Selasa, 29 Oktober 2013

Perjalanan Menuju Bromo

K'Aie : "Jadi ke masjid Demak, gak?"
Chi     : "Emang keburu?"
K'Aie : "Ya, paling lewat aja."
Chi     : "Terserah aja kalau emang keburu, sih."

Setelah ditimbang-timbang dengan melihat GPS juga, akhirnya kami memutuskan gak lewat Demak. Tapi lewat Purwodadi aja. Keliatannya jarak tempuhnya lebih pendek. Lagipula kami khawatir kayak perjalanan di hari pertama. Banyak buka-tutup, dan truk-truk besar yang bikin lambat.

Setelah kena macet dan sedikit salah jalan di Semarang, kami pun mulai menemui jalan lancar. Sayangnya cuma sementara.... Keliatannya kami salah pilih rute.

Kami lebih sering menemui jalan jelek dan berdebu. Sepanjang jalan badan rasanya pegel karena gujlak-gajluk. Jalanan yang di beberapa titik lumayan parah rusaknya, sempet bikin Chi khawatir kalau knalpot mobil bakal bermasalah lagi kayak waktu itu. Maksud hati menghindari truk-truk besar dan buka tutup-jalan ternyata tetep ketemu. Bahkan di salah satu desa, kami sempat berhenti cukup lama karena jalannya sedang ditutup dari 2 arah karena sedang diperbaiki.

Berhenti cukup lama di salah satu daerah. Banyak penjual tahu, seperti yang disamping mobil kami ini. Tapi tahunya gak ditutup, kalau dari dekat keliatan banget tahunya berdebu. Kalau dijual, kira-kira dicuci dulu gak, ya?

Awalnya, sih, kami menikmati aja rute salah jalan itu. Karena jalur yang kami tempuh itu bukan jalan utama. Masuk pedesaan. Melihat rumah-rumah kayu khas jawa, walaupun sudah banyak yang reyot tetep aja pemandangan yang menarik buat kami. Belum lagi jalanannya juga teduh karena banyak pohon. Trus di Cepu, dari kejauhan terlihat menara-menara ladang minyak dengan api yang berkobar diatasnya. Tapi sayangnya gak ada satupun rumah makan di sepanjang jalan!

Truk seperti ini juga menghambat perjalanan karena jalannya seoerti siput. Jalannya di tengah pula, susah buat disalip.1 truk bak terbuka yang sangat kelebihan beban. Ngeri liatnya.

Keke-Nai mulai rewel. Bisa dimaklumi, karena memang sudah waktunya makan siang. Mereka pun sudah berusaha menghilangkan lapar dengan tidur, tapi  begitu bangun belum juga ketemu rumah makan walopun rumah makan kecil sekalipun. Bahkan minimarket pun gak ada.

Berbagai camilan di mobil juga udah mulai habis. Sampe ganti provinsi dari Jawa Tengah ke Jawa Timur, juga tetep belom ketemu rumah makan. Kata Mas Belalang di FB, salah sendiri kenapa juga lewat jalur tengah. :D Oiya, untung haid di hari kedua juga gak rewel. Gak panik walaupun belom ketemu pom bensin.

Selewat Cepu, kami pun akhirnya brenti di salah satu minimarket. Lupa minimarket mana, pokoknya kalau bukan yang A berarti yang I :p Di minimarket itu kami belanja cukup banyak. Roti, aneka camilan, sampai pop mie. Kalau melihat waktu yang udah mulai sore, kami memang gak berniat untuk cari rumah makan lagi. Jadi makan siang, kami lewati tanpa makan nasi :)

Sebetulnya Chi sempet janjian sama Pak Ies untuk kopdar hari itu di Bromo. Tapi karena prediksi kami lagi-lagi salah, jadi batal, deh kopdarnya. Pak Ies akhirnya menitipkan oleh-oleh ke resepsionis di hotel tempat kami menginap. Terima kasih banyak untuk oleh-oleh khas Blitar yang Pak Ies berikan ke kami, ya :)

Masuk provinsi Jawa Timur jalanan lebih banyak lancarnya. Baru macet lagi begitu masuk Surabaya. Mungkin karena sata itu jam pulang kantor. Jalan tolnya macet, sama aja kayak di Jakarta. Sama-sama ketemu macet.

Memasuki kawasan bromo (lupa nama daerahnya), jalanan mulai menanjak. K'Aie mulai mematikan AC mobil dan buka kaca. Malam itu langit terlihat terang. Katanya, sih karena super moon. Udara seger banget.

