Senin, 21 Oktober 2013

Mencari Penginapan di Semarang, Susah-Susah Gampang

Seperti yang Chi ceritakan di postingan Gagal ke Masjid Demak, kami sampai di kota Semarang pukul 11 malam dan akhirnya mutusin untuk menginap di Semarang. Selama perjalanan liburan waktu itu memang tidak ada satupun penginapan yang kami booking, kecuali di Bromo. Sengaja memang, karena namanya jalan darat suka gak ketebak. Selain itu kami memang pengen jalan santai walaupun ada rencana perjalanan.

Dan kejadian di hari pertama, rencana mencari penginapan di Kudus malah akhirnya di Semarang. Untung aja gak pake booking hotel dulu. Pokoknya kalau udah malam hari dimanapun kami berada, berarti di situlah kami cari penginapan.

Mencari penginapan di Semarang ternyata gak segampang dugaan kami. Mungkin karena kami gak hapal jalan-jalan di Semarang. Chi terakhir semarang sekitar 12 tahun lalu, itupun kalo ke Semarang biasanya tugas dari kantor. Jadi untuk penginapan dan kendaraan semua udah diurus sama kantor. Kalau K'Aie gak tau terakhir ke Semarang kapan. Bisa jadi lebih dari 10 tahun juga.

Sempet smsan sama Noorma dan dia menawarkan rumahnya untuk menginap. Terima kasih banyak, ya :) Tapi kami gak mau merepotkan. Apalagi Keke-Nai kalau di tempat baru kadang-kadang belum langsung akrab. Khawatir mereka rewel :)

Noorma juga sempet kasih tau hotel yang murmer, tapi karena kami gak hapal jalan di Semarang jadi gimana mobil meluncur aja, deh. Apalagi udah hampir tengah malam, susah cari orang buat ditanya-tanya. Jadi kami lewatin jalan-jalan yang besar-besar aja tanpa kami paham juga itu jalan apa namanya :D

Hotel yang pertama kami datangi adalah Hotel Dafam. K'Aie yang masuk ke hotelnya untuk tanya kamar, sementara Chi nunggu diparkiran karena Keke-Nai udah tidur. Ternyata, kamar yang tersisa tinggal yang harga 800an ribu per malam, di atas bujet kami.

Sempet nimbang-nimbang apa tetep diambil, karena hari udah semakin malam dan badan udah cape banget. Tapi, sayang banget kalau sampe harus keluar 800 ribu cuma buat tidur semalam. Akhirnya mutusin untuk cari-cari dulu sebentar, kalau gak dapet juga baru balik lagi ke Dafam.

Untuk penginapan, kami memang cari hotel yang nyaman tapi sedang-sedang aja harganya. Kisaran 300-500 ribu per malam lah. Karena kami berencana gak akan berlama-lama di satu kota, paling cuma numpang tidur semalam aja. Sayang banget kalau harus ambil yang mahal.

Chi kemudian saranin K'Aie coba tanya hotel Ciputra aja. Dulu kalau lagi tugas kantor, nginepnya di sana. Makanya itu satu-satunya hotel di Semarang yang Chi tau :O Lagipula hotel Ciputra deket sama alun-alun seingat Chi, jadi pasti gampang dicari. Dan memang benar, hotelnya gampang dicari. Tapi kamar yang tersisa tinggal yang harganya 1 juta ke atas. Kayaknya karena musim liburan, hotel dimana-mana penuh.

Kami pun puter-puteran lagi, cari-cari bangunan bertingkat yang ada tulisan Hotel tapi gak ketemu juga. Internet di tab, malam itu lemotnya minta ampun. Bener-bener gak bisa diandalkan buat cari info penginapan.

Pas lagi muter-muter gitu, keliatan ada tulisan hotel namanya Hotel Amaris. K'Aie tanya dulu kamarnya. Masih tersedia dengan harga 450 ribu pe malam. Alhamdulillah, dapet juga hotel yang masuk bujet. Langsung ambil dan hotelnya keliatanya nyaman.

Kamar hotelnya gak besar, serba imut. Tapi buat kami yang penting ada kamar bersih dan kasur empuk buat ditidurin. Kami gak minta extra bed, bingung juga mau ditaro dimana nanti :D Lagipula tidur 1 kasur berempat sesekali gak apa-apalah, malah hangat.

 Kamar mandinya imut-imut :)

 Ada 1 meja kecil. Lumayan, lah buat naro barang-barang. Disamping meja itu ada lemari kecil

1 kasur buat berempat. Karena rame-rame, posisi tidurnya harus melebar jangan memanjang kayak Keke di foto ini :)

Gak pake lama, begitu masuk kamar, bebersih sebentar trus ganti baju abis itu tiduuuuuuurrrrr. Cuma Nai yang tidurnya belakangan. Mungkin karena dia banyak tidur di jalan, jadi sampe hotel masih seger. Chi juga gak tau Nai tidur jam berapa. Pokoknya begitu badan nempel di kasur, langsung pules saking capeknya :D

Bangun pagi, setelah semua urusan pribadi beres, kami langsung ke luar kamar. Chi dan anak-anak sarapan dulu. Kalau K'Aie masukin barang ke mobil sekalian check out. K'Aie memang gak pernah terbiasa sarapan, paling tiap pagi cuma minum kopi. Apalagi kalau perjalanan jauh, tambah males untuk makan. Kata K'Aie, perut kenyang itu bikin mata ngantuk jadi nyetirnya gak nyaman. Ya, udah jadinya Chi cuma sarapan sama anak-anak.

Menu sarapan. Rasanya lumayan enak, kok :)

Selesai sarapan, kami turun ke bawah, langsung ke Dunkin Donut karena K'Aie lagi ngopi di sana. Di lantai bawah Amaris ini memang ada Dunkin Donut dan Gramedia. Sayangnya pas kami ke sana, Gramedia masih tutup. Ya, iyalah masuk hotel pukul 11 malam trus besoknya check out pukul 07.30 pagi. Jelas aja masih tutup. Tapi bagus, deh, jadinya gak tegoda untuk beli buku :p

Selesai ngopi, kami ke mobil dan siap berangkat. Tapi kemana tab? Sempet panik cariin tab. Yang Chi inget, terakhir di pegang Nai. Yang K'Aie inget, Nai kayaknya naro tab di meja Dunkin Donut. K'Aie langsung balik ke Dunkin. Alhamdulillah, tab nya masih ada. Tergeletak dengan manis di meja tempat K'Aie ngopi. Untungnya masih diparkiran ingetnya. Coba kalau udah jauh baru inget. Waaa... gak tau, deh.

Lagi-lagi karena gak tau jalan di Semarang, kami sempet bingung. Memang sih ada GPS di tab, tapi tetep aja sempet rada bingung mau lewat mana. Udah gitu di jalan Kartini (kalau gak salah), pokoknya yang ada jembatannya itu, kami sempet bolak-balik karena salah jalan.

Semarang juga gak jauh beda sama Jakarta. Macet. Apa karena hari kerja, ya pokoknya kami sempet kena macet sepanjang jalan. Keluar dari kota Semarang baru perjalanan lancar (awalnya...)

Postingannya bersambung, ya. Berikutnya tentang perjalan menuju Bromo.

Postingan sebelumnya yang berhubungan sama perjalanan ini :
  1. Liburan setengah nekat
  2. Gagal ke masjid Demak
post signature

65 komentar:

  1. Saya sering mendengar nama Hotel AMARIS ini. Yang saya tau Hotel ini juga ada di Denpasar, Kuta ya, Iklan Hotel ini saya sering liat di Koran KOMPAS beberapa bulan yang lalu. Diliat dari foto fotonya kayaknya lebih keren dari POP HARIS ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy blm pernah nyobain pop haris, cm sekilas kyk mirip hotelnya

      Hapus
  2. Thanks info nya yah Mba Chi :)
    Lumayan buat referensi klo pas kesana :D

    BalasHapus
  3. Seru juga pengalamannya, memang sering begitu jika merasa asaing disuatu daerah cari jalan dan lokasi aja sering muter2 tak tahu mesti ambil jalan yang mana :)

    BalasHapus
  4. Kalo saya pengennya bekpekeran Teh. :D
    Ditunggu cerita ke Bromonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. utk kondisi sy skrg, blm berani ngajak anak2 backpackeran :)

      Hapus
  5. Iya nih... dapet impoh tambahan kalo ke sana. Thanks :)

    BalasHapus
  6. Semarang emang sekarang macet banget, Mak.

    Kemarin pas mudik, mampir ke tempat sodara di Tembalang, itu aja udah macet.

    Kayanya Amaris sudah mulai banyak di kota besar ya, bisa jadi salah satu referensi buat nginep ya, Mak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak ada beda sm Jkt utk urusan macet, ya

      yup Amaris udh dimana2 :)

      Hapus
  7. Rumahku di Comal kurleb 3 jam dari Semarang tapi enggak apal jalan semarang.. hahaha soalnya ada saudara disana jd biasa dianter jalan2nya... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg cm berjarak 3 jam aja gak hapal, apalagi saya hehe

      Hapus
  8. untungnya dapet hotel akhirnya. amaris itu klo gak salah grupnya kompas. jadi di mana-mana ada. harganya juga ramah di kantong :D

    abis ini bromo ya mba, ditunggu critanya :D

    BalasHapus
  9. Amaris itu satu group sama Hotel Santika mb. Emang jenisnya hotel bed n breakfast aja. Makanya harga kamarnya murah krn dibuat lbh ekonomis tanpa bell boy n fasilitas minim di kmr. Yg penting istirahat :). Salam kenal mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul. Yg penting bs istirahat dengan nyaman. Salam kenal juga :)

      Hapus
  10. Coba kalau Chie kontak Fenny juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy wkt itu blm tau nomor Mak Fenny :)

