Saturday, February 20, 2021

Beberapa Hal yang Bisa Menjadi Biang Keributan di Awal Pernikahan

Beberapa Hal yang Bisa Menjadi Biang Keributan di Awal Pernikahan  -"Teteh pernah ribut gak sama Kak Arie tentang keinginan punya anak?"
 
"Kak Arie, Aku tuh masih bingung pernikahan seperti apa. Kira-kira apa yang Aku dan pasangan persiapin, ya? Kan lagi cari rumah kontrakan juga."

tips pernikahan langgeng

Tepat 8 Februari lalu, Chi dan K'Aie merayakan ulang tahun pernikahan yang ke-18. Bersyukur masih bisa bersama. Tentu aja sangat berharap bisa lebih dari 2 dekade, ulang tahun perak, emas, dan seterusnya. Terus bersama dalam keadaan sakinah mawaddah wa rahmah. Aamiin Allahumma aamiin.

Chi sempat beberapa kali ditanya tentang tips pernikahan. Bagaimana caranya supaya tetap langgeng? Seringkali Chi hanya jawab dengan senyum. Kadang-kadang masih belum begitu percaya diri kalau ditanya tips seperti ini. 

18 tahun usia pernikahan, rasanya masih banyak banget yang harus dipelajari. Apalagi kalau dikaitkan dengan anak. Rasanya setiap kali anak mengalami fase tertentu, maka ada pula pelajaran yang didapat. Ya meskipun bisa mencapai angka 18 tentu gak bisa dibilang singkat juga.

Insya Allah, salah seorang sepupu Chi akan menikah dalam waktu dekat. Semakin mendekati hari pernikahan, dia suka bertanya-tanya tentang dunia pernikahan ke kami.


Benarkah 5 Tahun Pertama Usia Pernikahan Merupakan Masa Tersulit?


Banyak yang mengatakan kalau usia 3-5 tahun pertama pernikahan merupakan masa tersulit dan rawan perceraian. Teman-teman setuju dengan hal ini?

Chi udah coba googling tentang usia pernikahan terawan (baca: paling rawan. Bukan tentang nama seseorang, ya 😁), tetapi belum dapat datanya. Tetapi, dari beberapa artikel yang dibaca, beberapa alasannya memang masuk akal.

Tahun-tahun pertama pernikahan adalah masa beradaptasi. Adaptasi dengan pasangan, mertua, ipar, dan lain sebagainya. Belum lagi beberapa hal lain yang akan ditemui setelah menikah.

5 tahun pertama memang bukan patokan mati. Gak otomatis rumah tangga jadi adem ayem setelah melewati masa yang dianggap tersulit ini. Karena memang kembali ke situasi kondisi masing-masing. Ada yang sejak awal baik-baik aja. Tetapi, ada yang terus berkonflik hingga bertahun-tahun.

Sepupu Chi sempat galau akan hubungan pernikahan karena merasa gak melewati proses pacaran dengan calon suaminya. Chi bilang ke sepupu kalau sebetulnya masa pacaran juga gak bisa dijadikan tolok ukur.

Chi sendiri berpacaran cukup lama dengan K'Aie. Hampir 8 tahun. Tetapi, setelah menikah tetap akan menemukan berbagai hal baru. Gak ada lah pernikahan yang mulus terus. Tetap ada masa turun naiknya. termasuk di awal pernikahan. 
 
[Silakan baca: Bukan Pasangan Romantis]


Beberapa Pemicu Masalah di Tahun-Tahun Pertama Penikahan 

 
masalah yang timbul di awal pernikahan
 
Biduk pernikahan itu gak melulu diisi dengan kisah percintaan. Salah besar kalau setelah menikah hanya diisi dengan kisah romantis seolah-olah dunia hanya milik berdua. Sedikit banyak tetap akan ada masalah. Namanya juga hidup ya, kan.


Perbedaan Kebiasaan

Suka sebel gak kalau pasangan sembarangan meletakkan handuk basah? 

Bagi beberapa orang, mungkin hal ini termasuk sepele yang gak perlu diributin. Tetapi, bagi kita yang suka dengan keteraturan, kelakuan pasangannya akan terasa mengganggu. Pada akhirnya bisa menimbulkan bibit-bibit kekesalan.

Chi dan K'Aie juga beberapa kali ribut dengan berbagai masalah yang kelihatannya sepele ini. Tetapi, setelah dipikir-pikir lagi, memaksa mengubah kebiasaan seseorang termasuk hal tersulit.

Sekian belas/puluh tahun pasangan sudah terbiasa dengan kebiasaan tersebut sebelum bertemu dengan kita. Bahkan mungkin kebiasaan tersebut sudah dari kecil karena memang didikan di keluarganya seperti itu. Trus, tau-tau dipaksa berubah? Ya sulit pastinya. Kita sendiri kalau udah punya suatu kebiasan kan kadang-kadang butuh proses panjang untuk berubah.

Dulu, beberapa hal memang kerap menjadi bahan keributan. Tetapi, lama-kelamaan, kami berdua udah gak mau terlalu musingin perbedaan-perbedaan seperti itu. Malah udah banyak ketawa aja kalau dirasa ada perbedaan pendapat. Udah main jitak-jitakan aja lah mendingan 😂.

Kalau ada perbedaan yang sudah terlihat sebelum menikah, mending dipikir baik-baik. Apakah akan terus mengganggu atau tidak?

Misalnya, calon pasangan seorang perokok. Padahal kita benci banget dengan perokok. Sebaiknya berpikir panjang dulu sebelum melanjutkan ke jenjang pernikahan.

Iya bener kalau merokok memang gak bagus untuk kesehatan. Tetapi, berpikir bahwa pasangan kita akan sangat mudah mengubah kebiasaannya atas nama cinta, khawatirnya malah akan berujung dengan kecewa. Bertengkar terus-menerus dan berisiko bagi keutuhan rumah tangga.
 
Bukan berarti gak mungkin berubah, ya. Jadi jangan putus asa dulu. Tetapi, jangan sampai dipaksa karena hanya akan menimbulkan keributan. Sebaiknya didiskusikan tentang berbagai hal yang kita dan pasangan suka atau tidak suka. Syukur-syukur kalau kemudian salah satu mau berubah. Kalau pun tidak, setidaknya ada jalan tengahnya. Tidak bertahan dengan ego masing-masing.

 

Konflik dengan Mertua

Sepupu Chi sempat ragu menikah karena takut berkonflik dengan mertua. Berbagai status di media sosial tentang ketidakakuran antara mertua dan menantu memang cukup membuatnya khawatir.
 
Chi bilang kalau gak semua mertua itu menyeramkan. Alhamdulillah Chi punya mertua yang luar biasa baik. Bisa dekat banget dengan mamah mertua seperti ibu dan anak.
 
Chi memang gak punya pengalaman untuk hal ini. Tetapi, menyarankan supaya bisa lebih mengenal calon mertua sebelum menikah. Cari tau seperti apa kedekatan calon pasangan dengan orang tuanya.
 
Kadang-kadang permasalah terjadi memang karena belum mengenal baik satu sama lain. Ada orang tua yang terlalu memproteksi anaknya. Sehingga setelah menikah pun berhak untuk ikut campur terlalu dalam di kehidupan rumah tangga anak dan menantunya.

Tetapi, ada juga menantu yang merasa, kalau udah menikah berarti pasangan adalah milik dia sendiri. Gak suka kalau orang tua atau mertua masih memberi saran/nasehat.

Gak salah juga untuk bertanya sikap pasangannya bila suatu saat terjadi konflik dengan mertua. Karena jangan sampai kita merasa, pasangan terlalu membela orang tua. Tanpa melihat duduk permasalahan yang sebenarnya. 
 


Perbedaan Pendapat tentang Anak

"Kalau ternyata kita gak dikaruniai anak, sikap K'Aie bakal gimana?"

Sebelum menikah Chi pernah bertanya seperti itu. Sepupu Chi punya cerita lain lagi. Dia inginnya menunda punya anak setelah menikah. Alasan ingin pacaran dulu setelah menikah. Tetapi, calon suaminya keberatan. Karena katanya di lingkungan dia banyak yang seperti itu. Ketika kemudian mulai ada keinginan punya anak, malah susah banget.

Masalah anak memang kadang-kadang bikin baper juga. Baru menikah beberapa minggu, udah ada aja yang nanya, "Udah isi belum?"

