Minggu, 13 Oktober 2013

Gagal ke Masjid Demak

Lanjutan dari postingan liburan setengah nekat.

Rencana awalnya adalah kami berangkat Sabtu tanggal 22 Juli, tapi karena Chi ada undangan Blogger Gathering dan hari Minggu K'Aie ada reuni SMA, jadi keberangkatan ditunda 2 hari. Baru jalan hari Senin tanggal 24 Juli.

Rencananya juga pukul 07.00 pagi kami jalan dari rumah. Fleksibel, sih, liat kondisi jalan juga karena kalo pagi masih banyak kendaraan yang pergi ke kantor. Udah gitu K'Aie pasang semacam cctv dulu di kamar. Bukan curiga sama orang rumah, tapi tes aja. Siapa tau cctv bisa dipake saat rumah kosong. Agak lama pasangnya karena videonya sempet gak connect ke tab yang kami bawa.

Akhirnya pukul 10.00 kami baru berangkat dari rumah. Jalan tol masih agak padat sampe Karawang dan setelah itu baru lancar. Tapi setelah keluar tol Cikampek lumayan macet rada lama. Jalannya gak terlalu besar, banyak angkot plus lewat pasar pula. Setelah melewati jalan layang (dekat pasar) baru jalan mulai lancar.

Tapi perjalanan lancar gak berlangsung lama. Banyak truk yang nyebelinnya udah lambat, kebanyakan ambil posisi kanan pula. Udah gitu banyak jalan yang diperbaiki. Biasa lah menjelang ramadan dan idul fitri, pemandangan jalan diperbaiki itu dimana-mana.

Pukul 13.00, kami sampai Pamanukan dan mutusin makan siang di sana. Eyaampun panas aja daerah Pamanukan, ya! Panasnya kayak 'menggigit' gitu, lengket lah badan sama keringat. Apa karena deket pantai?


Kami pilih salah satu rumah makan yang keliatannya cukup besar dan bersih. Rumah makan Simpang Jaya Dua. Rumah makan yang menyajikan makanan rumahan dan disajikan dengan cara prasmanan. Ada juga yang bisa pesan, misalnya sop buntut.



Tau ada sop buntut, Nai pilih sop buntut. K'Aie awalnya kurang setuju karena terlalu beresiko. Iya, sih, sop buntut kalau gak bisa masaknya itu gak cuma rasanya yang gak enak tapi daging buntutnya juga bakal keras, gak bisa dimakan. Tapi ternyata lumayan juga rasa sop buntutnya walopun lebih mirip kayak sop sayur yang dikasih buntut sapi, kurang rempah. Tapi setidaknya ada rasanya dan buntutnya lembut.

Makanan yang lain juga cukup enak rasanya. Cuma satu yang mengecewakan, yaitu pepes tahu yang ternyata udah basi. Sayang banget, makanan lain enak di mulut tau-tau harus ditutup sama makanan basi. Lupa habis berapa (gak dicatet :p) tapi seingat Chi termasuk murah juga makan di sana.

Lanjut perjalanan, akhirnya ketemu jalan tol juga. Lancar banget di jalan tol. Pemandangan kiri-kanan tol banyak ditemui ladang tebu dan jagung. Liat ladang jagung kenapa tiba-tiba jadi inget film horor yang ada ladang jagungnya, ya? :r Keluar dari jalan tol, balik kayak kondisi sebelumnya. Banyak truk dan jalan diperbaiki, jadi gak bisa cepat.

Walopun jalanan sering tersendat, kami bener-bener menikmati perjalanan. Ngelewatin satu kota ke kota lain. Banyak banget kota-kota yang Chi baru datangin. Udah gitu anak-anak juga jarang rewel, paling sesekali aja tanya kapan sampenya, mungkin karena belum pernah jalan sejauh ini. Kalo ngantuk, ya tidur, begitu bangun ngobrol-ngobrol lagi :)

Oiya, satu lagi yang menghambat perjalanan hari itu adalah Chi haid hari pertama. Namanya hari pertama, keluarnya suka banyak banget. Jadi sebentar-sebentar brenti di toilet. Biasanya haid hari 1-2 suka bikin Chi males ke luar rumah apalagi jalan-jalan. Ini karena perjalanannya menggiurkan aja, masa' harus batal karena haid


Lupa kami makan malam di daerah mana, kalo gak salah deket sama daerah Kendal, deh. K'Aie pilih makan sate ayam kranyass, yang keliatannya jadi menu andalan di rumah makan itu. Chi pilih asam-asam daging. Keke-Nai, Chi lupa pilih apa :p



Ternyata sate kranyass menurut kami rasanya biasa aja, masih enak sate deket rumah kami hihihi. Justru asam-asam dagingnya yang enak, walopun keliatan banyak lemaknya tapi seger.