      Hapus
  11. pas kemarin nginep di semarang, hotelnya creepy bgt mbak (lupa nama hotelnya), coz kita kan backpacker kere ya, jd nyari yg murah2 aja, cuma 150 ribu per kamar kalo ga salah, tapi ya gitu, aseli serem bgt hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa, sy gak mauuu. Apalagi bw anak bs ribet urusannya :)

      Hapus
  12. Emang susah ya mbak kalo belum kenal daerah yg kita tuju. Untung masih dpt hotel meskipun harus tidur berempat :)

    BalasHapus
  13. Mbaaaaaa...
    Beranian juga sih pergi berlibur tanpa reservasi kayak gitu....tapi namanya juga liburan nekad yah?...hihihi...
    Tapi untunglah dapet yang sesuai budget yah :)

    Dan ternyata, bersambung lagiiih:)

    BalasHapus
  14. Adik ipar saya tinggal di Semarang, tapi saya baru 1 kali kesana hehehe

    BalasHapus
  15. Amaris hotel kayaknya emang budget hotel yang penyebarannya luas banget ya Mba. :D

    BalasHapus
  16. Dicatat ah, kalau ke semarang bisa buat referensi ^_^

    BalasHapus
  17. Enak juga traveling di Semarang, apalagi di kotanya. Wah,,,, reportase berikutnya keren bangat nih. di tunggu deh.

    Salam ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kapan2 sy pengen bs lebih lama di Semarang buat ngubek2 :)

      Hapus
  18. catttteeeettttttttttt siapa tau kalo mau jalan2 ke semarang bisa nginep disini hehhe

    BalasHapus
  19. kalo nanti udah berkeluarga, kayaknya paling enak ya jalan jalan gini mbak :D

    traveling terus :D

    BalasHapus
  20. Murah meriah di pusat kota tuh di hotel bumi asih. Dari tugu muda paling 200 meter ambil jalan antara gedung pandanaran dan lawang sewu, tau jalan apa lupa. Letaknya sebelah kiri jalan. dari luar kayaknya sederhana banget dan kurang menarik, tapi dalemnya asik dan bersih kok.

    Semalem cuma 225 ribu pas buat dompetku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang Rawins ingetnya nama hotelnya itu doang. he,, he,, he,,,,, tahu aja deh kalau yang murah dan meriah. ha,, ha,, ha,,,,,

      Hapus
    2. hihihihi makasih buat sarannya :)

      Hapus
  21. Aku kalau kepepet seperti ini, selalu mengandalkan simpang lima dan sekitarnya. Di kawasan itu banyak hotel dan guest housenya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya cr yg pusat kotanya dulu, ya, Mb :)

      Hapus
  22. Nyaman juga ya AMaris, mbak. Btw ikutan Hotel Blog Contest ya ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyaman tp ini bukan postingan utk lomba :)

      Hapus
  23. Repotnya kalo perjalanan jauh dan kita tidak tahu harus bermalam di kota apa, karena disesuaikan dengan waktu dan jarak yang kita tempuh

    BalasHapus
  24. Amaris emang baru n Jl liat dr fto2 mbak mira oke jg yah, Sebenernya di sekitar sry byk hotel lho mbak krn tu pusat kota.. Mbak g nanya aku si.. Daku kn asli semarang hehe... Kpn2 kl mo ke semarang lg colek aza nti kukasihi liat hotel +wisata kuliner jg.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin krn udh mlm jd gak terlalu awal utk lihat tulisan hotel

      iya kapan2 nanya2, deh. Wkt itu di luar rencana nginep di Semarang

      Hapus
  25. ga diikutkan di lomba voucherhotel Mak

    BalasHapus
  26. Sama, pas ke Semarang saat itu saya juga kesulitan nyari penginapan dan akhirnya berjalan dan berjalan entah sampai di mana deh. akhirnya gak ada yang tidur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kl kami sp gak tidur kasian anak sm supir (suami) :D

      Hapus
  27. kenapa gak cari hotel by online dulu aja, mba? kayak agoda.com misalnya. hehe

    BalasHapus
  28. Kalau mau penginapan yang murah sebenarnya sih bisa melirik wisma milik kementrian Bu. Kalau bawa rombongan banyak biasanya bisa dapat harga murah. Tapi ya kalau nyarinya dadakan dan jam 11 malam mungkin hotel melati gitu adalah pilihan yang boleh dipertimbangkan.

    BalasHapus
  29. deket Dafam sebenernya ada hotel budget juga bun, namanya hotel whizz...skr ada lg home di jl.pandanaran, holiday inn di jl.a.yani..lokasi deket simpang 5 ...skr byk deh hotel2 budget bertebaran

    BalasHapus
  30. Dengan kondisi capek di malam hari jadi kurang leluasa milih hotelnya ya Jeng Chi. Menunggu postingan Bromo ah

    BalasHapus
  31. kalo aku biasanya juga dapet jatah budget hotel mba dari kantor, di Hotel Dalu. range nya 350-500rb agak enggak di kota sih. soalnya deketin dinas disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkt sy ngantor gak tau jatahnya brp. pokoknya tau2 di pesenin aja hotelnya :D

      Hapus
  32. dari bawah sampe atas selalu banyak hotel

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge