Jumat, 29 Mei 2009

Hamil Dan Melahirkan

Lagi pengen bernostalgia sama masa-masa hamil & melahirkan. Lagian belom pernah diceritain di sini juga kan.. :)

Keola

Waktu haid Chi telat sekitar 1 minggu, dalam hati udah ada pikiran "Hamil nih kayaknya..". Karena alhamdulillah dari sebelum nikah sampe sekarang haid Chi hampir selalu teratur. Paling cuma selisih 2-3 hari lebih maju atau mundur. Makanya begitu telat sampe 1 minggu Chi sempet berpikir kalo Chi itu hamil..

Beli test pack, hasilnya positif. Tapi masalahnya Chi gak ngerasain yang namanya pusing, mual apalagi sampe muntah-muntah. Biasa aja, gak ada yang berubah kecuali telat haidnya itu.. Makanya Chi gak langsung cek ke dokter. Tunggu sampe 1 bulan deh telatnya..

Setelah 1 bulan gak haid juga, mulai deh ke dsog. Namanya juga baru pertama kali ke dsog sempet ngerasa yang deg-degan aja.. Chi pilih RSIA Hermina Bekasi, karena deket sama rumah. Dokternya juga Chi pilih yang praktek terus setiap hari (dr. Adrul Muslim), karena Chi pikir kalo nanti melahirkan kayaknya lebih mudah aja kalo dokternya ada terus setiap hari. Apalagi dulu kan Kak Aie kerjanya di lapangan. Chi sering ditinggal-tinggal.. Jadi kalo dokternya ada terus kan lebih mudah nyesuain waktunya 'ma Kak Aie..

Gak ada yang heboh di masa kehamilan Keke ini. Karena alhamdulillah Chi emang gak ngerasain apa-apa. Kata orang ini yang namanya hamil kebo ya.. Jadi bener-bener santai aja. Aktifitas gak ada yang berubah..
Mendekati minggu-minggu terakhir, mulai bingung tuh apa sih tanda-tandanya ngelahirin. 2 minggu sebelum tanggal perkiraan dokternya bilang kalo bayi yang ada di perut Chi udah siap untuk dilahirin. Salah satu tanda-tandanya adalah mulai adanya titik-titik putih di tali pusar. Yang itu artinya mulai terjadi pengapuran. Jadi tinggal tunggu tanda-tanda selanjutnya aja. Kalo udah ada konstraksi, keluar flek apalagi pecah ketuban langsung ke rumah sakit.

Tapi ini bayi kok ya anteng-anteng aja.. Sampe lewat tanggal perkiraan masih anteng aja tuh.. Dokternya ngasih ancang-ancang gak lebih dari 1 minggu sejak tanggal perkiraan ini bayi udah harus keluar. Entah itu dengan cara induksi atau caesar. Karena terlalu lama di dalem perut juga katanya gak baik, mengingat plasenta yang semakin tua usianya pastinya semakin terjadi pengapuran.

2 hari lewat dari tanggal perkiraan (o'ya tanggal perkiraannya dokter itu 2 Maret), mamah ngasih Chi rendaman air rumput fatima untuk di minum. Biasanya chi paling nolak sama yang namanya minuman atau makanan seperti jamu-jamua (rumput fatima termasuk jamu gak sih?). Pokoknya Chi lebih percaya dokter. Tapi waktu itu Chi kok nurut aja. Mungkin karena saking kepengennya lahiran kali ya.. udah gak sabar liat si bayi, jadinya nurut-nurut aja..

Besoknya berasa agak-agak mules. Tapi rasanya masih sangat samar banget. Jadi bingung juga ini mules karena sakit perut apa karena kontraksi? Karena mulesnya yang masih sangat samar, jadi Chi gak langsung ke RS juga. Besoknya, subuh-subuh pas Chi mau ke wc, Chi liat kok seperti ada flek ya.. Tapi itupun lagi-lagi cuma samar banget..

Langsung bangunin Kak Aie, diskusi gimana baiknya.. Kebetulan sabtu pagi itu emang jadwal periksa kandungan. Jadi kmai putusin untuk ke rumah sakit, tapi gak usah bawa apa-apa dulu. Gak usah kasih tau orang rumah juga.. Sebetulnya sih Chi pengen banget nanya ini ke mamah. Cuma karena di satu sisi mamah itu kan orangnya panikan banget, jadi Chi khawatir kalo Chi cerita trus mamah panik jadinya malah heboh deh.. Jadi ya udah deh kami ke RS aja berdua, bilangnya ke orang rumah mau periksa kandungan..

Diperiksa sama dokter katanya baru pembukaan 1. Chi diminta naik ke lantai 2 untuk di CTG. Ada pertanya dari bidan yang menarik tentang rumput fatimah..

Bidan : "Ibu, sempet minum rumput fatimah gak?"

Chi : "Kenapa gitu?" *Gak mau langsung jawab, takutnya disalahin.. maap ya... :D*

Bidan : "Sebaiknya jangan minum rumput fatimah bu. Emang rumput fatimah itu bisa mempercepat kontraksi, tapi gak bagus kontraksinya. Salah satunya ibu-ibu yan mau ngelahirin udah ngerasain sangat mules kayak udah bukaan akhir, padahal setelah di periksa baru bukaan 1. Itu penyebabnya karena minum rumput fatimah bu.."

Wah ternyata minum air rendaman rumput fatimah itu gak bagus ya.. Apalagi Chi baru-baru ini baca blog Chicha tentang rumput fatimah, ternyata serem ya. Alhamdulillah chi gak sampe ngalamin yang menyeramkan kayak gitu..

Karena takut di salahin ma bidannya, Chi terpaksa bo'ong deh. Bilang gak pernah minum (jangan ditiru ya... Hehehe...). Bidannya juga nyaranin Chi untuk pulang aja dulu. Karena katanya kalo kelahiran pertama kali biasanya suka lama. Paling cepet biasanya sekitar 14 jam-an. Tapi ada juga yang lebih dari 24 jam.

Tapi kami pikir-pikir males banget mau pulang. Emang sih jaraknya deket 'ma rumah, tapi kayaknya males aja kalo pas lagi mules-mulesnya ada di jalan. Udah lah di RS aja, kalo perlu nginep..

Baru juga sekitar 2 jam-an, Chi ngerasain mules yang sangat. Sempet ditahan-tahan, tapi lama-lama kok gak tahan juga. Langsung samperin bidannya.. bidannya sempet bilang kalo Chi mungkin cuma sugesti karena baru aja diperiksa sekitar 2 jam yang lalu, paling belom naik pembukaannya. Denger ucapannya bidan tadi dalam hati jadi ketar-ketir juga, jangan-jangan gara rumput fatima nih.. Tapi ternyata setelah di periksa dalem udah pembukaan 5. Agak kaget juga tuh bidannya karena cepet banget dari pembukaan 1.

Dari pembukaan 5 ke pembukaan 7 cepet banget. Langsung di bawa ke ruang persalinan. Ditemenin sama Kak Aie. Total cuma butuh waktu sekitar 5 jam aja, pembukaan Chi udah lengkap. Fiuhhh... untung gak pulang dulu..

Pembukaan lengkap tapi ketuban belom pecah juga, jadi terpaksa dipecahin (ternyata ngagetin ya proses mecahin ketuban itu.. hehehe...). Trus kantung kemih chi juga dikuras. Katanya kantung kemih Chi penuh, chi di suruh pipis dulu di pispot. Tapi chi sama sekali gak berasa mau pipis, jadi gak bisa keluar. Makanya kantung kemih chi akhirnya dikuras. Sebentar sih prosesnya, tapi gak nyaman juga ya.. :D

Beberapa kali ngejan, bayinya gak keluar juga. Katanya sih posis kepalanya itu nenggah makanya mempersulit (harusnya kan nunduk). Dokter ngasih beberapa pilihan. Tetep normal dengan menggunakan alat bantu atau caesar. Dari beberapa pilihan resiki yang paling kecil itu keliatannya caesar. Jadilah kami pilih caesar..

Ternyata sugesti itu emang pengaruh banget y.. Jauh-jauh hari sebelum melahirkan Chi udah punya niatan untuk melahirkan normal dan berjanji sama diri sendiri sesakit apapun mulesnya nanti Chi gak akan teriak-teriak atau nangis. Karena dari info-info yang chi dapet kan untuk ngelahirin normal perlu tenaga yang prima. Nah kalo tenaga Chi udah di abisin untuk teriak & nangis, gimana nanti begitu waktunya ngelahirin? Kekompakan 'ma suami juga perlu. Selama Chi mules-mules Kak Aie selalu ngajakin becanda. Jadi selama di ruamg persalinan Chi ketawa-ketawa terus. Paling kalo udah agak gak tahan, Chi agak diem bentar.. Tapi abis itu ketawa-ketawa lagi..

Begitu diputusin untuk caesar baru deh berasa kalo mules itu ternyata sakiiiiiiiiiiiiittttttttt banget ya... (padahal tadinya gak terlalu berasa loh) Hehehehe... Apalagi di ruang operasi kan gak boleh ditungguin 'ma suami. Sambil nunggu waktunya operasi, duhhh ini perut berasa banget mulesnya. Chi bener-bener nagis kayak anak kecil disitu.. Hahahha.. Chi pikir masa bodo deh!! Kalo di operasi kan tenaga kita gak di butuhin, jadi tenaga yang tadi simpen-simpen Chi abisin aja deh buat teriak-teriak dan nangis... Hehehe....

Ya... sebetulnya ada rasa takut juga sih. Karena belom pernah di operasi sebelumnya. Ngebayangin ruang operasi aja udah serem sendiri. Mikirin gunting, jarum & peralatan operasi lainnya. Hiiiiii.... Tapi ternyata gak seserem itu. Gak ada tuh keliatan sedikitpun perlengkapan operasi. Bersih.. (belakangan Chi tau katanya semua itu gak diliatin untuk sedikit megurangi ketakutan pasien. Berhasil ternyata..).

Di bius nya gak total, lokal aja. Cuma dari perut ke bawah. Ternyata gak seserem yang Chi bayangin. Selama operasi juga para dokter & susternya becanda terus. Ngegosipin orang. Hehehehe... Gak lama kemudian lahirlah Keola Sakima, bayi dengan BB 3,99kg dan PB 51cm. Lumayan gede ya.. :D

Gak tau apa yang terjadi sesudah itu. Setelah bayinya keluar Chi pun tertidur.. Bangun-bangun cuma ada 2 orang suster yang lagi membersihkan badan Chi. Gak kapan dokter-dokter itu keluar. Chi sadar dengan badan yang sangat menggigil. Sampe gemeretek giginya.

Dari ruang operasi, Chi dibawa ke ruang pemulihan. Chi dimnta untuk coba gerakin jari-jari kaki, supaya bisa di bawa ke ruang perawatan. Bayangin aja dalam kondisi kaku yang masih kebal karena obat bius, Chi disuruh gerakin kaki jadi gerakin kakinya dibantu dengan pikiran. Hehehe...

Di ruang pemulihan Chi bisa dikunjungi. Katanya sih operasinya cuma sebentar, gak ada masalah juga. Bayinya pun sehat.. Alhamdulillah.. semua kekhawatiran Chi termasuk tentang rumput fatima itu hilang..

Gak lama Chi di ruang pemulihan, Chi pun dipindahin ke ruang perawatan. Karena seluruh badan Chi udah bisa digerakin.. di ruang perawatan udah ada 2 orang ibu yang melahirkan, kebetulan semuanya caesar.. (Chi sekamar 3 orang).

Menurut ibu-ibu itu, kalo seluruh infus kita udah di cabut sakit akibat caesar baru berasa. Dan itu yang sedang mereka rasain sekaran.. Oooo... ternyata cobaan belom berakhir.. Tapi Allah emang sangat sayang ma Chi ya.. Alhamdulillah ketika infusnya di cabut pun Chi merasa biasa aja. Gak ada rasa sakit. Ngilu-ngilu sih ada lah, tapi kalo merasa sangat sakit sampe mengganggu ya gak ada. Alhamdulillah..

Tapi bukan berarti Chi bener-bener bebas dari rasa sakit sih sebenernya. Hari ke-2 pasca operasi, Chi ngerasain sakit kepala. Awalnya sih ringan, tapi lama-lama tambah berat dan sangat berat. Itu sangat kepala terhebat yang pernah chi rasain. Sakiiiiiiiitttttt banget. Bahkan leher Chi sampe kaku, keras kayang batang pohon gak bisa di gerakin sama sekali. Sampe nangis Chi karena saking sakitnya.. Di kasih obat sama dokternya, alhamdulillah berangsur-angsur hilang.. Dan sampe sekarang belom pernah ngerasain sesakit itu lagi. Moga-moga jangan deh, karena rasanya sakit banget!!!!

ASI Chi pun alhamdulillah sangat lancar cenderung banjir malah. Dari hamil 7 bulan, ASI chi emang udah mulai keluar. Pake breast pad pun cuma bisa sebentar-sebentar, karena pasti udah basah lagi, harus sering-sering di ganti. Hehehe..

Alhamdulillah... terima kasih banyak ya Allah.. Walopun keinginan untuk melahirkan normal tidak terwujud tapi Chi tetep sangat bersyukur karena dari masa kehamilan sampai melahirkan tidak ada masalah. Ya.. lagian walopun gak ngelahirin normal, tapi kan tetep pernah ngerasain gimana mulesnya, untungnya sih cuma 5 jam aja.. Hehehe...

Gimana dengan ceritanya Naima, nanti ya postingan berikutnya.. :)
Keke Naima
Keke Naima

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^