Bunda Baik Sekali Sama Keke - Keke Naima

Selasa, 04 November 2008

Bunda Baik Sekali Sama Keke

Bunda Baik Sekali Sama Keke


Beberapa hari ini ucapan-ucapan Keke tuh lagi ada-ada aja, deh. Mulai dari kasih berbagai pertanyaan yang bikin kepala bundanya cukup mumet. Trus, yang terakhir ini memuji sampe perasaan bunda campur aduk .

Jadi ceritanya gini...

Setiap malam, Chi kan selalu tanya ke anak-anak "Hari ini seneng gak?" Chi juga selalu minta alasan. Kalo seneng kenapa, gak seneng juga kenapa. Jawaban mereka biasa aja. Maksudnya, kalau seneng, maka mereka akan cerita alasannya.

Tapi, semalem tuh beda. Keke bilang kalo hari itu dia seneng banget. Alasannya karena bunda selalu baik sama Keke. Keke pengen apa aja selalu di kasih. Bunda gak pernah marah.

Chi sempet kaget tuh denger alasan Keke. Ada apa, nih? Kok, tumben-tumbenan penuh pujian? Memuji apa nyindir secara halus, ya? Tapi, anak kecil kan selalu jujur. Masa' sih nyindir? Oke deh kalo gitu berarti ini pujian dari Keke. *Lagian bundanya curiga aja, nih 😁

Sebetulnya Chi bukannya sama sekali gak pernah marah, loh. Chi juga punya beberapa larangan untuk anak-anak. Suka juga marah kalau anak-anak gak menurut. Dan gak semua kemauan anak akan Chi turutin.

[Silakan baca: Melarang Anak Boleh Saja, Asal ...]

Chi tetep mikir maksud perkataan Keke tadi. Bersyukur kalo dia merasa senang dengan perlakuan Chi ke dia. Setelah di pikir-pikir dalam mengasuh Keke dan Nai, Chi memang lebih suka memberi batasan daripada larangan. Lebih suka memberikan konsekuensi.

Contohnya adalah urusan jajan. Chi gak pernah melarang Keke dan Nai untuk jajan. Mereka boleh jajan setiap hari, tapi syaratnya hanya boleh 1 kali dalam sehari dan 1 item aja dalam sekali jajan. Jajanannya pun diawasin ma Chi. Gak boleh sembarangan.

[Silakan baca: Perlukah Uang Jajan untuk Anak?]

Contoh lain adalah urusan main air. Mereka boleh main air setiap hari, bahkan mandi ujan pun boleh. Tentu aja ada syaratnya. Kondisi mereka lagi sehat. Malah kadang Chi yang suka ngajak mereka mandi ujan. Seru!

[Silakan baca: Mandi Hujan]

Anak-anak kan biasanya suka banget sama kegiatan corat-coret. Biarpun udah dikasih kertas atau buku gambar, terkadang mereka kepengen juga corat-coret di tempat yang gak lazim, misalnya di tembok, di sprei, di kaos, bahkan di badan mereka. Chi gak melarang, asalkan mereka hanya corat-coretnya di kamar sendiri. Di ruangan lain gak boleh. Sprei atau kaos juga harus yang punya sendiri (dipilihin yang udah jelek aja). Corat-coret sesekali di badan pun gak apa-apa. Malah ayahnya kasih mereka peralatan face painting untuk memuaskan keinginan mereka.

[Silakan baca: Anak Mencoret-Coret Tembok. Boleh Atau Tidak?]

Setiap hari Chi selalu tanya ke mereka "Hari ini mau ke sekolah apa gak?" Maksud Chi kalo mereka pilih sekolah harus semangat, jangan cengeng. Kalo gak mau sekolah ya gak apa-apa. Tetapi, jam belajar mereka di rumah harus ditambah. Kenapa Chi gak mau maksa? Karena kalo dipaksa biasanya mereka akan rewel banget di sekolah. Tapi, kalo mereka yang milih sendiri, di sekolah biasanya mereka happy. Walopun datengnya selalu telat setiap hari. 😅

Masih banyak kegiatan mereka yang gak Chi larang. Paling hanya dibatasin. Emang ih untuk kitanya suka lebih cape. Rumah jadi lebih berantakan, walopun niat mereka adalah membantu orang tuanya. Tapi, Chi ambil positifnya aja. Setidaknya keingintahuan mereka terbayarkan.

Mereka ingin corat-coret tembok, main air, dan lain-lain itu semua kan karena mereka tau bagaimana rasanya. Setelah keingintahuannya terbayar biasanya itu cukup buat mereka. Kalo masalah rumah yang tambah berantakan, pengalaman Chi biasanya kalo dibolehin kemauannya mereka pun dengan suka rela membantu. Walopun bantuan dari mereka terkadang jadi nambah kerjaan lagi buat Chi Hahaha!

Sesekali gak apa-apa, lah. Sekarang mereka mungkin keliatannya suka berantakin macem-macem. Tapi kalo dari awal udah di biasain bantu-bantu, nanti lama-lama rapi juga kan..

Gak selalu berjalan mulus, kok. Terkadang mereka suka pengen lebih atau sesekali melanggar peraturan. Nah, di sini Chi suka rada-rada tegas. Lihat dulu sikonnya. Kalau memang udah dianggap melanggar banget dan mereka gak menurut, baru deh Chi marah.

Ya ini sih menurut pendapat Chi tentang perkataan Keke itu. Semoga memang benar dan Keke akan terus menganggap bundanya memang baik. 😘

25 komentar:

  1. horee..pertamax..
    bener mama chi anak2 memang polos kok kadang2 kita dibuat malu hati pernah tuh aku kesel ma elsa eh dia bilang gini "mama tuh baik tapi jahat"...gubrag!..setelah dipuji gue dijatuhin wkwkwkwk..

    BalasHapus
  2. hebat d bwt bunda n salut bwt parenting yg diterapkan :)

    BalasHapus
  3. Kalo Nikki sukanya muji gini: "Mama dah cantik deh..." (kalo abiz mandi). Terus kan kita berbunga2 ye, kita tanya balik: "Masak sih Nik?"

    Tnyata jawabnya: "Ya iya lah, Mama kan cewek, jadi cantik." Huaaaaaaa.....

    BalasHapus
  4. setujuh banget dengan pola asuhnya Ma dalam hal batasan. Anak jangan terlalu sering dilarang2. Karena nih, makin banyak kita larang, makin banyak pula dia akan menentang dan memberontak.

    Yang penting kita ajarkan anak konsep konsekuensi: klo dia gak tidur siang, malem akan ngantuk, klo gak mau makan, dia akan laper, klo gak mau sekolah dia akan ketinggalan pelajaran...

    gitu kali ya...he..he, panjang amat komentarnya

    BalasHapus
  5. hihihi...kalo kejadiannya dennis yang bilang begitu ke gw, muji2 emak babenya, jujur aja, kita2 pasti curiga...:))
    soale dia selalu punya trik spy maunya diturutin, ngangkat2 muji2 gitu lah .... :D

    BalasHapus
  6. Wah Bun...salut deh dengan penerapan ke Kei&Nai...

    BalasHapus
  7. Sip! Cara ngasuh yang patut ditiru deh. Emang kalo sayang sama anak bukan dengan cara memanjakan dan menuruti semua keinginannya...

    BalasHapus
  8. Wah, ternyata Keke pinter ambil hati mamanya neh... pasti ber-bunga2 tuh... secara yg muji anak sendiri, pastinya tulus dari hati...

    BalasHapus
  9. Mau dong jadi anaknya mba chi ;p

    BalasHapus
  10. Wah...Mama Ke2Nai bagus nich cara mendidiknya hebat!!! Bijaksana...
    Emang anak jgn banyak dilarang ya...tapi bukan berarti bebas hanya ada batasannya ya...
    Talitha juga suka hujan-2 tapi klo hujannya kecil...Ntar hujan-2an bareng yuks...!!!

    BalasHapus
  11. Wah... makasih nich.. info bagus tentang pola pengasuhan anak.Budhe akan coba praktekkan juga ah..

    Bunda Chie pasti bahagia banget mendapat pujian langsung dari anak dan Keke pinter banget yach ngungkapin perasaannya.Turut bangga dech...

    BalasHapus
  12. setuju&bagus banget ama caranya yg mama chi buat ke2nai.karena anak adalah juga cermin ortu.Bijaksana selalu adalah hal yg paling tepat buat anak2 kita,walo emang kadang hal2 tertentu susyyaaah banget tuk diterapkan.Nah bedanya kalo disini..anak tuh bebas dgn segala aspirasinya dan kreatifitasnya ortu gak bisa sembarangan ngasih hukuman fisik*bisa masuk penjara lho*.pola pendidikan barat gak semuanya bagus,juga gak semuanya jelek.alhamdulillah kalo kita bisa combine diantara keduanya.

    BalasHapus
  13. hebat deh, bunda ke2nai sangat sabar mengasuh anak2, kebalikannya sama saya.

    Btw azra juga pernah tuh muji saya gini "bunda baik deh, aza sayang sama bunda" padahal dia abis dimarahin...duuh..pinter banget yah, bikin malu hati sendiri merasa kesindir.

    BalasHapus
  14. memang susah klo ga memanjakan anak, kadang menurut kita itu biasa tp menurut org lain itu namanya manja.
    tp menurutku cara mbak mendidik anak bagus bgd, biarlah mereka bereksplorasi, asal bertanggungjawab. Sama kyk kita dulu jg hobi main hujan, jd boleh dong anak2 kita jg mandi hujan, hehehe...

    BalasHapus
  15. Setuju mom soal sistem tarik ulur itu. Haiyaaa apaan sih wkekeke..
    Maksudku yang soal pola asuh anak itu lho..kalo di larang2 malah akan menghambat kreativitas, tapi juga ga terlalu menuruti semua keinginan anak..;)

    BalasHapus
  16. salut deh buat dirimu mir .. tipsnya boleh dicontek kan?? hehehee ..

    BalasHapus
  17. mama chi knapa dipanggil chi^o^(pgn tahu ajah ya hehe...)
    keke suka ngambil ati mama, kek papanya ya ^o^...
    aq jg ga suka larang2 udah dilarang bnyk sih ma sensei2nya hehe...kl masalah coret2 alhamdulillah anak2 dikasih buku aja, yah ada sih korban karpet ato pintu tp abis itu mereka ga mengulang lg ^o^ ....

    BalasHapus
  18. Bunda Ke2Nai sepertinya orangnya super sabar ya..

    BalasHapus
  19. Bunda yang baik buat anak-anak..pasti mereka happy deh..

    BalasHapus
  20. waooow ramei...sama nih kasusnya coret-coret..dinding rumah penuh coretan, tapi sy udah capek ngelarang

    BalasHapus
  21. mnurutku cara bunda mendidik anak2 dah cukup bagus *dibanding akyu* =( jadi kepengen jd FTM nih, biar bisa mendidik anak2 dan liat perkembangannya dari hari ke hari.. dan biar dapet pujian jg dari anak2, hehehee *ngiri mode on*

    BalasHapus
  22. Hahaha Keke bisa aje nihh... Biar besok Bunda lebih baek lagi ya Ke, batasannya jadi aga dilonggarin ya? Tadinya jajan 1 item, besok2 dinaikin jadi 2...hihihi...

    BalasHapus
  23. wah..kalo aku punya anak pengin contoh pola asuh kyk bunda deh...

    BalasHapus
  24. iya Ke, bener, bundanya baiiiiik.... saya stuju juga tuh, anak emang lebih baik diberi kebebasan sambil diajarkan bertanggungjawab. Hidup bunda!

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^