Senin, 15 April 2013

Menentang UN

Sebelumnya Chi minta maaf dulu karena akhir-akhir ini jarang sekali bw dan balas komen yang masuk di beberapa postingan ke2nai karena ada sedikit kegiatan (sok sibuk :p) dan disaat bersamaan MacBook tercintah yang setia menemani ikutan rusak. Gantian pc sama Keke? Seringkali alot negosiasinya. Hehe. Lagian pc gak bisa dipake sampe malem, listriknya gak kuat. Padahal Chi biasanya ngalong :D Terima kasih banyak buat teman-teman yang masih sering berkunjung, ya :)
Sekarang udah mulai bs bw lagi, jadi tunggu kunjungan Chi. Halah *minta ditimpuk :p Masuk ke topik utama, ah :)

1 minggu lalu, tepatnya Sabtu 6 April 2013, sekolah Keke dan Nai mengadakan seminar Parenting tentang pendidikan karakter. Pembicaranya adalah Prof. Dr. Arief Rachman, Mpd.

Banyak hal-hal menarik dan penting yang disampaikan oleh pak Arief, tapi kali ini Chi mau bahas tentang UN dulu. Karena lagi pada UN, kan?

Pada sesi tanya-jawab, ada salah seorang ibu yang bertanya tentang masalah UN. Dimana dalam pendidikan karakter, yang paling utama itu seharusnya pendidikan spiritual. Dengan adanya UN, pendidikan akal jadi lebih diutamakan, sehingga akhirnya menciptakan momok yang menakutkan bagi banyak pihak. Orang tua, para pendidik, dan terutama murid semuanya stress.

Jangan menentang UN! Itu jawaban pak Arief. Pendidikan di negeri kita yang lebih mementingkan akal, itu memang betul dan bikin miris. Tapi setuju atau tidak, UN adalah peraturan pemerintah yang harus dipatuhi. Menentang UN hanya membuat siswa rugi.

Lalu, bagaimana menyiasati masalah UN dan beban pelajaran lainnya supaya siswa tidak stress? Tugasnya sekolah dan orang tua untuk melakukan kreativitas terhadap metode belajar. Buat para siswa mengerti pelajarannya dengan cara menyenangkan.

Nah! Bukan Chi bermaksud untuk merasa benar, tapi apa yang disampaikan pak Arief itu sangat Chi setujui. Selama ini Chi dan K'Aie terus mencari metode belajar yang tepat untuk Keke dan Nai. Juga berusaha 'menyajikannya' dengan cara yang menyenangkan. Sambil disisipi juga pendidikan spiritual lainnya. Jadi kalo pemerintah membebani para siswa dengan pendidikan akal, kita para pendidik dan orang tua harus bisa menambahkan supaya pendidikan spiritual tetep yang utama.

Bukan hal yang mudah untuk membuat pelajaran jadi terasa menyenangkan. Ibaratnya kita diberi banyak bahan makanan yang semuanya harus dimakan oleh anak, sementara anak kita itu picky eater. Tugas kita sebagai orang tua atau para pendidik (lebih bagus, sih, dua-duanya) untuk meramu semua bahan makanan tersebut sedemikian rupa hingga anak mau makan dengan lahap tanpa paksaan.

Chi bersyukur, Keke dan Nai bersekolah di sekolah yang metode belajarnya menyenangkan buat mereka. Guru-gurunya pun terbuka untuk diajak diskusi kapanpun oleh orang tua. Tapi cara nge-check yang paling efektif itu lewat Keke dan Nai. Chi dan K'Aie selalu tanya ke mereka, gimana di sekolah? Pelajarannya sulit gak?

Chi pikir kalo mereka terlihat lesu ketika bercerita tentang sekolah itu artinya ada yang gak nyaman di sekolah. Alhamdulillah sejauh ini sih belum. Kalopun mereka ada sesekali cerita pelajarannya lagi sulit, Chi lihat dulu kesulitannya karena apa?

Yup, seperti yang Chi tulis diatas kalo ini jadi tugasnya orang tua dan para pendidik untuk meramu edukasi menjadi menyenangkan. Mungkin istilahnya bisa diganti jadi edutainment, ya. Tapi buat Chi yang paling penting itu orang tua yang pegang peranan. Karena di sekolah itu kan terdiri dari berbagai macam karakter anak dengan berbagai masalahnya. Chi sih ngerasain aja, punya anak 2 dengan karakter yang berbeda, rasanya udah pusing. Bayangkan kalo guru harus memahami beberapa puluh murid karakter murid yang harus dididik. Kayak apa, ya, pusingnya? :)

Jadi gimana, masih mau menentang UN? Kalau Chi dan K'Aie, sih enggak, ah. Ikutin aja apa kata pemerintah (walopun dalam hati kurang sreg). Nanti apapun kekurangannya, biar jadi tugas kami dibantu dengan para pendidik untuk meramunya menjadi enak.

Lagian daripada terus mengeluh dan ngedumel dengan apa yang diputuskan pemerintah, mendingan melakukan aksi supaya Keke dan Nai gak terbebani belajarnya.Jangan sampai kita terlalu sibuk menentang UN, tapi kita sendiri lupa untuk mendidik anak kita. Malah bikin si anak jadi tambah stress. Padahal kunci utama justru orang tualah yang pegang peranan dalam hal pendidikan :)

Semoga langkah yang kami ambil ini tidak salah. Aamiin :)

Keke dan Nai lagi bikin GA nih. Ikutan, ya! Silakan klik "1st Giveaway : Jalan-Jalan Seru untuk Keke dan Nai"
atau
Mau ikutan menulis buku bareng-bareng? Silakan klik "Buku Kumpulan Cerita Parenting
post signature

55 komentar:

  1. Wah, sepakat sekali mbak Myra. Saya juga hbs menulis tentang UN. Dan sedang menunggu bewenya mbak Myra nih. hehehehe...

    http://bundalahfy.blogspot.com/2013/04/menghadapi-ujian-nasional.html

    Tulisan itu sekalian buat komen buat postingan mbak Myra ini aah... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy udah bewe ke sana dan setuju. Selamat UN untuk Astri semoga nilainya bagus2 ya, Mbak :)

      Hapus
  2. UN adalah sebuah wacana bagi pemerintah untuk mengevaluasi hasil kinerja para pendidik dan murid atas kurikulum yang diberikan pemerintah.

    Kenyataannya, masing-masing sekolah memiliki sarana dan prasarana yang berbeda, tapi diberikan ujian yang sama! adilkah?

    Sekolah pemerintah saja, dari pemerintah...tapi kenapa sarana dan prasarananya tidak di standarkan?

    Kembali ke masing-masing murid dan orang tuanya, untuk lebih berkreatif menyiasati hal tersebut.

    Chi, ini yang masih menjadi pertanyaanku, kegamanganku *kenapa pemerintah tidak menyamakan sarana dan prasarana tiap sekolah, dan UAN yang diberikan sama.

    Tiap ada UAN aku nyesek, nangis dan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl mslh knp tdk ada kesetaraan, mnrt sy itu domain pemerintah, Mak. Sy sih cuma berpikir kita belajar aja yg terbaik yg udah para pendidik ajarkan. Dan sy sih selalu berpikir kalo memang bener di daerah byk terjadi ketimpangan, tp buktinya selalu aja ada anak2 yg berhasil dan berprestasi. Nah enak juga tuh belajar dr keberhasilan mereka :)

      Hapus
  3. kangen dengan pak Arif rahman tutur katanya lembut. Metode nya pun saya setuju. kadang UAN memang terkesan lebay akhir2 ini karena ketakutan orang tua jika anakny tidak lulus . bayangan iuran sekolah yg mahal, bayangan rasa malu dll. kadang ortu juga maunya anak nilai baik tp ga ikut bantuin gurunya dirumah. malah dibeliin motor anak jd bukan ngulang plajaran di rumah jd malah ngetrek. tp maaf ini jg tidak semua loh y hehe

    padahal kadang mereka lupa kegagalan itu sukses yg tertunda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lembut tapi tegas ya

      yup kadang kita terlalu ketakutan duluan sp gak tenang utk menghadapi semuanya :)

      Hapus
  4. Hmmm... UN memang sering jadi dilemma...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dilema tapi tetep hrs dijalanin kan, ya :)

      Hapus
  5. Arief Rachman tu yang diriin labschool kah?
    UN emang banyak kurangnya, tapi ya gimana, hihihi
    Gak tau ah, no komen :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantan kepsek labschool setau saya

      tapi maus gak mau tetep hrs ikut kan? :D

      Hapus
  6. kebetulan banget 2 anak saya tahun ini akan ber-UN ria. Satu masuk SMA/SMK yg satu lagi masuk SMP. Dari dua anak itu aja, ada 2 karakter yg beda jauhhhh banget. Yg satu dengan mudah mengikuti pelajaran, nah yg satunya lagi asyik dengan kreasi dan kegiatan2 non formal sekolahan seperti sibuk mau buat Buku Tahunan Siswa dll. Balik ke UN, tahun ini stressnya agak kurang karena faktor kelulusan bukan mutlak dari hasil UN koq... so mari kita songsong UN... piss mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju Pak. Terlepas dr segala carut-marutnya segala persiapa UN, yg penting dr kitanya siapa aja dulu. Gak usah ikutan carut-marut juga :)

      Hapus
  7. kayaknya kalo masalah UN jadi momok karena ditanggapi terlalu berlebihan

    ini nggak lulus kayak mau kiamat padahal kalo nggak lulus ya ngulang lah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl ngulang sih emang gak enak ya. Makanya kembali ke diri kita juga persiapannya, walopun mungkin ada skt jg faktur luck mempengaruhi :)

      Hapus
  8. Harusnya bisa disikapi dgn lebih santai ya Chi... Bener juga, kalo stress apa pelajarannya bs masuk..?

    Walau tetep sih aku berharap ke depannya UN mgkn bs ditinjau ulang :-D
    Hihihi...

    Sukses buat kakak2 yg sedang UN :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santai tapi serius

      Setuju, Mbak. Semoga persiapan UN ke depannya lebih baik, ya

      Hapus
  9. adekkku juga lagi un smp mau ke sma juga lagi galau

    hihihi'

    semangat aja..

    BalasHapus
  10. sebanarnya UN itu kahn sama seperti Ebtanas dulu.. toh pada jaman Ebtanas juga ga bikin para pelajarnya tidak bermoral. Hanya mungkin sekarang ada MEdia yang membesar besarkan UN seolah olah itu barang baru yang perlu disalahkan. Menurut saya UN, santai aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kadang media juga suka lebay

      Hapus
  11. menarik juga..

    saya termasuk yang menentang UN... tapi setelah baca ini, saya jadi berpikir lagi... paling tidak..memang harus disiasati semuanya ya...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih Mbak. kl kata sy gpp jg kl gak setuju UN tp kl sp gak dijalanin sementara kita pun butuh dinya malah rugi

      Hapus
  12. UN memang menjadi momok yang menakutkan ya buat para siswa tingkat akhir.. sampe bisa stress loh, saking nervousnya mengira2 soal apa yang bakalan keluar dan bisa atau ga-nya mereka menjawab..

    moga anak2 kita nanti, bisa menghadapi UN dengan lancar dan ga terbebani yaa..:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, semoga anak2 kita nanti bs lebih santai menyikapinya, ya :)

      Hapus
  13. kayaknya better pendidikan jaman kita kecil dulu ya, dgn buku ini budi dan Wati itu..., sekarang beban anak2 berat sekali.

    BalasHapus
  14. Tak perlu di tentang. :) Apapun keputusan pemerintah perihal ketentuan UN, lebih baik dijalani saja. Pastinya pemerintah sudah sangat bekerja keras dalam menyusun hal2 ttg pendidikan (UN), kan, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan aja, tp kita juga hrs punya persiapan :)

      Hapus
  15. masalahnya, meskipun kita gak setuju dengan UN, tapi kita gak berkutik....
    iya kan...

    stress sendiri lihat pendidikan kita ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak berkutik, tp kl bs jgn sp stress. Kasian nanti anak kl anak2nay jd tambah berat bebannya :)

      Hapus
  16. Saya ga menentang UN mba Myra, cuman suka ga tega aja ngelihat anak yang harus sampe stress menghadapi UNnya. Kayaknya karena kekurangtepatan orang tua memanage sistem pendidikan anaknya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup org tua seharusnya meringankan, paling gak jgn sp menambah beban :)

      Hapus
  17. di takuti tapi tetap saja sangat penting, karena itu adaaturannya ya kan mbak...sukses selalu pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup mau gak mau hrs dijalanin :)

      Hapus
  18. nikmati saja menjadi rakyat mbak Mira, seperti halnya saya menikmati paving bolong di depan rumah saya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. menikmati tapi jgn sp apsrah dan gak berbuat apa loh, Uncle :)

      Hapus
  19. sekarang mah udah di depan mata.. tinggal ngedoain anak2 aja biar lancar.. sedih rasanya cuma bisa support dari jauh

    BalasHapus
    Balasan
    1. do'a juag cukup bgt kok, Mbak :)

      Hapus
  20. Seperti halnya mbak Niken saya juga baru bikin posting tentang share menemani Devon menghadapi UN, sekaligus menegaskan peran dan tugas ortu atas anaknya

    http://mediaindara.blogspot.com/2013/04/kekuatan-doa-ibu.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup tugas org tua menyuport anak2nya. Kl ada kacau balau ttg mslh UN itu bukan kesalahan org tua dan siswa :)

      Hapus
  21. Iya, sepertinya UN jadi beban para pelajar dan kadang2 hasilnya tidak sesuai dengan kemampuan. Ada yg pinter tapi nilainya jelek begitu juga sebaliknya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang faktor luck juga ada, ya. atau sikon juga mempengaruhi :)

      Hapus
  22. Orang tua memegang peranan penting dlm hal metode belajar anak yg cocok. Ada anak yg metode belajarnya audio,ada yg visual, ada yg kinestetik. Disini org tua hrs jeli utk bisa melihat tipe/gaya belajar anak yg bisa diterima oleh anak, sehingga belajar utk anak bukan paksaan, tapi kegiatan yg menyenangkan. Sehingga ketika anak hendak mengikuti UN, itu bukan lagi menjadi momok, karena anak sudah dipersiapkan utk menhadapai UN. Betul memang, jangan menentang UN, tapi persiapkan diri utk menghadapi UN, tugas org tua utk bisa mempersiapkan anak degn baik dlm menghadapi UN. Dan yg tak kalah penting, Jangan Menyontek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak. Org tua harus terus mencari dan mencari

      Hapus
  23. Yg jelas, kesian anak2 zaman skrg ya mba *komen ga membantu samsek* hihihi.

    BalasHapus
  24. mau ga mau memang hrs dijalani.. Yg penting tetap berusaha semaksimal mgkn. Jgn terlalu dipikir heboh sperti yg selama ini beredar, krn itu membuat anak makin stres dan ga percaya diri menghadapinya. Dan sebagai org tua, kita harus menyiapkan anak dgn sgala hal yg mgkn bs terjadi. Lulus, alhamdulillah. Kalo ga lulus juga bukan akhir dunia.. selalu optimis aja.. Alloh slalu memberikan yg terbaik bukan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju. Berusaha dulu, selebihnya serahkan ke Allah :)

      Hapus
  25. Jalan alternatif ya, Chi :)
    Sistem UN emang bikin stres, sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp jgn sampe anaknya jd tambah stress, Mak :)

      Hapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi td komennya salah :D
      Setuju lah pokoknya sama Mbak Chi utk nyari cara spy anak bisa nerima pelajaran dgn menyenangkan krn sistem UN yg skrg ini bener2 bikin stres anak2, dulu angkatanku ada temen yg di diagnosa tekanan darah tinggi krn terlalu fokus dan kepikiran ttg UN :(

      Hapus
    2. biar aja org tuanya yg mikirin gimana caranya supaya anaknya bisa, ya :)

      Hapus
  27. Kan nilai UN bukan satu2nya penentu kelulusan, ada nilai rapor yang dimasukkan juga. Mirip dg EBTANAS jaman dulu. Jadi ngapain takut sih...

    Pada dasarnya hidup itu kan ujian, lha UN itu hanya ujian kecilnya.. keciiilll banget..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge