Jumat, 03 Januari 2014

Sekejap Di Jogja

Setelah menikmati 'cahaya surga' di goa Jomblang, kami pun bergegas menuju Jogja. Tentunya, setelah membersihkan badan (walopun tanpa sabun :p).

Masih di daerah Gunung Kidul, kami cari tempat untuk makan siang. Ada rumah makan kecil, rumah makan padang. Begitu tulisan yang tertulis di depan rumah makannya. Tapi, tidak seperti rumah makan padang yang seperti ini kami datangi. Yang dijual di sana, semuanya lauk-pauk goreng crispy. Ayam goreng, bandeng goreng, dan lauk-pauk lainnya yang diberi tepung trus digoreng. Paling yang mirip rumah makan padangnya adalah sambel hijaunya, itu aja.

Awalnya, jalanan cukup lancar. Sampai kemudian di daerah Bukit Bintang, sempet macet total. Gak tau kenapa. Kalau melihat Bukit Bintang, Chi langsung teringat Punclut di Bandung. Mirip-mirip tempatnya.

Di Jogja, kami gak menginap di hotel. Tapi, di rumah temen K'Aie, yang juga pemilik Resort Jomblang itu. Temen K'Aienya, sih, lagi di Jakarta. Jadi, pas kami disana, gak ada siapa-siapa di rumah itu. Serasa rumah sendiri. Halah! *minta dikeplak :p

Karena, menginap di rumah pribadi, jadi gak ada foto-foto di rumah, ya. Gak enak sama pemilik rumah kalau isi rumahnya di foto-foto apalagi sampe di upload. Yang jelas rumahnya nyaman. Terima kasih banyak udah menawarkan rumahnya untuk kami menginap :)

Malam hari, K'Aie ngajak untuk cari makan malam. Tapi, males bawa mobil. Maceeettt.... Mendingan cari becak. Awalnya, K'Aie pengen cari 2 becak, tapi kata tukang becaknya 1 aja cukup untuk kami berempat. Becaknya gede.

Jadi, kami pun naik 1 becak. Anak-anak dipangku tentunya. Kami minta dianter ke alun-alun selatan. Tukang becaknya minta tarif IDR 20 ribu. Setuju aja, lah. Keke dan Nai ternyata seneng banget naik becak. Enak kayaknya malem-malem kena angin hihihi.

Di Alun-Alun Selatan, bingung juga mau ngapain. Keke sempet bingung kenapa alun-alun terlihat meriah sekali. Ada becak warna-warni, dengan musik yang ingar-bingar. Ada yang duduk lesehan. Ada yang yang main lampu-lampu. Banyak, lah. Meriah!

Chi bilang ke Keke, nikmatnya tinggal di daerah itu alun-alunnya masih rame. Orang-orang gak melulu jalan ke mall. Cukup dengan main di alun-alun aja kayaknya udah asik. Ya, semoga aja yang namanya alun-alun gak tergerus kemajuan zaman. Diganti dengan gedung-gedung. Keke juga kelihatannya tertarik pengen cobain tutup mata buat ngelewatin phon beringin kembar. Tapi, pas Chi tawarin malah gak mau.

Anak-anak gak mau makan lesehan yang ada di alun-alun selatan. Akhirnya, kami memilih pulang. Tapi, susah juga ternyata cari becak. Jadi, kami memilih jalan kaki. Sambil cari-cari tempat buat makan malam.

Salah satu kemeriahan di alun-alun selatan

Setelah lumayan ngos-ngosan hehehe. Kami, pun, memilih resto Pendopo nDalem buat makan malem. Sayang banget, ternyata Keke dan Nai gak suka sama makanannya. Keke, sih, tetep makan walopun gak terlalu nafsu. Sementara Nai gak mau. Dia cuma mau makan aneka jajanan pasarnya aja. Ya, udah lah gak apa-apa.

Besok paginya, kami cari sarapan. Sebetulnya cuma Chi dan Keke. K'Aie sama Nai milih nunggu di rumah. Rumah temen K'Aie itu deket banget sama jalan Wijilan, pusatnya gudeg. Sepanjang jalan gudeg. Tinggal ngesot kalau mau ke pusat gudeg, saking deketnya hihihi. Tapi, Keke gak mau makan gudeg. Bukannya gak suka, tapi Keke ketagihan naik becak :r

Jadi, kami pun cari becak minta dianter ke alun-alun selatan (lagi). Ternyataaaaaa.... alun-alun selatan itu deket bangeeeetttt! Waktu malam hari itu, tukang becaknya bawa kami jalan memutar. Melewati tempat oleh-oleh. Mungkin biar kami sekalian belanja kali, ya.

Chi minta tukang becaknya untuk nungguin kami beli sarapan. Beli nasi kuning, soto ayam, trus lupa beli apa lagi. Yang pasti Chi inget, semuanya ada tahu bacemnya. Keke pun minta diajak main ke pohon beringin kembar itu. Sayang karena mungkin masih pagi tukang sewa kain buat nutup matanya belom ada. Sementara Chi juga gak bawa sapu tangan atau apalah buat nutup matanya. Jadi gagal, deh.

Setelah sarapan, santai-santai sejenak di rumah, sekitar pukul 11 kami melanjutkan perjalanan lagi. Tujuan kami selanjutnya adalah Garut. Rasanya kurang puas banget kalau ke Jogja cuma sekejap kayak gini. Semoga lain kali bisa ada kesempatan bisa berlama-lama di Jogja. Aamiin.

Cerita sebelumnya tentang perjalanan ini :
  1. Liburan Setengah Nekat
  2. Gagal ke Masjid Demak
  3. Mencari Penginapan di Semarang, Susah-Susah Gampang
  4. Perjalanan Menuju Bromo
  5. Lava View Lodge - Bromo
  6. Bromo yang Menakjubkan 
  7. Kemegahan Semeru Dari Ranu Pane 
  8. Semalam di Blitar 
  9. Sang Fajar Suite 
  10. Menuju Jomblang
  11. Impian Yang (Terlalu Cepat) Menjadi Nyata  
  12. Jomblang Resort 
  13. Melihat 'Cahaya Surga' di Goa Jomblang
post signature

40 komentar:

  1. aaaak. ngiler banget Mba Myra bayangin itu bisa keliling naik Jogja. Aih, romantisme kota Jogja tak tertahankan Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang saya cuma sekejap di sana :)

      Hapus
  2. Walau sekejap Yogya tetap memeberikan kesan yang indah ya Mba....

    Salam,

    BalasHapus
  3. sekejap tari menyenangkan to mbk hehe...ah,jadi kangen jogjah...

    BalasHapus
  4. tukang becaknya mirip dengan sopir taksi yang muter-muterin perjalanan, tapi boleh juga tuh kalo dibawa ke tempat-tempat menarik termasuk buat nyari oleh-oleh

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya saat itu kami lagi gak pengen beli oleh-oleh hihi

      Hapus
  5. aku punya banyak temen di jgja tapi ga pernah ke sana.. T__T *jadi pengen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kapan-kapan bisa ke sana, ya

      Hapus
  6. banyak cerita eksotis tentang Jogja, namun kesampaian pergi kesana :)

    BalasHapus
  7. Tukang becaknya tau, penumpangnya turis. Jd deh diajak muter2 hihihi

    BalasHapus
  8. wah, sampai ke goa jomblang ya, yang tinggal di jogja saja belum pernah ke sana hehe

    BalasHapus
  9. sekejab tapi udah nyicipi jogja hehehe

    BalasHapus
  10. Alun alun jogja memang asyik buat di kunjungi ya mbak :)

    BalasHapus
  11. Dimana-mana selalu ada rumah makan padang ya mbak Myra...

    http:///www.garammanis.com/2014/01/01/giveaway-kolaborasi-apa-impianmu/

    BalasHapus
  12. wah nih alun-alun jogja memang asik sihhhh, aku sering

    BalasHapus
  13. judulnya mengingatkan lagu jadul 'semalam di cianjur' :-)
    cerita tentang jogja, alun2 kidul, becak, oleh2 mirip dengan yang saya alami pas ke jogja sekitar 4 tahun lalu. kebetulan rumah saudara gak sampai 1 km dari alun2 kidul dan malam di alun2 kidul memang semarak. dari mulai anak2 kecil sampai orang dewasa. nah pas waktu dulu kesana lagi musim kitiran lampu (semacam baling2 kecil berlampu dan dilempar ke atas dengan karet gelang). ga tahu sekarang lagi musim atau nggak... jogja memang nganenin, sayang belum berkesempatan lagi kesana...

    o ya, selamat tahun baru ya bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu juga masih banyak yang main kitiran :)

      Hapus
  14. Mbakkk, seru banget jalan2nyaaaaa.. Kalo anakku udah rada gedean pengen nyontek rute jalan2nya mbak Myr ah.. :)

    BalasHapus
  15. Butuh berhari-hari mbak untuk menikmati semua keindahan Jogya.. banyak banget sih obyek wisatanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga lain kali bisa lebih lama di Jogja

      Hapus
  16. seruuu road trip sekeluarga nya. Anak-anak pasti seneng banget, dan sampe gede ga akan lupa tuh. hehee

    BalasHapus
  17. Di Jogja cuma bentar ya mbak, semoga bisa agak lama main2 di Jogja

    BalasHapus
  18. kalau dijogja kelamaan bikin pusing juga kalau saya sudah bosen je dijogja terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu, ya? Berarti saya harus coba lamaan dikit :)

      Hapus
  19. jadi pengen naik becak mba :-)

    BalasHapus
  20. aku blom pernah ke jogya loh Chi...hihihi kasian deh yaa eik..;p
    penasaran banget ama malioboro dan angkringan2nya... ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malioboro kayaknya makin rame ajah :D

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge