Bromo yang Menakjubkan - Keke Naima

Minggu, 03 November 2013

Bromo yang Menakjubkan

Alarm dari hp berbunyi pukul 2 pagi. Huaaaa masih ngantuuuukkk. Chi memilih gak langsung bangun. Ngantuk berat dan rasanya nikmat banget tidur dengan selimut tebal.

Pukul 02.30, ada yang ngetuk pintu kamar yang ternyata mas Yanto, minta kami untuk bersiap-siap. Kami pun langsung bersiap. Gak susah ngebangunin Keke, termasuk memintanya untuk memakai beberapa lapis baju. Keke cuma gak mau pakai celana panjang lebih dari situ. Selebihnya dia semangat sekali. Justru Nai yang kembali ngelanjutin nangisnya ketika dibangunin.

Karena nangisnya gak berhenti juga walaupun udah dibujukin, Chi lalu nawarin Nai untuk gak usah ikut alias di kamar aja. Tentu aja ditemenin sama Chi. Yang pergi biar K'Aie dan Keke. Tapi Nai menolak, dia tetep minta ikut. Ya, udah dibolehin syaratnya brenti nangis dan Nai bilang iya.

Pukul 3 pagi kami pun berangkat. Kirain masih sepi ternyata udah banyak jeep yang jalan. Yang Chi inget, kami sempet melewati area yang sangat luas. Chi gak tau daerah mana, karena masih gelap mata juga kriyep-kriyep karena ngantuk. Yang terlihat cuma langit yang terang karena bulan dan jutaan bintang, juga banyaknya lampu jeep yang berjalan konvoi.

Sunrise 

Setelah cukup lama berjalan, jeep kami pun seperti menanjak daerah pegunungan. Namanya gunung Pananjakan. Berputar-putar, dan sampai tempat dimana sudah banyak sekali jeep yang parkir. Wah pada berangkat jam berapa jeep-jeep itu?

Sementara jeep-jeep lain mulai parkir, mas yanto terus aja menjalankan jeepnya. Chi sempet bingung kenapa gak parkir? Sempet berpikir, mungkin mas Yanto mau menurunkan kami di tempat terdekat, kemudian dia mencari parkir. Gak taunya kami masih mendapat 1 tempat parkir tersisa di area depan. Beruntung! Jadi kami tinggal melakukan sedikit penanjakan. Gak sampe 10 menit jalan kakinya :)

Waktu kami datang, tempat duduk udah penuh. Beugh, pada jalan jam berapa ya mereka?

Selama menaiki anak tangga, banyak sekali warung-warung kecil yang menjual aneka minuman hangat dan makanan. Juga banyak yang menyewakan jaket-jaket tebal. Kami gak berhenti karena memang gak membutuhkan.Oiya di sana juga ada tempat untuk sholat dan beberapa toilet. Jadi gak perlu bingung mencari tempat untuk sholat subuh. Cuma tempat kecil, jadi gak boleh egois berdo'a lama-lama sementara banyak sekali orang yang ingin sholat.

Keluar dari jeep, Nai kembali menangis. Alasannya dingin. Padahal dia udah pakae baju dan celana berlapis-lapis. Dibujukin malah tambah kenceng nangisnya. Chi sempet kesel, apalagi dia udah ditawarin jangan ikut. Akhirnya daripada terus kesel, sesekali Chi jalan-jalan sama Keke. Ketika mendekati pagar pembatas, Chi melihat sesuatu yang menakjubkan. Masya Allah, akhirnya Chi melihat juga...

Berasa kayak negeri di atas awan. Yang paling depan adalah gunung batok. Kedua dari depan (samping kiri) adalah gunung Bromo. Yang agak memanjang adalah gunung Widodaren. Dan yang paling tinggi (di belakang) adalah gunung Semeru

Foto yang diatas, memang kualitasnya jauh dari bagus. Tapi tiap kali Chi melihat info tentang Bromo di google, foto seperti itu paling banyak Chi dapatkan. Walaupun foto yang Chi punya hasilnya gak bagus, tapi bisa melihat dengan mata kepala sendiri, ada rasa merinding gimanaaaa gitu. Takjub!

Ingin rasanya berlama-lama memandangi pemandangan tersebut, tapi semakin mendekati pagar pembatas angin semakin kencang.Chi aja kadang goyang kalau berdiri. Mungkin itu juga yang bikin hasil foto kurang bagus. Udah kameranya biasa aja, motretnya goyang terus karena angin. Angin juga yang menyebabkan udara terasa semakin menggigit dinginnya. Coba aja kalau kita pegang balok es dalam waktu tertentu, kulit akan terasa kebal kan? Nah, itu yang Chi dan Keke rasain. Jadinya gak bisa berlama-lama. Denger-denger, sih, Juli-Agustus itu masa terdingin di Bromo. Kami ke sana akhir Juni, berarti kalau memang seperti itu, udah mulai masuk udara terdingin, ya.

Namanya juga baru pertama kali, dan gak nanya-nanya pula. Tadinya Chi pikir matahari akan muncul dari balik pegungan tersebut. Ternyata dari arah sebelahnya. Begitu sadar, udah terlambat untuk mendekati pagar pembatas. Udah susah diterobos. Tapi lumayan lah masih bisa melihat dari kejauhan. :)

Cuma bisa melihat dari jarak yang agak jauh. Tapi itu aja udah seneng banget.

Siap-siap turun

Lautan Pasir dan Kawah Gunung Bromo

Setelah matahari terbit, K'Aie ngajakin segera turun. Mumpung masih banyak yang betah lihat matahari, jadi keluarnya gak macet, katanya. Melihat parkiran jeep yang sangat mengular panjangnya, Chi bersyukur mendapat parkiran paling depan. Tinggal naik tangga yang jaraknya deket banget. Kalau parkir jauh, pilihannya adalah jalan (bisa sampe 1-2 kilometeran, lho) atau naik kuda (Chi gak tau harga sewanya)

Kami pun menuju lautan pasir. Sempet berhenti sebentar buat foto-foto. Sampai lautan pasir, masih sepi.

Berhenti sebentar untuk foto-foto

 Chi kebagian motoin, jadi gak ada :D

Giliran minta tolong mas Yanto, Kekenya gak mau difoto :D

Nai mulai berhenti nangisnya. Bahkan udah berganti ceria. Lihat aja foto-fotonya di bawah ini. Oiya, kami gak ikut tertarik naik ke kawah Bromo. Perjalanan kami masih panjang takut pada pegel badannya hehehe. Jadi jalan-jalan keliling pura aja. Jalan-jalan di lautan pasir ini harus sedikit berhati-hati karen banyaknya kotoran kuda (dan aroma di Bromo ini juga bau kotoran kuda). Jadi harus awas matanya. :)

 Jalan-jalan mengelilingi pura ditemani aroma kotoran kuda yang bertebaran dimana-mana

 Nai mulai ceria lagi :L

Nai seneng banget nendang-nendangin pasir. Hasilnya sepatunya penuh pasir :D

Puas di lautan pasir, kami harus sedikit lama menunggu mas Yanto di parkiran yang katanya mau isi bahan bakar dulu. Anak-anak sempet merasa gerah. Satu persatu baju yang melapisi mereka dicopot. Tinggal Chi yang merasa gerah sendirian. Mau lepas dimana? Sementara pakaian dan celana yang Chi pakai pun beberapa lapis :D

Padang Savana alias Bukit Teletubbies

Padang Savana atau biasanya dikenal dengan sebutan bukit teletubbies karena bentuknya mirip seperti perbukitan hijau di teletubbies. Gak tau teletubbies? Ih, kasian deh! Kemana ajaaaahhh :p

Bagus pemandangannya. Banyak yang berfoto-foto di sana. Selain ilalang, di sana banyak sekali tanaman adas yang tumbuh liar. Tanaman adas ini banyak sekali manfaatnya, dari mulai masuk angin, merangsang ASI, dan lainnya.

Hanya saja kalau dilihat lebih dekat, ada saja ulah dari orang yang bertanggung jawab. Beberapa area ada yang terbakar ilalangnya. Menurut mas Yanto, bisa jadi karena orang yang buang puntung atau iseng ngebakar. Ada juga jejak ban jeep yang merusak hijaunya bukit. Menurut mas Yanto, sebetulnya gak boleh ada jeep yang mendaki savana. Yang melakukan itu pasti diam-diam karena kalau sampe ketahuan petugas bisa ditangkap.

Kami sendiri lebih memilih memandang savana dari dalam jeep. Gak tertarik untuk foto-foto. K'Aie malah meminta melanjutkan perjalanan ke Semeru.

Mas Yanto : "Ke Semeru, mas? Waduh!"

Maaf, kalau harus berlanjut lagi postingannya. Ini aja udah kepanjangan :D

Cerita sebelumnya tentang perjalanan ini :
  1. Liburan Setengah Nekat
  2. Gagal ke Masjid Demak
  3. Mencari Penginapan di Semarang, Susah-Susah Gampang
  4. Perjalanan Menuju Bromo
  5. Lava View Lodge - Bromo

47 komentar:

  1. Beberapa bulan lalu saya bersama keluarga besar ke bromo. Sayang sekali ga bisa sampe penanjakan, penuh dan memang sudah telat. Macet di pintu masuk bikin ga sempet ke penanjakan. Tapi bener-bener menakjubkan memang pemandangan di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang gak bs sp ke pananjakan, ya. Balik lg ke sana, mas :)

      Hapus
  2. ke semeru? waduh banget :))))
    tapi boleh lho disiapkan dari sekarang kalo mau ke semeru. siapkan fisiknya dulu :D

    BalasHapus
  3. whaaaa,,kpn aku bisa menikmati dg mata kepala sndiri mba,,pngen ikutan mrinding jg ngliat pmandangannya,,

    BalasHapus
  4. Teman-teman kantor kemarin ke Semeru. Foto di atas, wuihhh kece bener. Tapi iya sih, kita harus lihat sendiri ke sana agar bisa merasakan langsung indahnya Indonesia...

    BalasHapus
  5. Pingin banget ke Bromo kok belum kesampaian ya, penasaran dengan matahari terbitnya....keluarga Chie aja sdh sampai disana hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, yg org jatim kok malah blm ke Bromo :)

      Hapus
  6. Bromo impian masa SMU dulu... :)
    enaknya mbak sekeluara bisa kesana..

    Mudah2an suatu hari bisa kesana juga.. aminnnn

    BalasHapus
  7. bromo memang gunung yang indah dan menakjubkan...

    sepertinya enak kalau ada planning kopdar di bromo mbak :D

    BalasHapus
  8. Aku juga kepengen ke bromo udah dari lama..cuma blom sempet.. pemandangan sunrisenya katanya dahsyat banget ya ...smoga someday akan menjejakan kaki di kawasan bromo..amiin :))

    BalasHapus
  9. Mimpi yang belum menjadi kenyataan tetapi terus berharapsuatu saat bisa mengunjungi bromo.

    BalasHapus
  10. ahhhh bersambung lagiiiii.....ayooo lanjutkaan ceritanya, seruuu....tapi jadi kepengeeenn deh ke bromo, hmm...berani gak yaa...hihihi....gak ada nyali niiihh....takut dingin, takut gak nyaman, halaahh sok princess yaa....hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepanjangan kl gak bersambung. :D

      cobain atuh biar gak penasaran

      Hapus
  11. perasaan yang sama waktu pertama kali ke Bromo pas lulus SMA. sepanjang jalan kaki dari mobil ke tempat liat sunrise, aku jalannya menengadah, liat bintang2 di langit yang jumlahnya ribuan. begitu matahari nongol dan jalan turun ke lautan pasir, pas di satu titik tebing ketemu pemandangan khas Bromo yang biasa lihat di TV, kartu pos, atau majalah2. langsung takjub!! Indah banget dan bikin terpana. pingin ke sana lagi! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, Mak. Takjub bgt. Sy juga jd pengen ke sana lg :)

      Hapus
  12. bromo memang menakjubkan. saya dua kali kesana, liat sunrise dua kali, juga nggak bosen-bosennya :)

    BalasHapus
  13. ooh bisa ya myr anak-anak dibawa kesana, berarti harus nunggu Alvin lebih besar nih

    BalasHapus
  14. Foto Formasi gunung Bathok, Bromo, berlatar Mahamerunya cantik Jeng Chi. lanjut ke arah Semeru.....nungguin dengan sabar ah.

    BalasHapus
  15. Keren euy,. Seru kayaknya
    Salam kenal kak

    BalasHapus
  16. "Ngeliat dengan mata kepala sendiri" nya bikin iri :p

    BalasHapus
  17. Seru mbak ^^. Liburan bersahabat dengan alam :)

    BalasHapus
  18. panas-panas gini liat bromo jadi adem..
    apa kabar bunga edelweis *eh salah ketik gak ya*

    BalasHapus
  19. pemandangannya bagus sekali, belum kesampaian kesana, padahal pingin sekali liburan keliling indonesia, wisata indonesia padahal lebih cantik dan alami drpd di eropa

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu impian terbesra sy memang pengennya bs keliling Indonesia. Semoga kesampean :) Aamiin

      Hapus
  20. subhanallah... cantik banget pemandangannya. Udah kebayang aja gimana dinginnya. Semoga saya bisa ke sana juga :)

    BalasHapus
  21. setujuuu bromo memang menakjupkan yaaaa
    harusnya bromo jadi taman nasional yang dilindungi unesco atau aapaaa gitu yaa
    hehhehee

    BalasHapus
  22. aaakk... tahun ini ada rencana ke sanaaa.. makin mupeng deh liat ini *ngiler*

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^