Raport

Tadi Chi baru aja ambil raportnya anak-anak. Sebetulnya sih acara pengambilan raportnya baru nanti hari Sabtu, tapi gurunya nawarin kalo mau di ambil duluan gak apa-apa. Ya udah Chi pikir daripada hari Sabtu nanti harus berlama-lama antri mending hari ini aja deh. Gak perlu antri dan bisa puas tanyanya...

Keola

Untuk masalah akademik semuanya memuaskan (raportnya anak-anak penilaiannya gak pake angka tapi kurang, cukup, memuaskan). Kata gurunya untuk masalah akademik dari awal Keke emang selalu memuaskan, gak ada kendala. Cuma satu aja sih yang dapet nilai cukup, yaitu menulis.

Keke itu sebetulnya uda bisa nulis, ketika pelajaran dikte pun dia udah bisa. Tapi dari Kekenya sendiri yang keliatannya belom berminat sama nulis, jadi banyak males-malesan. Kalo nulis tuh lama... walopun dikerjain, tapi ya itu ngerjainnya males-malesan. Makanya untuk pelajaran menulis dia banyak latihan yang ketinggalan atau malah gak di kerjain sama sekali karena males-malesan. Hmmmm..... PR nih buat bundanya buat cari cara supaya Keke mau semangat nulisnya.

Kalo untuk hapalan do'a-do'a rata-rata nilainya cukup (ada juga sih yang memuaskan tapi gak banyak). Tapi ada 2 hapalan surat yang nilainya turun dari cukup jadi kurang karena Keke lupa lagi sama do'anya.

Chi suka ngajari di rumah juga. Tapi jujur aja nih gak semua do'a atau surat-surat yang Chi hapal di luar kepala. Chi harus buka al-qur'an atau buku-buku tentang do'a dulu. Trus penyebabnya nilai agamanya banyak nilai cukup mungkin karena Keke itu sering banget kesiangan. Hampir tiap hari kesiangan, rata-rata sampe setengah jam kalo udah kesiangan. Padahal pelajaran agama terutama untuk do'a-do'a kebanyakan pagi hari di ajarinnya.
Chi sempet mikir kenapa gak minta tambahan aja sama gurunya. Maksudnya jam pelajaran Keke di tambah sekitar setengah jam untuk menggantikan pelajaran agama yang hilang karena dia kesiangan. Biasanya sih sekolah gak keberatan. Malah biasanya pihak sekolah suka nawarin ke orang tua kalo anak didiknya di rasa kurang dalam pelajaran tertentu (tanpa biaya tambahan loh...). Ya... mungkin karena Keke nilainya masih di rasa cukup jadi gak di tawarin, tapi kalo kita minta juga bisa. Lagi-lagi gak ada biaya tambahan... Sayang Chi baru kepikirannya sekarang-sekarang. Udah keburu kenaikan kelas, mungkin nanti aja deh kalo udah TK B. Chi udah bilang ke gurunya dan boleh kok minta pelajaran tambahan..

Kalo masalah perilaku juga alhamdulillah tambah baik.. Udah jarang keliatan ngambek. Malah kalo sekolah itu kan tiap pagi pasti ada aja yang diambekin Keke, makanya dia sering terlambat. Nah biasanya kalo berangkatnya uring-uringan selama di sekolah pun uring-uringan, tapi ini gak biarpun berangkatnya ngambek tapi di sekolah sih happy-happy aja..

Keberaniannya udah semakin muncul. Tadinya Keke yang pemalu banget sekarang sering kali dia yang tunjuk tangan duluan. Bener-bener semangat dia sekarang.. Temennya juga banyak.. Kalo dulu masih malu-malu, udah gitu dia harus di ajak dulu baru mau main tapi sekarang gak. Kadang-kadag dia juga suka ngajak main duluan, termasuk ke orang yang baru di kenal. alhamdulillah udah lebih supel.

O'ya selain menulis ada 1 lagi pelajaran yang kadang Keke harus di perintah dulu, yaitu menggambar bebas.. Keke itu karena bener-bener tergila-gila sama yang namanya mobil ketika pelajaran menggambar bebas pun yang selalu dia gambar adalah mobil. Gambar-gambarnya sih udah bagus, tapi kadang-kadang gurunya pengen liat Keke itu bisa gambar yang lain gak sih.. Makanya ketika pelajaran menggambar bebas kadang temanya suka ditentuin sama ibu gurunya, supaya Keke gak gambar mobil-mobilan terus.. Hehehe...

