Gak Dianggap

Keke : "Bunda, liat buku yang dari Mc D itu gak?"
Bunda : "Buku apa? Perasaan tadi di goodie bagnya gak ada buku.."
Keke : "Emang bukan dari goodie bag bunda.. tapi itu hadiah dari Mc D.."
Bunda : "Hadiah apa?"
Keke : "Iya kan tadi waktu ulang tahun ada banyak gamesnya. Trus salah satunya, mbaknya itu nanya siapa yang mau nyanyi ke depan? Kalo mau nanti dapet hadiah.. Keke kan tadi nyanyi bunda, trus Keke dapet hadiah.."
Bunda : "Keke nyanyi ke depannya di suruh apa tunjuk tangan sendiri?"
Keke : "Enggak... tapi Keke langsung aja lari ke depan. Trus Keke nyanyi deh.. Keke nyanyi lagu kura-kura bunda.."

Ada rasa bahagia mendengar cerita Keke tadi. Apalagi kalo inget gimana pemalunya Keke dulu.. Dan ngomong-ngomong tentang pemalu, Chi selalu inget kata-kata dari temennya mamah waktu Keke baru lahir (ya.. kira-kira Keke umur beberapa minggu gitu deh..).

Waktu itu temennya mamah dateng ke rumah, karena emang mau liat bayi (Keke). Seperti biasa deh kalo kita nengokin bayi kan obrolannya seputar bayi.. Mulai namanya siapa, ngelahirinnya gimana, dll..
Temen mamah ini tanya gimana Keke, rewel apa gak.. Chi cerita kalo Keke itu termasuk bayi yang mudah di asuhnya.. Dari lahir (alhamdulillah sampe sekarang) gak ada cerita kebalik-balik jam tidurnya siang jadi malem, malem jadi siang... Jam tidurnya normal aja.. Anaknya juga anteng. Jarang banget nangis. Kalo nangis biasanya laper atau pipis.. Pokoknya kalo nangis gak pernah lama. Gampang banget brentinya. Gak bau tangan juga anaknya.. Pokoknya Keke itu manis banget lah anaknya.. bener-bener gak nyusahin..

Temen mamah : "Chi kalo bisa anak itu jangan dibiarin terlalu anteng.. Emang sih kita yang ngurusnya jadi enak tapi nanti kayak anak saya loh.."
Chi : "Emang kenapa gitu tante?"
Temen mamah : "Iya dulu anak tante yang perempuan juga anteng banget. Tapi keterusan sampe sekarang. Dia kayak gak dianggap sama orang-orang.. Mungkin karena terbiasa anteng, suaranya jadi kecil. Trus kalo dia ngomong jadi suka gak dianggap. Termasuk di sekolah, kalo dia nanya atau mau jawab pertanyaan gurunya pasti seringnya dilewatin. Temen-temenya yang dipilih terus. Saya udah nyaranin untuk duduk di depan. Tapi dia udah pindah ke depan, tetep aja gak dianggap. Makanya dia suka ngeluh sekarang.. ya.. mungkin karena dia terlalu anteng waktu kecil, makanya suaranya kecil. Jadi Chi daripada nanti Keke juga kayak anak tante, mendingan sesekali Keke di bikin nangis. Kalo dia nangis biarin agak lama nangisnya. Kalo dia lagi anteng, coba sesekali di bikin nangis.."

Chi cuma senyum-senyum aja. Kalo Keke lagi nangis, Chi kadang-kadang emang suka gak langsung ngangkat. Biarin dia nangis sebentar, karena dari buku yang Chi baca katanya menangis kan juga bagus untuk perkembangan paru-parunya (asal jangan kelamaan aja nangisnya). Tapi kalo sengaja dibikin nangis? Hmmmm... kayaknya Chi gak tega..

Malemnya Chi ngobrol 'ma Kak aie tentang pendapat temen mamah ini. Pendapat ayah sama ma Chi. Gak usah juga lah sengaja dibikin nangis.. Kasian Kekenya..

Ketika Keke semakin besar, mulai keliatan kalo Keke itu anak yang agak susah beradaptasi. Sebetulnya anaknya cerewet. Tapi hanya sama orang-orang tertentu. Seperti ke ayah & bundanya. Tapi kalo ketemu orang baru, jangan harap mau ngobrol. Salaman aja kadang dia gak mau. Mulutnya bener-bener dikunci. Di sini Chi gak bisa maksa Keke untuk mau berbaur, karena Keke itu semakin dipaksa justru malah semakin menolak.. Jadi sebaiknya di cuekin. Dikasih pelan-pelan..

Karena sifatnya yang agak susah beradaptasi, makanya dia sering telat panasnya. Ketika acara udah selesai misalnya, dia baru semangat. Sering banget kayak gitu. Jadi suka kasian ngeliatnya..

Tapi sedikit-sedikit, pelan-pelan di kasih tau. Dan kami sebagai orang tua juga nyontohin. Hmm sebetulnya Chi juga belajar dari sini. Kalo dipikir-pikir Keke itu seperti Chi, suka malu-malu kalo berhadapan dengan suasana yang baru (makanya buat temen-temen yang baru kenal trus kita ketemuan, maap ya kalo Chi rada-rada pendiem.. Hehehe...). Tapi kalo udah lama kenal, ya bisa dibilang Chi cerewet juga.. Keke kira-kira kayak Chi giru lah.. Dan supaya Keke gak kayak Chi, makanya Chi pun berusaha untuk mengurangi sifat pemalu Chi.. Paling gak jangan ngeliatin di depan Keke lah.. :)

Lama-lama mulai timbul keberaniannya.. udah mulai mau salaman. Udah mau jawab kalo ditanya siapa namanya (walopun belom mau ngobrol). Tapi makin kesini keliatan dia makin berani. Bahkan waktu ke resepsi pernikahan hari minggu kemarin, Keke asik aja ngobrol sama temennya ayah. Serasa punya temen akrab. Mereka asik aja ngobrol.. Termasuk waktu ikutan games di ulang tahun kemaren. Sama sekali gak nyangka kalo Keke berani maju.

Emang sih masih on off. Kadang berani, kadang enggak. Tapi kalo diperhatiin dibandingin dulu ya udah banyak banget lah perkembangannya. Udah tambah berani. Suaranya juga lantang loh.. Dia juga udah berani ngeluarin pendapat kalo bicara sama orang lain termasuk sama gurunya..

Alhamdulillah... Chi bener-bener bersyukur. Keke yang dulu anteng... banget waktu bayi. Dan pemalu abis, sekarang mulai tambah berani.. Tambah berani ya Keke sayang.. Tapi berani untuk hal-hal yang baik tentunya.. Amin..

0 comments

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^