Kamis, 07 Januari 2010

Keke Dan Drum


Chi pernah cerita di postingan beberapa waktu yang lalu kalo Chi itu kepengen banget anak-anak kursus musik. Chi udah tawarin ke Keke (Nai belom Chi tawarin karena masih kecil, tunggu agak gedean). Chi pengen Keke ikut kursus piano klasik atau keyboard lah.

Tapi segala rupa bujukan maut di lontarin buat Keke tetep aja gak mempan. Dia cuma maunya kursus DRUM. Ayahnya coba nawarin untuk kursus gitar, tapi Keke cari-cari alesan lain. Katanya mau kursus gitar asal yang ngajarnya Ariel Peterpan. Walah!!! Kalo Ariel yang ngajar sih bunda juga mau ikutan kursus. Wkwkwkwk....

Setelah banyak diskusi sama K'Aie akhirnya kita ngijinin Keke untuk kursus drum. Siapa tau emang minatnya ke drum. Kursusnya di SD Al-Alaq. Kebetulan SD Al-Alaq itu selain sekolah islam, dia juga mengutamakan seni. Termasuk seni musik. Punya studio musik dengan alat-alat musik yang lengkap. Belajarnya juga private seminggu 1x dengan durasi 1 jam. Jadi anak juga lebih fokus. Dan yang gak kalah penting, kalo anak kita murid Al-Alaq biaya kursusnya lebih murah dari yang bukan murid Al-Alaq. Udah gitu berlaku flat. Jadi mau sampe level berapapun, bayarnya ya tetap. Tapi kalo kita bukan dari Al-Alaq semakin tinggi levelnya, semakin mahal biayanya ^^

Harus punya alat musik gak ya? Sebaiknya sih gitu. Karena musik itu kan skill. Jadi harus latihan terus. Kayaknya kurang kalo cuma 1 x seminggu. Bisa aja sih, tapi progressnya mungkin akan lebih lambat ketimbang kalo kita sering latihan. Cuma kami juga gak langsung beliin Keke drum. Kami liat keseriusan Keke dulu. Apalagi yang namanya anak kecil itu kan cepet bosen. Kalo lagi pengen menggebu-gebu, tapi setelah di turutin di tinggal gitu aja.
Jadi kami bilang ke Keke tunggu 3-4 bulan. Kalo konsisten Insya Allah di beliin. Awalnya aja dia suka cemberut tiap abis latihan drum. Pas ditanya katanya kakinya pegel. Belom terbiasa nginjek bass drum ^^ Apalagi waktu pertama kali latihan kakinya kan masih rada ngegantung. Cuma tetep aja dia mau latihan. Dan lama-lama gak ngeluh lagi..

Waktu belom punya drum Keke latihannya lewat media apa aja. Seringnya sih di kasur plus bantal. Jadi dia pukul-pukul tuh. Mukulnya udah pasti berirama, gak asal mukul. Ngebantu banget kok!! Jadi yang pengen kursus drum tapi belom punya drum jangan langsung putus asa y ^^

Ya udah karena Keke semangat terus akhirnya kami beliin deh itu drum. Merknya Yamaha. Tadinya mau cari drum yang harganya lebih murah dari Yamaha. Cuma setelah dipikir-pikir, dengan cari info sana-sini akhirnya kami pilih Yamaha atau yang harganya sekelas Yamaha deh kayak Sonor, Tama atau Pearl. Alasannya kenapa kami milih merk itu (kali aja bisa dijadiin pertimbangan juga buat temen-temen ^^) :

1. Merk drum yang kami pilih termasuk merk bagus, kualitas oke. Jadi kalo Keke emang minatnya ke drum setidaknya itu drm bisa di pake sampe Keke gede.

2. Kami perhatiin di beberapa forum jual-beli merk-merk drum yang bagus itu cepet laku, termasuk untuk barang secondnya. Jadi kalo Keke udah gak minat lagi sama drum, Insya Alah kami bisa jual drum itu lagi dengan cepat. Hehehehe...

Keke seneng banget waktu di beliin drum. Cuma sempet ada masalah baru. Ruangannya belom di bikin. Jadi Keke sempet ngambek terus-terusan, karena Chi bilang ke Keke kalo ruangannya belom jadi mainnya gak boleh lama-lama. Gak enak kalo sampe dimarahin tetangga... Hehehehe...

Alhamdulillah ruangannya akhirnya jadi juga. Sekarang Keke bisa bebas main sepuasnya. Gak perlu takut di marahin tetangga lagi. Makin semangat aja deh Keke latihannya sekarang... ^^

O'ya salah satu hal yang sempet bikin Chi ragu untuk masukin Keke ke kursus drum adalah karena ada beberapa pendapat yang bilang kalo kursus drum itu bisa bikin anak makin aktif. Jadi untuk anak yang aktif sebaiknya di kasih kursus musik yang kalem-kalem kayak piano. Sebaliknya juga anak yang kalem di kasih kursus yang aktif kayak drum.

Tapi Chi liat gak ada perubahan yang berarti kok dari sebelum kursus sampe sekarang. Tetep aja gak mau diem. Dan gak jadi tambah pecicilan juga setelah kursus drum.

Kesannya pemain drum itu emang gak mau diem ya.. Tapi menurut Chi drum itu juga ngelatih kesabaran loh.. Main drum itu kan gak selalu harus cepet. Kadang kalo lagunya slow, Dia juga harus bisa sabar. Kalo gak bisa ancur lagunya. Kayak Keke di awal-awal latihan. Dia bisanya mukul cepet. Belom bisa mempertahankan tempo. Maunya cepet terus. Tapi lama-lama dia bisa lebih sabar, dan udah lumayan bisa jaga tempo.

Belom lagi drum itu juga bagus untuk melatih motorik & konsentrasi. Main drum itu kan gak sembarangan mukul. Ada aturannya. Kapan harus mukul cymball, kapan mukul snare drum, kapan nginjek bass drum, dll. Chi aja beberapa kali coba latihan di rumah gak bisa-bisa. Terutama untuk bass drum. Ini kaki selalu otomatis nginjek bass drum terus... Hehehehe... Jadi alhamdulillah banyak manfaatnya kok kursus drum itu.. Semangat terus ya Ke!!^^
Keke Naima
Keke Naima

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^