Trus satu lagi tanda-tanda kalo dia lagi males nulis, selain nulisnya jadi lama & banyak ngobrol adalah bagian belakang buku tulisnya suka di corat-coret, di gambar-gambar.. Kalo udah gitu kata ibu gurunya biasanya Keke lagi males nulis. Waduh Ke... itu mah kelakuan bunda banget waktu bunda masih sekolah suka coret-coret bagian belakang buku... wakakakkakakak........ :D

Naima

Hasilnya Nai juga alhamdulillah ada kenaikan. Kalo tadinya ada nilai kurang di beberapa hal, sekarang semuanya rata-rata cukup. Gak ada lagi nilai kurang, malah nilai yang memuaskannya semakin banyak...

Sikap nyelenehnya masih jadi andalan.. cuek abis.. Kalo lagi belajar di tanya sesuatu kadang jawabannya bener kadang salah. Tapi dianya sendiri juga cuek aja, kalo di bilang salah jawabannya ya dia kasih aja jawaban yg benernya sambil cengengesan tentunya.. Tapi kalo nyelenehnya lagi kuat-kuatnya nih jawabannya makin dia salah-salahin sambil cengengesan dan mimik mukanya di lucu-lucuin (Nai itu paling seneng mainin mimik muka). Kadang jawabannya gak nyambung, di tanya warna apa dia jawabnya gelas lah atau apalah suka-sukanya dia padahal di tanya warna.. Pokoknya dia masih belom bisa bedain mana yang harus serius mana gak.. bener-bener masih cuek...

Kayak minggu kemaren, tiap hari Jum'at kan makan bersama di sekolahnya. Jadi sekolahnya nyediain 1 macam masakan catering. Nah pas jemput ke sekolah, Chi tanya tadi di sekolah di kasih makan apa? Dengan muka serius Nai jawabnya kalo makanannya hari itu adalah mie goreng pake wortel. Pas Chi tanya ke gurunya ternyata menunya adalah opor ayam + nasi. Bener-bener gak nyambung kan... Chi yakin banget kalo Nai itu lagi ngasal jawabnya.. Karena dia udah tau mie sama wortel itu kayak apa. Udah gitu pas denger jawaban gurunya kalo makanan hari itu opor aya, Nai langsung cengengesan. Merasa ketauan kali bo'ongnya.. Hehehe...

Makanya untuk menilai apakah Nai itu udah mampu atau belom, diliat pas dia lagi serius belajar. Walopun gak sering kadang-kadang pernah juga dia serius. Kalo lagi serius pelajaran yang dia udah tau pasti di jawabnya denga benar, nah dari situ di nilai deh sejauh mana sih kemampuannya Nai. Tapi ya itu deh agak-agak langka nih minta Nai buat serius.. :D

Kecuekan dia yang lain juga keliatan dalam hal bersosialisasi. Bukan karena dia gak mau bersosialisasi tapi dia masih cuek mau main sendiri atau gak.. Maksudnya gini, kalo ada temen yang ngajak main, dia mau ikut. Tapi kalo lagi gak ada ya dia cuek aja main sendiri. Atau kalo dia lagi mau ngajak main, tapi yang di ajaknya gak mau ya udah dia gak maksa, ngeluyur aja cari temen yang lain atau main sendiri..

Masalah keberanian juga termasuk berani. Gak ada takut-takutnya. Di suruh apa aja juga ayo aja.. Emang sih kalo masalah keberanian Nai itu lebih nekat dari Keke.. Kenapa chi bilang lebih nekat, karena menurut Chi Nai itu tipe anak yang action dulu resikonya gimana nanti. Makanya di banding Keke dia yang paling sering jatuh, kejedot, dll. Abis seringkali gak hati-hati. Pokoknya sama Nai itu Chi bener-bener extra jaganya, tapi ya sering juga kecolongan akhirnya dia jatuh. Ya.. namanya anak-anak gerakannya kadang gak terduga.

Beda banget sama Keke.. Kalo Keke itu berpikir dulu sebelum melakukan sesuatu. Kalo dia melakukan hal-hal yang baru, dia suka tanya ini bahaya gak? bahayanya kenapa? begini... begitu... pokoknya sejuta pertanyaan dulu baru dia action. Kalo udah gitu baru deh keluar keberaniannya..

Makanya di sekolah pun baru-baru sekarang-sekarang aja Chi berani lepasin Nai buat main perosotan sendirian. Dulu bener-bener di pegang, padahal anak-anak seumurnya udah pada bisa sendirian. Nai bukannya gak bisa, tapi ya itu deh kalo nekatnya lagi keluar dari atas perosotan dia bisa yang loncat-loncat atau nari-nari.. Duh bener-bener sport jantung.. Sekarang udah lebih tertib, tapi tetep aja Chi masih sering nitip-nitip ke gurunya untuk lebih di jagain..

Tapi gak semua kenekatannya itu negatif. Karena berani, Nai pun jadi anak yang mandiri. Cuma segelintir anak PG kecil yang gak di temenin di kelas. Dan baru dia satu-satunya anak dari PG kecil yang ketika jam makan dia makan sendiri.. Bener-bener mandiri nih anak bunda.. :)

Walopun anaknya cuek, badannya imut-imut bukan berarti dia gak bisa marah loh.. Kata gurunya waktu itu lagi pelajaran main kereta-keretaan, kursi-kursi di jejerin. Nai udah milih jadi kepala kereta. Waktu Nai tinggal sebentar buat ngambil mainan, ternyata bangkunya itu udah di tempatin temennya. Nai marah, temennya di bentak trus di tonjok (temennya ini anak laki-laki yang badannya lumayan besar). Gak ada yang nyangka sih, termasuk temennya Nai itu, gurunya juga gak ada yang nyangka. Karena selama ini kan Nai di kenal cueknya..

Tapi walopun cuek abis, sifat nurut & kerjasamanya dinilai memuaskan. Kalo diminta bantuan sama gurunya atau di minta untuk melakukan gerakan begini-begitu hampir gak pernah nyeleneh. Selalu nurut, anaknya juga gak gampang ngambek. Walopun pernah beberapa kali (gak sering sih) nangis gak jelas. Maksudnya tiba-tiba aja dia nangis yang sampe keluar airmata deras cari bunda, tapi gak lama setelah itu biasa lagi gak ada bekas kalo dia abis nangis.. :D

Satu lagi nih sifat nyelenehnya, pernah kata gurunya dia daeng dengan muka yang ditekuk, trus meringis-meringis kayak lagi marah besar (seperti yang Chi tulis tadi di atas Nai suka banget main mimik wajah).

Ibu Guru : "Loh kok mukanya kayak gitu sih dateng ke sekolah?"
Naima : "Bial selem" (biar serem maksudnya)

Udah gitu aja, abis itu mukanya biasa lagi.. Ya gitu deh masih kuat banget sifat nyelenehnya... Tapi kalo kata Chi sih jadinya suka gemesin liat nyelenehnya Naima, kadang mau marah juga jadi susah.. Gak apa-apa lah Nai sesekali nyeleneh asal pinter & baik aja y... :)

O'ya ada satu lagi nih cerita cueknya Nai. Jadi Nai itu kan lagi suka 'ma lagu kuburan.. Di kelas dia sering banget nyanyi lagu itu. Awalnya sih kata gurunya dia cuma nyanyi sendiri, itu pun dengan suara yang pelan banget. Tapi mungkin karena sering banget & temennya otomatis sering denger walopun suaranya Nai udah pelan, tapi lama-lama temen-temennya pun terpengaruh. Temen-temennya pun jadi pada suka nyanyi lagu itu di kelas. Begitu temen-temennya mulai pada terpengaruh, Nai pun dengan PDnya mulai mengeluarkan suara yang keras & sesekali joget ketika nyanyi lagu kuburan.. Ya ampun Nai... Cuma aja belom ada laporan nih apa waktu ditanya tentang pelajaran, Nai jawabnya kayak gini gak "lupa... lupa... lupa... lupa..." Hahahahha... jangan ya Naiiiiiii..... Hehehehe.......

Masih ada 1 minggu lagi nih sekolah, jadi belom bisa bangun siang. Hehehehe... Tapi gak ada pelajaran lagi, paling cuma latihan nari buat persiapan pentas seni & perpisahan..

0 Comments

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^