Rencana awal sebetulnya sore hari kami pengennya udah sampe Demak. Pengen mengunjungi masjid Demak, kemudian malamnya menginap di Kudus. Tapi rencana tinggal rencana, dari rumah aja berangkat udah cukup siang ditambah lagi perjalanan ternyata gak selancar yang kami perkirakan dan sering brenti di toilet pom bensin.

Pukul 11 malam, kami baru masuk Semarang. Bener-bener gak memungkinkan kalau harus lanjut ke Demak. Badan juga rasanya udah lumayan remuk karena kelamaan duduk, pengen rebahan. Kami pun mutusin untuk nginep semalam di Semarang. Dan ternyata susah cari penginapannya! (bersambung)

post signature

78 komentar:

  1. ahh..mak..bikin ngiler ajee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiheieie Sate termasuk fave saya hiehiehiee. Hmmm sudah tercium aroma kelezatannya hihhhihi

      Hapus
    2. tp kl yg kranyass ini sy kurang suka, pak

      Hapus
  2. Jadinya wisata kuliner deh
    Lezatos :)

    BalasHapus
  3. Itu menu menggoda iman deh mak ya alohhhh enyakkk

    BalasHapus
  4. @Kang Haris : hahaha iya, ya :D

    @Mak Hana : sy gak tanggung jawab loh Mak :p

    BalasHapus
  5. Masih mending kalo beneran buntut
    Di sini yang namanya sop buntut isinya iga doang
    *semprul...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iga jg enak, tp emang harga lebih mahal buntut jd rugi kl pesen buntut dikasihnya iga :D

      Hapus
  6. Mo ke Demak, ya Chi? Mampir ke tempat gue di Kendal eaa... ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sy makan sate kranyass deket kendal.

      Hapus
  7. meskipun gagal ke mesjid demak tp seru ya bs nikmatin perjalanan + wisata kuliner...
    pengen... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, menikmati perjalanan itu asik :)

      Hapus
  8. Salam kenal Mak...
    kayanya ini baru pertama kali menapakkan kaki di sini :D
    Perjalanan jadi gak enjoy kalau lagi dapet tamunya apalagi hari pertama yang bikin enakan ya jadi kita gak kepikiran ketinggalan sholat he he he
    *pengakuanjujur*

    Tapi wisata kulinernya seru...kalau jalan-jalan begini saya paling takut coba-coba makanan, biasanya sih bawah bekel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn jalannya jauh, jd kyknya gak mungkin jg sy bw bekel :)

      Hapus
  9. mba myr, aku baru plg dari semarang lho..*OOT* sate kranyas itu apa sih mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy pas liburan kmrn Mbak

      Sate kranyas itu sebetulnya singkatan tp sy lupa kepanjangannya. Kl kt sy kurang berasa. apa karena dibakarnya gak pk bumbunya. Kurang tau juga, deh

      Hapus
  10. waah ini cerita perjalanan tempo hari kan Mbak ?
    pasti akan menjadi cerita panjang sambung menyambung. Saya beberapa waktu lalu cuman mikir, tumben perjalanan panjang itu nggak ditulis. Okelah, saya siap menikmati sajian tulisan wisata keluarga terpanjang ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Pak, yg kita gagal kopdar itu hehhee

      Hapus
  11. Itu dia makanya kalau mau jalan-jalan aku selalu lihat tanggalan, pas gak dengan period time. Soalnya dijamin akan gak sukses karena selalu nyeri parah dua hari pertama...
    Tapi kalau pergi2, wiskul yang paling asyik sih, sekalian mencoba makanan khas daerah tersebut, cocok apa gak ya dengan lidah kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga suka males kl jalan2 pas haid, tp tawaran ini terlalu menggiurkan. Udah gt waktunya emang cm ada saat itu

      Hapus
  12. Mbak myr, kebatabg deh gimana romantiknya perjalanan menelusur Jawa ini. Menyinggahi atau melewati kota, rasanya gimana gituuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kl semua yg ikut dlm perjalanan menikmati. Rasanya senang :)

      Hapus
  13. Selamat merayakan Hari Raya Idul Adha, bila ada salah kata dan khilaf atas prilaku selama ini, serta bila ada salah baca atau salah dalam berkomentar, atau belum sempat membalas komentar, dari lubuk hati yang paling dalam saya mohon dimaafkan lahir dan batin...salam

    BalasHapus
  14. Baru denger nama Sate Kranyas Mbak

    BalasHapus
  15. enak-enak iku mbak,,,
    jadi kpingin..wkwkwkw

    BalasHapus
  16. udah sampai Searang gak ke masjid Agung jateng aja myr :)

    BalasHapus
  17. Asam2 dagingnya menggiurkan :D

    BalasHapus
  18. eh, jalan-jalan saat haid.. duuuh rasanya pom bensin berasa surga dunia, senang aja ketemu pom bensin, tapi jalan-jalannya deket sih, cuma ke Malang. hehehe...
    Mak, aku baru tahu sate kranyas, tapi kayaknya gak mau coba, gara-gara postingan ini :D

    BalasHapus
  19. Wiiihhh, sepanjang perjalanan malah jadi wisata kuliner ya bun.
    Seru kayaknya mudik begini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan perjalanan mudik cuma liburan aja

      Hapus
  20. jalan2 pas liburan skul kemarin ya Bun....

