Kamis, 18 April 2013

Haid Pertama

Setiap perempuan pasti pernah mengalami yang namanya haid pertama. Chi pernah, dan suatu saat nanti Nai pun akan mengalami hal yang sama. Tadinya Chi gak terpikir tentang masalah haid pertama, karena Nai kan masih kecil trus waktu Chi ngalamin haid pertama itu di rumah. Jadi santai lah, gak ada yang dikhawatirkan

Sampe satu hari di salah satu komunitas, kalo gak salah IIDN (maaf kalo saya salah, ya), Ada salah seorang ibu yang bercerita kalo putrinya mengalami haid pertama di sekolah. Namanya juga pengalaman pertama, kita gak tau kapan bakal dateng. Itu pun anaknya gak sadar kalo gak dikasih tau temennya roknya itu kena bercak.

Ternyata efeknya anaknya merasa malu, kalo gak salah sempet mogok sekolah, deh. Mana mau ujian (seinget Chi anaknya itu kelas 6). Yang bikin malu adalah sikap temen-temennya yang ngeledeki dia, terutama anak laki-laki. Ditambah lagi sekolah kayaknya gak cepat tanggap mengatasi masalah ini.

Chi bisa ngerti perasaan anak itu, apalagi di usia kelas 6 biasanya udah kenal malu. Malah mungkin udah kenal naksir-naksirna. Siapa tau cowok yang ditaksirnya ikut ngeledekin? Pasti bakal tambah malu perasaannya.

Gara-gara baca cerita itu, Chi jadi kepikiran gimana ya kalo sampe itu kejadian di Nai. Emang sih kemungkinan Nai dapet haid itu masih jauh banget, tapi selama ini Chi juga gak terlalu serius memikirkan tentang haid.

Kebetulan beberpa waktu lalu ada seminar parenting tentang sex education dari timnya ibu Elly Risman di sekolah Keke dan Nai. Sayangnya di saat yang bersamaan Nai kena gondongan. Terpaksa deh gak bisa ikutan. Padahal Chi mau tanya masalah itu, bagaimana sebagai orang tua harus menyikapinya.

Karena gak kesampean, minggu kemaren Chi ngobrol-ngobrol sama wali kelasnya Keke tentang masalah ini. Kata Bu Yuli, kalo di sekolah gak akan mendiamkan masalah ini. Malah sejak kelas 4 SD siswa-siswi akan dikenalkan tentang sex education di kelas termasuk tentang haid. Dan tentang haid ini juga gak cuma siswi yang akan dikenalkan, tapi siswa juga dikenalkan. Salah satu tujuannya untuk menghindari sikap mengejek apabila ada siswi yang kedapatan haid pertama di sekolah.

Sekolah juga menydiakan P3K untuk haid. Dari mulai pembalut dan lainnya semua disediakan. Kasihan kan kalo sampe siswi putri kelihatan terus-terusan bercak darah di roknya.

Alhamdulillah, Chi lega juga baca penjelasannya. Selama ini Chi emang gak kepikiran untuk bertanya ke sekolah tentang masalah ini. Setelah Chi denger penjelasan wali kelas Keke jadi lega juga. Setidaknya anak-anak putri yang terkena haid di sekolah kecil kemungkinan untuk mendapatkan malu kalo pihak sekolah cepat tanggap begitu juga murid2nya :)

Teman-teman pernah bertanya hal itu ke sekolah anak-anaknya? Dan ternyata pelajaran tentang haid gak cuma anak perempuan yang harus belajar. Rasanya mulai sekarang Chi pun akan mengajarkan ke Keke, supaya nanti dia gak akan mengejek teman-teman perempuannya yang terkena noda haid. apalagi yang namanya haid pertama suka gak terduga datangnya :)

post signature

58 komentar:

  1. Kalo aku, karena kakakku dua-duanya perempuan, aku udah tau dikit-dikit tentang haid, Chi. Terus waktu haid pertama itu pas di rumah. Habis itu, diajarin cara pake pembal*t dan cara bersihinnya, terus dikasih buku kuning sama Mama, lupa judulnya apa, tapi tentang sex education gitu deh. Suruh baca sendiri.. errrrr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak berarti sekeluarga saling bantu :)

      Hapus
  2. Kak, Nai kelas berapa sekarang?
    Aisyah pertama haid waktu masuk smp..

    BalasHapus
  3. jadi inget, aku dulu waktu dpt haid ga mau bilang2 ama mama, karena takut dimarahin kok masi sd udah mens...eeh ternyata, ketahuan juga, gara2 ada bercak di rokku, dan ternyata reaksi mamaku bilang gini, "alhamdulillaaaahh...anak mama udah mens" haiyaahhh tau gt sejak awal aku kasi tau mamaku hihihi..soalnya mayan kesiksa jg ga tau8 hrs gmn, harus pake apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw sama reaksinya ma sy dulu Ver. Takuuutt :D

      Hapus
  4. Pascal dari TK sudah tahu tentang haid ini Myr walaupun bahasanya aku sampaikan dnegan bahasa anak-anak. Kalau gak dikasih tau nanti dia gak ngerti kenapa aku gak sholat

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup sama, kl yg "libur" sholat itu anak2 udh ngerti Lid. :)

      Hapus
  5. Sulungku udah tau hal ini dari kelas 6 ..sekarang dia belum dapet tapi kayaknya siap banget...nanya mulu sama ibunya..kok gak dapet2 padahal temen2nya pada udah dapet haid.. :)

    BalasHapus
  6. Saya dulu haid waktu kelas 6 SD. Awalnya diam aja gak berani bilang Ibu, waktu Ibu tau sendiri, besoknya di bikinkan bubur merah dan beli jajan pasar kemudian dibagi-bagi kepada tetangga sebelah kanan kiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata ada selametannya juga ya hihi

      Hapus
  7. anak pertama dan keduaku perempuan. yg sulung udah haid dari 2 thn yang lalu, alhamdulillah lancar dan gak ada kejadian yg bikin dia malu, walaupun dapetnya pas lg sekolah.

    anak2 itu dari kecil nempel bgt sama aku. udah tau haid itu kaya gimana, harus pake apa, karena aku emang gak menutup2i. pertimbangannya ya karena mereka perempuan dan suatu hari akan mengalami hal yg sama seperti mamanya. jd ketika dapet, si kaka jg gak panik. tinggal ngajarin aja step selanjutnya what to do and don't.

    adiknya yg laki2 jg udah ngerti pembalut itu fungsinya apa. kalo si kaka tembus gitu jg dia tau kenapa. dan dia jd ngerti kl haid itu salah satu pembeda antara laki dan perempuan.

    komunikasi dan cara penyampaian orangtua aja sih kl menurut aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, komunikasi emang penting bgt! :)

      Hapus
  8. mba mirya baca postingan ini keingat adik perempuan saya umurnya 12 tahun bulan lalu baru mendapatkan haid pertama, dapatnya di sekolah untung gurunya tanggap langsung di bawa ke uks untuk pakai pembalut trus di antar pulang kalau perutnya sakit, selain orang tua phak sekolah juga harus tanggap..nice share mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus tuh kalo sklhnya tanggap spt itu :)

      Hapus
  9. Alhamdulillah kalau pihak sekolah udah siaga..

    wis itu saja komennya # bukan cewek jadi gak begitu paham hehe

    BalasHapus
  10. sedia payung sebelum hujan ya bunda chie. penting juga ya untuk membiasakan anak dg obrolan seputar kesehatan reproduksi palagi anak perempuan. dan betul banget, kalau itu jg musti menjadi perhatian pihak sekolah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, krn pengalaman pertama bs jd bikin anak kaget

      Hapus
  11. bener banget ya? hal gini jarang jadi prioritas padahal penting banget untuk menjelaskan bahwa Tuhan menciptakan laki-laki dan perempuan beda, ini salahsatunya. semoga kedepannya masalah ky gini masuk kurikulum :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl pun gak msk kurikulum paling gak di rumah diajarkan jg, jgn dianggap tabu

      Hapus
  12. padahal saya masih belum mau ngebayangin dan mikirin ini... eh, ketika mba nulis ini, jadi langsung mikir apalagi anak saya putri.. bagus juga tuh sekolahnya memberikan pendidikan buat anak laki laki juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar laki2 tau dan gak meledek teman perempuannya yg sedang haid

      Hapus
  13. Ada buku bagus soal sexual education ini judulnya Puber si Gadis Remaja terbitan Erlangga. Ada jg yg seri buat remaja cowok. Anak2 sdh saya kasih bukunya sejak kelas 5 SD.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. thx buat infonya. nanti sy cari :)

      Hapus
  14. tergantung sekolahannya ya mbk,tp kl sekolahnya dah ok pasti penanganannya juga ok... :D

    BalasHapus
  15. Pasti takut ya say.
    Gondongan saya pernah mengalami waktu kecil pas bulan Romadhon, rasanya nggak enak blas. Makan saja njadi aras-arasen.
    Semoga si cantik nggak trauma lagi
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  16. Jadi teringat waktu aq haid pertama dulu, kelas 2 SMP kalau ga salah, sudah SMP tapi aku belum ngerti apa itu pembalut sampai akhirnya mamak menjelaskan. hehehe :D

    BalasHapus
  17. wuuuaahhh... harus belajar cara nyampaikan/ngejelasin ke anak cowo nie... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, biar mrk gak ngeledekin temen perempuannya :)

      Hapus
  18. Jadi inget, dulu pas aku pertama kali haid itu kelas lima. Kebetulan pas hari senin jadi pas banget pakai baju putih-putih. Pas lagi mau naik sepeda, ada temen yang kasih tau kalo rok aku ada coklat-coklatnya. Dengan cueknya aku bilang, "oohhh tadi aku jatuh.." wakakakka

    Sampai rumah langsung bingung, mana mama belum pulang. Diem.. sampai mama pulang baru ngadu.. wakakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw untyk pinter ngelesnya..

      sy dulu jg kelas 5 :)

      Hapus
  19. jadi inget juga saya haid usia SMP kelas 3, dan di rumah jadi ga ada yang tahu hehe

    BalasHapus
  20. Aku kira mbak mau cerita Nai udah haid pertama, tak inget inget Nai kan masih kecil :D
    Aku dulu mens pas di rumah hihihi, jadi gak ada malu maluan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi masih kecil Un

      sy juga di rumah tapi tetep aja malu :D

      Hapus
  21. aku dulu haid pertama SMP, beruntung ga sampai tembus di sekolah -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebayang tegangnya kl sp tembus ya :)

      Hapus
  22. Mbak, aku pernah baca komik Hai Miiko! Lupa di jilid berapa, itu ada penggalan cerita tentang haid & perubahan apa saja yang dialami seorang anak perempuan setelah haid. Penjelasannya sangat mudah dipahami anak (apalagi tokoh Miiko sendiri kan duduk di kelas 5 SD), sehingga anak juga bisa paham kenapa bisa haid dan apa yang harus dilakukan. Klo di cerita itu, setelah dijelaskan tentang menstruasi pertama di sekolah, semua anak perempuan selalu diminta bawa pembalut di pouch kecil yang cantik, just in case mereka sewaktu2 'dapat'. malah pouch kecil cantik itu jadi semacam 'gaya' atau 'trend'. menurutku Nai sudah bisa diinformasikan sedikit2, bahwa suatu hari tubuhnya akan seperti mamanya dst. jadi ia juga nggak kaget dan siap nantinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. thx bgt buat infonya, semoga sy bs dpt komiknya keliatannya menarik :)

      Hapus
  23. Beberapa bulan lalu ikutan seminarnya Bu Elky tentang nyaman bicara sex ke anak, emang anak kita harus diajarkan dari kecil sih Mba Myra. Ga ada lagi tuh namanya tabu ngomong sex. Kalau memang sudah tahu dari kecil (tentunya dengan porsi sesuai umur ya Mba) semoga nantinya tidak ada coba-coba karena ada kita sebagai tempat bertanya termasuk di dalamnya masalah haid.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo zaman skrg tabu malah kayaknya bahaya. Info semakin terbuka bebas

      Hapus
  24. Hwaaaa sepertinya anakku nih yang harus segera dikasih tau sudah kelas 5 dan sudah mulai ada tanda2 seperti mulai sakit bagian dada. Pe er utk sgr mengobrol dari hati ke hati dan mengajarkan cara memakainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dikasih tau pelan2 supaya nanti gak kaget ya Mbak :)

      Hapus
  25. Alhamdulillah, Shasa dapat haid pertamanya saat kelas 1 SMP dan kebetulan pas di rumah... lega banget rasanya... Kebayang gimana jika dia dapat saat di sekolah mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo teman2nya gak ngebully dan sklh cpt tanggap mungkin gak bikin anak jd trauma ya Mbak. Tp biar gimana emang enaknya sih haid pertama di rumah :)

      Hapus
  26. waah ntar anak2 saya juga bakalan mengalaminya niih, secaraa ada 2 gadis di rumah, hehe... makasih sharingnya ya mbaaak ;)

    BalasHapus
  27. aku pikir nai udah haid :D ...thanks sharingnya bun

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...