Salah satu metode belajar lagi untuk Nai adalah bermain tebak-tebakan dan Chi suka pura-pura kalah.. Contohnya seperti ini..

Bunda : "Rukun islam adaaaaa...??"
Nai : "Tunggu bunda.. Hmmmm..."
Bunda : "Duh ada berapa ya.. Nai jangan nebak yaaaa... Bunda kayaknya bisa jawab nih.."
Nai : "Limaaaaaaaa.."
Bunda : "Yaaaaa.. Kok Nai nebak duluan siiihh.. Pinter banget sih Nai, Bunda sampe kalah.."
Nai : "Yeeeeee... Ima menaaaaaaannngg.. 1-0!!" *sambil joget-joget kegirangan.. :D*
Bunda : "Oke kita main tebak-tebakan lagi yaaaa..."

Permainan terus berlanjut, dan biasanya Chi biarkan Nai untuk menang terus kecuali kalo Nai keliatan bener-bener gak bisa jawab baru deh Chi jawab sambil joget-joget kegirangan juga..

Cara "pura-pura kalah" ternyata membantu juga buat Nai. Bikin dia cepet menghapal pelajaran dan biasanya gak cuma cepet tapi juga menempel lama pelajarannya.. Selain itu yg bikin dia seneng & semangat banget karena merasa jadi pemenang :)

Cara belajar "pura-pura kalah" tentu aja harus di awali dengan belajar bersama dulu.. Cuma karena Nai ini suka keliatan banyak main-mainnya, jadi suka gak keliatan apa dia bener-bener udah bisa atau belum.. Nah untuk memastikan apakah dia udah bisa, caranya ya dengan main tebak-tebakan seperti ini..