Dan seringkali yang terjadi bila ada pasangan belum dikaruniai anak, pihak perempuan yang disalahkan. Memang iya, yang hamil tuh perempuan. Tetapi, kan butuh kerjasama dari pasangan. Belum tentu juga istri yang gak subur. Bisa jadi masalahnya di suami. Bisa juga karena memang belum waktunya aja. Kan penyebab belum dikaruniai anak ada berbagai macam.

Makanya, Chi bertanya seperti itu sebelum menikah. Ketika nanti semakin banyak pihak yang 'menuntut' kami memiliki anak, gak mau lah disalahkan sendirian. Dan tentunya Chi tipe yang memberontak kalau dituding begini hehehe. Tetapi, tentunya perlu banget untuk bertanya itu. Karena menyamakan pandangan kan lebih baik.
 
Dalam 5 tahun pernikahan juga biasanya ada yang sudah dikaruniai anak. Nah, ini juga bisa dibahas sebelum menikah. Idealnya memang suami istri berperan mengasuh anak. Jangan sampai salah satu pihak merasa mengurus sendirian.

Tentu ini juga perlu dikompromikan bersama. Pola asuh yang berbeda antara suami dan istri aja udah bisa bikin kesel. Apalagi kalau kemudian ada orang tua/mertua atau pihak lainnya yang ikut campur.


Keuangan dalam Rumah Tangga

Beberapa waktu lalu sempat viral kan ya tentang seorang netizen yang ingin punya pasangan minimal berpenghasilan Rp250 juta per bulan. Alasannya supaya gak jomplang.

Terserah aja sih kalau memang pengennya seperti itu. Tetapi, pengalaman Chi pribadi, masalah keuangan rumah tangga tidak hanya tentang jomplang atau tidak. Ada juga kok perempuan yang lebih sukses karirnya dibandingkan suaminya dan rumah tangga mereka tetap berjalan baik.

Katanya istri adalah menteri keuangan dalam rumah tangga. Suami menyetor gajinya ke istri, kemudian nanti dibagi ke dalam beberapa pos keuangan. Tetapi, gak berlaku untuk semua rumah tangga. Paling tidak, itu gak berlaku untuk kami.

Awalnya, kami seperti itu. Tetapi, Chi gak betah banget. Suka berasa ruwet kalau mengatur pos-pos keuangan. Akhirnya malah jadi uring-uringan.

Setelah berdiskusi, peran itu diambil alih oleh K'Aie. Chi hanya mendapatkan sejumlah uang belanja dan kebutuhan sekolah anak-anak tiap bulan. Dan kami cocok dengan konsep yang begini. Langsung hilang deh uring-uringannya hehehe. 
 


Komunikasi yang Terbuka dan Belajar Peka

Seringkali seorang istri merasa suaminya kurang peka. Tetapi, di sisi lain, istri kebanyakan bilang 'terserah'. Hal begini bisa juga berpotensi jadi konflik, lho.

Chi dulu juga sering kesel karena merasa K'Aie tuh kayak gak peka. Tetapi, dipikir-pikir lagi, Chi juga suka ngomong 'terserah' kalau ditanya. Padahal sebetulnya punya mau.

Ketika K'Aie udah tanya kenapa Chi diam aja atau terlihat bersedih, malah dijawab "Gak kenapa-napa." Tetapi, kemudian jadi suka makin kesel kalau K'Aie udah kelihatan cuek. Ya padahal dia begitu karena istrinya bilang gak kenapa-napa.

Lama-lama Chi mulai membiasakan untuk bicara blak-blakan. Jangan biarkan suami menebak-nebak. Apalagi kalau tipe yang kurang peka kayak K'Aie, ya dia bakal kelihatan cuek aja kalau disuruh nebak perasan melulu. Setelah Chi lebih blak-blakan, K'Aie pun bisa lebih peka. Kalau masih belum peka, boleh lah diprotes dikit hihihi.

Berarti sekarang udah gak pernah bilang 'terserah' atau 'gak kenapa-napa' lagi?

Masih, lah. Kebiasaan itu gak sepenuhnya hilang. Pengen juga kan sesekali K'Aie langsung paham wkwkwkw. Tetapi, pastinya udah jauh berkurang. Lebih terang-terangan mengurangi konflik. Jadi tau apa yang diinginkan masing-masing pasangan.

Komunikasi memang masih menjadi salah satu kunci utama. Mau pacaran atau enggak, tetapi usahakan ada beberapa bahasan dulu sebelum menikah. Setidaknya ada sedikit bayangan lah seperti apa sosok yang akan menjadi pasangan kita dan keluarganya.

Bila ada 1 atau lebih prinsip yang gak bisa dikompromikan, sebaiknya juga ungkapkan di awal. Jangan sampai ketika menikah, prinsip tersebut berbenturan. Akhirnya menimbulkan konflik-konflik yang semakin besar.

Banyak yang bilang, bila sudah memutuskan untuk menikah sebaiknya selesaikan dulu masalah pribadi yang masih mengganjal. Pendapat ini ada benarnya juga. Misalnya kita belum bisa move on dari mantan. Sebaiknya selesaikan dulu. Jangan sampai nanti malah jadi suka banding-bandingin pasangan sendiri dengan mantan. 
 
Rasanya gak ada yang punya niatan menikah dengan tujuan bercerai. Apalagi bila pernikahannya memang dilandasi dengan cinta. Tetapi, modal cinta aja terkadang gak cukup. Perlu ada komitmen yang kuat.

Merasa khawatir tentu boleh aja. Tetapi, usahakan jangan sampai parno juga, ya. Pernikahan yang berjalan baik, tidak akan menyeramkan, kok. Meskipun dalam perjalanannya ada masa naik-turun.

Semoga yang sedang mempersiapkan pernikahan, prosesnya dilancarkan. Dan yang sudah menikah selalu sakinah mawaddah wa rahmah. Aamiin Allahumma aamiin.

Beberapa Hal yang Bisa Menjadi Biang Keributan di Awal Pernikahan
4/ 5
By

72 comments

  1. bener banget nih mbak 5 tahun pertama.. dan aku masih di usia rawan itu.. tapi ternyata di usia selanjutnya masih juga ttp rawan kalau ga dirawat.. bener bgtu???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi begitu. Apalagi kalau suatu masalah terus dibiarkan menumpuk tanpa ada solusi

      Delete
  2. 5 tahun pertama itu masa penyesuaian sih yaaa hihihi, walaupun sebelumnya pasti udah saling mengenal di masa pacaran, tetep bakalan beda kalo udah nikah yaaa, semangat buat pasangan yang baru menikah di bawah 5 tahun yaaa

    ReplyDelete
  3. iya masalah keuangan di rumah tangga itu biasanya jadi pemicu pertengkaran pertama sih, makanya kudu punya cara berkomunikasi yang baik ya sama pasangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya sebelum menikah, ini salah satu topik yang saya diskusikan

      Delete
  4. betul banget mba, namanya hubungan apalagi sudah menikah dan tinggal bareng, pasti akan banyak kebiasaan pasangan yang mungkin sulit untuk diterima ya, kuncinya di komunikasi dan salinng pengertian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan harus terus dibina sampai kapanpun. Sepanjang usia pernikahan

      Delete
  5. Bener mbak, 5thn pertama rasanya nano2. Yg berat tuh, beradaptasi dengan kebiasaan pasangan. Aku yg rapi dan dia yg berantakan. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah hal yang dirasa sepele pun sebetulnya bisa memicu keributa kalau gak saling pengertian hehehe

      Delete
  6. Kalau aku malah yang dulu punya kebiasaan naruh handuk di ranjang. Dan langsung deh suami bilang kalau ini akan bikin ranjang basah dan bla bla. Maklum, ia sabar menghadapi ku hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah satu resep awetnya, nuh! Salah satu harus pengertian hahaha

      Delete
  7. Aku masuk 9 tahun aja masih sering oleng rumah tangganya
    Perkara utamanya di finansial
    Tapi bersyukur kami bisa selesaikan.
    Sekarang diserang pandemi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah, Mbak. Sebetulnya cobaan akan selalu ada. Gak selamanya mulus

      Delete
  8. Awal pernikahan saya sering banget berantem Mbak. Ujiannya berat, egonya sama-sama kuat. Setelah 10 tahun pernikahan ini rasanya mulai ada perbaikan. Ego sudah berkurang, satu sama lain sudah menyadari lebih baik sayang-sayangan daripada debat2an 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya memang gitu, ya. Di awal pernikahan, egonya maish pada kuat

      Delete
  9. Aku juga sama seperti kak Myra.
    Masalah mengatur keuangan, suami lebih baik. Jadi aku gak mau ambil pusing. Tinggal keuangan yang simple-simple aja, kaya buat jajanku dan anak-anak.
    hihi...sejak pandemi juga suami yang belanjain segala kebutuhan.

    Jadi kalo mo masak tinggal nglongok di kulkas aja...mau masak apa?
    Kalo males, pesen layanan makanan, hihii...dibuat simple, alhamdulillah.

    ReplyDelete
  10. Hal-hal tersebut di atas bisa gak selesai-selesai, jadi biang keributan terus sampai puluhan tahun kalau gak segera diselesaikan ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget. Makanya sebaiknya jangan biarkan terus mengganjal. Bahkan untuk hal yang dianggap sepele sekalipun

      Delete
  11. Yap, pernikahan itu melibatkan mostly cinta, komitmen, dan KOMPROMI :D
    Rasa-rasanya rumah tangga bisa bertahan sejauh ini, karena kompromi (dan terkadang gantian mengalah) yg dilakukan oleh masing2 orang.

    Selamat Ultah Pernikahan yg ke-18 ya Mbaaa
    Sakinah mawaddah wa rohmah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Allahumma aamiin

      Betul banget, Mbak. Rumah tangga gak melulu diisi dengan kisah romantisme

      Delete
  12. Hahahaha urusan ngomel2 gegara handuk basah, aku pun mengalami. Keset basah kuyup apalagi dan drama rumah tanga lainnya. Btw aku ga punta mertua karena mereka sudah berpulang, jadi ga paham juga kayak apa rasanya punya mertua. Soal 5 tahun awal menikah pastilah butuh adaptasi baru saling mengenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. PAstinya emmang akan banyak drama di dalam rumah tangga. Nah tinggal bagaimana kita dan pasangan menghadapinya hehehe

      Delete
  13. Bener semua ini, Mbak. Zaman PDKT masih nampak sempurna, begitu nikah yak terbongkar sudah semua Hal. Hahaha...
    Memang sebaiknya dibicarakan baik-baik, jaga komunikasi. Lebih sip lagi kalau ikut semacam pelatihan pranikah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Termasuk untuk hal receh, ya hahaha. Yup! Komunikasi memang koentji!

      Delete
  14. memang benar pernikahan dan menikah itu adalah ibadah seumur hidup ya mba, saling mengisi, mengerti, memahami, dan menerima kondisi masing-masing pasangan apapun itu

    ReplyDelete
  15. Ngerasain banget dong Mbak. Awal pernikahan setahunan lah, sedang manis-manisnya.

    tahun ke dua tuh, mulai deh, perbedaan dan kebiasan yang bertolak belakang, mulai dicibirin, mulai ramai tuh

    Dan malah di tahun ke lima ke atas, semua perbedaan itu mulai dong dijadikan pelajaran dan pembahasan, saling ngobrol deh kita, jadi maunya ternyata begini dan begitu. Akhirnya menemui satu kesepakatan

    Dan sekarang, duh, kudu itung dulu usia pernikahanku yaaa, karena seiring banyak ilmu, sekarang bukan persoalan beda atau kebiasan yang aneh sih, malah mulai saling tergantung ndak bisa hidup tanpa satu sama lain. karena berpkiran, kita tuh saling menutupi satu sama lainnya.

    Harapanku bisa bersama until jannah, seperti Mbak Alm Mbahku, Seperti bapak dan ibu dan seperti banyak suami istri yang terus menebarkan inspirasi. Mbak Myra dan suami juga.

    Selamat ya Mbak, perjalanan panjang, masih terus menunggu untuk dijalani, tetap bahagia dan tetap saling belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya memang akan ada fase-fasenya. Dan bagaimana kita menyikapinya

      Delete
  16. Wah, sudah 18 tahun ya pernikahannya Mbak Myra, semoga selalu sakinah mawaddah warahmah, sebumi sesurgaNya. Aamiin.
    Beda tipis kita, saya tahun ini 19 tahun menikah.
    Memang bicara keributan di awal pernikahan individual. Ada yang masalahnya di adaptasi dengan pasangan, masalah aturan soal anak, ga cocok sama ibu mertua dan lainnya.Tapi kalau dilewati dengan sabar dan syukur, Insya Allah bakal lancar dijalani
    Kalau ga ada itu semua ga indah kali ya pernikahan, bakalan lempeng aja haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Allahumma aamiin

      Justru segala drama ini memang jadi satu 'kenikmatan' juga ya, Mbak hehehe

      Delete
  17. Kak Aie nih type-nya suami yang penyabar dan easy going, sementara Chi type yang manja dan cute hehehehe itu kata akuuuuuh

    Btw seneng banget bacanya, ini aku share ke keponakan ya, dia baru nikah, dan kayaknya dapat typenya sama nih

    ReplyDelete
  18. Samaan kayak aku bersyukur sekali punya mertua yang amat sangat baik. Kayaknya ini bisa jadi penenang dan pengikat ikatan pernikahan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Makanya suka sedih kalau ingat mertua, terutama mamah mertua, udah gak ada. Soalnya sangat baik banget

      Delete
  19. CALON PENGANTIN TERWAJIB BACA ARTIKEL INI NIIIHHH!
    *capslock jebol
    *saking semangatnya

    pokoke, adik2 yg baik hati nan budiman, jangan sampe ngebayangin nikah tuh romantic only dot com.
    pastiii dibutuhkan banyak hal yhaaa
    kesetiaan, pengertian, kompromi, dll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw! Sampai jebol, ya

      Iya, karena kisah romantis hanya ada di cerita-cerita dongeng wkwkwk. Pernikahan ya banyak ceritanya

      Delete
  20. Makasih sharingnya, saya baru 4 tahun pernikahan dan setiap tahun rasanya selalu ada pelajaran baru yang dipetik

    ReplyDelete
  21. Biang keributan di awal pernikahan harus kita pahami akar masalahnya. Ribut-ribut dikit ggak papalah, asal nggak pake lama. Memang harus saling pengertian dan salah satu setidakya ada yang mengalah sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mbak. Ribut sebetulnya gak apa-apa. Asalkan tau aja bagaimana mengontrolnya

      Delete
  22. Amin....

    Setuju banget dengan yang Mbak Myra tulis soal hal-hal yang jadi biang keributan. Kemarin sih baru ada kasus yang intinya si Istri gak mau tinggal sama mertuanya. Nah soal tempat tinggal gini juga wajib diomongin sebelumnya. Kudu sama-sama sepakat apalagi seringnya Istri ikut suami

    ReplyDelete
  23. Makin kesini udah makin lebih bisa memahami pasangan ya Mba, karena juga udah bertahun2 tahu kebiasaannya dan tahu juga apa yang nggak dia sukai, plus sebaliknya jadi bisa lebih enjoy kalau sekarang

    ReplyDelete
  24. O iyaaa, 8 Feb kemaren aku juga ulang tahun pernikahan!
    Kan biasanya kita barengan nge-caption di IG yah, tahun ini males posting di IG bhahahahaha. Hepi anniversarry, semoga bahagia teruusss!

    masalah kebiasaan emang bisa jadi sumber pertengkaran sih,
    Aku tuh suka susah tidur malem, makanya susah bangun pagi
    Sedangkan Abah abis Isya langsung ngantuk, trus belum adzan subuh udah bangun dan berisik banget, di awal pernikahan berantem terus tuh bhahahaha

    Sekarang mah udah cuek dan nerima aja sih, yah mau digimanain lagi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kita kan sama wedding anniversarynya hahaha. Betul, tuh. Lama-lama menyesuaikan aja

      Delete
  25. 18 tahun pasti udah banyak suka dan dukanyanya ya mba... di tahun pertama itu juga ada soal mau dibawa ke mana bahtera ini... daan memang yang terpenting komunikasi yang terbuka ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah banyak ceritanya. Alhamdulillah maish tetap berjalan :)

      Delete
  26. Itulah sebabnya sebelum nyemplung ke pernikahan ya kudu dipikirkan matang2 ya mbak dengan segala risiko enak gak enaknya jg yang mengikuti hehe
    Kyknya gak cuma 5 tahun pertama, tapi brtahun2 proses adaptasi selalu terjadi di antara dua makhluk yg menikah dan memutuskan bersama :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup! Sebetulnya 5 tahun pertama bukanlah patokan mati. Ada yang lebih cepat. Tetapi, ada juga yang membutuhkan waktu hingga bertahun-tahun untuk bisa beradaptasi

      Delete
  27. Wow 18 tahun usia pernikahan, kalau manusia, memang udah dewasa ya :)
    Kalau saya 5 tahun pertama enggak terlalu banyak masalah, justru setelah 5 tahun baru kerasanya, "ih dia teh kok gini ya..." Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pastinya setiap rumah tangga punya cerita berbeda :D

      Delete
  28. Terima kasih ya mbak, sudah menulis ini
    buat yg sudah menikah 18 tahun pasti sudah banyak yg dialami
    memang yg paling penting dalam pernikahan itu bisa saling belajar beradaptasi ya mbak
    karena nggak mudah hidup bersama dgn orang yg tentu sangat berbeda dgn kita..

    ReplyDelete
  29. wah udah hampir dua dekade, semoga harmonis romantis dan bahagia sampe kakek nenek ya, mba :D
    tentang usia 3-5 tahun pertama pernikahan merupakan masa tersulit dan rawan perceraian..menurutku tergantung karakter dan kondisi masing-masing sih. jadi ngga bisa jadi patokan juga. malah menurutku 1-3 tahun ya...karena kalo udah 5 tahun tuh udah settle

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Allahumma aamiin

      Iya, Mbak. Makanya saya tulis kalau angka 5 tahun bukanlah patokan mati. Jadi memang kembali ke masing-masing rumah tangga

      Delete
  30. Aminnn selamat ya kak...Semoga menjadi pasangan selamanya sampai di surga kelak... Menikah emmang bukan tentang cocok-cocokan.. Tapi saling menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Allahumma aamiin. Betul banget, Mbak

      Delete
  31. Aku sebelum nikah juga cukup lama pacaran, nyaris lima tahun. Dan beberapa obrolan penting kerap mampir. Seperti gimana pandangan calon suami dengan keinginanku yang ingin ngebantu orang tua, urusan punya anak atau ngak bisa punya anak, sampai keuangan. Yang penting komunikasi ya mbak, agar tidak ada miskomunikasi sepanjang usia pernikahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun hampir 8 tahun pacaran. Tetap[i, emmang tetap aja menemukan sesuatu yang baru. Tetap ada proses adaptasi. Dan tetap ada ributnya hehehe

      Delete
  32. MashaAllah~
    Barakallahu fiikum, kak Myra dan suami.

    Selalu senang dengan komunikasi pasangan dan kisah seputar pernikahan. Karena nyatanya, perjalanan ini memang tidaklah mudah, sehingga menjadi penyempurna separuh agama.

    Tabarakallahu.

    ReplyDelete
  33. Gaya komunikasimu dengan Kak Aie kayaknya mirip denganku deh. Dulu suka gitu, bilang gak apa-apa, maunya suami mengerti dan mengalah. Eh malah didiemin. Lha katanya ga ada apa-apa, gitu coba hahahaa... Memang harus bisa saling mengerti dengan benar-benar ya agar semuanya berjalan dengan baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sekarang mendingan to the poin aja, lah :D

      Delete
  34. Happy anniversary, Mak Chie dan Kak Aie. Semoga selalu sakinah mawaddah warrahmah. Aamiin. Menjalani hidup bersama 18 tahun tentu udah banyak suka dukanya ya, Mak. Semoga selalu dikuatkan ikatan cintanya.

    ReplyDelete
  35. Tanggal 27 nanti genap 5thn pernikahan kami mba. Dan memang gak gampang alhamdulillah kita bisa melewatinya dengan komunikasi, saling berempati dan tidak menunda menyelesaikan masalah. Itu sih

    ReplyDelete
  36. Barakallah, happy anniversary ya mba Myra, maaf telat ngucapin, turut bahagia dengan kelanggengan rumah tangganya, makasih udah sharing ya, penting banget dibaca nih oleh pasanan yang mau nikah atau yang lagi awal-awal pernikahan

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^
EmoticonEmoticon