sering ada kejadian kek gitu tapi bukan genk motor sich, kebanyakan krn ulah penambang liar yg udah kehabisan duit g bs mudik jadinya malakin kendaraan lewat diareal taman nasional.
    btw, yang penting tetep happy liburannya:)

    BalasHapus
  9. Eh.garut atau lembang..sama to??baru tau...hehe...

    BalasHapus
  10. Saya pernah liburan ke garut jg mak, untuk ngadem memang cocok... tp ya itu gak terlalu byk alternatif buat jln2nya. Pilihan oleh2 jg cuma dodol dan kulit saja sprti jaket kulit dll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gak terlalu banyak tempat buat didatengin ya :)

      Hapus
  11. looh kirain jadi nginep di garutnya Chi..soalnya judulnya kan ada garut2nya..hihihi

    Next time smoga bisa liburan jalan2 ke Garut dan Lembang ya Chi.. ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena rencananya mau nginep di Garut, makanya judlnya pake ada kata Garut hehe

      Hapus
  12. Aih ikutan tegang membayangkan motor dengan pengendara yang berwajah garang. Serem banget. Untung ada polisi ya Mbak Myr..

    BalasHapus
  13. Duh untungnya ada mobil polisi Mbak.. Bayangkan kejadian itu jadi ikutan ngeri sendiri..

    BalasHapus
  14. mudah2an lain kali bisa ke Garut lagi
    hehehe ...
    ^_^

    BalasHapus
  15. Berarti lewat doang ya, Mba? Konon memang ada geng motor di sana, tp alhamdulillah saya gak pernah ketemu walo sering pulkam ke Garut malam-malam :D

    BalasHapus
  16. tetep semangat mbak :D

    kunjungi juga blog aku ya http://fandhyachmadromadhon.blogspot.com/2014/01/we-love-you-nyunyucom.html :D

    BalasHapus
  17. Hedehhh...modus motor yg mepet mobil itu sampe ke Garut jg ternyata ya mbak :(( tapi Alhamdulillah gpp.

    Kalo liburan emang pasti adaaaa aj yg ngeselin mbak Chi, tapi ya itu tadi, pasti tetap berkesan hohohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harus ada kesannya termausk yang mengerikan :D

      Hapus
  18. Iihhh serem gitu ya Mbak, utg ada mobil polisi.. Alhamdulillah bgt. Itulah knp aku ga suka jln Malem tp si Abng sng nyetir mlm2, alhamdulillah selama ini ga nemu yg ngeri2 begini.. Jgn smp deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami juga sebetulnya gak suka jalan malam. Makanya selama perjalanan kebanyakan kalau malam cari penginapan. Tapi karena ini tujuan akhir, nanggung juga kalau harus cari penginapan di kota lain. Jadi lanjut terus :D

      Hapus
  19. Wah serem juga ada pengendara motor seperti itu ya mba...
    Untungnya waspada, tidak terpengaruh.
    Alhamdulillah selamat sampai Garut...

    BalasHapus
  20. apa kabar dodol garutnya? mau dong :D

    BalasHapus
  21. duh serem bgt cerita dipepet pengendata motornya.. untungnya gapapa ya huhu..
    klo garut luas bgt mak, tp klo cipanas emang kecil bgt hihihi..

    BalasHapus
  22. Aku kalau lagi roadtrip menghindari malam. Paling enggak jam 21.00 harus sudah dapat hotel.

    BalasHapus
  23. nah ini dia salah satu hal yang menggangu dan mengurangi minat seseorang untuk berlibur mengunjungi tempat wisata, selai akses, akomodasi dan kenyamanan

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge