Hamil Dan Melahirkan Part 2

Kali ini cerita pengalaman Chi waktu hamil & melahirkan Naima. Kehamilan Naima emang udah direncanain sebelumnya. Awalnya sih Kak Aie yang punya mau. Katanya mendingan usia anak kedua gak terlalu jauh dari Keke. Biar Keke punya temen main.. Kalo Chi awalnya justru mikir nanti-nanti aja deh.. Kasian ma Keke kalo masih kecil harus berbagi sama adeknya.. Apalagi Keke kan masih ASI. Gimana nanti kalo Chi hamil lagi?

Setelah nimbang-nimbang positif & negatifnya, Chi setuju sama sarannya Kak Aie. Masalah ASI juga Chi cari info dulu sana sini tentang menyusui selama kehamilan. Ternyata gak apa-apa selama ibunya sehat-sehat aja, jangan terlalu sering kontraksi (menyusui juga bisa membikin kontraksi).

Alhamdulillah.. gak lama kemudian Chi pun positif hamil.. Keola waktu itu umurnya 1 tahun 4 bulan. Gak terlalu beda sama kehamilan sebelumnya, gak ada cerita yang spesial. Tetep dengan hamil kebonya. Gak ada mual ataupun muntah.. Biasa aja, makanya kadang suka lupa kalo lagi hamil. Hehehe...

Paling bedanya di bentuk badan aja. Hamil pertama & kedua berat badan Chi sama-sama naik 15 kg. Cuma bedanya waktu hamil Keke, BB cuma numpuk di perut aja (perut keliatan gede banget, tapi bagian yang lain gak terlalu keliatan berubah. Tetep kurus). Sementara pas Nai, melar kemana-mana nambahnya. Hehehe... Makanya setelah lahiran Nai Chi berurusan dengan BB. Hehehe...

O'ya sebetulnya pas kehamilan Nai plasenta Chi nutup jalan lahir (placenta previa). Jadi dari awal kehamilan, kemungkinan besar Chi bakalan caesar lagi.

Melahirkan
Karena sampe minggu-minggu terakhir plasenta Chi bener-bener nutupin jalan lahir, jadinya gak mungkin banget untuk melahirkan secara normal. Karena risikonya pasti sangat tinggi.

Untuk tambahan info aja. Chi suka denger kalo pernah melahirkan caesar sebaiknya tunggu 2-3 tahun untuk melahirkan lagi. Kalo menurut dsog yang periksa Chi, sebetulnya itu bukan hitung-hitungan pasti. Karena yang namanya jahitan operasi kan ada 2 bagian. Bagian luar & bagian dalam. Bagian luar itu biasanya cepet banget keringnya. Gak perlu hitungan tahun, hitungan minggu pun udah kering. Kita bisa liat & merabanya.. Tapi kalo jahitan dalam yang susah. Ada beberapa ibu-ibu yang dalam hitungan bulan pun sudah kering. Tapi ada juga yang hitungan tahun, gak kering-kering. Untuk tau apakah bagian dalam itu udah kering atau belom susah, gak kayak bagian luar dimana kita sendiri bisa pegang & rasain.

Masalahnya kalo bagian dalamnya belom kering, trus kita melahirkan secara normal lalu bekas operasinya itu robek lagi pastinya akan bernahaya. Makanya dsog Chi bilang kalo pernah caesar trus mau lahiran normal, kita sebagai pasien diminta menandatangani surat pernyataan kalo kita mau menanggung semua resiko itu.

Wah kalo Chi gak berani deh.. mending yang aman aja.. Apalagi pasentanya nutupin jalan lahir. Tapi bukannya gak mungkin ya.. Karena kaka ipar Chi melahirkan anak pertama secara caesar. Ketika anaknya usia 7 bulan dia hamil lagi, alhamdulillah anak kedua bisa dilahirin normal. Alhamdulillah ibu & anaknya sehat sampe sekarang. Jadi buat ibu-ibu yang pernah caesar jangan hilang harapan ya kalo mau melahirkan secara normal.

Balik ke cerita melahirkannya Nai. Karena udah direncanain caesar, tentunya ada persiapan khusus. Mulai dari pemilihan tanggal kelahiran. Tadinya Chi pengennya tanggal 6 Mei (biar sama-sama tanggal 6 kayak Keke). Tapi bayinya katanya belom siap dilahirkan kalo tanggal 6 Mei. Oke pemilihan tanggal 12 Mei aja. Gak ada alesan khusus. Cuma tanggal 12 Mei itu hari Jum'at kayaknya asik juga kalo lahir di hari Jum'at. Hehehe...

Rencana melahirkan pagi-pagi sekitar jam 7, jadi sekitar jam 9 malem Chi udah harus nginep di RS. Nah ini dia yang bikin chi selalu mewek di beberapa minggu terakhir. Ngebayangin harus jauh dari Keke (dari lahir Keke itu gak pernah jauh dari Chi). Kalo udah waktunya lahiran kan gak boleh ditemenin apalgi sama anak kecil. Duh... beraaaaaaaaaaatttttt banget rasanya. Apalagi pas orangtua, mertua termasuk Kak Aie & Keke nganterin ke rumah sakit. Waktu pamitnya Keke belom ngeh kalo Chi gak ikut pulang, jadi dia masih asik-asik aja. Sediiiiiiiihhhhhhh banget rasanya.

Di rumah sakit Chi sama sekali gak bisa tidur. Keinget sama Keke walopun berusaha keras untuk gak diinget-inget (katanya kalo anak sering diinget nanti malah rewel). Udah bawa buku bacaan, tapi tetep aja gak konsen bacanya. Bener-bener gak bisa tidur, gak tau harus ngapain. Paling kalo pas waktunya CTG aja jadi sedikit ada kerjaan. Hehehe...

Saatnya operasi, kok hati malah jadi tegang y.. Lebih tegang daripada waktu ngelahirin pertama kali. Hmmmm.... mungkin karena waktu yang pertama kan fokusnya udah ke rasa sakit karena kontraksi itu. Udah gitu semuanya kan serba cepet persiapannya, gak kayak sekarang lebih di persiapkan...

Udah gitu sebelumnya Chi beberapa kali denger cerita dari beberapa temen yang pernah caesar sebanyak 2x. Katanya operasi yang kedua lebih lama & lebih sakit pasca operasinya karena mereka mengalami yang namanya perlengketan.

Waktu mau di bius, ahli anestesinya tanya ada keluhan gak waktu operasi caesar yang pertama dulu. Chi ceritain aja keluhan Chi waktu kena sakit kepla hebat itu. Trus ahli anestesinya kasih obat (di suntik), katanya sih untuk menghindari rasa pusing. Trus selama 24 jam bener-bener gak boleh bangun, harus bener-bener tiduran.

Operasi berlangsung cukup singkat. Alhamdulillah bener-bener gak ada masalah. Malah ada cerita yang lumayan lucu.. Ceritanya semua dokter udah ada di ruang operasi, udah ngelilingin Chi malah. Tapi Chi kok merasa operasinya gak mulai-mulai, mereka malah asik aja ngobrol..

Dsog : "Bu kok kaki kanannya dari tadi di goyang-goyangin terus sih.."
Chi : "Daripada gak ngapa-ngapain dok.. sambil nunggu waktunya operasi.."
Dsog : "Kita dari tadi lagi operasi ibu loh.. Ini sy lagi buka perut ibu.."

Hah?!! Berarti dari tadi mereka udah melakukan operasi? Tapi kenapa ini kaki tetep bergerak y..Wah gak tau deh.. Dokternya sih becandain katanya Chi nervous.. Ketauan deh sama dokter kalo Chi emang nervous.. Hehe.. Tapi walopun bisa gerak-gerak, rasanya tetep kebas waktu di pegang karena udah ada biusnya kan..

Operasinya singkat. alhamdulillah gak ngalamin perlengketan seperti yag Chi takutin. Naima gak segede Keke, BBnya 3432 gr, PBnya 49 cm. Di ruang pemulihan pun cuma sebentar. Masuk ke ruang perawatan. Ternyata dapet ruangan yang sama ma waktu ngelahirin Keola, ruang 310..

Pasca operasi juga lebih mudah di lewatin. Alhamdulillah gak ada lagi pusing-pusing.. Bahkan setelah semua infusnya dilepas, Chi udah bisa jalan sana-jalan sini. Bosen di kasur dan di kamar terus.. :) Bener-bener bersyukur karena 2 kali melahirkan sangat dipermudah oleh Allah SWT. Sampe ada temen Chi yang gak nyangka kalo Chi baru aja lahiran. Karena tiap abis keluar dari ruang operasi yang pertama Chi tanyain ke suami, mana HP. Pengen ngabarin ke semua orang. Hahahaha... Makanya banyak yang gak nyangka karena biasanya kalo abis di operasi kan suka teler karena bius.. Alhamdulillah Chi bener-bener gak ngerasain itu semua.. :)

ASI

Seperti yang udah Chi tulis di atas Chi sempet bingung karena masih kasih ASI ke Keola. Tapi setelah diitung-itung, kalo Chi lahiran kan berarti Keke udah 2 tahun lebih, mungkin dengan beberapa hari Chi tinggal secara otomatis dia bisa di sapih.

Kata Kak Aie cuma di malem pertama aja Keke rewel banget. Nagis terus cari bunda. Gak bisa tidur. Tapi besoknya juga udah mulai anteng.. Alhamdulillah Keke mulai bisa disapih...

Ternyata Nai gak seaktif Keke nenennya.. Dia lebih banyak tidur. Padahal Chi udah pake fasilitas rooming in. Tapi tetep aja jarang banget dia minta nenen. Dibangunin, tetep aja gak mau nenen. Kalopun nenen cuma sebentar banget. ASI Chi sendiri gak sederes waktu ngelahirin Keke. Cuma netes-netes gitu aja, padahal kayaknya udah keras banget PDnya..

Terpikir, apa karena keluarnya gak deres makanya Nai males y.. Trus gimana caranya bikin deres y...? Yang terpikir sama Chi saat itu adalah PD Chi harus dirangsang, caranya Keke harus mulai nenen lagi!!! Hehehe... Tentu aja Keke menyambut baik penawaran dari bundanya. Gagal deh di sapihnya... Hihihihi... Tapi setelah Keke mulai nenen lagi, ajaib deh ASInya keluar dengan sangat deras kayak waktu Keke baru lahir.. Nai pun jadi lahap nenennya setelah ASInya keluar dengan deras.. Alhamdulillah.... Gak apa-apa deh gagal nyapih, yang penting Nai lahap minum ASInya. Jadi deh selama +/- 4 bulan Chi menyusui tandem. Setelah Nai berusia sekitar 4 bulan, Keke Chi sapih. Itupun karena giginya kepentok stir bom bom car. Jadi gigi depannya patah, dan kalo dia nenen rasanya sakiiitttt... Lama-lama gak kuat juga akhirnya di sapih (Berarti Keke umur 2,5 tahun Chi sapih..).

Ya gitu lah cerita kehamilan & kelahiran Chi. Pengen punya anak lagi? Kalo liat yang lagi hamil & melahirkan, rasanya kepengen punya anak lagi.. Tapi kayaknya nanti dulu deh.. Pengen seneng-seneng dulu dengan 2 krucil ini. Pengen bernapas dulu... Hehehehe... Tapi Chi juga punya target, pengennya gak lebih dari umur 35 tahun dah.. Tapi manusia punya rencana, Tuhan yang nentuin. Sekarang sih Chi nikmatin dulu deh yang ada.. :)

0 comments

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^