Banyak yang bilang kalau Bromo itu kan dingin banget, tapi Chi gak terlalu ngerasa dingin banget tuh. Merasa sejuk aja. Apa iya, Bromo gak sedingin yang dibayangkan? Tunggu aja postingan berikutnya. Yang jelas kami sampai penginapan pukul 11 malam. Dan lagi-lagi gak makan nasi. Pop mie lah penyelamat kami untuk malam itu :)

Cerita sebelumnya dalam perjalanan ini :
  1. Jalan-Jalan Setengah Nekat
  2. Gagal ke Masjid Demak
  3. Mencari Penginapan di Semarang, Susah-Susah Gampang
post signature

43 komentar:

  1. seru ya jalan2,palge pake mobil..heummm,g panas hahahaha.....wah lewat Jombang dong,lewat rumahku dong mbk *nebak xixixixi*......udah g sabar pingin lihat bromo lagi,ditunggu ceritannya ^^

    BalasHapus
  2. Oalah ini ceritanya perjuangan menuju Bromo toh, baru ngeh ketika ada kalimat kopdar sam Ust. Pakies :)

    BalasHapus
  3. Jadi inget waktu mudik maraton lebaran kemaren mak.. Tanjung Enim Sumsel - Jogja - Probolinggo..
    Sempet coba jalur pantasel yg bikin kapok *susah cari tempat makan n mobilnya gede2 :D*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata ada yg senasb sm saya hehe

      Hapus
  4. Di kawasan Bromo memang makanan yang paling cepat untuk dinikmati sebagai pengganjal perut dan menghalau udara dingin ya mei Mba. he,,, he,,, he,,,,

    Ditunggu gambar-gambar indah di romonya ya Mba.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya pop mie jd pahlawan utk perut hehe

      Hapus
  5. gimana bisa ga ketemu warung, Chi? emang lewat manaa....

    BalasHapus
  6. Ya alloh itu yang bawa kasur ngeri amat ya ckckckkc

    BalasHapus
  7. mba myra,,jalan purwodadi sih emang udh terkenal dr dulu jg,,udh d benerin rusak lg,,kyknya kontur tanahnya yg labil,,jarang dilewati jg kali ya mba,,jd ngga uda rumah mkn di jalur tengah,,tp pmandangannya emang msh alam pdesaan bgt,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata begitu, ya. Kl gt jgn lewat sana lagi hehe

      Hapus
  8. wah asyik yah mak ke bromo jalannya maknyus..hihi >.<

    BalasHapus
  9. gak bertemu pak ies tapi tetep ketemu oleh2nya ya :)

    BalasHapus
  10. Itu mobil bawa kasur, mengerikan :(

    BalasHapus
  11. sebelas malam baru nyampe Lava view ? saya turun dari sana jam 5 sore, ternyata kita simpang jalan ya Mbak.

    iya bener, saya juga merasakan bromo sudah nggak sedingin dulu lagi, mungkin ini efek pemanasan global

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, Pak. Akhirnya kita gagal kopdar deh

      Hapus
  12. Perjalanan panjang menuju Bromo, menunggu cerita seru dan ganbar cantik berikutnya. salam

    BalasHapus
  13. huwa, kalo aku dah masuk angin karena ga makan nasi, Mak. *orang indonesia tulen*. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy jg gt sebetulnya. Cuma mau gimana lagi hehe

      Hapus
  14. Kalau saya yang penting ada air putih, camilan sekedarnya aja. Jadi ingat tentang JMS bukan Juara Makan Soni** lho tetapi Journey Management System. ternyata diperlukan juga untuk perjalanan pribadi bukan hanya untuk perusahaan besar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. air putih tetep tersedia. Tp namanya anak2 kl udah laper ya laper :)

      Hapus
  15. waah panjang ya mak road tripnya... Jadi berapa tuh total jaraknya? Belum sampe tujuannya aja udah seru niih.

    BalasHapus
  16. Yaaa kenapa enggak diterusin ke Timur trus bablas Jember sih Nai?

    BalasHapus
  17. hwaaa ke bromo..
    saya pengen bgt, tp javny msh kecil..

    *ga sabar nunggu cerita selanjutnya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kl Javy udh besar bs ke Bromo :)

      Hapus
  18. Iya yg kebayang ama saya tuh Bromo dingin buanget, jadi ngerasa nggak siap main kesana. Wah beberapa hal tertangkap kamera juga. Moga tahunya bisa lebih steril deh, ntar kalau berdebu gitu khawatir malah sakit abis makan tahu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kang semoga tahunya dicuci dulu ya

      ayo main ke Bromo :)

      Hapus
  19. petualangan serunya berlanjuuuut ya mbaaa....seru seruuu :D...kebayang rame di jalan...dengan anak2 lagi...tapi jangan makan pop mie terus yah hahahaha :D...can't wait for the next episode...

    BalasHapus
  20. kalo dari ranu pane ke bromo recomended nya naik apa,trus kira2 makn waktu berapa lama ?

    BalasHapus
  21. kok ndak mampir rembang mbak...Jalur tengah memang rusaknya minta mpun mbak...kalo jalur pantura relatif bagus

    BalasHapus
  22. waahhh mana tahan seru abis dah....mantap dah para sesepuh saya ini kalo udah kopdaran ^-^ happy

    BalasHapus
  23. whaaaaa. itu kasurnya miring2 mo jatuh....

    BalasHapus
  24. Myra, mampir kerumahku mbak...ikot kopdar .
    kalau lewat selatan (sekitar Tumpang) itu deket banget rumahku.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge