Tips Mengikuti Proses Pendaftaran PPDB Online DKI Jakarta - Keke Naima

Kamis, 07 Maret 2019

Tips Mengikuti Proses Pendaftaran PPDB Online DKI Jakarta

Tips Mengikuti Proses Pendaftaran PPDB Online DKI Jakarta - Semester Genap sudah berjalan setengahnya. Nai sudah bersiap menghadapi UTS, sedangkan Keke UAS. Ya, karena tahun ini kan Keke akan menghadapi UNBK. Makanya udah gak ada lagi UTS. Langsung UAS, kemudian dilanjut dengan UNBK. 

Sama seperti Keke, Nai pun sekolah di salah satu SMPN di Jakarta. Hanya saja kali ini mereka terpaksa berbeda sekolah karena saat Nai lulus SD, kami pindah rumah.

tips mengikuti proses pendaftaran ppdb online dki jakarta

Tips Mengikuti Proses Pendaftaran PPDB Online DKI Jakarta


[Silakan baca: Pilih Sekolah Swasta atau Negeri?]

Secara garis besar, tahapan mengikuti PPDB pada saat Keke dan Nai tidak mengalami banyak perubahan. Hanya bertukar tahapan aja Biasanya PPDB diawali dengan jalur umum dulu. Tahun lalu ditukar menjadi jalur lokal yang duluan. Katanya sih supaya semakin merata prestasi siswa di setiap sekolah. Siswa unggulan tidak menumpuk di beberapa sekolah tertentu saja. Hmmm... Chi cukup setuju dengan alasan ini asalkan kualitas dalam kegiatan belajar mengajarnya juga semakin merata.

Selain pertukaran tahapan, perubahan lainnya ada pada pembagian kuota. Seingat Chi, pada saat Keke masuk SMP hanya ada 3 kuota yaitu melalui jalur prestasi, jalur umum, dan jalur lokal. Saat Nai, ketiga jalur tersebut masih ada. Tetapi, ketambahan 3 jalur lain yaitu anak panti, inklusi, dan afirmasi.

Seperti apa syarat penerimaan di setiap jalur? Teman-teman bisa langsung ke website Siap PPDB Jakarta untuk membacanya. Pastinya jalur lokal tetap mendapatkan porsi terbesar.

Beberapa Hal yang Harus Diketahui Dalam PPDB DKI Jakarta


Karena tidak terlalu banyak perubahan, maka Chi gak akan menulis tentang cara mengikuti PPDB Online DKI. Chi sudah menulisnya sejak 2 tahun yang. Jadi, kali ini Chi hanya akan memberikan beberapa tips tambahan untuk menghindari segala drama tentang proses pendaftaran.

[Silakan baca: Beginilah Cara dan Rasanya Ikut PPDB Online SMPN DKI]

Setiap Propinsi Bahkan Kabupaten Memiliki Peraturan PPDB Masing-Masing

Sejak awal Chi tegaskan kalau tulisan ini adalah tentang PPDB DKI. Kenapa demikian? Karena setiap daerah memiliki peraturan PPDB masing-masing. Bahkan di Jawa Barat aja belum tentu se-propinsi aturannya sama.

Website PPDB juga berbeda-beda. Ada daerah yang pemprovnya membuat website PPDB sendiri. Ada juga yang bekerja sama dengan Telkom di website http://siap-ppdb.com. Bila teman-teman membuka situs Siap PPDB akan ada peta Indonesia dengan berbagai warna untuk menandakan daerah mana saja yang ikut PPDB online menggunakan website tersebut.

Kalau di lihat dari peta tersebut hanya DKI Jakarta yang seluruh daerahnya menggunakan website dari Telkom Indonesia. Daerah dengan warna abu-abu belum tentu tidak ada proses PPDB online, ya. Bisa jadi karena daerahnya sudah punya website sendiri.

Kalau diklik lagi ke daerah yang dituju akan memiliki alamat yang lebih spesifik. Seperti DKI meskipun bergabung di website siap PPDB, tapi link spesifiknya adalah https://jakarta.siap-ppdb.com/

Pelajari dan Pahami Aturannya

Untuk mengetahui apa saja peraturannya, tentunya kita butuh tau website PPDB yang digunakan. Ya kalau PPDBnya sudah berlangsung online, seharusnya peraturannya juga sudah tertera online, kan? Etapi, Chi gak tau juga ding kalau website lain seperti apa. Tapi, kalau situs yang Siap PPDB ini peraturannya sudah tertulis secara jelas.

Tentunya kita harus mencarinya berdasarkan daerah sekolah yang dituju. Kalau ingin masuk ke sekolah negeri di Jakarta, cari infonya di Jakarta Siap PPDB, bukan di wilayah lain

Jangan hanya sekali membaca peraturan yang tertulis di situs. Buka secara berkala karena kadang-kadang ada peraturan tambahan atau baru, Biasanya akan langsung diupdate apabila ada info terbaru.

Jangan Percaya Hoax dan Isu Apapun yang Serba Katanya

Setiap kali masuk masa PPDB di timeline media sosial seringkali ramai pro dan kontra. Biasanya tuh tentang hitung-hitungan jarak dari rumah ke sekolah. Sampai ada beberapa kejadian calon siswa yang NEM tinggi gagal masuk sekolah yang diinginkan. Kalah dari siswa yang NEM kecil hanya karena rumahnya lebih jauh. Kemudian mulai marak pertanyaan, ngapain capek-capek belajar demi NEM bagus kalau akhirnya gak diterima? Gak semua anak rumahnya (sangat) dekat dengan sekolah. Mulai juga timbul suara-suara yang menginginkan UN dihapus kalau sistemnya begitu.

Di Jakarta hingga tahun kemarin tidak seperti itu sistemnya. Memang tetap ada jalur lokal dan umum, tetapi penghitungan jaraknya gak serumit itu. Menurut Chi, proses PPDB online di Jakarta itu praktis banget. Persaingannya lebih ke NEM. Makanya coba deh perhatikan berita kasus PPDB. Jarang banget ditemukan berita kehebohan di PPDB Jakarta. Kecuali berita sekian tahun lalu yang server down, kalau Chi gak salah ingat.

"Eh, katanya kita harus menyiapkan berkas X. Kalau enggak nanti ditolak pas pendaftaran."

Suka denger kan informasi yang katanya si A begini, kata si B begitu. Semakin mendekati masa pendaftaran, semakin sering Chi denger informasi seperti itu.

2 tahun yang lalu, Chi dan K'Aie masih percaya dengan isu yang serba katanya itu. Padahal dari beberapa informasi yang kami terima, ada juga yang berasal dari salah satu SMPN, lho. Masih inget banget K'Aie panas-panasan mengurus legalisir ke sana-sini. Mana waktu itu bulan Ramadan. Eh, sampai sekarang itu surat legalisir gak kepake sama sekali! 😔

Kami pun kembali menerima beberapa informasi serba katanya itu pada saat Nai. Bahkan sehari sebelum masa pendaftaran dimulai beredar isu-isu yang katanya harus menyiapkan berkas ini-itu. Malah kami sempat diingatkan untuk mengurus juga. Tapi, kali ini kami gak mau lagi keseret sama isu apapun. Pokoknya patokan kami hanya peraturan di yang ada di situs PPDB.

Menurut kami, apabila pas pelaksanaannya nanti diminta berkas-berkas yang tidak tertulis di situs, tinggal diprotes saja. Kalau gak mempan? Di situs tersebut kan ada kontak pengaduan. Tetapi, kalau gak mempan juga, ya ramaikan saja di media sosial. Bukan kami mengancam, tetapi kalau proses penerimaannya sudah transparan, maka aturannya juga sudah harus transparan. Jangan lagi ada aturan susulan yang gak jelas.

Alhamdulillah, proses pendaftaran Nai berjalan lebih mulus. Gak ada drama ini-itu. Kami bener-bener mengikuti peraturan aja. Gak ikut apa yang serba katanya apalagi hoax.

Tahun ini, giliran Keke yang akan mengikuti seleksi PPDB SMAN DKI Jakarta. Sampai tulisan ini dikeluarkan, belum terlihat ada info terbaru. Jadi kami belum tau apa peraturannya masih sama atau enggak. Mudah-mudahannya aja masih sama, biar gak ribet. Mudah-mudahan dilancarkan dan Keke bisa diterima di sekolah yang diinginkan. Aamiin.

[Silakan baca: Tanpa Ikut Bimbel, Nilai UN Bisa Bagus? Bisa!]

61 komentar:

  1. Semoga lancar acara daftar sekolahnya ya, Keke. Saya baru baca beginian aja langsung pusing duluan, padahal giliran saya baru 9 tahun lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetapi, mungkin di Surabaya beda lagi aturannya, Mbak

      Hapus
  2. Jadi inget waktu ngurusin Najwa ikut PPDB online thn lalu. Aku juga patokannya ke webnya PPDB, ga mau dengerin info yang katanya katanya. Lebih suka nanya ke gurunya langsung sih dan guru wali kelas Najwa juga ngomongnya ikutin yang ada di web PPDB online aja. Alhamdulillah akhirnya keterima negeri juga. Tahun ini off berjibaku dengan PPDB online. Tapi tahun depan 2 anakku nih yang siap-siap ikut di PPDB online SMP dan SMA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Kalau PPDB di Jakarta sampai tahun kemarin cukup jelas aturannya. Gak usah kemakan info ini-itu. Langsung cek website aja

      Hapus
  3. Semangat mom! Semoga tahun ini dek Keke d terima SMA terbaik Jakarta ya. Melihat hal ini dalam dunia pendidikan, jadi teringat masa-masa ibuku mengurus kepindahan sekolah SMA ku antar provinsi malahan. Masih teringat jelas betapa manual nya proses itu. Semoga lebih baik dan ga menyusahkan ya mba, dan ga banyak juga issue dan berita hoax nya. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih banyak, ya. Keke juga waktu itu antar provinsi. Sebetulnya gak ribet prosesnya, tetapi persaingan =nya jauh lebih berat. Kuota yang beda provinsi pun cuma seuprit

      Hapus
  4. Giliran saya masih lama. Semoga dimudahkan ya Ke, dan masih sama peraturannya.

    BalasHapus
  5. Iya ya. Sekarang sudah April ga lama lagi nih PPDB. Jadi ingat,2 tahun lalu daftarin Adik

    BalasHapus
  6. Waaoooo udah gede ya si Keke.
    udah mau jadi anak SMA aja.

    time flies.

    ternyata masuk sekolah SMA juga ribet ya.
    banyak info sotoy yang bikin bingung sih ya.

    padahal daftar SD aja udah lumayan rumit, apalagi SMA ya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. PPDB DKI gak ribet, Mbak. Gak tau kalau di daerah lain, ya. Tetapi, memang persaingannya di NEM. Dan jangan mudah pula kemakan info yang gak jelas

      Hapus
  7. Tahun depan anakku masuk SMP. Bingung juga euy kalo nyari SMP Negeri yang bagus. Lokasinya jauh semua wkwkw....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Leyla rencana daftarin di Jakarta juga atau tetap di Depok? Bisa jadi aturannya beda-beda

      Hapus
  8. Aku ku baru TK tapi informasinya penting banget neh mbak. Aku save ah, siapa tahu suatu saat butuh.

    BalasHapus
  9. Itulah yang akan membuat kita semakin sedih . Masih ada orang termakan isu hoax. Emang sih kalau masalah anak , kita paling terdepan. Tapi kalau hoax gampang tersudut emosi.

    Ppdb online di jakarta sudah maju dan tidak ada kecurangan

    BalasHapus
  10. Mudah2an Keke bisa diterima yah. Emang agak susah susah gampang klu dftr masuk sekolah blum lg yg kuliah, tp sy brhrap sih ke dpnnya jlur pdftrn smkin dimudahkan kan

    BalasHapus
  11. Dari tadi bingung lho Mbak PPDB itu apa, tp udah tanya Mbah koq, hehehh.

    Waahh Keke udah ABG ya Mbak, udah mau SMA ya sekarang? Moga lancar ya ujiannya dan bisa masuk SMA yg sesuai pilihan.

    Iyaah, itu yg syarat rumah deket emang bikiin greget yaah, ngapain sih ada sistem rayon2 macam gitu. Padahal klo dibuka lebar kan bisa nambah banyak tuh pendaftar, artinya sekolahnya emang bagus dan banyak peminat dong, huffft

    BalasHapus
  12. Waaah, hari Senin nanti Kayla UNBK terus emaknya Kayla stres mikirin PPDB online ini karena rumor yang beredar ceunah tahun ini 90 % pake sistem zonasi huhuhu

    Nah lho terus kita yang tinggal di Bandung coret daerah pinggiran gini gimana nasibnya cobak? Huhuhu. Moga aja semua lancar deh yaaah

    BalasHapus
  13. Harus teliti bgt berarti ya cari infonya. Secara tiap daerah aturannya bisa beda. Mana banyak bumbu hoax lagi.

    BalasHapus
  14. Saya baca benar-benar dengan pelan karena kepingin tahu banget gimana sih cara penaftaran sekolah jaman sekarang. Jujur saya belum pernah ngikutin dengan detail. Soalnya saya anak jaman doeleoe dan belum punya anak yang mau daftar SMP dan SMA. Semoga artikel ini dapat memberi masukan kepada pengelola website untuk lebih cermat menuliskan persyaratannya ya, jangan pas tiba di tempat kok persyaratan dan kelengkapannya berbeda. APa gunanya dibuat website seperti itu. Jadi Keke sudah SMA dong besok? waah, jadi ibu anak SMA, chi masih awet muda.

    BalasHapus
  15. Semoga lancar ppdb utk keke nanti ya, Mbk. Aamiin. Di sini baru aja berlaku zonasi mbk chi dan berhasil bikin para orangtua kalang kabut. Ada yang sampek numpang kk lho demi bisa sekolah di sekolah pilihan.

    BalasHapus
  16. Semangat Mbak, Keke juga semoga lancar ujiannya dan lolos di sma pilihan.

    BalasHapus
  17. Jadi inget tahun lalu cari informasi masuk SMP negeri buat Pascal nih. Tiap tahun kebijakan & peraturannya suka ada yang berubah ya. DUh aku mau nulis juga pengalamannya malah ketunda terus, jadi diingetin nih. Keke udah mau masuk SMA aja ya

    BalasHapus
  18. Aku senang baca perkembangan PPDB mbak dan melihat banyak tulisan, pasalnya sebentar lagi anak mau masuk sekolah tentunya banyak hal yang harus diperhatikan. Syukurnya ada PPDB Online di Jakarta ya mbak, kalau Medan aku belum check lebih lanjut.

    BalasHapus
  19. Iya, suka sering ada isu2 ga jelas yang bilang harus gini gitu. Udah dijalanin dengan susah2, eeehh ternyata dokumennya ga kepake. Keseeell ya tentu rasanya.
    Aku belum pernah nih mengalami dampingi anak saat PPDB. Anak pertama dulu lanjut SMP di sekolah swasta, jadi enggak buka web PPDB sama sekali. Ini mau masuk SMA juga enggak via PPDB lagi ;)

    BalasHapus
  20. Akususah payah ngajak anak2 masuk ke sekolah negeri..pada nolak Mba.alasannya nanti hapalan al qur'an aku gmn..jd ga penah lagi irusan soal peneriman murid baru ini..hehe..

    BalasHapus
  21. Aku yg gak ngikutin anak daftar sekolah merasa pas lagi rame pendaftaran sekolah ikutan mumet hehe. Tahun depan kyknya aku nih mumetnya haha :D
    Tengkyu tips2nya mbak. Intinya cek sendiri jangan kejebak kata org ya haha

    BalasHapus
  22. Bener banget, tiap daerah punya kebijakan sendiri-sendiri. Aku 2 tahun lalu baca yang Kodya Bandung, lha saat kudu PPDB di Kabupaten Bandung, ternyata beda. Huhu... tahun depan nih aku kudu baca2 dan dek-dekan lagi dengan PPDB. Dan SNMPTN juga :D

    BalasHapus
  23. Siip. Bekal buat saya nanti kalo anak mau masuk sekolah. Makasih infonya Mbak.

    BalasHapus
  24. wah aku masih 3 tahun lagi ikutan PPDB. Semoga sistemnya makin bagus dan memudahkan milih sekolah.

    BalasHapus
  25. Semoga mendapat sekolah seperti yang diinginkan ya. Mengikuti proses PPDB online ini butuh ekstra sabar, telaten, dan internet yang lancar ya mba

    BalasHapus
  26. Iya kak..
    Mama - mama jadi galau kalau banyak info yang simpang siur.
    Semoga lancar yaa, kak..

    Dan mendapatkan sekolah terbaik untuk ananda tersayang.

    BalasHapus
  27. Aamiin ya Allah dek Keke semangat ya
    aku turut mendoakan, dimudahkan dalam ujiannya
    Bundanya juga dikuatkan.

    BalasHapus
  28. Nah perlu informasi seperti ini
    Apalagi bagi orang tua yang mudah diserang "hoax katanya" apalagi berurusan sama sekolah anak. Pasti lebih greget.

    BalasHapus
  29. Alhamdulillah ya PPDB online nya nggak pake drama. Ngerasain juga waktu daftarin anakku dulu. Kalo tahun ini aku nggak ngerasain soalnya anakku yg SD sekolah di SMPIT tahun ini

    BalasHapus
  30. PPDB tiap tahun sering menimbulkan rumor katanya ya, lebih pastinya sih mendingan ikuti pendaftaran sesuai prosedur ya, semoga anak-anak mendapat sekolah terbaik bagi mereka

    BalasHapus
  31. Jalur afirmasi itu belum dengar di sini tapi mungkin ada ya cuma beda istilahnya dan saya gak merhatiin pas dibahas waktu rapat dengan sekolah kemarin.

    BalasHapus
  32. Iya ya, dari pada capek-capek ngikutin yang katanya-katanya, mending pakai patokan yang emang sudah ada. Tapi emang sih, kalau kayak begini ini mungkin karena banyak orang panik, banyak orang maunya anaknya diterima di sekolah yang diharapkan, jadi yang katanya-katanya itu ya tetap saja dilakukan.

    BalasHapus
  33. yang bikin isu simpang siur ini karena aturan setiap daerah bisa beda banget, jadi sodara di kota A kasih info ke sodar di kota C, padahal infonya nggak valid :)

    BalasHapus
  34. Andhin masih 4 tahun nih, SD mungkin juga di swasta, jadi menghadapi hal di atas masih cukup lama. Mungkin juga aturannya udah berubah hehe.

    BalasHapus
  35. aku pun mengamati PPDB di sekolah binaan kantorku.
    seleksinya panjang....
    semoga sekolah yang dipilih adalah yang terbaik ya Mak :D

    BalasHapus
  36. Waah noted nih mak, penting bgt jd referensi emak2 atau ortu yg masih bingung sama soal ppdb. :)

    BalasHapus
  37. Duh siap2, diribetin kakakqbuat daftarin anak2nya lg nih🙄
    Btw ini cm buat jkta apa kota lain jg sama sprti ini?

    BalasHapus
  38. waktu daftarin Aa masuk SMA, alhamdulillah dibantu gurunya. Jadi kita tinggal nerusin aja masukin berkas ke sekolah tujuan.
    Moga lancar ujiannya buat Keke :)

    BalasHapus
  39. Sudah lama nggak ngikuti perkembangan ppdb soalnya udah nggak ada juga sepupu yang masih sekolah :) Harus dicermati bener2 nih

    BalasHapus
  40. Keren sekali infonya, Mbak.
    Dan memang ya, segala sesuatu itu, harus kita cari tahu sendiri infonya. Jangan mengandalkan katanya.. katanya...
    Soalnya tidak selamanya sesuai. Harus cek dan ricek.

    BalasHapus
  41. Sebagai orang kampung, eh orang Cianjur Selatan maksudnya, ikut menyerap info dan cara-cara nya aja ya. Jadi tahu kalau sekolah di kota mah kaya gitu ya, hehehe

    BalasHapus
  42. Keke, selamat berjuang yaaa, Insya Allah hasilnya yang terbaik ya, Amiiin.
    Walau masih lama giliranku, tapi aku suka baca informasi seperti ini, sapaya ada gambaran aja walau mungkin nanti saat giliran Alfath tiba, ada rules yang berubah.
    Dan pasti aku bakal deg2an banget dampingi Anak ikut tes ini itu, haha

    BalasHapus
  43. #SemangatCiee selalu buat kak Keke, ponakanku juga lewat PpdB online dan membuat deg degan hehe

    BalasHapus
  44. Anakku 2 tahun lalu masih lanjut di SMP yang sekompleks dengan SD-nya
    Rencana SMA nanti baru cari negeri, berarti tahun depan ikut PPDB
    Jadi sudah ambil ancang-ancang dari sekarang termasuk baca artikel informastif ini:0
    Semoga Keke bisa sekolah di tempat yang diimpikan:)

    BalasHapus
  45. Saya sempat dengar sih, masalah PPDB ini dari keriuhan beberapa tetangga yg hendak mengurusi pendidikan anaknya
    semoga sistem pembaharuan ini membawa kebijaksan positif sehingga pemmerataan pendidikan dapat tercipta

    BalasHapus
  46. Aku ngincer sekolah di Jakarta, meskipun anakku masuk SDnya masih lama (2021) tapi udah aku tek mau sekolah dimana.

    BalasHapus
  47. Kadang info yang cuma katanya itu yang bikin mamak mamak siwer. Sudah jelas diaturan nya gak ada tapi karena katanya jadi ribet sendiri. Aku setuju banget sih Pemerataan ini

    BalasHapus
  48. Ngebayangin ini nanti kalau pas anakku yang UAS dan UNBK pasti aku bakal ngalamin kayak mak Chi dan ini bisa kujadikan referensi dan pengalaman juga nanti. Mudah-mudahan nanti gak jauh beda ya mak.

    BalasHapus
  49. pas banget nih anak SMP lagi mau cari sekolah yaa, aku jadi inget 12 tahun yang lalu pertamakali pendaftaran sekolah di Jakarta pakai sistem PPDB online, terus memantau rankingnya deg-degan bangeeet

    BalasHapus
  50. Aku share ke temen ya mbak artikelnya.
    Ini ngebantu bgt, buat anaknya.

    BalasHapus
  51. Makasih mbak sharingnya. sekedar tau aja, coz anakku masih lama ke sininya, hehe ...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^