    BalasHapus
  21. Trus.trus sebenarnya tujuannya kemana sih Bun hehehe. Atau keliling2, Kudus, Demak dll gitu ya?

    BalasHapus
  22. Kalau ada sop buntut, pasti langsung diinceer nih sama KekeNai. .. :D

    BalasHapus
  23. itu satenya penampakannya maknyus nikmeh bener yaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp kl buat sy cuma penampakannya aja yg maknyuss hehe

      Hapus
  24. Sop buntut memang makanan pavorit nih :)
    Selamat hari raya..mbak mira..

    BalasHapus
  25. Segitu banyaknya kuliner jawa tengah ya bun?:o
    kadang saya juga sempat berkeinginan travel, tapi satu tujuan yang belum tercapai selama ini adalah Jogja. Udah 20 tahun terakhir berkunjung, itu saja ketika masih berusia 7 tahun. kangen.

    btw, pepesnya masih sudi bunda bayar? padahal basi gitu :p
    Salam hangat dari timur

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banyak macemnya :)

      pepesnya tetep sy bayar aja hehe

      Hapus
  26. lah bunda Chie abis dr Semarang?? knp ngga kontak aku ajaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Semarang cm numpang tidur aja :D

      Hapus
  27. yah kasian ya bisa gak jadi gitu hehe
    baydeway itu deket kampungku jga :D

    BalasHapus
  28. baru tau tentang sate kranyass disini ^_^
    btw Nai teteep suka sop buntut dimanapun berada yaa :))

    BalasHapus
  29. weiss, mantap kali...
    cuma foto doang, bikin ngiler!! :))

    BalasHapus
  30. bikin laparrr bangettt posting ini hehehe

    BalasHapus
  31. waduh ada CCTV di rumah Nai.. enggak jadi ngambil pisgor deh, bisa ketahuan nih

    BalasHapus
  32. Gak p2 Bun gagal wisata religius ke Masjid Demak yang penting tetap kulineran hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya untungnya dpt makanan yg enak :D

      Hapus
  33. ya ampuuuun mak...itu makanan kok keliatannya enaaak semuaaa...mauuuuu.....Semarang juga seru kaaan wisata kulinernyaa :D....

    BalasHapus
  34. Enak banget mba, banyak menu sajian tradisonalnya yang buat saya ngiler nih.......


    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanan rumahan emang paling sy suka

      Hapus
  35. jadinya malah wisata kuliner ya mba :D
    bikin ngiler foto2 makanan nya :)

    kunjungan perdana mbak, salam kenal...
    saya follow juga blognya ya

    BalasHapus
  36. aku pernah ke masjid demak, tapi entah itu sama atau enggak masjidnya, hehe

    BalasHapus
  37. Jadi kesimpulan makan-makan itu biasa aja ya mbak. Tapi paling tidak sudah pernah coba dan sudah punya pengalaman..
    masjid demak? Saya sudah pernah kesana tuh, bagus kok masjidny, ciri khasnya unik bangeeet..

    BalasHapus
  38. aku aja yang deket sama demak g ke masjid demak....

    makanannya tuh g spesial gitu ya?

    BalasHapus
  39. Wooow.... Hebat mba naik mobil ke semarang, aku pernah naik bus dari kudus ke jkt badan remuk2 hahahaa

    BalasHapus
  40. wah ada kunjungan blogger ibu kota ke Semarang nih, meski gagal ke Demak jalan2 tetap asyiik kan Jeng.

    BalasHapus
  41. Wuih makanannya enak-enak ya. Jadi ngiler...

    BalasHapus
  42. Asyiknya......
    kenapa tak jadi ke demak, mak? kan bisa keesokan harinya?

    BalasHapus
  43. Wah jadi pengen untuk traveling lagi ini diriku Mak.

    Semoga kesampaian deh. Sambil berdo'a.

    Sukses travelingnya, ditunggu cerita berikutnya.

    BalasHapus
  44. makanannya itu lho, bikin laper............................pasti enak

    BalasHapus
  45. sayang sekali ya... gagal ke masjid demak, tp lain kali bisa di ulang kan? saya ikut tp hehe

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge