Senin, 20 Mei 2013

Memilih Gedung Sekolah Yang Ideal

Di postingan sebelumnya, yaitu masa transisi di SD, Chi menulis tentang sekolah SD yang sebaiknya mempunyai halaman sekolah dan syukur-syukur ada area bermainnya. Kali ini Chi mau nulis tentang memilih gedung sekolah yang ideal.

Ketika memilih sekolah untuk anak, biasanya yang terpikir pertama kali adalah kurikulumnya seperti apa? Kalau Chi malah pnampilan alias bentuk fisik sekolah selalu menarik perhatian untuk pertama kali. Ada halamannya? Gedungnya seperti apa?

Gak sulit sebetulnya cari gedung sekolah yang keren, apalagi untuk yang ingin menyekolahkan anaknya di sekolah swasta.Gedung sekolah yang keren banyak pilihan, tapi masalahnya ideal, gak?

Ketika mencari sekolah buat Keke dan Nai, Chi sering kali menemukan gedung sekolah yang mirip seperti kantor. Bertingkat seperti gedung perkantoran. Bagus sih, tapi Chi dan K'Aie gak sreg. Gak ideal. Alasannya :
  1. Anak SD masih suka pecicilan. Chi agak ngeri, ya kalo mereka lari-larian pas turun naik-tangga. Pernah Chi lihat di salah satu sekolah, kelas-kelasnya dilantai 3 ke atas sementara lahan bermain di bawah. Walopun pihak sekolah menjelaskan akan mengajarkan anak-anak untuk jalan tertib, tapi kok kayaknya agak susah, ya, ngajarin anak-anak SD untuk tertib ketika turun-naik tangga.
  2. Kalau mati listrik gimana? Udah bukan rahasia umum lagi kan kalau di kita ini listrik masih masalah. Sering kali mati listrik. Sekolah-sekolah yang bertingkat seperti gedung perkantoran, kami lihat kurang sekali cahaya yang masuk. Karena umumnya tertutup rapat (lampu di mana-mana, pake AC pula). Dan antar kelas saling berhadapan, jadi ada lorong gitu. Ya, kayak perkantoran, lah (bisa ngebayangin, kan? :)) Bisa aja, sih, pake genset saat mati listrik, tapi melihat minimnya cahaya matahari yang masuk rasanya kurang sehat juga, ya?
Alhamdulillah Keke dan Nai masih termasuk ideal gedung sekolahnya (menurut kami, loh, ya :)) Gedungnya mirip kayak sekolah zaman dulu. Tetep bertingkat, tapi cuma 2 tingkat. Itu pun tidak ada lorong antar kelas. Tapi saling berjejer mengelilingi halaman bermain di tengahnya.

Untuk yang kelas di lantai atas juga saling berjejer berkeliling, dan sekitar 1 meter dari kelas dibatasi pagar pembatas. Pokoknya kayak sekolah zaman dulu. Sederhana bentuknya. Tapi menurut kami sekolah seperti ini justru sehat. Walopun tetep aja pake AC, tapi sinar matahari juga masih bebas masuk. Kalopun mati listrik, ruang kelas masih terlihat terang karena cahaya matahari. Dan gak bikin gerah juga kalau melihat bentuk ruang kelasnya. Kalo tolilet, sih, harus bersih juga, ya :)

Tentu aja kriteria memilih gedung sekolah yang ideal bagi setiap orang berbeda, ya. Kalau menurut kami seperti itu. Gak perlu yang terlihat keren atau modern banget. Terlihat sederhana, tapi bersih dan yang penting sehat buat anak-anak :)

Beidewei, saya pernah suka dengan salah satu sekolah alam. Kelasnya terbuka, berbentuk saung-saung gitu. Sayang jauh dari rumah. Dan lokasi jadi pertimbangan juga :)

post signature

40 komentar:

  1. Sama, mbak, rada takut sama sekolah yang tinggi2 terus rada males kalo liat toiletnya jorok. Terus paling suka kalo sekolahnya punya halaman luas dan banyak pohon rindang, jadi bisa lari-larian tapi ngga bikin pingsan karena terlalu terekspos sinar matahari di kepala.

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss, ah, pilihan ttg tipe gedung sklh sama :)

      Hapus
  2. wah,,gedung sekolahnya mirip gedung sekolah aku jaman dulu..
    Sekolah negeri juga masih seperti itu tapi sayangnya toiletnya kebanyakan tidak bersih...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup emang kyk sklh zaman dulu. Iya sp skrg msh ada sklh yg toiletnya jorok, ya

      Hapus
  3. yang paling utama itu, toiletnya. hmm...suka risih sndiri kalo liat skolahan yg toiletnya udah kotor, bau, brantakan, gak ada airnya lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, itu kayak sekolah saya pas SD dulu. Heran juga sih, kok bisa-bisanya saya betah sekolah enam tahun di situ, padahal toiletnya joroknya ampun-ampunan..

      Hapus
    2. Mb @sun & Mb @laurentina : sama, kok, dulu sy bs betah sm toilet jorok haha. Kl skrg sy gak mau cr sklh yg toiletnya jorok :D

      Hapus
  4. hahaha..sekolahku bangettt mbk,ups sekolahannya ketua yayasan deh hehe.tapi alhamdulillah aman soalnyakl mati lampu dan mendadak genset kehabisan solar jendela yang lebar2 dibuka jadi terang bederang hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, untung jendelanya masih dibuka. Kadang ada juga yg dibikin mati cuma kaca doang hehe

      Hapus
  5. Aku juga dulu heran pas lihat sekolah di Bekasi.. Banyakan bentukanya kayak gedung kantor, ga kayak sekolahan.

    Menurutku juga sama, sekolah itu ya halamannya luas. kelas2 mengelilingi halaman kayak sekolahanku dulu..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Bekasi juga udah mulai kehabisan lahan :D

      Hapus
  6. Saya dulu pernah ada di kelas yang yang berlantai 3 . pas mati lampu, semuanya pada gaduh pengen turun. akhirnya pas nyampai tangga desak desakna mbk. dan sampai ada yang ke injek injek juga lo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, hal2 spt itu yg sy khawatirkan

      Hapus
  7. Jaman sekarang juga sudah mulai banyak sekolah negeri yang memiliki kualitas sarana yang bersih ko Mba, yang penting tempatnya nyaman untuk anak-anak belajar dan main.

    Sukses selalu
    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah kalo gitu. apalagi kl gratis, ya :)

      Hapus
  8. Wah...iya jg ya mba, belom kepikiran sih, jadi ilmu tersendiri nih, TFS :)
    Semoga kelak ada sekolah alam di Bekasi yg oke, jd bisa kyk aku kecil dulu, main lumpur di sawah, main air di sungai hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga masih tertari sm sekolah alam :D

      Hapus
  9. Ruang gerak dan pencahayaan sehat ya Jeng Chi, usia SD dengan porsi bermain fisik cukup tinggi memang perlu sarana lapangan terbuka. Kami di daerah suasana dan gedung sekolah masih lumayan cukup lapang. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak di daerah, ya. Kl di sini udah kurang lahan, Mb :)

      Hapus
  10. biasanya anak-anak kelas 1 dan 2 ditempatkan dibawah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl di sklh anak malah kelas 2 yg di atas :D

      Hapus
  11. bener tuh mbak myra, kalau yang dipilih adalah gedungnya. secara namanya anak kan yang mereka liat dulu adalah fisiknya gedung, bukan enak nggak sekolah di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul. Anak sy juga langsung blg gak mau kl sklhnya gedungnya bikin dia gak sreg :D

      Hapus
  12. TFS ya mak..
    Gedung sekolah musti jadi pertimbangan juga, Alhamdulilah ruang kelas Samara saat ini termasuk yang nyaman, seperti saung di tengah kebun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak, dong, kayak saung2 gitu. Jd adem, ya :)

      Hapus
  13. pengalaman dulu sekolah sd di sekolah bertingkat adaaaa aja kejadian kecelakaan.... bisa jadi pertimbangan ya klo pilih sekolahan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup masukkan ke daftar pertimbangan, Mbak :)

      Hapus
  14. Satu sudut pandang yang unik dan krusial Mba Myra. Banyak yang membahas sekolah hanya dari sisi kurikulumnya saja. Keren. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurikulum tentu penting, tapi pandangan pertama ibarat spt org jatuh cinta pasti fisik juga dinilai, kan? :)

      Hapus
  15. lingkungan sekolah dan rumah juga sangat mempengaruhi pola tingkah laku dan berpikir anak, dulu ortu juga selektif dalam memilih sekolah

    BalasHapus
  16. Iya Mbak,
    karena hidup di kota. Lingkungan yang sempit dan dipaksakan untuk dijadikan sekolah bisa menghambat pertumbuhan anak.
    Anak-anak kan suka maen, jadi cari halaman yang luas biar bisa lari ke sana kemari.
    Nice info
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup skrg byk juga sklh di Ruko, sy sebetulnya kasihan liatnya

      Hapus
  17. masih banyak sekolah yang tidak punya gedung bagus :(

    BalasHapus
  18. yang lebih urgen menurut saya isi di dalamnya terlebih kurikulum dan tenaga pengajarnya bu'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di postingan ini sy tdk menulis dg membandngkan mana yg lebih urgent. Tentu aja kurikulum sangat penting (kapan2 sy bahas).Tp spt yg sy tulis di komen Mas Dhani, memilih gedung ibarat spt cinta pd pandangan pertama. Kurikulum dan tenaga pengajar bagus tentu akan sdkt mengurangi kenyamanan belajar ketika fisik sklh tdk memadai :)

      Hapus
  19. Setuju deh, aku juga lebih suka sekolah yang ada halamannya deh ketimbang yang keren2 kayak gedung kantor, yang harmless sih ya pengennya.
    Mudah2an nanti nemu dan jodoh dengan sekolah yang dipengenin sama bunda dan anaknya ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. Semoga dpt sklh yang diinginkan, ya :)

      Hapus
  20. Sekolah alam itu memang menarik banyak minat orang tua tapi sayangnya memang lokasinya jauh dari yg stay di Jakarta.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge