Ragusa. Satu minggu setelah dateng ke pameran Alutsista TNI AD dan International Embroidery Festival, K'Aie ngajakin lagi jalan-jalan ke daerah monas tepatnya ke jalan veteran.. Kali ini K'Aie ngajakin makan di Ragusa..

ragusa
Udah tua juga ya umurnya :D


Ragusa adalah sebuah tempat di mana kita dapat menikmati es krim tradisional dengan nuansa tempo dulu.. Karena Ragusa sendiri memang sudah ada sejak lama, sejak tahun 1930-an.

Jalan kesananya maceeeeeettttt, mana di luar udara terik banget.. Sampe sana ternyata penuh banget tempatnya.. Antriannya lumayan panjang karena Ragusa memang kecil tempatnya.

Walopun gak ada tanda batas atau perintah untuk antri tapi pengunjung saat itu cukup tertib kok untuk antri.. Sama-sama mengerti aja.. Begitu ada bangku yang kosong, yang barisan paling depan menempati tempat kosong itu..

Karena macet banget Keke & Nai tidur di jalan.. Di bangunin pas udah sampe.. Nai di sepatuin sama Keke karena masih ngantuk berat.. Padahal Keke juga baru bangun banget tuh.. So sweet deh :)


Tapiiii... ternyata hanya butuh sepasang anak muda.. Yang dateng belakangan trus cuma mondar-mandir di belakang antrian.. Begitu ada bangku kosong, mereka langsung menerobos masuk dan duduk dengan cueknya gak peduli kami antri sekian lama.. Dan akhirnya gak cuma membuat orang ngedumel *termasuk Chi :p tapi bubar juga para antrian menjadi saling berjaga di belakang bangku yang kira-kira bakal di dudukin.. *bikin yang lagi makan gak enak berlama-lama sebetulnya kalo di tungguin gitu ya...

Udah lama antri eh ternyata ada yang nyerobot juga.. Hadeeeeuuuuhhh....


Akhirnya setelah lumayan lama nunggu kami pun dapet bangku juga.. Langsung pesen es krim yang kami mau.. Sengaja pilih 4 es krim yang berbeda-beda biar bisa saling mencicipi.. Kalo Chi baca info-info di internet katanya es krim yang dipesen suka lama datengnya. Tapi kayaknya kami waktu itu cukup beruntung karena gak perlu nunggu terlalu lama, pesenan es krim udah dateng..

Katanya pada pengen nulis orderannya sendiri-sendiri.. :)
Akhirnya dapet bangku jugaaaa.. Wajah-wajah kecapean karena antri & kepanasan :D
Es yang kami pesan.. Kisaran harganya antara Rp. 18.000,- s/d Rp. 27.000,-


Sambil menunggu es krim datang, Chi pun melihat sekeliling.. Termasuk memperhatikan para pengunjungnya.. Lagi-lagi Chi tertarik sama sekelompok anak muda.. Kok bisa ya, tempat lagi rame banget banyak sekali orang yang antri, mereka dengan santainya masih duduk & ngobrol-ngobrol sambil cekakak-cekikik dalam waktu yang lama padahal mereka udah selesai makannya dan gak pesen apa-apa lagi.. Apa gak sebaiknya mereka melanjutkan ngobrol-ngobrolnya di luar aja, biar orang lain bisa menempati bangkunya mereka.. Jadi gregetan sendiri liatnya.. Ada apa sih sama anak-anak muda sekarang? Kok pada cuek banget.. Eits tapi gak semua anak muda ya.. *Hadeeeuuuuhhh berasa tua Chi ngomong kayak gini :p*

Interiornya juga masih kayak jaman dulu, sampe ke kursi-kursinya. Bener-bener jadul deh.. Banyak foto-foto tua yang terpajang di Ragusa.. Kalo aja saat itu lagi sepi rasanya Chi pengen tanya-tanya langsung tentang sejarah Ragusa..

Sedikit yang Chi tau dari internet kalo pemilik Ragusa itu adalah orang Italia.. Bahkan foto-foto yang terpajang, berwajah bule-bule jaman dulu.. Termasuk foto keluarga Ragusa.. Tapi yang bikin Chi penasaran kenapa yang Chi lihat kemarin wajah pengelolanya itu orang-orang China? Gak ada satupun wajah-wajah Italia.. Penasaran banget.. Pengen tanya-tanya tapi sayang saat itu suasanya sangat ramai..


Salah satu foto yang ada di dinding Ragusa..


Saran dari Chi kalo mau ke Ragusa :

  1. Pake baju kasual aja biar adem.. Karena gak ada AC di sana.. Jadi bisa mandi keringat juga apalagi kalo yang gampang keringetan *lirik Nai & K'Aie.. :D
  2.  Selain gak ada AC, juga ada pengamen yang bakal bebas masuk.. Ya berasa kayak makan di kaki lima.. Kalo buat kami sih sesekali gak apa-apa juga makan dengan suasana seperti itu.. Etapi pengamen yang waktu itu nyanyi di Ragusa suaranya bagus loh.. Trus nyanyiin lagu-lagu oldies, jaman lagu-lagunya Elvis gitu deh... Jadi bener-bener makin berasa kayak di jaman dulu..
  3. Antri yang tertib, biar gak bikin banyak orang ngedumel.. Tapi kalo gak pada mau antri ya harus punya ilmu siapa cepet dia dapat plus pasang muka tembok :p
  4. Jangan berlama-lama duduk di sana kalo udah selesai makan. Emang sih gak ada larangannya, tapi kita harus peduli sama orang sekitar kan? :)
  5. Ragusa hanya mejual es krim.. Kalo lapar, di luar Ragusa ada abang-abang yang jual sate ayam, asinan, orak-otak.. Kita bisa pesen dan minta di bawain ke meja kita..
Kalo laper bisa pesen makanan yang di jual di luar Ragusa


Mengenai rasa, yang namanya selera itu berbeda-beda ya.. Kalo kami sih cocok-cocok aja. Terutama buat Chi yang memang gak terlalu suka makanan yang terlalu manis.. Ragusa ini manisnya ringan, karena katanya menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi dan tidak pake bahan pengawet.. Selain itu gak pake butter milk juga.. Mungkin itu juga kenapa Ragusa gak berasa blenger buat Chi.. Selain itu es krim Ragusa cepet banget cair.. Jadi emang sebaiknya jangan terlalu lama didiamkan..

Pengen sih kesana lagi.. Tapi nanti-nanti aja deh.. Kalo inget macetnya jalan kesana, pulangnya juga macet banget plus segala ketidak-tertiban udah males duluan bawaannya :D