Nai dan Hobi Baking

"Nai kok bikin roti melulu?"

Beberapa hari yang lalu, mamah bertanya seperti itu di telpon. Chi memang suka membagikan camilan buatan Nai di WAG keluarga besar. Sebetulnya semua, termasuk mamah, juga udah tau kalau Nai suka bikin kue. Tetapi, mungkin karena akhir-akhir ini lagi semakin sering bikin jadi ditanya begitu.

nai dan hobi baking

Nai dan Hobi Baking

Lagi bikin pancake dan omelette bersama Keke

Chi gak pernah mengajarkan anak-anak membuat kue. Gimana mau mengajakan kalau Chi sendiri gak hobi? Ngemil yang manis aja kurang suka, apalagi bikin. Keluarga Chi memang cenderung lebih suka makanan yang gurih.

Kesukaan Nai dengan camilan manis menurun dari ayahnya. Almarhumah mamah mertua sering cerita kalau K'Aie tuh seneng banget ngemil dari kecil. Pasti selalu nanyain kue. Makanya mamanya selalu bikin kue bahkan jualan. Jadi fix lah ini, hobi membuat kue memang menurun dari neneknya. Apalagi almarhumah suka ajak Nai bikin kue kalau kami sedang berkunjung.

Irit Uang Jajan


turtle melonpan 
Turtle Melonpan

Jawaban pertama yang Chi katakan ke mamah adalah pengiritan. Sebetulnya, kami juga bukan keluarga yang konsumtif banget untuk jajan. Tetapi, di saat pandemi covid-19 ini memang harus berusaha mengencangkan ikar pinggang. Belum jelas kapan cobaan ini akan berakhir. Mana grafiknya positifnya naik terus. Hiks!

Di sisi lain, frekuensi makan juga meningkat. Meskipun di sini juga semuanya sudah tertib dengan jadwal makan. Tetapi, tetap aja ada peningkatan karena kesibukannya juga berkurang. Makanya menyibukkan dengan makan hehehe.

Bikin sendiri memang kelihatannya lebih ribet. Tetapi, terbukti bisa berhemat juga. Uang jajan jadi lebih irit kalau masak atau baking sendiri.
 

Mengasah Ketrampilan


hotteok 
Hotteok

Nai sudah mulai suka baking sejak kecil. Tetapi, semakin remaja kesibukannya semakin padat. Waktu me time nya semakin sedikit.

Sebelum ada pandemi, dia juga lagi sibuk-sibuknya. Sibuk sekolah dan ekskul. Apalagi dia terpilih sebagai ketua pelaksana perlombaan paskibra di sekolahnya. Rencananya mau bikin untuk tingkat nasional. Makanya dia lagi sibuk-sibuknya rapat. Tetapi, akhirnya rencana tersebut dibatalkan.

Akhir pekan pun masih disibukkan dengan kegiatan ekskul. Kalaupun enggak, dia memilih untuk istirahat di rumah. Alasannya capek.


pancakePancake

PJJ waktunya gak panjang. Tapi, pernah ada tugas yang lumayan sulit sehingga menjelang tengah malam masih belajar. Tetapi, jarang banget kejadian begitu. Rata-rata pukul 12 udah selesai belajar dari rumah. 

Karena Nai udah kelas 9, belajarnya ditambah dengan bimbingan belajar. Seminggu 3x belajarnya. Ya meskipun belum jelas nanti penilaian kelulusan dan seleksi PPDB sekolah negeri di DKI seperti apa. Kami akhirnya memutuskan tetap penting bagi Nai untuk ikut bimbel.

[Silakan baca: Kisruh PPDB DKI 2020 Jalur Zonasi]

Selain itu, dia punya waktu bebas yang lumayan panjang. Sekarang dia lagi ketagihan nonton drakor. Gara-gara dia menginap di rumah neneknya (mamah saya) selama liburan kenaikan kelas lalu. Dan sepupunya berhasil mempengaruhi dia untuk menyukai drama Korea. Padahal tadinya dia gak mau banget sama hiburan yang serba Korea hehehe. Untungnya gak sampai kebablasan. Dia masih sering bikin kue dan camilan lain selama masa belajar di rumah.

[Silakan baca: Bimbingan Belajar Zenius Optima untuk SMP Kelas 9]

instagram pancake
Instagram Pancake


Chi tadinya menyayangkan kalau hobi Nai ini akan menghilang karena kesibukannya di luar rumah. Apalagi Chi merasa Nai punya potensi di sini. Tetapi, mau minta dia untuk mengurangi kesibukannya juga rasanya gak tega. Apalagi dia sangat menikmati dan senang waktu dipilih jadi ketua panitia.

[Silakan baca: Bagaimana Mengetahui Potensi Anak?]

Ada hikmahnya juga kondisi saat ini. Nai jadi mulai menekuni hobinya lagi. Alhamdulillah jadi bisa semakin mengasah ketrampilan meskipun belajar otodidak melalui berbagai konten masak di YouTube.

Menjauhkan dari Gadget

homemade pizza 
Pizza dengan sosis, mozarella, dan wortel

Tentu ini pengecualian pada saat sedang pembelajaran jarak jauh, ya. Kondisi saat ini memang membuat anak-anak menjadi lebih dekat dengan gadget. Tetapi, tentu seharusnya gak terus-terusan, dong?

Kekhawatiran orang tua kalau anaknya akan menjadi kecanduan gawai gara-gara PJJ, salah satunya bisa diatasi dengan mengenalkan berbagai aktivitas lain yang juga menyenangkan. 

[Silakan baca: Nai dan Kehilangan Handphone Kesayangan]

churros
Churros

Chi gak sekadar berteori. Tetapi, sudah membuktikannya selama beberapa tahun ini sejak anak-anak mulai kenal dengan gadget. Sekadar melarang apalagi sambil marah, malah bikin capek hati. Paling efektif memang mengalihkan perhatian ke kegiatan lain.

Pernah juga kami mengajak teman-teman Keke liburan ke Tanakita. Dan seharian itu mereka lupa sama sekali dengan ponselnya. Sampai menjelang tidur ada yang nyeletuk kalau ternyata mereka belum pegang ponsel. Ya itu karena selama seharian dibikin sibuk dengan berbagai kegiatan seru.

[Silakan baca: Anak Generasi Gadget Juga Bisa Lupa Gadget]

Pizza with jalapeno and mozarella 
Pizza with Jalapeno, Mozarella, Smoked Beef, and Tomato Sauce
Dough pizza juga Nai bikin sendiri


Baking menjadi kegiatan seru buat Nai. Kalau dia lagi biking kue, tentunya akan lupa dengan gadgetnya. Tetapi, pernah juga dia pegang ponsel saat sedang masak. Tentu aja kami tegur. Kalau sampai itu ponsel jatuh ke minyak panas atau adonan  kan nanti akan jadi masalah. Saat sedang nguprek di dapur, wajib tinggalkan gadget.

Bonding

baked egg with smoked beef 
Baked Egg with Smoked Beef, Red Cheese, and Homemade Tomato Sauce

Bunda: "Lagi masak apa, Dek?"
Nai: "Ada, deh."

Nai selalu menjawab seperti itu kalau dia lagi mencoba resep baru. Gak akan pernah mau ngasih tau sedang masak apa. Mulutnya bener-bener terkunci hehehe.

Tetapi, kalau sudah selesai, dia akan minta bundanya buat nyicipin. Setelah itu, baru deh dikasih tau nama makanan buatannya.

Kalau udah pernah nyoba bikin sekali, biasanya dia mau kasih tau untuk bikin yang berikutnya. Gak keberatan juga kalau dibantuin. Memasak bareng begini bisa meningkatkan bonding, lho. Gak usah khawatir bakal gagal. Kalau sampai gagal, ketawa bareng aja hahaha.

[Silakan baca: Begini Cara Berkomunikasi dengan Remaja]

Sejak belajar dari rumah, hobi Nai bikin kue memang jadi sering dilakukan lagi. Bagaimana dengan Keke? 

Keke juga punya hobi. Hobi balap motor dan street photography untuk sementara berhenti dulu. Tapi, hobi bermain musik dan game online tetap jalan. Berarti sering pegang gadget, dong? 

[Silakan baca: Belajar Menjadi Pembalap Motor di 43 Racing School]

Selama gak kencanduan, gak masalah buat kami. Apalagi dia punya keinginan untuk mencoba ikut salah satu pertandingan e-sport. Makanya lagi latihan terus.

Teman-teman punya aktivitas apa nih biar gak bosan selama masih di rumah aja?

[Silakan baca: Mobile Internet pada Anak, Candu atau Hobi?]

brownies
Brownies


Keterangan: Semua foto, kecuali Turtle Melonpan, Hotteok, dan Brownies adalah hasil karya Nai ketika dia masih SD

40 Comments

  1. Nai cocok jadi keponaanku Mbak, saya juga suka coba-coba resep kue dan roti. Selama bahannya mudah didapat dan mengolahnya bisa, pasti dicoba. Sebaliknya, saya gak tertarik coba-coba masakan. Solanya kalau baking udah pasti jadinya, kalau masakan belum tentu pas rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo kalau gitu collabs bikin kue ma Nai ^_^

      Hapus
  2. MasyaAllah... Naiiii pinter bangeett
    Varian kue-nya juga beragam
    Aduuuh, itu brownies-nya aseli bikin ngecesss
    Bisa jadi The Next Masterchef ini maahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih banyak untuk harapannya

      Hapus
  3. Nai kereen .. andai dekat, sepertinya Athifah mau belajar sama Nai.
    Memang manfaat senang bikin kue banyak ya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pastinya jadi ada camilan terus di rumah :D

      Hapus
  4. Ga ada yg beda, pandemi atau enggak. Tetap kegiatan di rumah pagi ke kebun, seling dengan pekerjaan rumah, seling lagi kasih makan piaraan, Sore ke madrasah, magrib mengaji anak santri. Begitu setiap hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak apa-apa, Teh. Kan yang penting tetap ada kegiatan

      Hapus
  5. kifah juga hobi masak, sering bgt bikin roti isi telur di rumah, dan katanya pengen sekolah masak dan bikin yutub masak2 buat anak2, yah sama aku diiyahin aja dulu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus didukung ya selama itu positif kegiatannya

      Hapus
  6. hehehee keren Nai, jadi chef nya bunda ya :) anakku suka masak2an juga mbak tapi kracie poppin, itu loh permen2an dari jepang yang dibentuk macam2, kue, donat es krim, dll, bikinnya di bantuin mamanya tapi hasilnya dia yg makan semua hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nai pernah beli sekali. Habisnya pun sekejap hehehe

      Hapus
  7. Wow.. Nai keren banget!
    Dulu saya waktu SD bisanya naek pohon tetangga dan nyebur ke kali.
    Top banget deh Mamah Nai yang support hobi anaknya

    BalasHapus
  8. Jempooool utk Nai. Hobi yg sangat bagus nih ya..bisa menghasilkan juga kloau ya.. Jadi pengen nyicip hasil baking Nai nih..

    BalasHapus
  9. Ayo Nai asah terus keterampilannya memasak...semoga nanti bisa jadi koki terkenal ya...
    Bener banget lho mbak saat PJJ gini hal yang dikhawatirkan adalah anak akan kecanduan gadget bukan untuk belajar namun untuk nonton yutub, main game dsb...memang sebaiknya aktifitas anak2 dialihkan ke aktifitas diluar pegang gadget...salah satunya diajak eksplore resep masakan di dapur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya memang harus punya aktivitas lain yang menyenangkan yang jauh dari gadget, Mbak :)

      Hapus
  10. Setuju, kak Myr...
    Selama anak-anak berkegiatan positif dan gak melalaikan dari sholat, dukung selalu.
    Hebat banget Nai...mashaAllah~
    Anakku suka bikin kue, tapi gak suka makan, itu gimanaaa??

    BalasHapus
  11. Wowwn ga nyangka ternyata Nai punya passion yang terpendam ya. Jarang lho ada yang sejak kecil suka baking dan nyobain resep-resep gitu. Mantap nih Nai, mamanya bisa dibuatin roti terus dooongg...

    BalasHapus
  12. Wah aku merasa tertohok nih aku gak hobi baking, tapi di rumah ada suami yang doyan ngoven dan masak2 wkwkwkw :P
    Keknya yang bakal niru suamiku malah anakku yg cowok wkwkw.
    Keren Nai nih, kali aja emang bakat di baking dan bisa bikin usaha juga kelak kalau dah tambah jago :D

    BalasHapus
  13. Bisa tuh Mbak dikembangkan dengan ikut kursus bersertifikat untuk jadi modal bisnis
    Anaknya temenku gitu, sekarang aku bantu jualan frozen food-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga maunya begitu. Tetapi, sebelum pandemi, Nai lagi sibuk ma kegiatan lain

      Hapus
  14. wah bener2 nambah skill anak2 ya

    BalasHapus
  15. MasyaAllah pinter banget, rajin lagi masih kecil uda rajin masak :)

    BalasHapus
  16. Wahh hebat dari kecil sudah gemar masak ya. Kalah lho saya hehee. Baru tertarik belajar masak umur 20an hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun nguprek di dapur setelah menikah hehehe

      Hapus
  17. Mbaa turtle melonpan itu rasanya gimana? Manis ato gurihkah? Penasaran bikinnya :D

    Nai, mulai bikin begini pas SD??? Aku lgs inget2 apa yg bisa aku bikin pas SD dulu selain indomie hahahahah. Hebaaat lah nai. Iyaa sayang kalo ga diseriusin, minimal ttp dicoba trus hobinya untuk jajanan sendiri dan orang rumah.

    Hotteok nya aku ngiler iiih. Kebetulan kmrn itu sempet ngikutin seller hotteok yg packagingnya pake foto2 artis Korea fav. Trus kayaknya enak pula hahahaha. Sempet pgn beli jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti saya tulis resepnya sekaligus saya ceritain rasanya, ya. Iya Nai seneng di dapur sejak kecil

      Hapus
  18. Turtle melonpan nya lucu banget bentuknya sih, jadi pengen nyoba buat berkreasi buat begituan juga deh

    BalasHapus
  19. Huaaa Nai pinter banget baking ya kak, liat cemilan diatas aku jadi laper hehe. Tp bener sih baking atau cooking ini efektif banget jauhin gadget kadang Shakila juga gitu nguplek di dapur masak apa aja yang dia mau hehe.

    BalasHapus
  20. pinternya Nai, kecil kecil udah tahu soal baking ya, aku dulu seumuran Nai bisanya njajan kayaknya :D
    setuju mbak kalau anak lagi asik dan demen ngerjain hobinya, otomatis untuk sementara dia akan jauh dari gadget, secara anak kecil jaman sekarang sepertinya nggak bisa jauh dari yang namanya gadget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga seumuran dia taunya jajan hahaha

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^